Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Ahad, 11 Disember 2011

Perangkap Cinta 20

Bab 20
SUDAH dua hari Farish Iskandar tiada dipejabat.Dengar kata,lelaki itu pergi outstation.Lega hati Dania.Seronok hingga tak terkata!Takdak la matanya lenguh menghadap lelaki itu 24 jam.Siang,petang,pagi dan malam asyik bersama dia,rimas dibuatnya.Sejak peristiwa tempoh hari,lelaki itu sentiasa muncul di depan matanya.Sangkanya,hanya setakat di tempat kerja.Tetapi lelaki itu ikutnya sampai ke rumah!Huh...menyampah doe.Ketiadaan suaminya selama dua hari ni,membuatkan dia bebas dan selamat dari kelemasan itu.Lemas dari suara lelaki itu dan juga godaannya.Tak tahan!
Waktu makan tengah hari tu,dia tidak pergi makan seperti kebiasaan yang dia lakukan bersama Hanan.Hari ni sengaja dia memberi alasan banyak kerja yang perlu dia lakukan.Tapi sebenarnya,dia ingin mencuri masuk ke dalam bilik ‘bosnya’.Ada benda penting yang perlu dia ambil.Waktu ini memang sesuai sekali,memandangkan rakan sekerjanya yang lain sudah lama turun.Yang tinggal hanya beberapa orang pekerja yang lain saja.Mungkin mereka tidak akan perasan dengan kehadiran Dania disitu.
Dia menyelongkor habis setiap almari dan laici mencari surat perjanjiannya dulu yang ditanda tanganinya bersama Farish Iskandar.Sepatutnya dulu,dia meminta untuk memegang surat perjanjian tu,kan sekarang dia yang susah.Dia tunduk mencari lagi.Tanpa dia berwas pada pada sesiapa yang kemungkinan akan masuk dalam bilik itu.
“Isy...mana dia letak ni!?”Rungutnya sendiri.Tak tentu arah dia sekarang.Rasa nak nangis pun ada.
Dia tidak sedar dengan kehadiran seseorang yang sedang merenungnya dengan senyuman dibibir.
“Awak cari ni ke?”Tiba-tiba suara garau seseorang menerjah gegendag telinga Dania.
Dania terkejut.Bingkas dia berdiri tegak seperti seorang tentera.Pucat wajahnya bila,anak matanya dan anak mata Farish Iskandar bertembung.Longlai kakinya,pening pun ada.Rasa nak pitam aja bila melihat lelaki itu sedang bersandar penuh gaya dipintu sambil tersenyum memandangnya.
Mampus...!Bila dia balik ni?Kata seminggu?Hisy...menyusahkan betulla!
“Awak cari ni ke Nia?”Farish Iskandar mengulanggi soalannya sebentar tadi sambil melayang-layangkan sekeping kertas di hadapan gadis itu.
“Er...saya...cari fail yang saya suruh bos sign hari tu.”Gugup dia.Tiada bahasa kasar yang digunakan.Dania sedar,mereka sekarang berada di pejabat,bukan rumah.Jadi,terpaksala dia mengawal emosinya.Kalau tak,memang dah lama lelaki itu menjadi mangsa semburannya!
“Fail tu atas meja je Nia.Tak payah nak cari satu bilik ni.”Ujar Farish Iskandar sambil melangkah menghampiri Dania.Mereka semakin dekat,dekat dan dekat...hingga tiada jarak yang memisahkan mereka lagi.
Dania tertunduk memandang bawah.Merah padam wajahnya.Terkantoi dia didepan suaminya sendiri.Tahu-tahu aja lelaki itu yang dia sedang mencari surat itu.Tiba-tiba dia terasa ada tangan yang melingkar dipinggangnya.Meronta-ronta dia minta dilepaskan.
“Apa ni?!”Marah dia sambil cuba meloloskan diri dari Farish Iskandar.Tapi tidak berjaya.Geramnya!Suka-suki aja peluk Dania,ambil kesempatanla tu.
“Ala...takkan nak peluk awak pun tak boleh?Awakkan isteri saya.”
Hah?Sekarang baru nak ingat aku ni isteri?Dulu tu?Eee...ada-ada je la dia ni.
“Ingat sikit,ni ofis!Bukan rumah!”Tegas suaranya memperingatkan Farish Iskandar.Dia tak suka bila diperlakukan sedemikian.
“Biarla...bukan diorang nampak pun.”Farish Iskandar semakin galak.Dia mengeratkan pelukkannya,bahkan semakin berani melagakan bibirnya dipipi Dania.Dania kerimasan.Dia sedaya upaya cuba mengelak dari lelaki itu walaupun tubuhnya masih lekat dengan tubuh suaminya.
Apsal dengan mamat ni?Berubah tiba-tiba...dulu bukan main kejam,sekarang ni nak jadi lelaki penyayang pulak?Eee...geli aku!
“Isy...tepila!”
“Okay,okay...saya akan lepaskan awak.Tapi dengan satu syarat.”Farish Iskandar mengendurkan sedikit rangkulannya Bibirnya tiba-tiba tersenyum penuh makna.
“Apa?”Jawab Dania kasar.Matanya lansung tidak boleh memandang wajah lelaki itu.
“Cium saya.”
“Hah?!Awak gila ke?Awak ingat,saya nak buat macam tu,jangan harapla!”Butang matanya memandang Farish Iskandar.Perasaan geram semakin membuak-buak.Ada ke patut permintaan gila itu yang diminta.
“Baik!Kalau awak taknak,saya pun taknak lepaskan awak.”Farish Iskandar mengeratkan kembali pelukkanya.Kali ini kemas dan tiada lansung ruang untuk Dania bernafas.Wajah mereka terlalu dekat,hingga nafas satu sama lain pun boleh didengari.
Dania berdebar-debar.Rasa nak sorok saja wajahnya dari terus menjadi mangsa renungan suaminya.Wajahnya sudah bertukar warna.Bukan marah,tapi malu.Takkanla dia nak cium lelaki itu?Nanti termuntah juga dia disitu.
“Hmm...saya cium awak.”Ujarnya selepas sekian lama mereka membisu.Suaranya perlahan saja.Matanya pula lansung tidak memandang Farish Iskandar.
Dia sudah tersenyum lebar.Mata dipejam rapat sambil bibirnya sudah didekatkan dengan bibir Dania.Cuma tinggal waktu saja ingin bersentuh.Berdebar-debar pula rasanya.Sememangnya,dah lama dia inginkan ini.
Dania cuba menahan rasa lucunya.Bukan bibir suaminya yang dia cium,tapi cuma pipi saja.Jangan harapla dia nak cium dibahagian itu.Kenangan lama belum dia lupa bagaimana bibirnya menjadi mangsa rakus Farish Iskandar.
“Sekarang,saya dah sempurnakan syarat awak tu!So,lepaskan saya.”
Farish Iskandar sedikit hampa,tapi bibirnya masih tidak lekang dengan senyuman.Dania masih dilepaskannya.
“Bukan dekat situ sayang,tapi dekat sini.”Dalam sekelip mata saja,bibir mereka bercantum.Farish Iskandar hanyut merasai buah delima yang merekah yang ingin dia rasakan.Manakala Dania pula,kaku tidak mampu berbuat apa-apa.Tergamam.
Bibir mereka kembali rengang.Dania diam tidak terkutik.Manakala Farish Iskandar senyum melihat isteri yang mula dicintainya.Jarinya mula merayap dibibir Dania.Dia menyeluk poketnya dan mengeluarkan sehelai sapu tangan untuk mengelap bekas gincu yang comot.
“Comotla sayang,biar saya lap kan ya?”
Dania tersentak.Baru tersedar dari mimpi.Terasa jari kasar lelaki itu masih melekat dibibirnya.Cepat-cepat dia menolak jauh tubuh Farish Iskandar.Rasa marah tiba-tiba muncul.Merah padam wajahnya.Rasa malu pun ada.Macam manila dia boleh membiarkan lelaki itu memperlakukan dia sedemikian.Bencinya!
Apa yang aku dah buat ni?Macam mana aku boleh lalai?Bodoh,bodoh,bodohla!
“Hisy...tepilah!”Tempik Dania marah lalu menolak jauh tubuh Farish Iskandar yang menghalang jalannya.Dia berlari-lari anak meninggalkan ruang yang terasa sempit olehnya.
Farish Iskandar tergelak lucu.Mesti Dania malu.Sapu tangan yang ingin dihulurkan pada gadis itu kembali disimpan selepas dia mengelap bibirnya yang terlekat kesan gincu isterinya.
Bodoh,jantan tak guna.Suka hati je cium aku!Dia ingat,dia sapa?!Bajet bagusla sangat!Arggh...geramnya!Marahnya hanya mampu terluah dalam hati.Keningnya berkerut-kerut menahan perasaan marah.Orang yang melihatnya pasti hairan.Dengan mulutnya terhirut-hirut memaki hamun Farish Iskandar dalam hati.
“Woi!”Sergah seseorang membuatkan Dania hampir menjerit.Cepat-cepat dia beristifar.Hanan muncul dari belakangnya.
“Kau ni...buat aku terperanjat je.”Jari Dania pantas mencubit-cubit perut Hanan.Hanan mengelak sambil menahan geli.Dia ketawa berdekah-dekah hingga keluar air matanya.
“Hahaha...sorryla,aku saja nak buat gempak dekat kau.Dari tadi aku tengok kau diam je,macam kena rasuk dengan setan!Hmm...tapi nasib baikla kau ni orang lagi.”
“Hah!Doa la tu dekat aku!Doa lagi,doa lagi...kang aku kena rasuk betul-betul baru tau!”Marahnya.Geram dengan sikap Hanan yang macam kanak-kanak ribena.
Tiba-tiba suasana sepi diantara mereka.Hanan tekun merenung Dania,manakala Dania rasa lain macam sudah.Matanya tajam merenung bibir rakannya itu.Ada kesan gincu yang comot disitu.
“Oh...ni rupa-rupanya kerja kau.Tak nak turun makan semata-mata nak buat projek.Hah!Cepat cakap,dengan sapa kau berprojek tadi?”
Dania jelas terkejut.Projek apa pula yang dimaksudkan Hanan?
“Projek apa?”Soalnya hairan.
“Eh,buat tak tahu pulak dia ni.”
“Betul la!Aku tak tahu apa maksud kau.Apa yang aku dah buat?”Suaranya ditekan.Cuak pula bila Hanan berbicara seperti itu.Seolah-olah dia sudah melakukan kesilapan.
“Hah,ni apa ni?Ni kalau bukan,kau buat projek dengan seseorang ni!”Tegas suaranya.Dia mencalitkan sedikit kesan gincu yang comot dibibir Dania lalu ditunjukkan kepada rakannya.
Pucat wajahnya ketika itu.Terlopong dia seketika.Dia sudah agak,ini mesti kesan ciumannya sebentar tadi bersama Farish Iskandar.Bodoh,macam manila dia tak boleh perasan?Sekarang ni,apa yang harus dia jawab pada Hanan?Takkanlah dia ingin memberitahu perkara sebenar kepada dia?Adoi...terkantoi sudah!
“Er...er...ni aku tak buat apa-apa pun.Hmm....hmm...”Dania gugup dalam berdebar.Lansung tidak tahu apa yang harus dia katakan
“Hmm...Hmm apa?Jawabla.”
“Ni aku tercium dinding tadi!”Dania terkejut bila disergah begitu.Nasib baiklah bukan nama Farish Iskandar yang keluar.Kalu tidak,habis!
“Bohong!Aku tak percaya.”Ujar Hanan sambil memeluk tubuh.Bibirnya muncung saja.Dia dapat rasakan ada sesuatu yang rakannya sembunyikan.
“Betulla.Aku tak bohongpun!Kalau tak percaya,pergi tanya mak cik cleaner,ada lagi kesan lipstic aku dekat situ.”Jawab Dania yakin.Dia yakin pasti Hanan tidak akan pergi memeriksanya.Sudah diketahui sikap rakannya yang sedikit liat dan malas itu.
“Ya la tu!Malaslah,nak cakap dengan kau ni.”Jawabnya terus beredar dari situ.Dia pasti dan yakin ada sesuatu yang disorokkan Dania.Dia tak percaya yang rakannya boleh tercium dinding.Dania bukannya buta lagi.
Dania menghela nafas lega.Sekurang-kurangnya,rahsia ini masih belum terbongkar.Tapi,dalam masa itu perasaan geram terhadap Farish Iskandar membuak-buak.Semua ini terjadi gara-gara lelaki itula.Balik nanti,tahula dia nak ajar suaminya.Geram,geram,geram...
*****
RINA tidak duduk diam hari itu.Ke hulu dan hilir menanti sesuatu yang belum kelihatan.Hari ini dia cuti.Sengaja dia mengambil peluang untuk berehat di rumah.Dalam masa itu,dia ternanti seseorang yang sudah lama tidak dia temui.Rasa rindu membuak-buak dibenaknya.Ingin dihubungi,tapi dia malu.Takkanlah perigi cari timba.
Dia berdiri betul-betul dihapan sebuah meja kecil yang meletakkan telefon rumahnya.Dia berkira-kira ingin menghubungi Farish Iskandar.Akhirnya dia mengangkat jua ganging telefon sambil mendail nombor lelaki itu.Beberapa saat dia menunggu,barula panggilanya dijawab.
“Helo,Rish.You tengah buat apa tu?”Soalan pertama yang soal dan dia ingin tahu jawapannya.Suaranya riang bila mendengar suara lelai itu.
“Hmm...I tengah busy ni.You nak apa?”Suara itu mendatar,lansung tak dak nada gembira ataupun seronok sepertinya sekarang.Rina jelas terkejut dan kecewa.Dia dapat rasakan kekasihnya sudah mula berubah.Lelaki itu mula menunjukkan tanda bosan terhadapnya.Hatinya memang sedih,tapi dia terpaksa menerima hakikat ini.Dulu,dia juga yang menolak lamaran lelaki itu.Pasti kekasihnya sedang merajuk.
“Er...I ingat nak ajak you keluar.Esok you free tak?”Hari ini tidak dapat,esokpun jadila.
“I tak tau lagi.Takpa la Rin,nanti I call you.”Selepas itu talin terus diputuskan.Rian jelas semakin kecewa.Tiada lagi ucapan rindu dan kasih yang sering dikatakan Farish Iskandar dulu.
Rina mengelamun jauh.Memikirkan perhubungan diantaranya bersama Farish Iskandar.Dia ingin tahu,mengapa kekasihnya tiba-tiba berubah.Adakah kerana sikapnya?Ataupun kerana penolakkannya?Dia buntu bila memikirkannya.Hampir saja air matanya menitis,tapi cepat-cepat dia seka.Rina nekad,dia ingin berbincang dengan Farish Iskandar tentang hal tuju hubungan mereka.Andai kata,hubungan mereka hanya sampai setakat ini,insyaallah dia mampu menerimanya.Tapi bolehkah dia mengharungi hidup ini tanpa Farish Iskandar disisinya?

Isnin, 28 November 2011

Perangkap Cinta 19


Bab 19
DIA termenung memerhati setiap gerak laku perempuan yang berada dihadapannya.Lidahnya kelu,tidak tahu apa yang harus dikatakan sekarang.Matanya hanya mampu melihat perempuan itu melakukan kerja-kerjanya di dapur.Mereka berlagak seperti tidak ada apa-apa yang berlaku diantara mereka.Tapi semalam...ahh!Entahla,dia merasa bersalah sangat dengan apa yang berlaku semalam.Masih lagi terngiang-ngiang di telinganya tangisan dan rayuan Dania supaya dia berhenti terus melakukannya.Tapi dia terlalu ikutkan rasa marahnya dan perasaanya ketika itu,sehingga dia sanggup melanggar perjanjian mereka dulu.Keadaan sekarang sudah berubah.Apa yang harus dia lakukan seterusnya?Membiarkan saja atau dia harus bertanggungjawab dengan apa yang dia lakukan?
“Awak nak tercegat dekat ke situ sampai esok ke?”Ujar Dania.Tiada lagi perkataan ‘abang’ yang selalu
Teguran isterinya membuatkan Farish Iskandar kembali ke alam realiti.Dia tergadah seketika sebelum turut menyertai Dania bersarapan pagi itu.Dia mengambil tempat betul-betul berhadapan dengan isterinya.Dia tidak berani mengangkat muka ketika Dania menyedukkan nasi ke dalam pinggannya.Entah kenapa,tiba-tiba muncul satu perasaan yang sukar dia tafsirkan.Sebelum ini,tidak pernah merasa perasaan seperti ini walaupun beribu kali isterinya berbuat baik padanya.Dadanya berdetak kencang dan wajahnya terasa panas seperti dibakar.Pasti ketika ini wajahnya merah.
“Er...saya...”Iskandar ingin ucapkan kata maafnya tapi suaranya terasa tersekat dikerongkongnya.Tidak boleh diluahkan.Akhirnya dia mengambil keputusan untuk mendiamkan diri.Lama mereka membisu.Dania dengan dunianya,lansung tidak dihiraukan Farish Iskandar seperti mengharap yang dia akan mengatakan sesuatu.Hatinya masih terluka dengan kejadian semalam.Luka kali ini lebih dalam dari sebelumnya,belum tentu dapat disembuhkan.
“Saya...”Iskandar ingin menyambung kata-katanya,tapi pantas dihalang oleh Dania.
“Awak tak payahla nak cakap apa-apa.Saya benci dengar suara awak!Jangan diungkit pasal semalam,saya benci!Saya benci!”Tiba-tiba dia menjerit.Perasaanya tidak dapat dikawal.Dania terkejut dengan apa yang dia lakukan.Tapi air matanya tetap turun menandakan betapa hatinya sakit dan hancur dengan tindakkan Farish Iskandar semalam terhadapnya.
Iskanda turut terkejut.Dia semakin merasa bersalah apabila terpandang air mata Dania yang mengalir.Pantas tangannya mencapai tangan isterinya lalu digenggam erat memberi kekuatan buat gadis itu.
“Saya minta maaf Nia?Saya minta maaf...saya tahu,saya salah.Tolong maafkan saya?”Suaranya separuh merayu.Rasa bersalahnya pada Dania tidak dapat dibendung.
Dania pantas merentap tangannya kembali.Tidak sudi disentuh lelaki yang telah meragut kesuciannya.Terasa jijik bila lelaki itu menyentuhnya.Tanpa melengahkan masa pantas dia bangun dan ingin beredar.Tapi sekali lagi tangannya pantas ditangakap oleh Iskandar.
“Jangan sentuh saya!”Jeritnya bersama air mata yang turun tanpa dikawal.Dia mula menangis teresak-esak.Dia tidak mahu hal semalam terulang kembali.Dia tidak sudi dan tidak rela diperlakukan sedemikian.
Farish Iskandar buntu.Dia tidak tahu harus bahagaimana dia pujuk gadis itu dan redakannya dari keadaan ini.Sedangkan dirinya sendiripun berada dalam keadaan tidak tentu arah.Pantas dipeluk erat tubuh Dania dan diusap-usap kepala gadis itu seperti budak kecil.Mungkin dengan cara itu saja dia mampu menenagkan isterinya.
Dania semakin berang.Dia meronta-ronta minta dilepaskan,tetapi lelaki itu seolah-olah tidak faham dengan kehendaknya.Dia menangis dan terus menangis hingga dia sendiri lemah dan longlai dalam pelukkan suaminya.Usapan suaminya membuatkan hatinya terasa damai dan tenang sehingga dia lupa pada perbuatan lelaki itu terhadapnya.Akhirnya dia terlena dalam keasyikan yang mungkin sekali ini saja dia dapat rasakan.
Farish Iskandar mengangkat tubuh isterinya lalu dibaringkan di atas katil di dalam bilik.Dia merenung lama wajah sendu itu.Cuba memahami gadis bernama Dania yang selama ini dia tidak inginkan.Tanpa dia sedar tangannya merayap dipipi dan bibir gadis itu.Diusap wajah itu seperti yang dia lakukan semalam tanpa isterinya sedar.Dadanya mula berombak ganas menahan gelora nafsu.Tapi disabarkan hatinya.Dia tidak mahu melukakan hati isterinya lagi.
Sejak bila dia belajar menjaga hati isterinya?Bukankah selama ini dia hanya tahu menyakitkan hati perempuan itu?
Iskandar bingung dengan perasaannya sendiri.Mengapa baru sekarang munculnya perasaan seperti ini terhadap Dania.Dia keliru.Ada cinta ke buat gadis itu?Adakah dia sudah jatuh hati pada Dania?
*****
HANAN tekun dengan kerjanya.Matanya lansung tidak memerhati tempat lain.Orang yang berada disekelilingnya turut tidak dihiraukan.Nampaknya tugasannya betul-betul penting.Tambahan pula dia tidak mahu dimarahi lagi dengan bosnya,Farish Iskandar.Tapi hari ini,seharian dia tidak melihat kelibat lelaki itu termasuklah rakan sekerjanya Dania.Mereka berdua tidak masuk kerja hari ini.Hatinya terasa lapang sedikit bila bosnya tiada,tapi dia merasa bosan pula bila Dania tiada.Selalunya,waktu-waktu begini dia akan pergi mengusik temannya yang seorang itu.
“Hoi!”Sergah seseorang.Suara garau itu menerjah masuk telinganya.Bingit dan betul-betul hampir dengannya.Hanan menunjukkan wajah garangnya pada manusia itu.
“Kau ni Razman...memang nak kenala!Aku ni ada nama,tolongla panggil nama aku faham...!Jangan nak main terjah je.”Bicara Hanan sedkit kasar.Matanya kembali menghadap skrin komputer,malas melayan Razman yang pasti sudah tahu tujuannya.
“Okay,okay,okay,aku minta maaf cik Hanan oii...Dania mana?”Soal Razman sambil tawanya semakin reda.
“Dia takdak.”Jawab Hanan ringkas.
“Dia takdak?Dia pergi mana?”Soal Razman ingin tahu.Dia sudah pergi ke meja Dania,tapi gadis itu tiada.Puas dia cari satu pejabat.
“Manala aku tahu.Kau ingat,aku ni bodyguard dia ke nak ikut dia ke hulu,ke hilir.Agak-agak la...”Ujar Hanan sedikit berang.Asyik-asyik Dania,cuma soalan itu agaknya lelaki itu tahu.Hanan makan hati dengan sikap Razman.Dia yang sudah bertahun-tahun berkawan rapat dengannya,tidak pernah sekalipun lelaki itu Tanya tentangnya.
“Aku tahula...tapi kau kan kawan baik dia,takkan kau tak tahu?”Razman masih belum berputus-asa.Dia tetap ingin bertemu dengan Dania.Sebenarnya dia ada hadiah yang ingin diberikan sebelum berangkat ke Pulau Pangkor atas urusan kerja kepada gadis itu.
“Isy,aku kata tak tahu,tak tahu la!Kau tak faham bahasa ke?Nak aku cakap bahasa apa,tamil?cina?!”Suaranya seakan-akan ingin menengking.Dari duduk,dia terus bangun.Orang yang berada disekeliling mereka turut terkejut apabila mendengar suaranya.
Razman tersentak bercampur terkejut.Spontan dia melangkah setapak ke belakang.Tak sangka Hanan akan memarahinya hingga sebegitu sekali.Sepanjang perkenalan mereka,belum pernah Hanan meninggikan suaranya pada dia.Ini adalah kali pertama.
“Sorry.”Ucap Razman perlahan.Malu pada rakan-rakan yang lain melihatnya.
Hanan bagaikan baru tersedar dari kesilapannya.Dia meraut wajahnya beberapa kali sambil menggeleng-gelengkan kepala.Sebenarnya,niatnya bukan ingin marahkan Razman tetapi dia sekarang berada dalam keadaan yang tidak stabil.Dengan kerja yang bertimbun membuatkan dia berada dalam keadaan tertekan.
“Aku minta maaf Raz.Sebenarnya aku takdak niatpun...”Kata-katanya terhenti distu apa bila Razman pantas memintas.
“Tak pa,aku faham.”
“Hmm...sebenarnya Nia memang tak datang kerja.Aku tak tahu sebab apa,kau cubala call dia.”Hanan memberi tahu perkara yang sebenarnya.Dia tiada niat lansung untuk membohongi Razman ataupun menyorokkan Dania dari pengetahuan lelaki itu.Memang itu yang sebenarnya yang dia tahu.
Kedengarana lelaki itu mengeluh kecewa.Nampak gayanya dia harus simpan dulula hadiah yang ingin dia berikan pada Dania.Sebenarnya,hadiah itu sudah lama dia ingin berikan pada gadis itu.Cuma dia saja yang tidak berkesempatan.Tapi,diakan tahu dimana gadis itu tinggal,tak salahkan jika dia pergi dan menyerahkan sendiri hadiah itu.
Ahh...lepas kerja la aku pergi jumpa dia.Bisik hatiz Razman.
“Hmm...thanks Hanan,sebab bagi tau aku.”Suaranya lemah dan kedengaran kecewa.Selepas itu dia terus berlalu pergi meninggalkan rakannya.Walaupun dia sedikit kecewa,tapi hatinya terubat apabila meningati layanan mesra Dania tempoh hari padanya.Tidak lagi dingin mahupun kaku.
Hanan dapat melihat hadish yang dipegang Razman sebentar tadi.Dia tertanta-tanya apa yang terisi di dalamnya.Hadiah itu bersaiz sederhana.Mungkin ia ingin dikasi pada Dania.Terselit rasa cemburu dihatinya.Bertuah rakannya itu,ada peminat sebaik,sekacak dan penyayang seperti Razman.Kalau boleh dia pun inginkan lelaki seperti itu.Tapi siapala hendakkan dia.Hatinya sayu...
*****
JAM menginjak keangka tiga.Dania baru tersedar dari lenanya.Semalam dia kurang tidur dan tidur yang keduanya ini sudah cukup memuaskannya.Dia ingin bangun,tapi dia terkejut apabila tangan seseorang melingkar di pinggangnya.Menjerit dia ketakutan.Mana tahu,perogol bersiri mana yang tidur disebelahnya.Dia tengok keadaannya masih lengkap berpakaian.Dania menghela nafas lega.Tiada lagi igauan semalam.Matanya butang,bila terpandang wajah Farish Iskandar yang lena disebelahnya sambil erat memeluk tubuhnya.
“Arghh...!Bangun!Bangun!”Jeritnya lantang sambil menolak jauh tubuh lelaki itu darinya.Darahnya tersirap hingga ke muka.Wajahnya kemerah-merahan seperti udang bakar.Rasa,nak saja dia tumbuk-tumbuk wajah itu.
Farish Iskandar terkulat-kulat.Akibat terkejut dia terus bangun dan matanya meliar disegenap ruang bilik itu.Dia menggosok-gosok matanya.Kantuknya masih ada.Dia memandang Dania disebelahnya bagaikan singa kelaparan.
“Kenapa?”Soalnya hairan.Belum tahu punca yang menyebabkan isterinya marah.
“Kenapa awak tanya?Awak keluar sekarang!Keluar!”Jeritnya sambil menolak dan menarik tubuh Farish Iskandar keluar dari biliknya.Pantang dia,jika orang yang tidak diundang menceroboh masuk biliknya tanpa kebenaran.Terutamanya orang yang telah banyak mentakiti hati dan perasaannya!
Farish Iskandar tidak bersedia dengan ini,tapi dia tetap menuruti lankah isterinya.Terkebil-kebil dia.Dia tahu,yang Dania masih marahkannya tetang semalam,tapi dia hairan mengapa isterinya makin marah padanya.Apa yang telah dia buat?
“Kenapa?”Soalnya sekali lagi.Dia betul-betul ingin tahu mengapa gadis itu begitu marahkannya.
“Awak ingat,awak siapa?Suka hati je masuk bilik saya!Lepas tu sedap-sedap peluk saya.Awak ingat,saya ni perempuan jenis apa?Senang-senang je nak sentuh!”Dihambur semua kemarahannya pada Farish Iskandar.Turun naik dadanya menahan perasaan.Merah matanya menandakan dia teramat marah pada lelai itu.Tak cukup ke,apa yang semalam dia dapat?!
Farish Iskandar mengeluh kecewa.Dia cuba menyentuh bahu Dania,tapi sempat dielak.Sekali lagi dia melepaskan keluhan berat.Dia tidak suka cara perempuan itu bercakap dengannya.Nanti,bila-bila masa saja barannya akan muncul.Sakit Dania dikerjakannya nanti!Sementara tahap kesabarannya masih ada,lebih baik dia cuba pujuk isterinya.
“Salah ke?Tadi awak pengsan,sebab tu saya temankan awak dalam bilik tu.”Nada suaranya rendah cuba memujuk hati keras isterinya.
“Memang salah!Saya tak suruhpun awak temankan saya,dan saya tak suruhpun awak peluk saya ataupun caring dekat saya!Selama ni ada awak buat semua tu?Selama ini,awak anggap saya tak ubah macam sampah.Awak cuma pentingkan diri!”Jeritnya lantang bersama juraian air mata yang mengalir.Teresak-esak dia.Sakit hatinya pada lelaki itu belum redha.Dia harus luahkan apa yang dia rasa selama ini.Biar lelaki itu rasa dan tahu betapa hancurnya hati dia.
“Nia...”Farish Iskandar cuba bersuara,tapi dihalang oleh Dania.
“Saya belum habis cakap lagi...!Awak tahu tak,awak dah hancurkan harapan dan impian saya!Awak dah hancurkan hati saya!Awak dah hancurkan segala-galanya...!Puaslah hati awak sekarang?Puas sebab dapat memilikki apa yang awak nak selama ni?Harta,kemewahan...”Dania tidak dapat meneruskan kata-katanya.Tertunduk-tunduk dia cuba menahan tangis.
Farish Iskandar ingin menghampiri gadis itu,tapi tangan Dania menghalang.
“Jangan dekat dengan saya!Saya benci awak!Saya benci...!”Ujarnya lalu berlari masuk ke dalam bilik dan mengunci pintu.Dia tidak mahu lelaki itu berada dihadapannya.Hatinya dah terlalu terseksa dengan sikap suaminya hingga dia lansung tidak boleh memandang wajah itu.Walaupun suatu ketika dulu,wajah itu yang sentiasa menghias mimpi indahnya kala malam menjelma.
Farish Iskandar cuba mendapatkan Dania,tapi isterinya lebih pantas.Bunyi pintu berdentum menyedarkan dia akan kesilapannya selama ini.Ya Allah...kejamnya dia selama ini,tegar dia menyakiti sekeping hati yang tidak bersalah.Betul kata Dania,dia cuma pentingkan diri!Selama ini,dalam fikirannya hanya harta kemewahan peninggalan arwah papanya saja yang dia fikir hingga dia terlupa pada isterinya Dania.Sudahla,dilupakan Dania perempuan lain pula yang dikejarnya.
Apa yang aku dah buat ni?Aku dah sakitkan hati dia,apa yang harus aku lakukan?Aku...aku tak nak kehilangan dia,aku tak nak sakiti dia lagi.Aku cintakan dia!Jerit hatinya.
Farish Iskandar memejamkan matanya.Lama.Dia harus berbuat sesuatu.Dia tahu,pasti Dania sudah tawar hati dengannya.Bila gadis itu sudah hilang perasaan terhadapnya,pasti dia akan pergi dari hidupnya.Oh tidak...tak mungkin!Dia tidak akan membiarkan hal itu terjadi.Hatinya nekad.
*****
SEHARIAN dia tidak keluar bilik.Mengurung diri tanpa menghiraukan Farish Iskandar yang pasti masih ada diluar bilik.Malas dia hendak melayan lelaki itu.Dania baru saja menyelesaikan solat asarnya sebentar tadi.Sekarang ini,dia sedang bermalas-malasan di atas katil sambil menunggu suaminya ‘berambus’ dari sini.Sambil itu,dia memikirkan kembali peristiwa sebentar tadi.Boleh tahan berani juga dia ni.Tak dak la,dia menjadi pak turut suaminya.Apa yang lelaki itu suruh,dia ikut aja!Tapi sekarang,jangan harapla mamat tu boleh bulinya lagi!
Tuk!Tuk!Tuk!...tiba-tiba dia dikejutkan dengan bunyi sayup-sayup ketukkan pintu dari luar apartmentnya.Dania hairan,siapa pula yang datang melawatnya petang ini?Nak tak nak,terpaksalah dia keluar bertemu muka dengan tetamunya.
Farish Iskandar gabra disitu.Suara lelaki member salam berselang dengan ketukkan pintu membuatkan dia kaku disitu.Dia teragak-agak ingin membuka pintu ataupun tidak.Mana tahu,pegawai pencegah maksiat yang datang.Kang tak pasal-pasal anaiya saja mereka berdua.Dia melihat Dania keluar dari bilik.Tanpa menghiraukannya,isterinya terus membuka pintu rumah.
“Razman!”Jerit Dania apabila matanya bertembung dengan mata lelaki itu.Sekelip mata,pintu ditutup kembali.Dia berdebar-debar.Macam mana lelaki itu boleh tersesat sampai ke sini?Apa yang dia nak buat sekarang?Suaminya pula masih ada disini.Pantas dia menghampiri Farish Iskandar dan memaksa lelaki itu masuk ke dalam bilik.
“Kenapa dengan awak ni?Siapa Razman?Dia buat apa dekat sini?” Bertalu-talu soalan menerjah Dania.Tapi tidak dihiraukan.Perasaan cemburu tiba-tiba muncul dihatinya.
“Tak payah nak banyak tanya la!Awak duduk dalam bilik ni,diam.Faham!”Tegas suara dia memberi arahan.Dulu,seperti itula suaminya memberi arahan,tapi sekarang giliran dia pula menggantikan tempat suaminya.
Dania membuka pintu rumahnya semula.Sebuah senyuman manis dihadiahkan kepada Razman.Dia berpura-pura membetulkan rambutnya yang menjurai,tapi sebenarnya dia ingin mengesat peluh kerana terlalu berdebar sebentar tadi.
“Sorry pasal tadi.Aku tak sedia tadi.”Ucapnya ikhlas dan lembut walaupun bahasa yang digunakan agak kasar.
“Tak pa,saya faham.Hmm...boleh saya masuk?”
“Hah?Er...aku rasa,tak payahla kut.Lagipun,aku ni perempuan,kau pulak lelaki.Tak manis kalau orang tengok.”Jelas Dania walaupun dia tahu lelaki itu akan tersinggung.Tetapi itukan lebih baik.
“Hurm...kenapa awak tak datang ofis hari ni?Awak tak sihat ke?”Soal Razman lagi.Hatinya risau sejak dari pejabat lagi bila dia diberitahu tetang ketidak hadiran Dania hari ni.Pelbagai perkara negatif yang muncul dalam kepala otaknya.
“Eh,takdak la.Aku sihat sejahtera!Macam yang kau lihat sekarang ni la!Kau tak payah la risau.Lagipun,aku saja nak rehat-rehat hari ni.”Dania ketawa kecil.Lucu dengan keprihatinan Razman padanya walaupun dia tidak perlukan itu.
Farish Iskandar yang berada di dalam,sudah panas hati melihatnya.Bara cemburu menyala-nyala di dalam.Cuma tinggal masa saja untuk terbakar.Disabarkan hatinya daripada bertindak melulu.Dia kenal lelaki itu.Razman!Salah seorang pekerjanya.Memang nak kena jantan tu!Sakit telinganya bila mendengar perbualan mereka berdua.Kalau ikutkan hati,nak saja dipukul lelaki yang tak tahu malu menganggu isteri orang.
Ahh...dia pesaing aku yang terdekat!
“Apa ni?”Tanya Dania bila Razman menyerahkan sebuah bungkusan yang berbalut dengan kertas bercorak hati.
“Hadiah untuk awak.Sebenarnya saya dah lama nak bagi dekat awak,tapi tak sempat.”
“Thanks Raz...aku pasti akan jaga hadiah ni elok-elok.”Ucapnya sedikit terharu dengan kesungguhan Razman dalam memikat hatinya.Kan bagus,kalau dulu dia memilih Razman.Tidaklah dia hidup menderita sekarang ini.
“Esok pagi,saya akan bertolak ke Pulau Pangkor.Er...kalau boleh,saya nak ajak awak dinner malam ni.Boleh?”
Dania terdiam lama.Tak mungkin dia menyetujui permintaan Razman,walaupun hatinya nak.Dia pasti suaminya sedang memerhati dan mendengar segala butir bicaranya bersama Razman.Tak mungkin lelaki itu akan membenarkannya pergi.
“Aku minta maaf Raz.Malam ni memang tak boleh,aku ada plan dengan kawan aku.Hurm...tapi lepas kau balik sini,corfirm aku boleh!”Dia terpaksa berbohong.Tapi,dia tetap berjanji pada lelaki itu kerana tidak mahu melukakan hati rakannya.
“Janji?”Soal Razman meminta kepastian.Lega hatinya bila Dania berkata begitu.
“Janji!”Ujar Dania yakin.
Jam sudah menunjukkan hampir 5.30 petang.Razman meminta diri untuk pulang ke rumah.Sebelum pulang,sempat lagi lelaki itu mengucapkan kata-kata romantic buat Dania.Terharu dia mendengarnya.Kalaulah Razman yang suaminya,alangkah bahagianya dia sekarang.
“Hah!Puaslah hati awak sekarang!Seronok jumpa kekasih hati awak tu?!”Sergah Farish Iskandar tiba-tiba.Dia muncul dari bilik sambil bercekak pinggang.Bulat matanya memandang Dania.Marahnya bercampur cemburu pada gadis itu kerana Razman.Lelaki itu saingan hebatnya.
“Awak ni kenapa?Dia tu kawan saya la.Pekerja awak jugak!”Dania malas bertegang urat dengan suaminya.Kang tak pasal-pasal nanti terkeluar anak tekaknya.
“Kawan apanya!Bukan main romantik lagi saya tengok.Kawan ke namanya tu!”Jerit dia marah.Bengang dengan sikap Dania yang acuh tak acuh dengannya.Padan muka!Dulu masa Dania baik dengan kau,kau layan dia macam apa lagi?Sekarang ni,rasakanlah!
Dania menutup kedua belah telinganya.Bingit mendengar suara Farish Iskandar menerjah masuk.
“Suka hatila!Bukannya kacau hidup awakpun!”Balas dia tidak mahu mengalah.
“Awak kata,tak kacau hidup saya?Hey!Ingat sikit,saya ni suami awak.Hormatla saya ni?”
“Hah?Suami?Bila masa awak jadi suami saya?Awak jangan lupa,perkahwinan kita ni cuma atas kertas saja.Tak lebih dan tak kurang!Awak lupa pada perjanjian kita?”Dania hilang kesabarannya.Di benci bila meningati perjanjian mereka itu.Tapi dia terpaksa.
“Arghh...lantakla dengan perjanjian tu!Awak dengar sini,saya suami awak dan awak isteri saya!Jadi tolong hormati hak saya dan saya akan hormatkan awak.”Tangan kasarnya mencengkam kuat bahu Dania.Isterinya lansung tidak mengadu kesakitan,tapi sebaliknya masih mampu melawan renungannya.
“Awak jangan ingat,semudah tu saya nak terima?!Saya tak lupa dengan apa yang pernah awak lakukan pada saya.Jadi,saya nak teruskan juga perjanjian tu,sampai habis tempoh faham!”Bicaranya sambil cuba meloloskan diri dari cengkaman suaminya.Sakit akibat cengkaman itu berbekas hingga tangkal hatinya.Dia tidak akan mudah perdaya pada kata-kata lelaki itu lagi,cukuplah sekali dia terkena.
“Hahaha...”Tiba-tiba Farish Iskandar ketawa besar.Merah wajahnya.Dia tersenyum sinis memandang Dania,isteri yang tidak akan pernah dia lepaskan lagi.Dia sudah insaf dengan kesilapan lalu.
“Surat perjanjian tu masih ada pada saya Nia.Bila-bila masa saja saya boleh musnahkannya.”Jawab Farish Iskandar angkuh.Selepas itu,dia terus beredar meninggalkan Dania terkulat-kulat.Dia tidak mahu bertengkar lagi dengan isterinya.Nanti,rasa benci yang berbenih di hati Dania akan semakin bercambah.Lebih baik dia beredar.Memberi ruang untuknya dan Dania supaya meredhakan gelojak perasaan masing-masing.
“Arghh...!”Dia menjerit geram.
Tak guna punya laki!Dia ingat,dia siapa?Aku takkan mudah menyerah pada kau Iskandar!Aku akan dapatkan juga surat tu!

Sabtu, 26 November 2011

123!!!

Wah!Terima kasih
normasliza elyani
Sebab menjadi followers saya yang ke 123 :)
Unik nombor tu.Sekali lagi,ribuan terima kasih saya ucapkan.
:
:
:
:
Kepada pembaca2 blog saya,jangan lupa baca e-novel terbaru dari saya
PELANGI CINTA

Jumaat, 25 November 2011

Pelangi Cinta 1

Bab 1

NAMA aku Ria,atau nama sebenar aku Nur Riana Binti Abdullah.Kawan aku semuanya panggil Ria,sebabnya aku seorang yang sentiasa ceria.Walaupun aku dilanda masalah,aku akan tetap ceria dan happy aja.Umur aku baru aja 26 tahun,muda lagi!Muda bagiku,tapi tidak bagi ayahku.Katanya aku sudah layak digelar andartu terlajak.Tapi aku tidak kisah,biarlah andartupun,asalkan aku bahagia.

Dalam keluargaku,aku adalah anak yang pertama dan terakhir.Maknanya aku ni anak tunggalla.Walauapun aku ni perempuan,tunggal pulak tu,aku ni bukanlah spesis yang manja.Manja adalah perkara dan perbuatan yang mengelikan.Mengada!Sikap aku yang sebenar adalah,ala-ala abang juga lah.Walaupun luaran aku kasar,tapi dalamannya tetap lembut.

“Ana!”

Laung ayah dari dalam rumah.Ana adalah nama yang aku khaskan untuk ibu dan ayahku saja.Orang lain tak boleh.Special!Aku segera menyiapkan tugasku yang tergendala seketika,kerana asyik mengelamun aja.Kemudian aku masuk ke dalam rumah menghadap raja,ayahku.

“Ada apa yah?”Soalku seraya melabuhkan punggung di atas kerusi rotan dihadapannya.

Bau aroma cucur pisang menusuk hidung.Sedapnya!Aku melihat sepinggan cucur pisang terhidang di atas meja.Aku senyum.Tangan aku ingin mencapai cucur pisang tersebut,tapi pantas juga tangan ayahku menepis.

“Tak boleh,ni ayah punya.Kalau nak pergi ambil dekat dapur.”

Encik Abdullah berbicara,iaitu ayahku.Dia mencapai satu cucur pisang lalu dimasukkan dalam mulut.Aku yang melihatnya mampu menelan air liur.

Aduh!Laparla pulak bila tengok.

“Ala satu je pun...”

Aku merayu.Sekali lagi tanganku nakal ingin mencapai cucur pisang tersebut.Tapi ayahku pantas menampar lembut tanganku.

“Dekat dapur!”Ujarnya tegas.

Aku merengus.Ayah aku ni memanglah,kedekut betul.Bukannya habispun kalau aku makan.Banyak lagi tu.Aku berlalu meninggalkan ruang tamu sambil menghentak-hentakkan kaki.Tanda protesku padanya.

Di dapur aku melihat Puan Kamariah,iaitu ibuku sedang sibuk menyediakan makanan.Kemudian mataku beralih pada meja makan.Wah!Banyaknya makanan.Aku tersenyum lagi.Aku menarik kerusi dan duduk di atas kerusi.Tak tertelan air liurku melihat makanan sebanyak ni.Semuanya sedap-sedap.Dari makanan berat hinggalah ke makanan ringan.

Hmm,yang mana satu nak makan dulu?Aku bersoal sendiri.Tiba-tiba ku terpandang cucur kegemaranku.Cucur keria!Wah,nasib kau la cucur keria,dah aku nak makan kau dulu.Bersiap sedialah kau.Tanganku pantas ingin mencapainya,tapi tiba-tiba tanganku ditolak hingga aku terdiri.

“Apa ni bu...Ana nak makan ni,lapar.”

Rungutku pada ibuku.Aku geram,bila semua orang dalam rumah ni tidak membenarkan aku makan.Sudahla perutku bernyanyi lagu keroncong pulak tu.Lapar sangat ni!Semuanya gara-gara cucur pisang yang mengoda tu.

“Semua makanan ni,bukan untuk Ana.Tapi,untuk tetamu kita malam ni.”Ujar ibuku sambil menyusun makanan-makanan tersebut di dalam dulang yang lebih cantik dan menarik.

Aku melihat jam dinding yang sedia tergantung disitu.Jarum panjang menunjuk pada angka sembilan,manakala jarum pendek menunjuk pada angka enam.Sudah pukul 6.45 petang.Siapala pulak tetamu kami hari ni?Aku tertanya-tanya.

“Siapa?”Soalku spontan.

“Ayah tak bagi tahu ke?”

Aku geleng kepala.Ibuku tersenyum.Kemudian dia menyambung semula kerjanya.Amboi!Lebarnya senyum sampai ke telinga.Kenapalah aku tengok ibuku happy semacam aja hari ni,ada apa-apa ke ni?Ibu memegang kedua belah bahuku.

“Ayah nak buat suprisela tu...Dah-dah,sekarang ni Ana pergi mandi,lepas tu siap cantik-cantik,wangi-wangi.”

Ibuku gembira,segembira hatinya.Entah apalah yang telah membuatkan ibuku tersenyum sepanjang hari.Kadang-kadang naik bengong kepala otak aku fikirkan.Ayahpun sama.Sepanjang hari ni,ayah hanya banyak mendiamkan diri.

Kenapa ibu suruh bersiap cantik-cantik,lepas tu kena wangi pulak tu?Apa tetamu malam ni,tetamu VIP ke?Sudahla aku ni alah pada barang-barang perempuan ni.Malas betulla!

“Taknaklah.”Aku berkata jujur.

“Isy,budak ni.Kamu ni,kalau dah orang tua suruh buat,buat aja lah.”

“Ana mana reti nak make up-make up ni.Lainla kalau Kak Umi sebelah rumah kita ni.”

Kak Umi adalah jiran sebelah rumah kami.Dia seorang gadis yang cantik dan lemah lembut.Ramai pemuda di kampungku ni tergila-gilakannya.Tapi malang sungguh nasib jejaka kampung ni,kerana dia telahpun bertunang dengan seorang lelaki yang berasal dari Melaka.

“Takpa,ibu dah suruh dia datang sini tolong kau bersiap.”

Jawapan ibu mengejutkan aku.Aku mengerutkan dahi.Hai,nak sambut tetamupun kena bersiap cantik-cantik,nak kena panggil mak andam.Isy,aku ni bukannya nak kahwin.Tak payahla bersiap macam pengantin.

“Suka hatilah.”

Akhirnya aku beralah juga.Malas nak berdebat dengan ibuku,sebabnya aku tahu akhirnya ibuku akan menang juga.Lagipun,tak baik melawan permintaan orang tua.Akukan budak baik!

Aku melihat ibu tersenyum senang kerana aku mendengar katanya.Aku mula mengatur langkah menuju ke kamar beraduku yang berada di tingkat atas rumah dua tingkat ini.Tapi mataku langkahku mati apabila ibu bersuara lagi.

Isy,apa lagi yang ibu nak cakap ni?Rungutku dalam hati.

“Haa Ana.Lupa ibu nak bagi tau,nanti Ana pakai aja baju yang ibu letak atas katil.”

Pesan ibu.Selepas itu aku terus berlalu meninggalkan ibu dengan kerjanya menuju ke bilik.

*****

MAK OI!Cantiknya baju ni.Aku terkejut apabila melihat sehelai kebaya berwarna pink terletak kemas di atas katil.Tapi aku kurang selesa bila melihat kain baju ini jarang hingga boleh bahagian dalam.Nasib baiklah ibuku sudah menyediakan inner untuk dipakai sekali dengan baju kebaya tersebut.

Hmm,tak pernah tengokpun baju ni?Setahu aku, dalam almari baju aku ni mana ada baju kebaya.Kecuali baju kurung dan t-shirt.Ini mesti ibu yang tolong jahitkan.Rajin betulla!Untung aku dapat ibu mithali.Tapi aku hairanla,kenapa tiba-tiba aja ibu suruh aku pakai baju ni?Malula kalau orang lain tengok.Pasti diorang akan gelakkan aku sebabnya,sepanjang hidup aku jarang sekali aku nak sentuh baju-baju sopan macam ni.Kecuali hari raya,barula aku akan memakainya,itupun selepas didesak oleh ibu.

Aku meletakkan baju kebaya tersebut ditubuhku.Aku melihatnya dicermin.Aku terpegun sendiri,punyala cantik!Aku malu sendiri,merah wajahku.Tak boleh aku bayangkan,sekiranya aku memakai baju tersebut dan ramai jejaka akan memikatku.Isy,kuat perasan betulla aku ni.Tanpa sedar aku ketawa kecil.

Tuk!Tuk!Tuk!Pintu diketuk dari luar.Aku tersentak.Cepat-cepat aku meletakkan baju kebaya tersebut di atas katil semula.

“Siapa?”Soalku.

“Ni Kak Umi.Buka pintu ni dik.”

Oh,kak Umi.Aku ingatkan siapa tadi.Sudahla aku sedang berkemban sekarang.Kalau aku membuka pintu tadi dan melihat orang lain yang berada tadi,malu muka aku satu malaya!

“Er...kejap kak.Ria nak pakai baju dulu.”

Selepas itu,kalut-kalut aku menyarungkan baju kebaya berwarna merah jambu tersebut pada tubuhku.Kemudian barulah aku membuka pintu bilik mempersilakan gadis cun bernama Kak Umi.Tapi memang dia cunpun.Kalau tak,tak ramailah orang lelaki sukakan dia.

“Amboi!Cantiknya adik akak ni.”

Puji Kak Umi.Aku tersipu malu.Sumpah!Inilah kali pertama aku menerima pujian daripada orang lain sebagai seorang perempuan yang cantik.Wah,cantik sangat ke?Aku membelek-belek penampilanku dihadapan cermin.

“Janganla puji,nanti pecah pulak kain saya pakai ni.”Ujarku sambil ketawa terbahak-bahak.

Kenapalah bodoh sangat aku kata macam tu?Nampak sangat aku ni kembang bila kena puji.Tapi aku peduli apa,sudah aku diberi gelaran mulut lepas,cakap ajala apa yang aku rasa nak cakap.

“Haa,dah-dah.Ria duduk sini diam-diam.Kak nak sanggulkan rambut Ria ni.”

Kak Umi menarik tanganku supaya duduk dihadapan meja solek bilikku.Kemudian dia membuka sebuah kotak berwarna hitam dan mengeluarkan alat-alat yang diperlukan.Sepanjang dia menjalankan tugasnya,aku beberapa kali tersenguk-senguk menahan kantuk.Tambah-tambah lagi bila dia mula menyolek wajahku,bertambah-tambahla kantukku.Ini mesti sebab terkena sentuhan lembut Kak Umi.

Akhirnya aku tertidur di hadapan cermin...

*****

“ANA,Ana bangun nak.”

Aku terdengar suara seseorang sayup-sayup memanggil namaku.Aku sedar,tapi aku malas hendak membuka mata.Rasanya macam ada beban di atas mataku.Tapi aku gagahkan juga untuk membuka mata.Muncul wajah ibuku yang sedang tersenyum.Mana Kak Umi?Aku tertanya-tanya,tadi dia ada dekat sini menyoleknya.

“Ibu?Mana Kak Umi?”Tanya aku sambil ingin menggosok mata yang terasa kabur,tapi ibu pantas menahan.Takut solekkan diwajahku akan rosak.

“Ana duduk dalam bilik ya?Duduk diam-diam.Tetamu kita dah sampai ni.”Ujar ibu lembut.

Aku lihat di atas meja tersedia segelas jus oren yang belum terusik.Mungkin ia untukku.

“Apsal pulak?Kenapa Ana tak boleh keluar?”

Aku meneguk minuman tersebut hingga tinggal suku terakhir air tersebut.Nampak sangat aku ni tengah lapar.Mestilah aku lapar,dari tadi lagi aku belum makan.Sekarang ni sudah pukul 9.00 malam,dah terlepas waktu makan malam.

Ibu mengelengkan kepalanya beberapa kali sambil tersenyum.

“Ingat pesan ibu,jangan keluar.Faham!”

Selepas itu ibu terus berlalu meninggalkan aku seorangan dalam bilik.Aku mundar-mandir di dalam bilik.Tak tentu arah aku dibuatnya.Hatiku terasa kurang enak,berdebar-debar dadaku.Kenapa dengan aku hari ni?Rasa macam ada sesuatu yang akan berlaku.Aku teringatkan kata-kata ibu petang tadi.

Ayah nak buat suprise?Tapi apa?Aku tertanya-tanya.Ya Allah...Dari dalam bilik aku dapat mendengar suara-suara orang yang sedang berbual diluar berselang-seli dengan ketawa.Aku bertambah tak keharuan.Siapa mereka?Aku kenal ke?

Tiba-tiba telingaku menangkap derap langkah orang menghampiri bilikku.Cepat-cepat aku duduk dibirai katil sambil menunggu gerangan orang tersebut.Dadaku dari tadi tak berhenti berdegup kencang.Rasa macam nak tercabut aj jantung aku ni.Mungkin ibu.Tekaku.

“Assalamualaikum...”

Suara lembut seseorang mengejutkan aku.Aku terkejut tapi tidaklah terlalu ketara.Aku lihat seorang perempuan yang mungkin sebaya dengan ibuku melangkah masuk ke dalam kamar beraduku sambil menghadiahkan senyuman.Aku membalas senyumannya.Siapa dia?Belum pernah aku melihatnya sebelum ini.Dia...dia...cantik dan anggun!Macam mak datin.

“Hmm,cantiknya menantu mama ni...”Ujarnya seraya mencapai tanganku.Dia duduk disebelah aku.

Tergamam seketika.Menantu?Mama?Apa semua ni?Aku tak faham la.Aku mencari kelibat ibu yang berada dicelah-celah orang perempuan yang memenuhi bilikku.Aku memandang ibu dengan penuh tanda tanya.Tapi ibu hanya tersenyum.Aku semakin bingung.Walaupun aku tidak memahami situasi sekarang ni,aku tetap mengukir senyuman.

Aku bertambah terkejut bila wanita tersebut mengalungkan aku seutas rantai emas berloketkan namaku dengan seseorang yang aku tidak kenalli dileher jinjangku.Aku semakin bingung,apa semua ni?Aku tak faham la.Siapa pulak wanita yang ala-ala datin ni?Apa kena-mengena aku dengan dia.

Ibu!!Ayah!!Tolong jelaskan pada Ana.

“Rantai ini tandanya,Ria kini sah menjadi tunang anak mama dan bakal menantu mama.”

Wanita itu kelihatan begitu gembira.Bibirnya lebar tersenyum hingga ke telinga.Nafasku berhenti seketika.Aku masih tidak percaya apa yang aku dengar.Aku bakal menantu wanita ini?Aku dah bertunang?Huh,rasa macam nak pesan.

Aku memandang ibuku.Aku sedih,kenapa ibu dan ayah sanggup buat aku macam ni?Aku tak faham,apa salahku?Wanita itu terus tersenyum.Mungkin bahagia dan gembira sebab bakal bermenantukan aku yang ala abang-abang ni.

Ya Allah kau bantulah aku...Aku harus mendapatkan penjelasan dari ibu dan ayah!


P/s:Novel terbaru dari saya :) harap enjoy.Sinopsis akan post dlm entry akan dtang.Jgn lupa tnggalkan komen...

Isnin, 14 November 2011

Ponteng Lagi!!

Eee...aku ni memang pemalas betulla...
mentang2 dah akhir thun,boleh la pulak buat cuti tmbahan sendiri.
Ni dah brapa kali aku ponteng,memang mlas betul ar nak p skolah.
Bukannya beljar pun...tidoq ja.
Tapi hari rabu ni kena p skolah la....
dgar kta nak dapat duit seratus 2...huahuahua
duit je ingat!Beljar tak mau.
Esok aku kena p skolah gak,nanti kwn aku mrah plak!
Hah!Nanti tak pasal2 dapat surat amaran pulak....
:)
:)
:)

SALZA

Selasa, 8 November 2011

Perangkap Cinta 18


Bab 18
RINA berpimpin tangan bersama Farish Iskandar.Mereka melewati setiap kedai yang ada dalam bangunan itu.Rina tersenyum riang disamping Farish.Dalam hatinya berbunga-bunga bahagia kerana dapat mendampingi lelaki sehebat Farish Iskandar.Bagi lelaki itu pula,dia bangga kerana dapat menawan hati gadis secantik Rina.Mereka bagaikan pinang dibelah dua,secocok.Tapi siapa tahu,disebalik semua itu ada rahsia yang tersimpan.
Farish menarik lembut tubuh gadis itu bila mereka melintasi sebuah kedai emas.Dia berniat ingin membelikan sesuatu untuk kekasihnya,memandangkan tidak lama lagi hari lahir gadis itu akan tiba.Dia membiarkan gadis itu memilih sendiri perhiasan yang dia suka,biar mahal asalkan gadis pujaannya gembira.
“Cantik tak ni?”Tanya Rina sambil menunjukkan seutas rantai emas putih berloketkan dua bentuk hati.
“Bagi I,apa yang you pilih semuanya cantik.”Tuturnya lembut.
“Hmm,I tak tahula nak pilih yang mana satu.Bagi I semuanya cantik.”Rina rambang mata.Ikutkan hatinya,nak saja dia milikki semua rantai tersebut.Tapi dia bukan perempuan mata duitan.
“You pilih je apa yang you suka.I tak kisah.”
“Hmm,kalau macam tu,I pilih yang ni je la.Sebab bagi I ia melambangkan hati I dengan hati you.”Rina meletakkan jarinya di atas dada bidang Farish.
“Ya sayang...”Farish mencapai kedua belah tangan lalu digenggamnya erat.Tanpa segan silu,dia mengucup lembut tangan kekasihnya.
Ada beberapa pasang yang melihatnya.Ada yang buat ‘dek’ aja,dan ada juga yang berbisik-bisik mengatakan sesuatu.
Selepas keluar dari kedai itu,mereka berdua meneruskan penerokaan di bangunan mewah shopping kompleks itu.Sepanjang hari,Farish Iskandar hanya menghabiskan masanya bersama Rina hingga lewat malam.Dia lansung tidak terfikir tentang gadis yang baru dinikahinya.Hidupnya sekarang ni hanyalah Rina,Rina dan Rina saja.
Dahulu,mungkin dia perlukan Dania untuk memenuhi keinginannya,iatu mendapatkan harta warisan.Tapi sekarang,dia tidak perlukan lagi perkhidmatan gadis itu.Dia sudah membiarkan gadis itu hidup dalam keadaan yang tidak tentu arah,tertanya-tanya dan tergantung.Dia lansung tidak pernah memikirkan soal hati dan perasaan gadis itu.Benar,perkahwinan mereka hanyalah satu perjanjian,tetapi semua ini berpunca darinya.Lansung tidak adakah perasaan belas dan tanggungjawab pada isterinya?
*****
“ARGHHH...rindunya aku dekat korang!”Dania menjerit sewaktu melangkah masuk ke dalam rumah yang dulu pernah didiaminya.Dia memeluk erat semua teman baiknya.Azie yang tidak menyangka kehadiran Dania hari itu turut melonjak gembira.
“Wei,kau apa khabar?Lama tak jumpa.”Soal Azie selepas pelukkan mereka terungkai.Dia memeluk erat bahu temannya.Dia rindu benar pada rakannya yang sorang ini.Sudah sebulan mereka tidak bertemu bagaikan setahun.
“Aku okay,macam yang kau tengok.Korang pulak apa citer?”
“Hmm,macam biasa je la...cuma sunyi sikit bila kau takdak.”Iela melabuhkan punggungnya di atas sofa bertentangan dengan Dania.Sara ke dapur untuk menyiapkan minuman dan makan petang mereka.
“Okay kau kata macam ni?Aku tengok kau makin kurus adala.Kenapa,suami kau tak bagi makan ke?”Ujar Azie sambil menilik setiap inci tubuh rakannya.Memang ketara perubahan rakannya sebelum kahwin dan selepas.
“Eh,kau ni ke situ pulak.Tak baik cakap suami aku macam tu.Segala keperluan aku semuanya cukup,rasanya lebih dari cukup.”Dania membohongi rakannya tentang Iskandar.Dia tidak mahu masalahnya akan turut mengheret rakan-rakannya.Cukuplah dia seorag yang tanggung.Lagipun dia sebagai seorang isteri wajib menjaga maruah suaminya.Itula yang sedang dilakukannya walaupun hatinya memberontak ingin memberitahu hal sebenar.
“Ya la tu...hah,kau datang sini dengan siapa?Naik apa?”Kini giliran Iela pula bertanya.Memang kehadiran Dania itu membuatkan keinginan sahabatnya untuk mengetahui perkembangan tentang dirinya.
“Aku datang sorang,naik teksi.”
“Isy,kau ni dah kahwin dengan orang kaya,suruhla suami kau beli kereta dekat kau.Takla susah nak ke sana,ke sini.Atau,kau ambil je salah satu kereta dia.”
Amboi,senangnya dia cakap.Yang kaya tu dia,bukan aku!Dahla dapat lelaki tak guna macam dia tu.Nak suruh pulak aku minta sebuah kereta,haram dia nak bagi!Tapi...belum cuba,belum tahu.
“Hmm...tengoklah dulu.”Hanya itu yang mampu dia katakan.
“Kau Nia,macam mana sekarang?Ada tanda-tanda nak dapat berita baik ke?”Soal Sara lalu meghulurkan secawan teh kepada Dania.Dia tersengih-sengih macam kerang busuk.Azie dan Iela yang mendengar pertanyaan itu turut tersenyum-senyum.
Dania tidak faham dengan soalan itu.Dia hairan bila melihat sahabatnya bagaikan ternanti-nanti jawapannya.Tambah pula melihat wajah mereka bagaikan menyembunyikan sesuatu.Apa yang sedang mereka fikirkan?
“Berita apa?”Soal dia dalam keadaan bingung.
“Hmm,ya la.Maksud aku,ada tak chance kami nak jadi untie?”
Dania tersenyum mendengarnya.Fahamla dia sekarang apa berita baik yang dimaksudkan rakan-rakannya.Dia bercekak pinggang sambil berdiri dihadapan mereka bertiga.
“Eee...tak sabar betulla korang ni.Apa kata korang je yang bagi aku nak buah.”
“Eh...mana boleh!”Tiba-tiba mereka bertiga bersuara serentak.Kemudian kedengaran Dania ketawa berdekah-dekah,lucu dengan aksi spontan rakan baiknya.
“Hahaha...okayla.Nanti bila dah berisi perut aku ni,korangla orang pertama yang aku kasi tahu.”Tawanya semakin reda.Perutnya masih terasa sakit akibat terlalu banyak ketawa.Tapi terfikir,bagaimana dia hendka mengandung,jika suaminya lansung tidak mahu menyentuhnya.Dia pun tidak pernah mengharap pada lelaki itu.Dia benci dengan lelaki yang hipokrit seperti Iskandar.Hatinya sakit bila mengenangkan akuan lelaki itu.
“Janji?...suami kau pun,kau tak boleh kasi tahu lagi.”Tutur Iela dengan suara kebudak-budakkannya.Dia mengeluar jari kelengkingnya lalu dihulurkan pada Dania untuk dipaut pada jarinya.
“Janjila mak cik oi...”
“Apa?!Kau panggil aku mak cik?Hei,walaupun kita sebaya tapi kau yang keluar dulu tau tak!Kau tu yang mak cik.”Iela bercekak pinggang sambil menjegilkan matanya.Pantang dia bila orang gelarnya mak cik.Dia bukannya tua sangat,baru dua puluh tiga tahun.
“Huhuhu.Mak cik,mak cik,mak cik...hahaha.”Dania masih terus mengejek Iela.Dia dan Iela lari berkejaran diseluruh ruang rumah itu.Pada mulanya hanya mereka berdua saja,tapi Azie dan Sara juga turut serta bagi menghebohkan petang itu.
Bagi Dania,petang itu merupakan petang yang paling gembira buatnya selepas peristiwa buruk itu.Hidupnya bagaikan disinari mentari selepas sekian lama hidupnya hanya diselubungi kegelapan.Tapi dia masih sedar,walaupun hatinya cukup kecewa dengan lelaki bernama Farish Iskandar,dia masih sedar apa status dirinya sekarang.Dia mahu menjalani kehidupan sebagai seorang isteri yang sebenarnya seperti orang lain,tetapi suaminya tidak ingin seperti itu.Dia sudah ada perempuan yang jauhh lebih bagus darinya.Dania betul-betul rasa tersisih-sisih.Andai kata dia tiada jodoh dengan lelaki itu,dia terima dan redha.Sebetu-betulnya dia pun sudah tidak sanggup hidup terseksa seperti ini.
*****
“KAU kata dia tak dak siapa-siapa,tapi kenapa aku tengok dia dengan jantan lain?”Luah Farhan dalam keadaan marah.Hari ini dia bertemu dengan Dania bersama dengan lelaki lain.Hatinya panas bercampur dengan perasaan geram.Sudahla dia penat berkejar ke sana hanya semata-mata untuk memenuhi janjinya,tapi apa yang dia dapat hanyalah sakit hati.
“Hah?Kau biar betul!Setahu aku memang dia tak dak sesiapun.Mungkin kau silap tengok agaknya,ataupun lelaki tu kawan sekerja.”Tutur Farish turut terkejut dengan penyataan rakannya.Sememangnya,sewaktu dia masih berhubungan dengan gadis itu dia ada diberitahu yang Dania tidak pernah ada kekasih.Dialah yang pertama dalam hidup gadis itu.
“Kawan apa kebendanya,bukan main mesra je aku tengok.Entah-entah dia main kayu tiga belakang kau.”Farhan sengaja mahu mengapi-apikan Farish.Hatinya marah bertambah geram dengan Dania,biar rakannya ajar gadis itu agar lebih menghormatinya.
“Hmm,entahla.Akupun tak tahu,mungkin dia nak balas dendam dekat aku.”
“Kau ajar dia sikit Rish,aku tak suka la tengok dia dengan jantan lain.Nanti melepas aku!”Dihujung suaranya sedikit kendur.Sekarang dia betul-betul takut untuk kehilangan gadis itu.Dia sudah cinta habis dengan Dania.Biar apa pun yang terjadi,dia tidak akan pernah melepas gadis kesayangannya.
“Eh,kau pun sama.Dah tahu dia tu bini aku,masih juga nak kacau.”Farish sekadar mahu mengusik temannya.
“Ala,perkahwinan kau dengan dia tu lain sikit.So,aku ni hero penyelamat dia dari kau.Hahaha...”Farhan ketawa terbahak.Fikirannya mula membayangkan Dania.Mungkin suatu hari nanti jatuh ke dakapannya juga.Bibirnya tersenyum bahagia,tak sabar dia memnantikan hari itu.
“Banyakla kau punya hero.Dah la,aku pergi dulu,nanti kalau apa-apa aku kol kau.”Ujar Farish terus bangun ingin beredar dari bangunan mewah itu.Dikerlingnya jam Omega yang tersemat elok ditangannya sudah menunjukkan hampir pukul 7.00 malam.
“Eh,kau nak pergi mana pulak?!”Farhan baru tersedar.
“Tadikan kau kata nak suruh aku cakap dengan Nia,so sekarang ni aku nak pergi dia la!Apsal,kau nak pesan apa-apa ke?”
“Oh...takpa la kalau macam tu.Tapi kau janganla kasar sangat dengan dia,dia tu perempuan.”Ujar Farhan sedikit risau.Bukan dia tidak tahu sikap rakannya yang seorang ni,pemarah,baran,kurang sabar.Pantang saja orang melawan cakapnya,pasti dia akan melenting.
Farish Iskandar terus beredar dari situ selepas mendengar ujaran rakannya.Dia tahu apa yang dimaksudkan Farhan.Risau benar dia dengan gadis itu,sedang dia bukannya lagi menjadi suami kepada gadis yang kini masih mejadi isterinya.Farish sudah tidak sabar ingin bertemu empat mata dengan isterinya.Selepas sebulan dia membiarkan isterinya tinggal bersendirian di apartmen yang dibelinya,ingin juga dia melihat keadaan gadis itu.Sakit ke dia?Sihat ke dia?Bukannya dia tidak bertemu dengan isterinya sebelum ini,mereka hanya berjumpa di tempat kerja.Itu tidak cukup baginya untuk mengetahui lebih lanjut tentang isterinya.Selepas mendengar kisah Farhan sebentar tadi,hatinya sedikit baran tapi tidak ditunjukkan dihadapan rakannya,takut dituduh cemburu.Gadis itu masih isterinya,jadi wajar baginya untuk merasakan perasaan sedemikian.Farish Iskandar terus memandu keretanya membelah hujan yang mulai turun renyai-renyai.Tujuannya sekarang ialah ke rumah Dania.Bagaimana agaknya reaksi gadis itu bila melihat wajahnya nanti?
*****
DANIA melangkah masuk ke dalam rumah.Hujan renyai-renyai diluar terpaksa diredahnya bila teksi berhenti dikawasan luar apartmennya.Dia sedikit kesejukkan tambah lagi angin sejuk yang meniup tubuhnya.Dia terus meluru kearah almari baju dan mengeluarkan sehelai gaun tidur dan terus menuju ke bilik air.Inilah kegiatan kegemarannya iaitu berendam di dalam tab mandi yang dipenuhi buih-buih sabun dan ditaburkan dengan cebisan mawar merah.Betuk-betul menenangkan bila berada di dalamnya.
Dia memejamkan matanya.Tubuhnya dipenuhi sabun wangi yang menusuk hidung.Sungguh menenangkan.Dania hampir tertidur dengan keasyikkan itu.Tapi dia tersentak bila mendengar seseorang dari luar.Bingkas dia keluar dari tab mandi dan menyarungkan jubah mandi pada tubuhnya.
Siapa pulak tu?Pencuri mana pulak yang ceroboh rumah aku ni?!Tapi harap-harap bukanla.
Dania melangkah penuh hati-hati kearah luar bilik.Dia hairan apabila melihat baju seseorang berada di atas sofa.Pantas kakinya melangkah kearah dapur pula.Ditangannya terdapat kayu hoki yang sememangnya disimpan dibelakang pintu bilik.Alatan itu hanyalah untuk langkah-langkah berjaga.Mana tahu ada penceroboh yang pecah masuk rumahnya seperti keadaan sekarang.Kelihatan dari belakang susuk tubuh seorang lelaki tegap.Dania sudah bersedia ingin menghayun kayu hoki tersebut betul-betul dengan kepala lelaki itu,tapi terhenti apabila tiba-tiba lelaki tersebut berpaling memandangnya.
“Arghh...”Kedua-dua mereka menjerit terkejut.Dania terundur ke belakang.Tidak menyangka lelaki itu suaminya.Dia mengurut dadanya yang turun naik berdebar-debar.Geram juga dia dengan suaminya,suka-suki aja ceroboh rumahnya.Nasib baiklah kayu hokinya belum menyentuh lelaki itu,kalau tak alamatnya berada di hospital la sekarang.
“Apa yang abang buat dekat sini ni?!”Soalnya bercampur marah dan geram.Marah kerana suaminya seorang yang penipu,geram kerana lelaki itu betul-betul mengejutkannya malam ini.
“Yang awak bawa kayu hoki tu nak buat apa?Terkejut saya.”Tuturnya turut terkejut.Gelas yang ada ditangannya sebentar tadi turut terlepas akibat kejutan itu.
Dania tersenyum lucu.Kali pertama dia mendengar lelaki itu menjerit sungguh melucukan.
“Apa abang buat dekat sini?”Soalnya sekali lagi.Ingin memastikan tujuan sebenar suaminya.Mana tahu ada urusan penting yag ingin diberitahu.
“Suka hati sayala nak datang ke tak?Ni rumah saya!”Jawabnya sedikit kasar.Masih lagi dalam keadaan marah pada Dania.
Dania tersentak,selepas itu dia terus diam.Sedih hatinya bila lelaki itu mengherdiknya.Dia tunduk menunjukkan wajahnya.Dia ingatkan kedatangan lelaki itu disitu dapat mengubat hatinya ang tengah lara,tetapi lain pula jadinya.Sakit hatinya semakin bertambah-tambah.
“Dah la,awak bersihkan cawan ni dulu.”Perintah Iskandar dengan nada suara dikendurkan sedikit.Dia tahu dia sudah membuat silap dengan memarahi gadis itu.
Tanpa melengahkan masa lagi Dania terus mencapai kain buruk dan mula melakuka kerja pembersihannya.Dania bagaikan orang suruhan yang membuat apa saja disuruh lelaki itu.Adakah dia takut?Ataupun sebagai seorang isteri yang taat pada suaminya?
“Saya ada hal sikit nak cakap dengan awak?”
Dania langutkan kepalanya memandang Farish Iskandar.Hal apa yang ingin dibincangkan suaminya?Adakah tentang perkahwinan ini?Apa yang harus dia cakap nanti?
Iskandar menelan air liurnya satu-satu.Peluh jantan mula kelihatan di dahi dan tengkuk.Dadanya berdebar-debar bagaikan hendak tercabut jantungnya.Matanya tidak lekang memandang lurah yang kelihatan di dada isterinya ketika gadis itu mengangkat kepala memandangnya.Betul-betul menghairahkannya.Dia hanya mampu melihat tidak dapat berbuat apa-apa.Disabarkan hatinya suapaya tidak melakukan perkara bukan-bukan.
“Hmm,takpa la.Tunggu saya siap dulu baru kita cakap.”Jawab Dania terus bangun dan melangkah ke sinki.Selepas itu dia terus beredar ke bilik.
Lelaki itu menunggu penuh sabar.Dalam fikirannya sudah merencanakan apa yang akan dia katakana nanti.Tak sabar dia ingin melihat reaksi isterinya bila dia soalkan tentang lelaki misteri yang bersama isterinya.Nak juga dia tahu tentang lelaki itu.Adakah dia lebih baik dan lebih kaya darinya?
Dania duduk dihadapan suaminya.Dia tunduk memandang jari-jari kaki yang pucat tanpa darah.Dia berdebar-debar bagaikan hendak tercabut jantungnya.Dia lansung tidak berani hendak menatap wajah tampan suaminya.Hatinya tertanya-tanya,kenapa lelaki itu tiba-tiba muncul?Ingin ditanya,dia takut akan dimarah dan ditengking.Bukannya dia tidak kenal lelaki itu.
“Awak dengar tak apa yang saya cakap ni?”Soal Farish Iskandar bila melihat gadis dihadapannya hanya membisu.
“Hah?Apa,apa yang abang cakap?”Dania baru tersedar.Jauh benar dia mengelamun hingga tidak dengar apa yang dikatakan suaminya.
Dia menepuk dahinya sambil tergeleng-geleng.Memag dah pekak agaknya perempuan ni!
“Saya tanya,sapa laki yang bersama awak?!”Kali ini suaranya ditegaskan sedikit.Lagaknya seperti pegawai polis sedang menyoal selidik suspek.
“Lelaki mana pulak?!”Dania bingung.Siapa yang dimaksudkan suaminya?Ada rasa marah bertandang dihatinya.
“Awak jangan tak tahu pulak?Awak ingat,saya takdak dekat sini awak boleh buat sesuka hati!Hei,ingat sikit awak tu isteri saya!”Iskandar bengang.Nada suaranya sudah berubah tinggi seolah-olah sedang menengking.Dia berdiri dihadapan gadis itu sambil matanya tajam merenung Dania.Dirinya terasa tercabar bila gadis itu berpura-pura tidak tahu.
Dania betul-betul terkejut.Dia turut berdiri menyamai suaminya.Dia tak faham dengan maksud lelaki itu.Apa yang sduah dia lakukan hingga menyebabkan suaminya marah?
“Apa abang merepek ni?Apa yang saya dah buat sampai abang marah sangat ni?Lelaki mana yang abang maksudkan?”Suaranya masih lembut walaupun marahnya sudah dihujung-hujung.Hanya tinggal masa saja untuk meletus.
Pang!Satu penampar singgah dipipi kanan Dania.Terasa perit dan pedih.Sakitnya terasa hingga ke hati.Tidak semena-semena air matanya tumpah tanpa dipinta.Hatinya betul-betul sedih dengan tindakkan Iskandar.Apa salahnya hingga lelaki itu sanggup bertindak menamparnya?
“Aku paling tak suka orang tipu aku!Baik kau cakap siap jantan tu?Suka-suka hati kau je bawa balik jantan ke rumah ni.Kau ingat ni rumah bapak kau ke!?”Iskandar sudah tersasar jauh dari niatnya.Dia lupa pada pesanan Farhan,dia lupa siapa dirinya.Marah sudah kuasai diri.
“Abang!Sampai hati awak buat saya macam ni.Lelaki mana yang awak maksudkan?”Dalam keadaan gawat macam ni dia betul-betul tak ingat sesiapa yang pernah bersamanya.
“Oh...jantan dah penuh keliling pinggang sampai tak ingat yang mana satu!Kau ni memang perempuan tak guna la,perempuan sial,perempuan murahan,jalang...”
Dania menekup kedua belah telinganya.Tidak sanggup untuk mendengar ujaran Farish Iskandar.Dia bukan perempuan seperti yang disebutkan suaminya!Dia masih suci,dia tahu menjaga maruahnya.Dia bukan perempuan kotor!Dania terduduk sambil memeluk kakinya.Air matanya tidak berhenti turun.Sakitnya hati bagaikan disiat-siat.Derita hati,merana diri.
“Dah,tak payah duk buat bagus pulak!Kau sebut harga,aku nak try kau!”
Tiba-tiba Iskandar merentap lengan Dania dan memaksa gadis itu menurutnya hingga ke bilik.Dania meronta-ronta minta dilepaskan,dia menggigit tangan suaminya sekuat hati.Biarlah apa pun yang terjadi,takkan sesekali dia biarkan lelaki itu menyentuhnya.Takkan pernah!Dia ingin lari,tapi Farish Iskandar lebih pantas menangkap tubuhnya.Meronta-ronta dia untuk kesekian kalinya.Dia betul-betul takut sekarang.Dia tak ingin semua itu terjadi,dia tak ingin!
“Kau jangan nak kurang ajar dengan aku!Kalau tak,sakit kau!”Iskandar memberi amaran.Marah dan nafsu sudah menguasai diri dan akal.Dia tidak dapat menahan diri dari mendera isterinya.Hatinya panas bila setiap kali mengingati cerita Farhan.Mesra,gelak tawa...itu semua bukan untuk lelaki lain,tapi untuknya.Hanyak untuknya!Hak dia!
“Tolonglah,saya merayu.Jangan buat saya macam ni.Saya minta maaf kalau saya buat salah.”Lemah suaranya.Seluruh tubuhnya menggigil bila gaun tidurnya dikoyak dengan rakus oleh suaminya.Ketakutan menguasai diri.
Farish Iskandar sudah tidak mendengar semua itu,dirinya terdera dengan kisah yang belum sahih.Ingin dia ajar gadis ini agar lebih menghormatinya.Ingin dia puaskan hati dengan menaklukki gadis ini.Biar perempuan bernama Dania tahu kuasanya ke atas dia.Malam yang selalunya sentiasa sepi bagi Dania kini terisi dengan raungan dan tangisannya...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...