Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Selasa, 15 Mac 2011

Cintamu Hanya Milik Ku 6

Bab 6

HARYANI membelokkan keretanya ke kanan selepas signboard warna putih yang tertera Kampung Bharu.Dia menghela nafas lega.Selepas dua jam setengah meredah jalan,akhirnya dia sampai jua ke tempat yang dituju.Azie yang berada disebelahnya masih terlentuk.Pasti penat.Mana tidaknya,semalam dia tidur lewat semata-mata hendak menonton cerita anime kegemarannya.

“Azie,oh Zie.Bangun cepat,kita dah sampai ni.”Ujar Haryani lembut.

Haryani menepuk lembut bahu rakannya itu.Mengejutkan Azie dari lena yang hanya seketika.Azie membuka kelopak matanya yang terasa agak berat.Dia menggosok-gosok matanya yang terasa kabur.Seketika kemudian pandangannya kembali menjadi seperti sedia kala.

“Kita kat mana ni?”Soalan bodoh itu terpacul keluar dari bibir Azie.Mungkin masih dalam keadaan mamai.

“Kita dekat kampung Iela la...”

“Isy,kau ni.Jalanla elok-elok sikit.Aku tengok dah macam orang mabuk kau ni.”Tegur Haryani bila dia melihat Azie berjalan terhuyung-hayang.

Tangannya pantas menampar lembut bahu Azie. “Hoi,sedar-sedar.Kita dah sampai ni.”

“Hmmm.”Hanya itu yang terluah dari bibirnya.

Mereka berjalan menyusuri jalan yang sederhana besar yang sudah diturapkan dengan tar.Di kira dan kanan mereka terpakir deretakan kereta dari pelbagai jenis.Hatinya tertanya-tanya.

Eh,kenapa banyak sangat kereta ni?Ada kenduri ke,ada orang meninggal?Soalnya dalam hati.

Matanya menangkap sekumpulan kanak-kanak yang sedang bermain.Dia berjalan pantas mendekati kumpulan kanak-kanak tersebut.

“Tunggulah aku...”Azie turut berjalan pantas menyaingi rakannya.

“Adik,nak tanya sikit boleh tak?”Soal Haryani pada seorang budak lelaki yang mungkin usianya dalam linkungan sepuluh atau sebelas tahun.Haryani menundukkan sedikit kepalanya menyamai tinggi budak tersebut.

“Apa dia kak?”

“Hmmm,kenapa banyak sangat kereta dekat sini?Ada kenduri ke?”Soal Haryani berterus-terang.

“Ada-ada!Kenduri dekat rumah kak Bella.Dia kahwin.”Jawab budak lelaki itu jujur sambil menghadiahkan sebuah senyuman.

Haryani terpampan seketika.Betul ke apa yang dia dengar?Dia tahu siapa yang dimaksudkan oleh budak lelaki tersebut.Siapa lagi kalau bukan Iela!.Panggilan Iela dipanggil oleh rakan-rakan terdekatnya.Manakala panggilan Bella digunakan di kampung,kerana sewaktu Iela kecil dia suka bermain dengan loceng.

“Er...er,terima kasih dik.”Selepas itu Haryani terus beredar meninggalkan kumpulan tersebut.

Wajahnya kelihatan pucat.Dadanya berdebar-debar bagaikan nak tercabut jantungnya.Dia menarik nafas lalu dihembusnya.Hatinya tiba-tiba diserang rasa kurang senang.Fikirannya sudah mula menerwang memikirkan hal-hal yang bukan-bukan.Bila dia teringatkan kejadian pagi tadi,dia teringatkan Hariz.

“Ya Allah...”Sukar baginya tika ini untuk meluahkan apa yang sedang dia rasakan.

“Woi,kau okay ke tak ni?Macam baru lepas tengok hantu je.”Duga Azie.Dia dapat melihat wajah pucat rakannya itu,walaupun Haryani cuba bersikap tenang.

“Kau cakap apa dengan budak tu?”

“Er,hmm.Takdak apa-apa,aku cuma tanya kenapa banyak sangat kereta dekat sini?Yalakan,selalunya kalau kita datang takla sebanyak ni.”

“So,budak tu jawab apa?”Soal Azie ingin tahu.

“Biasalakan,kampung.Ada kenduri orang kahwin dekat sini,sebab tu la banyak sangat kereta hari ni.”Ujar Haryani masih tidak mahu berterus-terang.

DI DEPAN mata mereka,kelihatan ramai tetamu sedang membanjiri kawasan perumahan Iela.Terdapat tiga buah khemah terpacak elok dihadapan rumah banglo yang sederhana besar.Berkerut dahinya memandang semua itu.

Pelik!Siapa pulak kahwin?Takkan lah Iela pulak kut.Kalau ya pun dengan siapa?Setahu aku Iela ni masih suci.Hati yang tak pernah terisi dengan mana-mana lelaki.

Azie mengurut-ngurut dagunya yang tidak berjanggut.Fikirannya ligat memikirkan hal yang merumitkan baginya.Dia memandang Haryani.Wajah itu dari tadi,mendung saja.Kenapa?

“Siapa?”Terluah juga soalan yang bermain dalam fikirannya.

“Iela.”Jawab Haryani seolah-olah mengerti dengan soalan itu.

“Kenapa dengan Iela?”

“Hari ni dia kahwin...”Jawab Haryani jujur.

“Apa?Dia?Kau biar betul,takkanlah dia kut?”Bulat matanya memandang ke arah kawasan perumahan Iela yang berada beberapa meter dari tempat mereka berdiri,kemudian matanya kembali memandang Haryani.Sukar baginya untuk percaya.

Haryani mendiam diri,tidak pulak menjawab.Kebisuanya telah memberi jawapan yang tepat pada Azie.

“Ni tak boleh jadi ni,kita ni kawan dia.Kenapa dia tak jemput kita?Dahla kahwin tak bagi tahu kita.”Azie bengang.Dia benar-benar tidak sangka,kawan baiknya sendiri sanggup berahsia.Apa ertinya persahabatan kalau masih ada rahsia?

“Haa,Sarapun satu.Bersekongkol dengan Iela.Apa yang susah sangat nak cakap?Rahsia sangat ke?”Rasa marahnya turut terkena pada Sara.Yang turut terlibat dalam hal ini.

Haryani hanya mendiamkan diri.Menadah telinga mendengar luahan Azie.Sungguh,dia turut terkejut dan terselit rasa kecewa.Tapi hatinya masih belum mahu reda dengan perasaan gusar dan curiga.Tiba-tiba tangannya ditarik kasar oleh Azie.

Semakin dekat mereka menghampiri ke tempat itu,semakin berdebar dadanya.Akhirnya langkah mereka mati disitu.Kedua mereka terus kaku disitu.Azie terlopong,manakala Haryani sudah jatuh terjelopok ke tanah.Mata mereka terus kaku pada pasangan pengantin itu.Bohonglah sekiranya mereka kata ini hanyalah khayalan,kerana mata tidak pernah berbohong.Dicubit-cubitnya pipi kanan dan kiri,tapi tetap terasa sakit.

Ya Allah...Betul ke apa yang sedang aku lihat ni.

“Hariz?Iela?”Ujar Azie perlahan.Suaranya sudah berubah sebak.

Haryani yang sudah terjelopok ke tanah hanya mampu kaku dan memerhatikan saja pasangan tersebut.Matanya terasa panas dengan air mata yang sudah mula bertakung.Bahunya terhinjut-hinjut menahan tangis.Dia hanya mampu menggigit bibir memerhati kemesraan pasangan itu.Sakit hatinya tika ini,bagaikan ditikam beribu-ribu kali.Luluh hatinya,bila orang yang kita harapkan akhirnya mengkianati dirinya.Sukar untuk ditafsirkan bertapa pedih dan terlukanya hati ini.

Azie turut sebak dengan situasi itu.Air matanya turut tumpah.Dalam hatinya bertapa marah dan kecewa dengan Iela.Iela adalah sahabat baik mereka,tapi mengapa dia sanggup merampas kebahagian orang lain.Walaubagaimanpun,pasti ada penjelasan dalam hal ini.

“Kenapa?Kenapa?Kenapa?...”Jeritnya,tapi suaranya tengelam dalam hiruk-pikuk orang ramai.Tidak dihiraunya mata-mata yang memandang.Dia terus menangis.

Air matanya deras turun membasahi pipi.Dirinya sudah sukar untuk dikawal.Tanpa membuang waktu lagi,Azie terus memimpin tubuh lemah itu meninggalkan tempat itu.Waktu ini Haryani memerlukan ruang untuk menenangkan hati dan fikiran yang sedang kacau.

Di dalam kereta,Azie hanya mendiamkan diri manakala Haryani terus menangis.Menangisi nasib diri.Kali ini Azie pulak yang memandu,dia tidak mahu rakannya itu memandu dalam keadaan beremosi.

Haryani memandang ke arah luar.Fikirannya terbang memutar kembali peristiwa sebentar tadi.Dadanya terasa sakit.Sukar untuk bernafas.Air matanya terus-terusan turun.Dia mengenggam cincin pemberian Hariz.

Hariz...Mengapa awak sanggup melukan hati saya?Mengkhianati cinta kita?Bukankah dulu,awak berjanji pada saya,bahawa cinta kita akan tersimpul kemas dan kita akan membina mahligai bersama.Tapi kini?

Sampai hati awak Iz...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...