Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Ahad, 16 Oktober 2011

Cintamu Hanya Milikku 16

Bab 16

APA?Ya Allah Iz...dah tiga bulan baru sekarang nak bagi tau aku?Tak guna punya kawan!”Bentak Haikal marah.

Bulat matanya merenung Hariz yang kelihatan sudah tidak terurus.Rambut-rambut halus yang tubuh disekeliling dagunya mula kelihatan.Haikal mengeleng-gelengkan kepalanya.Kesal dengan sikap Hariz.Apa gunanya kawan,kalau asyik berahsia.Dia mencapai segelas air yang tinggal separuh lalu disedutnya minuman tersebut hingga habis.Dia menghela nafas lega.Hilang rasa dahaganya.

“So,apa kau nak buat sekarang?”

Hariz menghela nafas berat.Bila disoal dengan soalan begitu,dia pun masih belum ada jawanpanya.Dia tertunduk lemah memandang lantai.Hariz meraup kasar wajahnya.Apa yang harus dia lakukan sekarang?Dia taknak kehilangan Haryani,tapi macam mana pulak dengan Iela?Gadis itu sudah sah menjadi isterinya dan dia punya tanggungjawab ke atas Iela.Tinggalkan Haryani?Tidak!Sesekali tidak akan dia lakukan.

“Entahla...”Jawab Hariz bersama satu keluhan.

“Yani tau tak lagi?”Soal Haikal lagi.Menambah beban pada Hariz.

Inilah masalah yang paling berat untuknya.Bagi tahu Yani?!Oh tidak...hancur musnahla harapannya untuk bersama gadis itu.Tapi,kalau dia terus berahsia begini pasti akan melukakan Haryani.Sampai bila dia harus berahsia?

“Kau gila!Nak bagi tahu Yani?Habisla aku...”

“Habis tu, sampai bila kau nak berahsia?Kau tak kesian ke dekat isteri kau,dekat Yani?Aku taknak,nanti kau yang menyesal.Kau tau tak,kau dah seksa perasaan bini kau?”Ujar Haikal penuh emosi.Eh,macam dia la pulak yang kena tanggung.

“Entahla,aku pun tak tau apa yang nak buat sekarang ni...tapi,aku harap sangat kau jangan bagi tahu sapa-sapa,termasuk Yani.”

Sugul wajah Hariz,menjelaskan perasaanya tika ini.Haikal hanya menangguk faham.Haikal sahabat baik Hariz sentiasa meluangkan masa bersama Hariz.Diala yang sentiasa menjadi pendengar setia segala luahan rakannya itu.Tapi hari ni dia sedikit terkilan dengan pendedahan rahsia besar Hariz padanya.

Nasib kau la Iz...nak buat macam mana lagi.Sabar aja la!

Haikal terdiam memikirkan suatu perkara yang cukup menguntungkan dirinya.Tiba-tiba bibirnya mengulum senyuman nakal.Anak matanya bersinar-sinar memandang Hariz.

“Kau ni apsal pulak?Tiba-tiba je senyum.”

“Hey Iz,aku ada satu idea!”Ujar Haikal sambil memetik jari.Tangannya memeluk bahu Hariz.

“Apa?”Soal Hariz yang masih belum dapat membaca akal kawannya itu.

“Sekarang ni,kau tak payah pening-pening fikirkan pasal hal ni.Kau teruskan je perkahwinan kau dengan Iela,kalau Yani kau bagi je dekat aku.Habis cerita!”

Selepas itu,Haikal terus ketawa terbahak-bahak.Terasa lawak dengan cadangan gilanya itu.Dia memandang wajah Hariz yang sudah merah seperti udang bakar.Pasti dia sedang marah.Siapa yang tak marah,kalau kawan baik sendiri nak rampas kekasih orang.Isy,tak boleh jadi ni.

“Kau jangan Kal...tak pasal-pasal lebam sebelah bijik mata kau tu.”Hariz sudah mengepal tangannya untuk menumbuk Haikal.

“Wei,rilex ar...aku melawak je tadi.Tapi,bagus jugakkan cadangan aku tadi tu.”Haikal tersengih macam kerang busuk.

Hariz mencebik.Bagus la sangat.Untung kau,rugi aku!Bagus la tu.

“Dah,aku nak balik.Dari aku duduk sini lama-lama,buang masa je.”Ujar Hariz selamba.

“Buang masa kau,buang masa dengan aku jugak!”Haikal menjerit lantang ke arah Hariz yang sudah berlalu pergi ke tempat pakir kereta yang berada tidak jauh dari kedai mamak tempat mereka berlepak.

Haikal mengelengkan kepalanya beberapa kali.Apala nak jadi dengan kau ni Hariz...aku bagi cadangan kau taknak dengar.Sekarang ni pandai-pandai kau la fikirkan.Hmm,kesian dekat Yani.Macam manala dia nak terima hakikat nanti?!

*****

PUAN Khadijah merenung kosong ke arah makanan siap terhidang dihadapannya di atas meja makan.Suaminya,Encik Masri sudah memulakan suapan menjamah makanan tengah hari.Sebenarnya dia perasan akan perubahan sikap isterinya dua tiga hari ni,tapi sengaja dia buat-buat tidak tahu.

Puan Khadijah mengeluh berat.Hai,apala yang sedang difikirkan oleh orang tua ni?

“Mengeluh depan makanan ni tak baik.Kenapa tak makan lagi?Saya ni dah nak habis dah.”Ujar Encik Masri sekali gus menyedarkan isterinya dari lamunan.

Sekali lagi Puan Khadijah mengeluh.Hari ni saja,entah keberapa kali dia mengeluh.

“Saya rindula dekat Iela tu.Dah lama dia tak call kita.Okay ke dia dekat sana?Cukup makan ke tidak?Saya risaula.”

Akhirnya terluah juga segala kekuatiran Puan Khadijah yang selama ini hanya terpendam dalam hati.Encik Masri hanya tersenyum sumbing.

“Awak tak payah risaula...dia okay dekat sana.Lagi pun,dia bukannya tak biasa dengan KL.Dah tiga tahun dia duduk sana.”

“Yang tu saya tahula.Tapi sekarang dia ni dah jadi bini orang.”

“Hai,macamla tak kenal Hariz tu.Diakan menantu kita,tahula dia nak jaga anak kesayangan awak tu!”Encik Masri cuba meyakinkan isterinya tentang keadaan anaknya Iela baik-baik saja berada disamping Hariz.

“Entahla,dua tiga hari ni saya rasa macam tak sedap hati.Macam ada sesuatu yang tak kena dengan anak kita tu.”

“Hmm...macam-macam la awak ni.Sudah,kalau tak percaya pergi la call Iela.”

Tanpa banyak bicara,Puan Khadijah terus melangkah meninggalkan meja makan menuju ke arah tempat telefon rumah diletakkan.Dia duduk sambil memegang gangang telefon.Tangan kanannya ligat mendail nombor Iela yang sememangnya sudah dihafal.Selepas beberapa saat menunggu,ada satu suara lembut menjawabnya.

“Assalamualaikum,ibu?”

“Hmm,walaikumussalam.Iela tengah buat apa tu?”Tanya Puan Khadijah lembut.

“Dekat butik sekarang ni...ibu makan tak lagi?”Soal Iela,memandangkan sekarang waktu lunch.

“Sudah.”Bohong Puan Khadijah.Tidak mahu anaknya risaukan akan dirinya.

“Hmm,ibu nak tanya sikit.Kamu dekat sana okay tak?Macam mana sekarang?”

Kedengaran suara manja Iela dihujung sana sedang ketawa.Dia pasti ibunya risau dengan keadaanya dirinya.Maklumlah,anak tunggal baru kahwin,mestilah nak tahu perkembangan cerita.

“Okay-okay je la.Ibu tak payahla risau.Abang layan Iela dengan baik.Iela sekarang ni dah bahagia.Untung ibu cari suami yang baik untuk anak ibu ni.”

Abang?Maksudnya Harizla...?!

Puan Khadijah menarik nafas lega.Dia bersyukur,akhirnya anaknya bahagia juga dengan jodoh pilihan keluarga.Walaupun pada awalnya Iela menolak dengan sekeras-kerasnya,tapi akhirnya dia terima juga.Terima kasih ya Allah...

“Hah,kalau macam tu,berisi ke belum?”Tanya Puang Khadijah penuh makna.

“Hah?Berisi apa?”Iela masih belum faham dengan maksud ibunya.

“Isy,bertuah punya budak ni.Maksud ibu,mengandung ke belum?”

“Oh...takdak rezeki lagi la ibu.Kami dalam proses.”Jawab Iela seakan berbisik.Mungkin malu.

“Takpala.Ibu selalu doakan korang berdua cepat-cepat dapat anak.Ibu dengan ayah pun dah tak sabar nak timang cucu!Takpala,ibu letak dulu.Assalamualaikum.”

Selepas itu talian terus diputuskan.Puan Khadijah menghela nafas lega.Kemudian dia terus beredar ke ruang makan sambil tersenyum senang.

*****

IELA terdiam lama disatu sudut ruang itu.Dia teringat akan perbualan bersama ibunya sebentar tadi.Begitu besar harapan Puan Khadijah dan Encik Masri yang ingin melihatnya dia melahirkan seorang cahaya mata.Tapi bagaimana?Itu yang merunsingkan fikiranya sekarang.Bagaimana dia hendak mengandung kalau suaminya lansung tidak pernah menyentuhnya.

Dia tahu,dalam rahimnya tidak akan pernah tertanam benih suaminya kerana Hariz hanya mencintai Haryani!Hatinya menangis pilu.Sampai bila harus begini?Dia sudah letih dengan lakonan demi lakonan yang dilakokanya dan Hariz.Dia pun insane biasa ingin menjalani kehidupan seperti pasangan-pasangan lain.

Hatinya mengaku,dirinya sudah mulai mencintai Hariz.Dia sendiri pun tidak pernah sedar akan hal ini.Cuma dia saja yang tidak mahu mengakuinya.Dia takut,takut hatinya yang akan hancur.Sebab itula,dia ambil keputusan untuk mendiamkan diri.Iela hanya mampu berserah dan bertawakal kepada Allah supaya suaminya sedar akan tanggungjawabnya.

3 ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...