Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Jumaat, 29 April 2011

Haryani VS Iela...

hahaha,banyak komen yg sokong Iela & Hariz...tapi jgn la marah Yani!Coz novel ni belum lagi masuk ke tahap yg seterusnya...kena tau jgak apa yg akan terjadi seterusnya...nanti kita tengok sapa yg sokong sapa!Sebelum tu nak ucap ribuan terima kasih sebab sudi sumbangkan komen and pendapat anda.

***sMiLe AlWaYs***

Khamis, 28 April 2011

Cintamu Hanya Milik Ku 12


Bab 12
HARIZ sibuk mengemas barangnya dan memasukkan semua bajunya dalam bagasi yang bersaiz sederhana.Dia sudah siap mandi dan berpakaian kemas.Kelihatan segak dan kacak!Tangannya ligat menyimpan kesemua barangnya.Isterinya,selepas subuh terus menghilangkan diri ke dapur membantu ibunya menyiapkan sarapan untuk mereka sekeluarga. 

  Iela tersenyum senang.Kerana hari ini ibunya menyediakan sarapan kegemarannya.Nasi lemak sambal ikan kering!Dia melangkah masuk ke dalam bilik.Pintu ditutup rapat.Tujuanya naik semula ke bilik adalah untuk memanggil Hariz untuk bersarapan bersama.Tapi dia terkejut bila melihat suaminya sedang sibuk mengemas semua bajunya.

  “Apa awak buat tu?”Soal Iela hairan.

  “Oh,awak...saya nak balik KL hari ni.”Jawab Hariz.Dia sedikit terkejut dengan teguran itu.

  “Hah?Bukan ke kita sepatutnya ada dekat sini lagi sehari.”

  Iela terkejut dengan kata-kata Hariz.Begitu cepat suaminya ingin pulang ke Kuala Lumpur.Rindukah dia pada Haryani?Tapi dia masih malas hendak pulang ke Kuala Lumpur.Dia masih ingin melepaskan rindunya pada kedua ibu bapanya.Tapi dalam masa yang sama,dia turut rindukan rakannya di sana.

  “Saya tahu,tapi saya ada hal sikit.Sebab tula saya kena balik KL hari ni.Tapi kalau awak taknak balik lagi takpa,saya tak kisah.”Jawab Hariz lancar tanpa memandang wajah isterinya.

  Huh,kerja apa?Kerja nak berdating dengan awek kau!Cemuh Iela dalam hati.Geram juga dengan suaminya itu.Taknak berterus terang lansung!Kalau dah rindu tu,cakapla rindu.Apa yang susah sangat.

  “Awak rindu dekat Yanikan?”

  Hariz tersentak.Tapi dia masih mampu mengawalnya.Dia diam.Tidak membalas kata-kata Isterinya.Kalau dah tahu,buat apa tanya lagi.

  “Saya tahu...takpala,saya ikut sekali balik KL.Rindula pulak nak jumpa diorang.”

  Iela jujur.Ceria wajahnya tidak sabar bertemu dengan rakan-rakannya yang sudah seminggu tidak Nampak batang hidung.

  Dia nak ikut?

  “Hmm,suka hati awakla.”

  Selepas itu,Iela pulak sibuk mengemas barang-barangnya.Kemudian mereka turun bersama ke ruang makan untuk bersarapan bersama.Encik Masri dan Puan Khadijah jelas terkejut bila melihat dua buah bagasi yang diusung oleh menantu mereka.Tapi selepas dijelaskan sebab mengapa harus pulang ke Kuala Lumpur,barulah mereka faham.

  Datin Sofea dan Datuk Bahar,sehari selepas majlis perkahwinan anak mereka,mereka berdua terus meminta diri untuk pulang ke Kuala Lumpur kerana jadual penerbangan mereka ke Wales malam itu.Sebelum sempat pulang ke sana,mereka telah menghadiahkan sebuah banglo sederhana mewah kepada Hariz sempena majlis perkahwinannya dan Iela.

  Tapi dapatkah Hariz dan Iela membina hidup mereka disana tanpa rasa cinta?

“DAH SIAP?”

  Azie datang menghampiri Haryani.Haryani menanggukkan kepalanya.Kemudian mereka berdua duduk di birai katil hospital.Haryani mengeluh.

  “Kenapa kau tak bagi tahu aku yang Iela dengan Sara dah balik?”Soal Haryani.

  Dari semalam lagi hatinya tidak tenang.Selepas kehadiran Sara dihospital semalam,otaknya tidak berhenti berfikir.Berfikir cara untuk berdepan dengan Iela.Mungkin Iela turut pulang bersama Sara.Tapi buat apa dia nak penat-penat fikirkan tentang hal ini?Buat bodoh sudah!

  “Sorrylah,aku terlupa.Lagipun dia balik time kau masuk hospital.So...”

  “Iela?”Haryani pantas memintas.

  “Iela?Pasal dia kau jangan risau.Sebab Sara kata dia balik esok.Balik dengan SUAMI dia tu!”Azie sengaja menekankan pada hujung ayatnya.

  Sakit hati Haryani mendengarnya.Sedih?Sudah tidak tergambar hendak dikatakan bertapa sedihnya tika ini.Alangkah bahagianya dirinya sekiranya Hariz yang menjadi suaminya.Tapi dia tahu,semua itu tidak akan pernah terjadi.Hmm,bercinta dengan orang lain,berkahwin dengan orang lain.

  Krek!Pintu wad dibuka.Muncul wajah Sara yang sedang tersenyum ke arah mereka berdua.Azie dan Haryani membalas senyuman itu.Tapi hambar.Mungkin terkejut dengan kehadiran Sara yang tidak diduga.Dia dengar ke?

  “Sorry lambat.Aku pergi cari benda ni tadi.Susah jugak nak cari nasi lemak dekat kawasan ni.”

  Sara menyerahkan bungkusan nasi lemak tersebut kepada Azie.Azie menyambutnya lalu diletakkan diatas meja yang terletak disatu sudut ruang itu.Dani mengulum senyuman.

  Dapat jugak aku makan nasi lemak,tak perlulah lagi aku duk makan mee je.Sepanjang aku duduk dekat sini,hanya mee atau nasi goreng saja yang disediakan.Naik muak aku!

  “Thanks Sara.”Ucap Haryani lalu memulakan suapan pertama.
  Tapi mereka terganggu dengan deringan telefon yang tiba-tiba berbunyi.Dua pasang mata terarah ke arah Sara.Sara mengerutkan dahinya bila terpandang nama yang tertea diskrin telefon bimbitnya.Dia memandang Haryani dengan pandangan yang tidak ditafsirkan.Selepas itu dia terus meminta diri untuk ke bilik air.

  “Hello,ada apa hal kau kol aku ni?”Soal Sara seakan berbisik.Mungkin tidak mahu Azie dan Haryani yang berada diluar mendengarnya.

  “Aku nak mintak kau tolong ambil aku dekat stesyen bas Pudu boleh tak?”Jawab suara disana.

  “Hah?Kau buat apa dekat sana?Kau curi-curi balik ek?”
  Nampak sangat Sara kelihatan sungguh terkejut dengan kata-kata yang baru didengarinya.

  “Nanti aku cerita dekat kau.Sekarang kau ni boleh ke tak?Kalau kau sibuk aku boleh ambil teksi sekarang.”Suara disana sedikit merajuk.

  “Eh...takpa-takpa,aku pergi ambil kau sekarang.”

  Selepas itu talian terus diputuskan.Sara melangkah kelau dari bilik air.Merah dan berpeluh wajahnya.Mungkin terlalu lama di dalam bilik air yang panas ini.Sekali lagi dirinya menjadi tumpuan mata rakan-rakannya.Dia tersengih macam kerang busuk.

  “Sorry,aku terpaksa pergi sekarang.Ada emergency.Takpakan kalau kau balik dengan Zie je?”

  Sara merenung wajah cengkung Haryani.Makin kurus rakannya kini.Maklumlah,sakitkan,mestilah tak lalu makan.

  Haryani hanya menanggukan kepalanya sambil menghadiahkan senyuman manis kepada Sara.Matanya mengekori setiap langkah Sara pergi meninggalkan bilik berhawa dingin yang sedang didudukinya.

  Hari ini dia sudah dibenarkan pulang ke rumah.Memandangkan keadaan kesihatannya yang makin membaik,mungkin esok dia akan mula bekerja semula.Dia sudah rindu dengan suasana pejabatnya dan rakan-rakan sekerjanya.Terutama sekali Lia.Dia rindu untuk melihat telatah Lia yang mengada-ngada itu,walaupun kadang-kadang menyakitkan hati.

  “Huh,emergencyla sangat.”Cemuh Azie sambil memeluk tubuh.Hatinya geram sungguh denagn sikap Sara yang satu ni.

  “Kau ni...”

“APA?”

  Sara terkejut seraya memberhentikan keretanya dibahu jalan.Dia memandang Iela yang sedang terhinjut-hinjut menangis disebelahnya.Tangannya menggosok bahu rakannya untuk menenagkan rakannya itu.Hatinya turut simpati dengan nasib Iela.Tapi nak buat macam mana lagi,semuanya sudah terjadi.

  “Kau tak kata apa-apa ke?Kenapa kau tak suruh je Hariz hantar kau dekat rumah?”

  Sara marah.Marah dengan tindakkan Hariz.Kalau dah jadi suami tu,tahu-tahulah laksanakan tanggungjawab.Ni tak,semuanya lepas tangan aja.Kesian Iela.Kenapalah,dia tu masih tak faham-faham jugak?

  “Aku dah suruh,tapi dia taknak Yani nampak!”Jawab Iela dalam sendunya.Dia menekup wajahnya dengan kedua belah tangannya.

  Sara mengeluh.Kenapalah bengap sangat Hariz tu?Kalau dah tahu diri tu dah kahwin putuskan sajalah hubungan cinda tu dengan Haryani.Sekarang ni yang menjadi mangsa ialah Iela.Tapi...Haryani macam mana?

  “Sudahlah,benda dah jadi.Jangan nangis lagi okay?Aku tak bolehla tengok,nanti akupun nak nangis.”Nada Sara bercakap dalam keadaan lucu membuatkan Iela tidak lagi menyanyikan sendunya.

  Iela akhirnya tersenyum jua.Dia mengelap air matanya dengan sapu tangan yang dihulurkan oleh Sara.Mengada betullah!

  “Kau ni la kan...tau-tau je.”Ujar Iela seraya menampar lembut paha rakannya.

  “Ya la kan,aku ni BBF kau dari kecik lagi.Mestilah aku tahu cara nak buat kau gembira!”

  “Ya la tu...”

  Sara menarik nafas lega.Lega kerana rakannya kini tidak lagi bersedih.Kadang-kadang,naik bosan telingannya mendengar Iela menangsi.Kalau menangis lagu Lady Gaga takpa la jugak!Sedap didengar.

  “Okay,sekarang ni aku nak ajak kau pergi shopping.Dah lama kita release tensionkan?”

  Iela menaggukkan kepalanya,tanda dia setuju.Kali ni saja dia dapat menghabiskan duit.Lain-lain masa dia hanya sibuk dengan kerja yang sentiasa datang.Lagipun,ini adalah salah satu cara untuk melepaskan tekanan.Dia tersenyum gembira.

Rabu, 27 April 2011

Perangkap Cinta 10

Bab 10

RAZMAN melemparkan pandangannya ke arah luar pejabat.Hujan renyai-renyai jatuh menimpa bumi.Suasana di luar agak lengang dan mendamaikan.Dia berpeluk tubuh menahan sejuk yang sudah terasa sampai hingga ke tulang hitam.Walaupun air cond tidak dipasang tapi masih terasa sejuknya,mungkin disebabkan hujan.


  Kemudian duduk sambil menyilangkan kepalanya di belakang kepala.Tangannya memicit-micit bahagaian belakang tengkok bagi menghilangkan rasa lenguh.Dia duduk termenung menghadap skrin komputer.Fikirannya melayang memikirkan tentang Dania.Dia senyum!


  Dania,Dania!Aku sayang sangat dekat kau,aku cinta dekat kau...tapi kenapa kau tak pernah nampak semua tu?Dah macam-macam aku buat,tapi semunya tak menjadi.Kau terlalu naïf.Tapi,walauapa pun,aku akan usaha dapatkan kau.Tu janji aku!


  “Encik Razman,bos panggil.”


  Dia tersentak dari lamunannya bila intercom di atas meja berbunyi.Dia meraup wajah sambil beristifar.


  “Ya,ya.Saya pergi sekarang.”Ujarnya sedikit gugup.


  Selepas itu dia terus berlalu meninggalkan ruang pejabatnya menuju ke bilik bosnya di tingkat atas.Sewaktu melintas di hadapan meja Dania,dia dapat melihat wajah gadis itu.Dania sedang sibuk.Sibuk menyiapkan tugas-tugasan yang diberi.Dania lansung tidak sedar akan kehadirannya disitu.Razman sedikit kecewa.



AZIE merengus kuat.Dia bercekak pinggang sambil memandang kereta yang lalu-lalang.Wajahnya merah membahang seperti berada dibawah sinaran matahari,sedangkan waktu baru pukul 8.00 pagi.Suasana di tepi jalan agak bising dengan bunyi enjin dan hon kereta.Dia yang berpakaian lengkap untuk ke tempat kerja,terpaksa pulak mengotorkan pakaian untuk bersusah-payah menukar tayar kereta yang tiba-tiba pancit sewaktu dalam perjalanan.


  Kakinya menyepak tayar kereta tersebut,tanda marahnya.

  Eee,geramnya aku.Dahla kejap lagi aku ada mensyuarat,time ni jugak kau buat hal?Aku bagi mandi kau,bagi angin dekat kau,ini balasan kau dekat aku?!


                “Huh,apalah malang nasib aku pagi ni!”


  Keluhnya sendirian tanpa dia sedar ada orang yang mendengar dan memerhatikannya.Azie duduk bertengung sambil menompang dagu.Matanya ralit memerhati kereta yang lalu disitu,berharap ada orang yang sudi membantunya.


                “Maaf,cik adik ni tunggu siapa?”Soal satu suara yang entah muncul dari mana.


  Azie terperanjat.Dari duduk bertinggung dia terus bangun.Matanya tertancap pada seorang lelaki yang boleh dikatakan kacak yang berdiri dihadapannya.Matanya tajam merenung lelaki itu.Tengok macam dah nak telan mamat tu!

  Ni sapa pulak?!


                “Kau sapa?”Tanya Azie kasar bercampur dengan terkejut.


  Mak Oi!!Garangnya.Muka nampak lembut,tapi bahasa boleh tahanla...Isy,dia ni.Aku tegur elok-elok,dia jawab macam minah genster.Tapi,nampak gaya dia macam tak.


                “Er...maafla.Sebenarnya,dari tadi lagi saya tengok awak dekat sini macam ada masalah je.Ada apa-apa ke yang boleh saya bantu?”Soal lelaki itu masih mesra dengan Azie.


  Kenal tak,pernah jumpa pun tak.Tiba-tiba aja nak tolong aku.Boleh caya ke?Tengok muka macam orang baik.Tapi,maklumlah...harap aja muka hensem, macam orang alim tapi belum tentu serupa dengan yang aku bayangkan.Hmm...dari dia tipu aku dulu,baik aku buli dia dulu.Hahaha,jahatnya aku!


  Tiba-tiba muncul satu idea jahat dalam kepala otaknya.


                “Betul,awak nak tolong saya?!”Soal Azie pura-pura serius.Pada hal,dalamannya macam dah nak pecah perut tahan ketawa.


                “Hmm,nak suruh saya buat apa?”


                “Okay,kalau macam tu awak tolong tukar tayar spare dalam kereta.Boleh?Berat tau tayar ni.”


  Lelaki yang tidak diketahui namanya hanya tersenyum sinis.Ala...hal kecik je,petik jari terus siap!Tanpa banya bicara lelaki it uterus memulakan kerja-kerjanya.Hai,dah jadi kulila pulak.Kesian-kesian.Takpa,kerja lelakikan...


  Sambil menunggu itu,Azie menelefon rakan sepejabatnya untuk memberitahu tentang kelewatannya untuk ke pejabat.Sesekali matanya mengerling memandang ke arah lelaki itu.


  Hmm,hensem juga mamat ni.Tapi dah comot sikit muka dia.Hahaha...cutela.Azie tersenyum sendirian.


                “Kenapa?”Soal lelaki itu sekali gus menyedarkan Azie dari lamunanya.


                “Hah?Eh...eh,mana ada apa,mana ada.”

  Azie kalut,lelaki itu tersenyum.


                “Okay,dah siap pun!”


  Azie menarik nafas lega.Akhirnya siap juga.Takdala dia kena berlama-lama disini menghadap wajah tampan lelaki it,boleh tercabut jantungnya sekiranya dadanya asyik berdetak-detak.Hmm,haru-haru.


                “Er...hmm terima kasih.Saya ni bukannya orang kaya yang mampu bayar awak baratus-ratus.Tapi,ni je la yang saya dapat bagi.”


  Azie menghulurkan sebotol air mineral sejuk yang dibelinya dikedai bertentangan dengan jalan raya di hadapan.Lelaki itu menyambut hulura itu dengan senang hati.


                “Kalau takdak apa-apa lagi,saya minta diri dulula...”

  Azie terus masuk ke dalam kereta dan menghidupkan enjin,selepas itu dia terus berlalu tanpa sempat lelaki itu memperkenalkan dirinya.


  Hmm,melepasla aku.Perempuan comel dan baik macam dia tu bukannya senang nak cari.Tapi takpa,kalau ada jodoh pasti kita akan berjumpa lagi.



“MINGGU DEPAN?KAU BIAR BETUL?”


  Iela terkejut.Matanya tak berkeli-kelip memandang Dania.


                “Tu la,aku tak tahu nak buat apa sekarang ni.Dia nak juga kahwin minggu depan.”Jawab Dania dalam keadaan berdebar dan tak tentu arah.Dahinya sejak tadi hanya berkerut macam orang tua.


                “Habis tu,majlis besar-besaran takdakla.”Ujar Sara kurang puas hati.Huh,macamla dia nak kahwin.


                “Dia cakap,dia cuma nak buat majlis akad nikah je.Tu pun dekat rumah dia.Dia Cuma jemput kawan-kawan terdekat je.”


                “Aduh,gawat!”Azie menepuk dahinya.

  Pelik bin Ajaib.Sepatutnya,kalau orang yang baru nak kahwin ni,kenala buat majlis besar-besaran dan meriah.Ni tak,nak sorok-sorok juga.


                “Habis tu kau jawab apa?”Soal Azie lagi.


                “Aku cakap okay je la.”Jawab Dania selamba.


                “Ya Allah....”Jerit mereka bertiga serentak.Terangkat kening Dania mendengarnya.Ni apsal pulak?


                “Kenapala bengong sangat kawan aku ni?Yang kau pergi setuju tu apsal?Kau tahu tak,ni first wedding kau,sepatutnya kau kenala buat QC tu sikit.Majlis tu kenala meriah.Faham!”Azie separuh menjerit.Geram dengan Dania yang lurus bendul ni.


                “QC tu apa?”Soalan bodoh itu terpacul dari bibir munggil Dania.


  Azie sekali lagi menepuk dahinya.Memang sah,kawan aku ni kuno!


                “Queen control la...”


  Azie bertambah-tambah geram.


  Kali ini giliran Dania pulak bercekak pinggang.


                “Amboi!Belum apa-apa lagi dah nak tunjuk perangai macam tu.Kau ingat aku ni perempuan jenis macam mana hah?”Dania berang.


  Sedap-sedap diorang je nak control Iskandar tu!


                “Tu kan untuk kebaikkan masa depan kau juga.”Jawab Sara mencelah.


                “Ya la tu...dah-dah,korang tak payahla nak cakap apa lagi.Lagipun keputusan pun sudah dibuat.Aku setuju!So,korang cuma kena tunggu dan lihat je la.”Jawab Dania angkuh.


                “Eee,sombongnya kau ni...geram betulla aku.Takpa-takpa kita tengok je nanti.”


  Selepas itu mereka semua terus beredar ke bilik tidur masing-masing.Bilik Azie berkongsi dengan Dania,manakala bilik Sara berkonsi dengan Iela.Malam itu,mereka semua tertidur dibuai mimpi indah.Dania pulak,mimpikan dirinya dengan Iskandar.Amboi!Bahagianya!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...