Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Sabtu, 28 Mei 2011

Perangkap Cinta 13


Bab 13
DANIA duduk santai dihadapan ruang tamu rumah banglo itu sambil menonton televisyen.Hari ini dia tidak pergi ke kerja lagi kerana diberi cuti tambahan oleh Iskandar.Sungguh membosankan,kerana asyik terperap di dalam rumah,kalau tidak di halaman rumah,dia akan berkurung di dalam bilik.Kalau dia hendak keluar pun harus meminta kebenaran lelaki itu.Benci!
  Rancangan yang disiarkan ditelevisyen lansung tidak menarik minatnya.Akhirnya dia berlalu meninggalkan ruang itu ke halaman luar rumah banglo itu tanpa menutup televisyen.Bunga-bunga yang berada dipersekitaranya memang terjaga baik,pasti Mak Jah yang memeliharanya.Suasana diluar rumah lebih nyaman dan udaranya juga lebih segar.Pagi-pagi macam ni baik untuk kita melakukan senaman ringan.Tambahan, sinaran mentari masih muda.Cahayanya baik untuk kulit kita.
  Dania jalan mengelilingin taman mini itu sambil sesekali tanganya menyentuh bunga kegemaranya.Dia tersenyum bila terpandang sekuntum bunga yang cantik memekar.Sungguh cantik dan menawan hati sesiapa yang melihatnya.Dia ingin memetiknya,tapi tiba-tiba tanganya ditampar seseorang.Dia terkejut.
            “Jangan ambil,bunga tu kesayangan arwah mama aku!”
  Tiba-tiba Iskandar muncul entah dari mana.Dia memakai sehelai t-shirt berwarna kelabu dan berseluar track sut warna hitam.Di tengkuknya tersangkut sehelai tuala muka.Wajahnya pulak basah dengan peluh,termasukla baju yang dipakainya.Mungkin dia baru saja pulang dari berjogging.
  Dania yang menyedari Iskandar berada disitu,terus beredar dari situ.Tak betah dia untuk melihat wajah yang mula dibencinya.Jika dulu wajah itu menjadi pujaanya,tapi kini tidak lagi.Lagipun,rasa marahnya pada suami ‘sementaranya’masih belum redha.
            “Haa,kau nak masuk tu,tolong buatkan aku air milo.Lepas tu hantar dekat bilik aku.”Arah Iskandar.Kemudian dia terus berlalu meninggalkan Dania yang termangu-mangu.
  Amboi!Dia ingat,aku ni orang gaji dia ke?Suka hati aja na mengarah orang.Kalau cakap baik-baik tak pa la juga,ni tidak!Bahasa sikit punya la kasar.Dania merungut geram dalam hati,tak terluah apa yang dirasanya sekarang.
  Dania berjalan menuju ke dapur.Kemudian dia membancuh dua gelas air milo.Dalam fikiranya terancang satu idea jahat.Untuk membalas rasa sakit hatinya,dia sengaja meletakkan gula lebih daripada sepatutnya ke dalam gelas suaminya.
  Hahahaha,biar kencing manis.Padan muka!
  Dia mengetuk pintu bilik Iskandar tiga kali sebelum mendengar arahan dari lelaki itu supaya masuk.Dania meletakkan gelas tersebut di atas meja yang terletak disatu sudut bilik besar itu.Dia kembali turun ke bawah dan menikmati air milonya bagi mengalas perutnya yang kosong sejak tadi.
  Mak Jah yang sepatutnya berada di rumah ini sudah diberi cuti sempena hari pernikahan mereka.Bermakna Dania la orang yang bertanggungjawab dalam mengurus rumah itu sekarang.Dia la yang masak dan dia jugak la yang akan mengemas.
            “Dania!”
  Dania hampir tersedak bila terdengar orang menjerit memanggil namanya.Dia bangun dan tergesa menuju ke tingkat atas.Dalam hati sudah mengagak pasti Iskandar sudah meminum air bancuhanya itu.Sebab itu la lelaki itu kelihatan sedikit marah sekarang.Tapi,dia gembira sebab dapat mengenakan lelaki itu.
            “Kau ni nak aku mampus cepat ke,hah?!Berapa banyak gula kau letak dalam air ni?”Sergah Iskandar sebaik saja ternampak wajah Dania diambang pintu.
            “Saya letak macam biasa la.”Balas Dania masih berani.
            “Macam biasa apa!Kau cuba rasa air ni,manis ke tawar?”Bentak Iskandar garang.Marah sangat nampaknya sekarang.
  Ala...hal kecil pun nak heboh ke?Lain la dalam air tu ada racun,kau nak heboh satu dunia pun tak pa.
            “Mana la saya tau.Saya rasa biasa je.”Dania masih tidak mahu mengaku kesalahanya.Geram pula rasanya pada Iskandar.Kalau nak air tu cukup rasa,bancuh la sendiri!
            “Kau minum air ni!”Arah Iskandar memaksa gadis itu meminum air itu.
  Dania geleng.
            “Tak nak!Saya dah minum.”Ujar Dania ingin beredar dari bilik itu.Tidak betah dia berlama disitu.Boeh lencun bajunya dengan peluh yang mua keluar.
  Iskandar tida puas hati.Sudah la dia penat baik dari berjogging.Penat-penat dia berusaha mengurangkan atom-atom lemak dalam badan,suka-suki aja perempuan itu menambahkan semula lemak-lemak dalam badanya.Hisy,geram betul la dengan perempuan tak faham bahasa ni!
  Iskandar pantas merentap lengan isterinya.Dania terdorong ke belakang,hampir saja wajahnya tersembam atas dada bidang suaminya tapi ditahan dengan tanganya.
            “Apa ni?!”Marah Dania sambil cuba merentap tanganya dari pegangan lelaki itu.Sakit hatinya makin bertambah-tambah terhadap Iskandar.
            “Minum air ni dulu.”Suara Iskandar tidak segarang tadi.Tapi matanya yang merenung Dania,menunjukkan dia sedang marah.
            “Berapa kali saya nak cakap,saya kata taknak,taknak la!”
  Isy,dia ni tak puas hati apa lagi?
            “Kau nak aku lepaskan kau ke tak?Kalau nak lepas,cepat minum air ni?”Gesa Iskandar lagi.
  Dania terdiam seketika.Dia geram sangat dengan Iskandar ni.Nak tak nak,terpaksa la dia minum air itu.Pada mulanya,dia hanya ingin minum seteguk saja.Tapi Iskandar memaksanya minum air tersebut hingga habis.Pergh!Manis gila.
            “Hahaha,sedap?”
  Iskandar ketawa terbahak-bahak.Dia tersenyum sinis pada isterinya.Dia tahu,ini semua angkara gadis itu yang ingin membalas dendam ke atasnya.Tapi dia tahu,sebagai seorang lelaki yang mempunyai kuasa dia boleh memaksa gadis itu melakukan perkara yang dia suka.Hahaha.
            “Puas hati awak sekarang?Puas?!”Jerkah Dania lalu berlalu pergi dari satu.Air matanya yang tidak dipinta,akhirnya turun juga.
  Iskandar tidak menghiraukan Dania,kemudian dia terus pergi keluar meninggalkan rumah.Tak kuasa dia hendak meihat air mata yang tak bernilai baginya.Buat apa dia hendak memujuk gadis itu,sedangkan Dania lansung tidak bermakna untuknya.
  Dia menghempaskan tubuhnya di atas katil.Dania menangis semahu-mahunya.Sakit hatinya bagaikan dicucuk-cucuk sembilu.Kalau boleh dilihat pasti berdarah.Kenapala dia boeh terpedaya dengan lelaki itu?Kalau tak disebabkan dia yang membuat keputusan terburu-buru,pasti semua ini takkan terjadi.
 *****
RAZMAN menghenyakkan punggungnya di atas sofa empuk yang berada di rumahnya.Tali leher yang terikat dilehernya sejak pagi tadi,dilonggarkan sedikit.Rimas!Kepalanya disandarkan di atas sofa.Huh,lega....Dia memandang jam yang sedia tergantung di dinding,jam sudah menunjuk pada pukul 6 .00 petang.Dia teringat yang dia masih belum menunaikan solat asar.Segera dia melangkah ke dalam bilik air dan mengambil wuduk lalu menunaikan solatnya.
  Razman termenung ditikar sejadahnya.Fikiranya teringatkan Dania yang sudah beberapa hari yang tidak kelihatan kelibatnya.Rasa rindu yang cuba disoroknya tidak dapat dibendung lagi.Ingin saja dia pergi mencari Dania,tapi rasa malunya melebihi rasa rindunya.Iya la kan,dia lansung tidak mempunyai hubungan yang istimewa dengan gadis itu,nanti apa pulak kata orang lain yang dia pergi mencari gadis itu.Pasti dia akan dicop terhegeh-hegeh terhadap seorang perempuan.
  Selesai mengaminkan doa,dia mencapai telefon bimbit yang banyak berjasa kepadanya.Dia menekan punat-punat nombor menghubungi gadis pujaanya.Tapi tidak mendapat sambutan,lalu dicubanya sekali lagi,masih tetap sama.Dia mengeluh kecewa.Ke mana Dania?Dia rindu sangat!Akhirnya,Razman mengambil keputusan hanya untuk menghantar pesanan ringkas kepada gadis pujaanya.
  Dalam hati dia berharap Dania akan membalas pesananya...
 *****
FARHAN memerhati rumah banglo itu dari jauh.Niat dihati ingin pergi berjumpa dengan rakanya,tapi apabila melihat kereta yang selalu digunakan Farish Iskandar tiada,dibatalkan saja niatnya itu.Dia tertinjau-tinjau mencari kelibat seseorang di dalam rumah itu,dengan harapan dia akan keluar menunjukkan wajah.Tapi hampa.Farhan ingin melihat Dania,tapi gadis itu lansung tidak keluar rumah.Seharian dia tunggu untuk bertemu gadis itu.Akhirnya Farhan menghidupkan enjin kereta dan terus beredar dari situ.Tak kuasa dia berlama-lama disitu menunggu Farish yang sejak tadi tak muncul-muncul.
 *****
DANIA membaringkan tubuhnya di atas katil.Malam semakin tua,matanya sudah penat hanya tunggu untuk tertutup.Sambil melayan perasaan,dia teringat kejadian siang tadi.Sakit hatinya hanya Allah saja yang tahu.Sewaktu makan malam tadi,dia tertunggu kelibat suaminya,tapi hampa.Dia ingin sekali melihat reaksi lelaki itu sewaktu mencuba masakanya.Tapi melihat Iskandar yang bersikap acuh tidak acuh terhadapnya membuatkan dia tawar hati.
  Fikiranya melayang puak teringatkan kawan-kawanya.Rasa rindu pulak terhadap mereka,walaupun baru beberapa hari tidak berjumpa.Dia menghidupkan telefon bimbitnya yang sudah lama dia offkan.Dia ingin memeriksa pesanan yang mungkin ditinggalkan kawan-kawanya.Tapi tiada,yang ada beberapa panggilan yang tidak dijawab dan satu pesanan.Itu pun dari rakan sepejabatnya,Razman.
          Mana awak pergi,saya rindu awak sangat!Esok datang ofis ye...
          Saya sentiasa nantikan awak.Harap awak tak hampakan harapan saya.
          I miss you!
                                                                                  Love,Razman.
  Terbutang mata Dania membaca meseg tersebut.Berulang-ulang kali dia membaca pesanan tersebut.Biar betul mamat ni?!Dah gila keapa?Sukar untu dia percaya bahawa pesanan tersebut dating dari lelaki itu.
  Isy,dia ni dah sewel keapa?Main rindu-rindu pulak!Aku tak rindu dekat dia pun.Eeee,geli la.Sia merayu-rayu lagi.
  Krek...!Pintu bilik dibuka seseorang.Kelam kelabut Dania menyorok handphonenya.Iskandar dating menghampiri Dania.Dania buat dek aja.Tapi dalam hati berdebar-debar bagaikan nak tercabut jantungnya.
            “Awak nak apa?”Soal Dania perlahan.Malas hendak mewujudkan kekecohan.
            “Esok kau datang ofis awal sikit.Aku ada hal na bincang dengan kau.”Ujar Iskandar lalu beredar pergi.Sebelum itu,sempat juga dia member pesan kepada isterinya.
            “Oh ya,esok datang sendiri ofis.Tak macam dulu lagi.Aku bukanya kuli kau nak pergi hantar balik kau!”
  Pintu dihempas kuat!Tersentuh hati Dania mendengarnya.Semakin terluka perasaannya.Dia tak pernah meminta lelaki itu berbuat demikian dulu.Suaminya sendiri yang melakukanya.Mungkin,ini adalah salah satu taktik kotor untuk mendapatkan harga dirinya.Air mata yang cuba ditahan akhirnya turun juga.Sekali lagi dia menangis disebabkan lelaki itu.
  Malam itu dia tertidur bersama linangan air mata.Hati yang luka berdarah dibiarkan saja tanpa diubati...


p/s:sorry lambat pos,baru je habis exam.Harap dapat komen...:)





Ahad, 22 Mei 2011

Cintamu Hanya Milik Ku 14


Bab 14
IELA sedang sibuk mengemas pakaian-pakaian yang baru diterima sebentar tadi.Sara pulak sedang sibuk mengurus stok.Suasana tenang di butik mereka.Alia,pekerja mereka sedang melayan pelanggan tetap mereka.Kelihatannya hari ni mereka sedikit sibuk berbanding hari-hari yang lain.
  Iela mengeluh.Entah mengapa dia rasa semua kerja yang dia lakukan serba tidak kena.
            “Kau kenapa?Tiba-tiba je mengeluh.”Soal Sara yang mendengar keluhan itu.Dia lansun tidak memandang wajah Iela.
            “Takdak apa la.”
            “Hai...takkan takdak apa-apa kut.Takdak angin,takdak hujan tiba-tiba mengeluh.Cuba kau cerita sikit kat aku.”Ujar Sara,seolah-olah dia tidak tahu masalah rakannya.
            “Hmm...kau tengok tak muka Yani pagi tadi?Masam je.Kalau cakap dengan akup pun sepatah dua kata je,tak macam dulu.”
  Akhirnya terluah jugak apa yang dipendamnya sejak semalam.Dia berhenti melakukan tugasnya.Kini tugasnya telah digantikan dengan Alia.Pelanggan mereka sebentar tadi telah pun pulang.
            “Ala,biasala tu.Diakan baru keluar dari hospital.May be dia masih takdak mood lagi.Kau janganla fikir yang bukan-bukan pulak.”Sara selamba.
  Iela diam.Dia memikirkan tentang tingkah laku Haryani.Sejak dia pulang dari kampung semalam.Dia dapat melihat perubahan sikap rakannya itu.Banyak mendiamkan diri dan meyendiri.Tidak selincah dulu.Azie pulak,dia dapat melihat perbualannya semakin sinis,dan kadang-kadang menyakitkan hati.Perkara inilah yang bermain-main dalam fikirannya.
            “Hah,Lia.Tadi dengan Datin Kalsom macam mana?Okay?”Soalan Sara menyentak Iela dari lamunannya.
  Mendengar soalan itu,Alia mengherotkan mulutnya.Tanda dia kurang senang dengan pelanggan sebentar tadi.
            “Entahla.Okay la kut.”Jawab Alia kurang pasti.
            “Lain macam je bunyi.”
  Sara tersenyum.
            “Takdakla...datin tadi tu banyak sangat songeh.Kejap nak ini,kejap nak itu.Pening kepala saya ni kak.Selalunya pelanggan-pelanggan yang saya layan takdakla perangai macam datin tadi.”Alia memberi jawapan yang jujur.
  Sara ketawa terbahak-bahak mendengarnya.Dia geli hati dengan jawapan yang diberi oleh Alia.Sudah dia agak dari tadi lagi.Sebenarnya dia sengaja membiarkan Alia melayan Datin Kalsom,untuk mematangkan lagi gadis itu dengan hal-hal pelanggan.Sememangnya dia sudah faham benar dengan kerenah mak-mak datin ni,semuanya kalau boleh nak kena dengan test mereka.Kadang-kadang dia pun rasa nak pecah kepala otak dia fikirkan.Tapi biasala,inikan dunia perniagaan!
“Biasala tu Alia.Nanti kalau dah lama-lama,okay la.”
  Ali hanya tersenyum sumbing.Ada benar kata bosnya juga.Lagipun,dia baru kali pertama melayan Datin Kalsom.Mungkin lama-lama dia akan kebiasaan dengan sikap Datin Kalsom.Alia kembali menyambung kerjanya yang tergendala seketika.
  Sara datang menghampiri Iela yang duduk termenung di satu sudut ruang butik mereka.Dia duduk menompang dagu sambil matanya memandang ke arah luar.Kelihatannya Iela tidak menyedari akan kehadiran Sara disitu.
            “Hoi!Termenung jauh nampak.Teringat dekat Hariz ke?”
  Kejutan itu memeranjatkan Iela.Hampir saja dia melatah,nasib baik dia sempat beristifar.Dia mengurut dadanya berulang kali untuk menghilangkan raaa gemuruh.Iela menjeling tajam ke arah Sara.
  Dia ni nak aku mati ke?
            “Apa hoi-hoi,kau ingat aku ni takdak nama ke,hah?”Ujar Iela geram.
  Ikutkan hatinya.Nak saja dia lesing kepala kawannya itu.Tapi disabarkan aja hatinya.Nasib baiklah,Iela ni kategori orang yang lemah lembut.Kalau tak...dah lama Sara jadi mangsanya.
  Sara hanya tersengih macam kerang busuk.Ingat lawa sangat ke,hah?
            “Sorryla.Aku saja je...dari tadi aku tengok kau termenung,kau teringat dekat Hariz ke?”Sara saja mengusik.
            “Hello!please sikit eh...takdak masa aku nak teringat dekat dia.Dari aku fikirkan dia,baik aku fikirkan mak bapak aku dekat kampung tu.”
  Iela geram!Ada ke patut Sara tuduh aku teringatkan Hariz.Isy,takdak maknanya aku teringatkan dia.Lagipun,dia bukannya ingatkan aku pun,mesti dia ingatkan di Yani tu.Benci aku!Eh,kenapa aku nak benci pulak?Bukannya kena mengena dengan aku pun.
            “Hmm,ya la tu...”
            “Dah-dah.Malas lah nak fikir pasal semua tu.Apa kata,petang karang,kau temankan aku pergi shopping.Boleh?”
  Rasa rindula pulak nak pergi menghabis duit!Sara hanya anggukkan kepalanya.Lagipun,sudah lama mereka berdua tidak pergi membeli-belah.
            “Boleh!Tapi,kau kena belanja aku baju.Boleh?”Kata Sara lalu tersenyum nakal.
  Iela mengeherotkan mulutnya.Banyak pulak songeh kawan aku ni.
            “Ya la,ya la...kau ni memangla.”
  Iela merengus geram.Akhirnya dia turut ketawa bersama Sara.Apala Sara ni,asal ajak teman pergi shopping aja,minta belanja.Isy,isy,isy,lama-lama pokaila duit Iela!
 *****
“APA dia buat dekat sini ni?”
  Haryani mengeluh kasar.Dari jauh dia melihat Hariz sedang berdiri sambil menyandarkan tubuh dikereta BMW Sport miliknya.Nampak tenang dan bergaya.Berkerut dahinya melihat Hariz.Apa nak buat sekarang ni?
  Isy,orang tua ni.Buat apa tau datang sini?Ni mesti nak cari aku.Ya la,mana taknya dia berjiwa kacau,kalau message dan panggilannya lansung tidak aku balas.Isy,ni yang susah ni.Dahla aku tengah lapar,time aku nak keluar,masa tu jugakla dia naj datang.Menyusahkan betulla.
  Haryani tidak jadi melangkah.Dia berpatah balik ke arah lif.Sebaik saja pintu lif terbuka dia melihat Lia dan beberapa orang rakan sekerjanya berada di dalamnya.Dia tersenyum senang.Lega hatinya!
            “Eh,Lia.Aku nak mintak tolong kau boleh tak?”Soal Haryani seraya menarik tangan Lia.
            “Mintak tolong?Tolong apa?Kau ni banyak betulla tolong.”
            “Isy,aku baru je mintak tolong kau sekali ni.Takkan tak boleh kut?Aku dah tolong kau banyak...”
  Belum pun sempat Haryani menghabiskan ayatnya,Lia pantas memotong.Ni pasti kes nak ungkit jasa-jasa budi ni.
            “Ya la,ya la.Apa dia,cakapla cepat.”
  Haryani tersenyum lega.Nasib baik lah Lia ni nak tolong dia,kalau tak kelaparan lah dia hari ni.
            “Kau tolong tapau dekat aku nasi goring pataya dekat aku.”Jawab Haryani sambil matanya mencuri-curi pandang ke arah Hariz.Manala tahu dia dah balik,tak payahla dia susahkan si Lia ni.
            “La...kau pergila makan dekat kedai depan tu.Buat apa susah-susah nak suruh orang tapau untuk kau.Jimatla sikit duit tu.Kalau tak,kau kena bayar duit upah,bayar duit minyak...”
            “Isy kau ni...banyak songeh betul!Nak tolong ke taknak ni?Kalau taknak takpa,aku boleh suruh orang lain.”
  Haryani geram.Dah orang mintak tolong tu,kalau taknak jawab taknak,tak payahla nak banyak cakap.Membazir air liur aja.
            “Ya la,ya la.Okayla,aku pergi dulu.”
  Lia melangkah baru beberapa tapak,tetapi dia berpatah balik ke arah Haryani.Mungkin dia turut ternampak kelibat Hariz disitu.Isy,minah ni.Tajam betulla mata dia ni.
            “Eh,Yani.Tu bukan Hariz ke?Kenapa kau tak pergi jumpa dia?”
  Haryani terkejut.Tapi cepat-cepat dia buat muka selamba.
            “Hah?ya ke?Hmm,malasla aku sibuk ni.”Ujar Haryani selamba.Tanpa perasaan.
  Selepas apa yang Hariz lakukan kepadanya tak hingin dia melihat wajah Hariz!Walaupun hatinya meronta-ronta ingin cepat bertemu dengan lelaki itu,tetapi ditahannya niat itu.Huh,tak kuasa!
            “Hai,alasan pulak kau ni?Selalunya,kalau dia datang,kaula orang yang paling...”
            “Haa,dah-dah aku malas nak dengar apa yang kau cakap...okayla,aku naik atas dulu.”
  Haryani pantas memintas.Tangannya butang lif untuk naik ke tingkat atas.Sambil menunggu itu,dia terdengar Lia menjerit memanggil nama Hariz.Haryani terkejut,dia berlari-lari anak ke arah Lia lalu tangannya pantas menekup mulut murai Lia.
  Isy,minah ni la...kang aku lesing kepala dia baru tahu!Marah Haryani dalam hati.Geram jugak dengan minah yang bernama Lia ni.Kalau tak menyusahkan orang tak boleh ke?
  Hariz terdengar seseorang memanggil namanya.Dia mengalihkan pandangan memandang ke arah si pemanggil.Dia tersenyum ambil melambaikan tangan ke arah Haryani dan Lia.Lia senyum,Haryani tarik muka masam.Isy,isy,isy...hodoh betulla.
            “Hai Hariz,dah lama ke sampai?”Soal Lia cuba bermesra dengan lelaki itu.
  Haryani yang berada di belakang Lia buat tidak nampak dan tidak dengar aja.Dia berpeluk tubuh sambil matanya memandang ke arah lain.Sakit hati,sakit mata sekiranya dia memandang lelaki itu.
  Hariz tidak menjawab soalan itu.Sebaliknya dia memandang Haryani yang lansung tidak melihatnya,seolah-olah tidak sedar akan kehadirannya disitu.Hai,marah ke dia?Merajuk ke dia?Tapi kenapa?
  Lia yang menyedari akan kebisuan mereka berdua terus meminta diri untuk pergi.Sebelum pergi,sempat juga dia mengenyit mata pada mereka berdua.Haryani merengus geram,Hariz selamba.
            “Okayla awak...saya pergi dulu.”
  Amboi!Senangnya cakap.Kesianla dekat dia.Baru aja sampai.Itu pun semata-mata hendak berjumpa dengan Haryani.Dahla dia rindu gila dekat si Yani tu!Senang-senang nak chau macam tu aja?Tak boleh-tak boleh.
            “Err...Yani.”Pintas Hariz.Entahla kenapa tiba-tiba aja dia jadi gagap.Hmm...kenapa ya?
            “Ya?Apa yang awak nak cakap?Saya nak cepat ni,banyak kerja.”Jawab Haryani sedikit kekok.
            “Kita lunch sama-sama?”
  Haryani tersenyum sinis.Kali ni dia pasti akan terlepas dari berdua dengan Hariz.
            “Terima kasij je la Iz,tak payah susah-susah.Lagipun saya dah suru Lia tapaukan makanan untuk saya.”
  Hariz mengeluh kecewa.Susah kebenda apanya?
            “Please Yani!Kita perlu bercakap.Saya rindukan awak...”
  Tanpa segan-silu Hariz merayu padanya.Tangan sasa lelaki itu mencapai tangan Haryani.Haryani malu,banyak pasang mata memandang ke arah mereka.Merona merah wajahnya menahan malu.Dia menggigit bibir,menahan gelodak perasaan.Ikutkan hatinya ingin saja dia tinggalkan Hariz termangu-mangu.Baru padan muka!
  Akhirnya dia menurut jua dengan permintaan Hariz.Walaupun betapa sakit,kecewanya hati dia.Tetapi tetap masih ada cinta pada lelaki itu.Dia hanya mampu berdoa dan berserah pada Tuhan supaya segala kekusutan akan terungkai dan segera berakhir.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...