Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Sabtu, 7 April 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 4


Bab 4

ALUNAN lagu Celine Dion memenuhi segenap ruang itu.Kelihatan sepasang kekasih sedang bergurau-senda disatu sudut ruang itu.Tidak ada satu orangpun yang berada disitu,kecuali mereka.Tangan si gadis sedang disentuh lembut oleh pasangannya.Mata saling bertentangan,mengetarkan perasaan masing-masing.
  Hariz meratah segenap ruang wajah Haryani.Merona merah pipi gebu itu menahan malu.Haryani tersipu-sipu malu sambil cuba menyembunyikan wajahnya dari terus dipandang Hariz.
  Hariz tergelak bila melihat wajah malu Haryani.Dia suka itu.Hatinya sentiasa berdebar apabila berdekatan gadis ini.Tangannya mengegam lembut jari-jemari milik Haryani,seolah-olah tidak mahu melepaskannya.Wajah tenang yang dimilikki gadis itu sentiasa mendamaikan hatinya.Kalau boleh mahu saja dia menjadikan pemilik wajah itu menjadi hak mutlaknya.
  Haryani yang menyedari akan renungan Hariz,mula rimas.Dia lemas.Cepat-cepat dia mengalihkan wajahnya ke arah lain.Tapi Hariz lebih bijak,tangannya pantas menyentuh lembut dagunya dan mata kembali bertentangan.
             “Iz,please!”Dia merayu supaya Hariz tidak terus merenungnya.Tapi tidak diendahkan lelaki itu.Dia resah.Rasa hati mahu saja dia lari,lari dari buruan mata Hariz.Tiba-tiba fonselnya menjerit minta diangkat.Dia mengeluh bila nama mamanya terpapar diskrin.Ditekannya punat  merah,malas melayan mamanya yang pasti akan berleter padanya.
            “Kenapa tak angkat?”Soal Haryani.
            “Malas la,bukannya pentingpun.Baik Iz bual dengan Yani,lagi bagus.Lagipun,malam ni Iz tempah khas kita berdua je.”
  Haryani senyum lagi.Terasa dirinya terlalu dihargai.Dia bahagia duduk disamping Hariz.Lelaki ini terlalu baik baginya.Dalam dunia ini,dia hanya ada rakan-rakannya dan Hariz saja.Ibu dan ayahnya sudah lama pergi tinggalkannya.Tidak tahulah dia,sekiranya orang-orang yang disayanginya pergi meninggalkannya.Sanggupkah dia hadapi semua ini?
  Tiba-tiba fonsel milik Hariz kembali berbunyi.Dia mengeluh untuk buat kedua kali.
             “Baik Iz angkat,mungkin ada hal penting.”Jawab Haryani lembut.Dia tidak kisah sebenarnya sekiranya Hariz ingin menjawab panggilan itu.
            “Tapikan...”
            “Iz...tak baik tau buat orang tertunggu-tunggu.”Dia tahu Hariz berkeras tidak mahu menjawab panggilan itu.Tapi dipujuk jua lelaki itu.
            “Ya la,ya la.”
  Lantas punat hijau ditekan.Kedengaran suara mama sedang memarahinya.Sakit telinga,sakit hati mendengarnya.Kalau diikutkan hati mahu saja dia memutuskan talian itu,tetapi bila mengenangkan rasa hormatnya pada mama,ditahannya juga untuk mendengar leteran.
            “Okay,Iz faham.Nanti Iz pergilah. Bukannya jauh sangat Ipoh tu dari KL.”
            “Ya...Okay.Bye,assalammualaikum.”Jawabnya lantas talian diputuskan.Dia menarik nafas lega.
            “Siapa tu Iz?”
            “Mama.”Jawab Hariz ringkas.
             “Oh...Datin.Dia sihat?”Tanya Haryani prihatin dengan mama Hariz.
            “Sayang,kita ke sini bukannya nak cakap pasal siapa-siapa.Saya nak cakap pasal kita.Jadi janganlah awak banyak tanya ya?”
  Haryani senyum,dia mengelengkan kepalanya.Lantas tangannya mengusap pipi Hariz lembut.
            “Awak nak cakap apa?”
  Hariz senang dengan perbuatan Haryani.rasanya inilah kali pertama dia dapat sentuhan seperti ini dari gadis ini.Dia terus senyum,hingga dia terlupa apa yang hendak dicakapnya.Hai…lelaki,kalau kita lebih sikit dia mula la.
            “Isy,awak ni.Kata nak cakap seseuatu dengan saya.Sekarang diam pulak.”Haryani menarik tangannya dari genggaman Hariz.
  Hariz tersentak,dia menepuk dahinya sendiri.Isy,apala aku ni.Nak cakap apapun aku dah lupa.Hah!baru aku ingat.Dia menarik nafas beberapa kali sebelum membuka mulutnya.
             “Er...Yani.Boleh tak saya awak tanya satu soalan?”
              “Apa?”
  Hariz resah.Dia bersoal jawab dengan dirinya sendiri.Haruskah dia menanyakan soalan bodoh itu?Tapi amat penting baginya.
             “Awak sanggup tak kehilangan saya,sekiranya kita berpisah?”Satu-satu perkataan diluahnya.Tidak tertelan air liur rasanya.
  Haryani terkejut.Betul ke apa yang didengarinya sekarang ini?Dia tidak percaya,bahawa perkataan ‘berpisah’keluar dari mulut Hariz.Dia ada perempuan lain ke?Hatinya tertanya-tanya.Berbalik pada soalan tadi,sanggupkah dia berpisah dari Hariz.Tidak!Dia tidak sanggup.
  Tanpa disedarinya air mata mula mengalir membasahi pipinya.Hatinya takut sekiranya apa yang dikatakan oleh Hariz akan menjadi kenyataan.Sanggup Hariz cakap seperti itu.
  Hariz jelas terkejut dengan riaksi Haryani.Dia tidak sanggup melihat air itu.Gadis ini terlalu istimewa,tidak boleh mengeluarkan setitis air matapun.Dia cuba memujuk,tapi semakin lebat air mata turun.
            “Shh....sayang,saya cuma tanya je.Awak janganlah nangis,nanti sayapun nangis.”
  Terasa lucu pulak mendengarnya.Lelaki menangis?Ada ke?
             “Awak ada perempuan lain?”
  Soalan itu,bagaikan menjerut tangkai hatinya.Perempuan lain?Tidak!Walaupun dia bakal ada seorang perempuan yang akan menjadi sebahaigian dari hidupnya,tapi tiada siapa yang dapat mengantikan tempat Haryani dalam hatinya.
            “Takdak sayang.Cuma awak yang ada dalam hati saya ni.Awak janganlah fikir yang bukan-bukan pulak.”Tuturnya untuk menghilangkan rasa syak dalam hati kekasihnya.
  Haryani tersenyum bahagia.Lega hatinya bila Hariz berbicara begitu.Tidaklah dia perlu risau akan kedudukan dirinya pada Hariz.
             “Kalau saya ada orang lain,takkanlah saya nak lamar awak...”
             “Lamar?”
  Hariz tersenyum.Tangannya mengeluarkan sebuah kotak kecil berbentuk hati berwarna merah.Kotak itu dibuka!Sebentuk cincin bertatah batu permata sedang berkilauan didepan matanya.Terpegun seketika melihatnya.Matanya dialihkan memandang Hariz.
            “Sudikah awak menjadi permaisuri hati saya selamanya?”
  Hampir saja air matanya mengalir lagi,tapi tangan sasa Hariz pantas menyekanya.Hatinya terlalu gembira,susah untuk dia gambarkan.Hanya Allah saja tahu bertapa dia gembira saat ini.Dilamar lelaki yang sangat kita cintai sungguh bermakna bagi sesetengah orang.Tanpa dia sedari,tangannya sudah memeluk tubuh sasa Hariz.
             “Terima kasih Iz,terima kasih...”
  Hariz menyarungkan cincin tersebut di jari manis gadis itu.Sungguh,dia turut gembira kerana gadis yang cukup dicintainya sudah menjadi tunangnya tanpa rasmi.Ini adalah satu-satunya cara untuk dia ikat perjanjian mereka.Dia takut sekiranya Haryani akan lari dari hidupnya,sebab itulah dia sengaja mengadakan pertalian ini.
  Haryani menjarakkan tubuhnya dari Hariz,baru dia sedar akan perlakuannya yang memeluk lelaki itu.Tapi yang menggusarkan hatinya sekarang ini adalah Datin Sofea,mama Hariz.Sudah dia ketahui,mama Hariz memang tidak suka padanya kerana dirinya hanyalah seorang anak yatim piatu.
            “Macam mana dengan mama awak?Dia tak kisah ke?”
            “Sayang,yang nak kahwin tu saya dengan awak,bukan mama.Faham!Dahla,awak tak payahla nak ungkit kisah lama,dah tutup buku pun.”Tegas suaranya setegas pendiriannya.Tak kisahlah walaupun mamanya tidak pernah restu dengan hubungan mereka berdua,Hariz tetap dengan keputusannya akan mengahwini Haryani.
            “Tapi…”
            “Shh…saya taknak dengar lagi alasan awak.Yang saya nak tahu sekarang ni,awak sudi tak jadi isteri saya?”Jari Hariz pantas melekap pada bibir Haryani.Suaranya romantik meluahkan isi hati.Berdebar juga dia bila tangannya menyentuh kulit halus itu.
  Haryani gembira dengan pertanyaan itu.Tidak tergambar betapa gembiranya dia saat ini,hanya Allah saja yang tahu.Dia merasakan dunia ini miliknya,digenggam dan dipeluknya erat.Seolah-olah tidak mahu melepaskannya.Selama ini,hanya situasi inilah yang didambakannya.Dilamar oleh seorang lelaki yang ckup dia cintai.Matanya terpejam rapat lalu kepalanya dianggukkan.Inilah keputusan yang tepat baginya.
  Hariz mencapai jari-jemari gadis kesayangannya lalu dibawa ke bibirnya.Dia merenung mata galak milik gadis itu.Dia seolah-olah sudah terlihat kebahagian yang bakal dia layari bersama gadis ini.Rasa gembira menyelinap keseluruh ruang tubuhnya.
            “Cincin ini adalah tanda ikatan kita sebagai tunangan,walaupun secara tidak rasmi.”
  Haryani ketawa lucu dengan penyataan Hariz.Dia tidak kisah sekiranya hubungan itu rasmi atau tidak,yang pasti dia betul-betul bahagia dengan lamaran lelaki itu.Angan-angan indah sudah tergambar dimatanya.
            “Awak janji dengan saya Yani.Yang awak takkan pernah tinggalkan saya walaupun apa yang terjadi,dan awak hanya boleh cintakan saya seorang saja.”
  Haryani angguk tanpa sepatah perkataanpun yang keluar dari bibirnya.
            “Janji?!”Desak Hariz supaya gadis itu melakukan perjanjian.
            “Ya,saya janji…puas hati sekarang?”
  Malam itu,terasa sungguh panjang baginya.Malam yang telah melakar seribu kenangan yang cukup manis baginya.Dan tidak mungkin dia lupakan.Ya Allah,aku bersyukur padaMu kerana telah memberikan seorang insan yang baik untukku.Lafaznya dalam hati.


Ahad, 1 April 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 3


Bab 3
Suasana di perkarangan rumah riuh dengan suara-suara manusia.Ada yang mengarah dan ada yang berbual kosong.Di luar rumah,kelihatan kaum lelaki sedang sibuk mendirikan khemah dan mengatur meja,manakala di dalam kaum hawa sedang sibuk menyiapkan persiapan perkahwinan.Puan Khadijah sedang mengubah hantaran anaknya.Warna yang menjadi pilihan ialah warna kuning keemasan dan diselitkan sedikit warna keperakkan.Pelamin yang tersergam indah ditengah-tengah ruang rumah itu sungguh cantik dan tampak mewah!Sesuai dengan status keluarga mereka yang digelar oleh orang kampung ‘orang kaya’.
  Sara sedang duduk disamping Ila.Orang-orang yang sebentar tadi berada disekitar mereka sudah beredar menjalankan tugas.Dia senyum apabila matanya jatuh pada tangan Ila yang sudah siap berinai.Dia membelek-belek jari rakannya.Cantik!
             “Cantiknya Iela!”Dia teruja melihatnya.Hatinya teringin benar untuk berinai seperti rakannya,tapi belum sampai seru.
  Ila turut memandang jari-jarinya sekilas,kemudian dia kembali memandang kehadapan.Melihat orang lain sedang sibuk menguruskan majlis perkahwinannya nanti.Raut wajahnya lansung tidak mengambarkan dia sedang gembira.Tidak!Tidak mungkin dia akan gembira.Bagaimana dia hendak gembira jika rasa bersalah sentiasa menghimpit diri.Sudahlah dia terpaksa mengahwini orang yang lansung tidak mencintainya dan tidak dicintainya.
  Maafkan aku Yani!Maafkan aku!Tanpa dia sedari air jernih jatuh dari tubir matanya.
  Sara yang menyedari keadaan rakannya terus mengajak Ila meninggalkan ruang tamu yang luas itu.Mereka memilih tempat yang sedikit tersorok dari orang lain. Dia sendiripun sudah tidak tahu apa yang harus dilakukan lagi untuk Ila.Puas dia pujuk,dia nasihat,tapi hanya air mata yang menjadi jawapan.Dia mengeluh kecil sambil kepalanya menggeleng kesal.
  Dia terkejut bila bahunya disentuh lembut oleh seseorang.
            “Eh,mak!”Tuturnya separuh terkejut.Dia menarik tangan ibunya jauh dari Ila supaya ibunya tidak perasan dengan keadaan rakannya.Resah juga dia sekiranya ibunya banyak menyoal.
            “Isy,kau ni.Sejak bila pulak kau panggil aku mak?”
  Sara tersengih.Dia sendiripun sudah lupa panggilan apa yang digunakannya untuk  memanggil ibunya.Selalunya dia memanggil ibunya dengan panggilan ‘umi’.Entah bagaimana mulutnya hari ini tersasul memanggil ‘mak’.
             “Tersasul la.”Jawabnya ringkas.
            “Kenapa dengan Iela tu?Umi tengok dari tadi asyik murung aje.”Soal Puan Hasnah yang menyedari keadaan anak sahabatnya.Hatinya tertanya-tanya.
            “Eh,mana ada.Sara tengok biasa aje.”Dia cuba membela rakannya.
            “Biasa kau kata,tu hah!Kenapa dia menangis?”
  Sara berpaling memandang Ila.Dia mengeluh lagi.Entah keberapa kali dia mengeluh,semuanya gara-gara Ila.
            “Biasala tu Umi.Orang nak kahwin mestilah sedih.Nak kena tinggalkan keluarga,ikut suami.Macam umi?”Dia tersenyum ringkas cuba menyembunyikan rasa gelisahnya.
  Hai,banyak pulak umi ni tanya.Kang tak pasal-pasal kantoi pula!
            “Entah-entah dia sedih,sebab kena paksa kahwin?”Puan Hasnah membuat andaian.
            “Eh,kesitu pulak umi ni.Untuk pengetahuan umi, kami dah kenal lelaki tu.”
            “Diorang bercinta?”
  Sara menanggukkan kepalanya mengiakan apa yang sedang difikirkan uminya.Sedangkan hakikat sebenar bukanlah apa yang difikirkan. Bercinta dengan orang lain,berkahwin dengan orang lain.Puan Hasnah malas bersoal-jawab dengan anaknya memandangkan dia sudah mengetahui jawapannya.Tidak lama selepas itu dia terus beredar untuk menyambung tugasannya.
  Sara menarik nafas lega.Tapi lama dia terpaku disitu.Ya Allah,kenapa mengapa jadi begini akhirnya?...maafkan Ila,Yani. Kerana itu bukan atas kehendaknya.

“Woi,kau nak pergi mana hah?Pakai cantik-cantik macam ni.”Soal Azie malam tu.Bau minyak wangi berperisa menusuk hidungnya.Dia melihat Haryani mengenakan gaun berwarna merah hati dan wajahnya disolek ala kadar.Rambutnya yang panjang disanggul dan disepitkan dengan pengepit rambut bercorak rama-rama.Kelihatan sungguh ayu dan menawan.
  Haryani tidak terus menjawab soalan itu.Dia harus mempersiapkan dirinya seringkas dan secantik mungkin.Hariz akan tiba mengambilnya bila-bila masa saja.Lama dia membelek dirinya dihadapan cermin.Entah mengapa dia rasa ada sesuatu yang teringgal.Apabila dilihat dan ditelek balik,semuanya sudah lengkap.Apa yang kurangnya?
            “woi,aku tanya ni.”Azie geram bila soalanya dibiarkan bagai angin lalu.
            “Isy,kau ni.Macamlah tak tahu.Aku keluar pakai cantik-cantik ni,takkanlah nak jumpa hantu,mestilah nak jumpa...”
            “Hariz!”Jawab Azie pantas,yang dapat  meneka perkataan yang bakal keluar dari bibir rakannya.
             “Pandaipun.”Puji Haryani.
    Dia memicit tengkuknya bagi menghilangkan rasa lenguh dirasainya.Dia teraba-raba dikawasan lehernya.Eh,takdak!Mana dia hilang? Baru dia teringat rantai kesayangannya itu belum dipakai.Dia berlari-lari anak masuk ke dalam bilik air,mungkin dia tercicir disitu.Dia menghela nafas lega apabila rantai itu sudah tergantung pada lehernya.Dia tersenyum sambil memandang penampilannya dibalik cermin.Sekarang barula lengkap.
            “HH?” Azie yang memerhati bentuk loket rantai yang dipakai rakannya itu tertanya-tanya akan maksud itu.Lama dia memikirkannya tapi masih belum ditemui maksud disebalik huruf itu.
  Haryani senyum mendengarnya.Soalan yang bagus.
            “Maknanya,Haryani dan Hariz.Ada faham?”
  Dia memegang rantai kesayangannya.Rantai itu adalah hadiah hari jadinya yang ke dua puluh tiga yang diberi oleh Hariz.Sejak itu,dia sentiasa memakai rantai itu,tanda cinta dan sayangnya pada Hariz.
            “Amboi..romantiknya kawan aku ni.”Ujar Azie sengaja mahu menyakat sahabatnya.
              “Okayla Zie,aku pergi dulu.Hariz dah sampai tu.”
             “Patut la,nak jumpa buah hati rupanya.Sampai telinga kaupun dah tak dengar apa yang aku cakap.”
             “Sorry okay?Nanti aku tapau makanan kegemaran kau.”Itu hanyalah caranya untuk memohon maaf pada rakannya.
            “Jagan lupa kirim salam sayang aku dekat dia.”
            “Mengada!”
  Azie tergelak.Dia sengaja mahu menaikkan api cemburu Haryani.Biar semakin mendalam-dalam perasaan cintanya itu pada Hariz.Dia sokong seratus peratus hubungan sahabatnya itu.Pada pandangannya Hariz adalah seorang yang baik dan bertanggungjawab.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...