Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Isnin, 16 April 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 10

Bab 10

“RAZ?Awak buat apa dekat sini?!”Soal Haryani sedikit terkejut bila melihat wajah lelaki itu dimuka pintu.Tak berkelip matanya melihat wajah tampan Razman.Selepas tiga bula lelaki itu menghilangkan diri,kini dia muncul semula.
  Razman hanya tersenyum.Ditangannya terdapat sebakul buah-buahan dan sejambang bunga ros.Tanpa menghiraukan gadis yang masih terkejut itu,dia terus meletakkan bunga dan buah di atas almari yang terletak bersebelahan dengan katil.Razman duduk menghadap gadis itu.
            “Awak dah okay Yani?Lega hati saya ni,takdak la risau sangat.”Ujar Razman tenang.Matanya galak merenung wajah Haryani.Hatinya sentiasa berdebar bila berdekatan dengan gadis yang dipujanya sekian lama.
  Haryani serba tidak kena.Merah pipinya menunjukkan dia sedang malu.Tambahan pula dia kekok bila berhadapan dengan lelaki ini.Dia kembali teringatkan peristiwa tiga bulan yang lalu.Memang resah dikenangkan semula.Lelaki itu telah meluahkan perasaannya pada dia,tapi dia terpaksa menolaknya memandangkan ketika itu dia sudah ada Hariz,mana mungkin dia dapat menerima Razman.Memang jelas ketika itu Razman begitu kecewa.Tidak lama selepas itu,lelaki itu terus menghilangkan diri hinggala sekarang dia tiba-tiba muncul kembali.
            “Er…saya okay.Mana awak tahu saya masuk hospital?”
            “Sebab saya yang tolong hantar awak ke sini.”Ujar Razman masih tidak lekang merenung gadis pujaannya.
  Hah!Bila masa pulak?Setahu aku pasti Azie yang tolong hantar,sebab dia saja yang ada dekat rumah hari ni.Macam mana pulak mamat ni boleh sesat?
            “Awak tak payahla nak buat muka terkejut tu,tak cantik pun…Azie yang minta tolong saya bawa awak ke hospital.Katanya awak pengsan,takdak sapa nak angkat awak.Agaknya awak tu berat sangat la kut.”
  Eee,suka hatinya je kata aku berat.Dia tu yang berat.
            “Hmm,thanks.”Ucap dia akhirnya.Dia merasa terhutang budi pada Razman kerana telah membantunya.Kalau tidak mungkin keadaannya akan semakin teruk.
  Keadaan sunyi seketika.Haryani dengan dunianya sendiri,manakala Razman turut begitu.Haryani serba salah dengan Razman.Merasakan dia sudah melakukan dosa pada lelaki itu.Mungkin kerana dia telah melukan hati Razman.
            “Raz,saya…er…”Haryani menggigit bibir.Tidak tahu harus bagaimana caranya memohon maaf pada lelaki itu tentang peristiwa tiga bulan yang lalu.Mesti lelaki itu sudah membencinya.Dia tidak mahu kerana hal seremeh itu,hubungan persahabatan yang terjalin antara dia dan Razman akan terjejas.
            “It’s okay.Saya dah lupa pun,tapi kita kawan kan?”Ujar Razman yang seolah-olah mengerti apa yang sedang berlegar dalam kotak fikiran gadis itu.Walaupun dia mengatakan seperti itu,tapi dia masih tetap akan memenangi hati gadis pujaannya.Dia akan pastikan Haryani menjadi miliknya.
  Haryani mengangguk laju kepalanya.Senang hatinya sekarang.Sekurang-kurangnya rasa bersalah pada lelaki itu sudah tiada.Dia menghadiahkan Razman sebuah senyuman manis.Menunjukkan dia setuju dengan apa yang dikatakan lelaki itu.Hilang seketika rasa sedihnya.Tapi semua itu hanya seketika bila tiba-tiba Azie dan Sara muncul.
            “Hai,rancak bual.Ada apa-apa ke ni?”Azie melangkah masuk bersama sebuah beg yang terisi dengan barangan keperluan Haryani.Sara disampingnya mengukir senyuman pada Haryani dan Razman.
            “Mana ada,kau ni la…”Laju saja Haryani membalasnya.Dia tidak mahu rakannya memikirkan hal yang tak masuk akal.
            “Abang Razman kan ni?”Sara bertanya bila dia terpandang lelaki yang sedang berbual dengan Haryani.Wajah itu cukup dikenalinya.
  Eeeuk…Gelinya,abang?Kata-kata itu hanya mampu diluahkan dalam hati.
            “Hah,ingat pun!Ingatkan dah lupakan abang.Sara macam mana sekarang?”Razman mesra dengan Sara sekarang.Matanya merenung lembut wajah gadis kecil molek itu.
  Azie menghampiri Haryani.Mulutya terherot sikit melihat kemesraan Razman terhadap Sara.Menyampah betul!
            “Wei,kau tengok tu.Dah terlebih over aku tengok,nyampah aku!”Bisiknya dekat dengan Haryani.Bukannya dia cemburu,tetapi matanya betul-betul tak boleh tengok setiap kali rakannya senyum mahupun ketawa.Pasti kejadian tempoh hari yang membuatkan hatinya bermasalah.
  Haryani hanya tersenyum.Baginya tiada apa-apa jika Sara dan Razman berbual.Cuma dia sedikit terkejut dengan kehadiran Sara disini.Fikirannya mula terfikirkan Ila dan Hariz.Adakah mereka sudah pulang?Bagaimana dia hendak berdepan dengan mereka?Apa yang harus dia katakan?Waktu ini dia masih belum bersedia tambahan pula dia masih terkejut dengan kejadian tempoh hari.
  Apa yang aku nak kata nanti?Marah?Maki hamun?Huh…penatnya fikir.
            “Awak tak bagi tahu diorang ke yang kita jumpa?”Tiba-tiba Razman bersuara menyebabkan Haryani tersentak.Gadis itu kembali ke alam realitinya.
            “Hah,bagi tahu apa?”Dia termangu-mangu.Dia tidak mendengar apa yang disoalkan lelaki itu sebenarnya.Fikirannya menerawang memikirkan hal lain ketika itu.
            “Eee,bertuah punya kawan!Abang Raz tanya kenapa kau tak bagi kitorang yang kau jumpa dengan dia dulu?Hah,kenapa jawab la?”Sara menghampiri Haryani dan mencubit kedua belah pipi gadis itu.Geram dia dibuatnya melihat wajah blur Haryani.
            “Auww,sakit la…aku tahu pipi aku ni comel,tak payah la usik.”Dia menggosok-gosok pipinya yang sakit akibat dicubit.Warna kulitnya sudah berubah kemerah-merahan.Memang terasa sangat kesakitan itu.
            “Perasan!”
            “Aku bukannya taknak bagi tahu,tapi aku betul-betul terlupa.”Jawabnya jujur.Wajahnya berubah kelat.
            “Ya la tu…entah-entah korang ni ada skandal.”Azie pantas menjawab.Dia sengaja mahu melihat reaksi Haryani.Dari pandangan Razman terhadap rakannya,dia dapat rasakan ada sesuatu yang disembunyikan darinya.
            “Haisy…mana ada!Kau ni la…”Haryani pantas membantah sangkalan Azie.Ada ke patut dirinya dituduh ada skandal dengan Razman.Baginya lelaki itu sekadar sahabat,tidak lebih dari itu.Walauapapun yang sudah terjadi,hatinya masih ada Hariz.Hanya menunggu masa dia menyingkirkannya.
            “Takpa la Yani,saya balik dulu.Tak nak ganggu awak,okay la you all!Abang balik dulu,esok jumpa lagi.”Tanpa banyak bicara Razman terus meninggalkan sekumpulan rakan itu.Esok dia akan kembali lagi untuk berjumpa dengan gadis pujaannya.Hatinya betul-betul tidak sabar menanti hari esok.
  Akan ku dapatkan hatimu hingga dapat.Akan ku jaga dirimu bagaikan seorang puteri.Akan ku berikan cinta dan kebahagian kepadamu,tidak akan sesekali aku biarkan kau ketandusan kasih sayang…Razman.

HARIZ sedang terbaring di atas katil sambil matanya terkebil-kebil memandang siling yang bercorak itu.Dia berpeluk tubuh.Fikirannya jauh melayang memikirkan seseorang.Rindu pada insan tersebut sentiasa  mebuak-buak didada.Ingin sekali dia segera pulang ke Kuala Lumpur menemui insan tersebut.Sudah dua hari dia tidak berjumpa.Apa khabar dia sekrang?Sihat ke dia?Sedang bergembira ke dia?Pelbagai soalan menerjah kotak fikirannya.
  Dia mengeluh.Tangannya pantas mencapai telefon bimbit yang berada disisinya.Mana mesejnya?Mana panggilan darinya?Kenapa dia tidak pernah membalas pesanan yang dihantar oleh Hariz padanya?Kenapa telefonnya sentiasa dimatikan?Hariz bingung.Tangannya ligat mendail nombor Haryani.Seketika kemudian...
“Maaf,nombor yang anda cuba hubungi tidak dapat dihubungi...”
 “Arghhh...”Hariz menjerit marah.Dia membalingkan telefon bimbitnya di atas sofa.Geram!
  Mana awak Yani?Saya rindukan awak.I miss you so much...
  Barannya akan datang bila keinginannya tidak dapat dipenuhi.Sekarang ini dia ingin bercakap dengan kekasihnya tetapi tidak dapat.Ingin saja dia bersemuka dengan Haryani sekarang,diluahkan segala dendam rindunya.Batinnya betul-betul menderita sekarang.Dia ingin menjerit,tapi tidak dapat diluahkan sekarang kerana dia bukannya berada di rumahnya sendiri.Tapi di rumah mentuanya.
  Aku nak balik,aku nak balik juga!Jerit hatinya.
  Lantas dia bingkas bangun dan mula mengemas segala pakaiannya dan beberapa perkakas lain.Dia ingin pulang ke Kuala Lumpur malam ini juga.Dia sudah tidak sabar ingin bertemu empat mata dengan Haryani.Hariz tidak kisah memandu malam walaupun jam sudah menunjukkan tepat pukul 12.00 tengah malam.Apa yang penting sekarang ni dia ingin pulang,muktamad!
  Ila masuk ke dalam bilik dalam keadaan mengantuk.Dia ingin tidur.Tetapi matanya butang bila melihat kelibat suaminya bagaikan kelam-kelabut sedang berkemas-kemas.Dia ingin bertanya,tapi dia tidak berani bila terpandangkan wajah suaminya dalam keadaan yang tak tentu arah.Apa sudah terjadi?
            “Kita balik KL malam ni.Esok pagi pukul 10.00 baru saya hantar awak balik rumah.”Ujar Hariz tanpa memandang wajah Ila.Dia tahu,waktu itu pasti Azie dan Haryani sudah tiada di rumah dan berada di pejabat.Jadi waktu itulah dia berkesempatan untuk menghantar isterinya tanpa membocorkan rahsia.
            “Hah?!Awak gila ke?Tengok jam sekarang,pukul 12.00.”Suaranya lantang.Dia betul-betul terkejut dengan keinginan suaminya.
  Dia ni gila ke apa?Tak tahu ke sekarang ni dah pukul berapa.
            “Er…saya ada hal sikit.Kena balik KL malam ni juga.”Hariz serba salah hendak menyatakan hal yang sebenar.Hatinya betul-betul sedang memberontak sekarang.
    Huh,hal apa?Kerja nak berdating dengan awek kau!Cemuh Ila dalam hati.Geram juga dengan suaminya itu.Taknak berterus terang lansung!Kalau dah rindu tu,cakapla rindu.Apa yang susah sangat.
            “Tapi kita kan masih ada baki satu hari dekat sini.Janganla terburu-buru sangat.”Jawab Ila yang masih tidak mahu pulang.Dia masih mahu bermanja dengan kedua orang tuanya sebelum kembali ke Kuala Lumpur.
            “Awak kenala faham,saya banyak kerja ni.”Hariz mulai bosan.Nak saja dia tinggalkan gadis ini sendirian di kampung ini.Tapi dia bukannya bodoh,jika dia bertindak sedemikian pasti akan membuatkan banyak pihak yang tertanya.Terutamannya Datin Sofea,dari Australia terus pulang ke Malaysia hanya semata-mata ingin bertanya dengan tindakkannya.Sudah sedia maklum,mama dan papanya sudah pulang dan mereka sekarang berada di Australia menetap di sana.Di sini hanya tinggal dia dan Ila.
            “Hmm,kalau macam tu esok pagi je la kita balik.”Ila ingin melangkah kearah katil,tetapi langkahnya mati bila Hariz bersuara.
            “Tak boleh,esok pagi saya ada meeting.”
  Hah,meeting pulak!Isy,dia ni ada-ada aja.Alasan aja semua tu!
            “Ya la ya la,saya pergi gerakkan umi dengan abah dulu.”Jawab dia terus keluar dari bilik itu.Hatinya betul-betul sedih.Dia rasakan dirinya betul-betul tidak diperlukan lelaki itu.Lebih baik dia tidak berkahwin daripada menjadi isteri yang tidak dianggap.Bagaimana nanti harus dia harungi semua ini jika hatinya sentiasa merasa sedih dan sakit.Dapatkah dia bertahan?Dia sayangkan umi dan abahnya,merekalah insan yang paling mengharap dia dapat hidup bahagia disamping Hariz.Harus bagaiman dia dapat kecapi semua itu jika lelaki itu tidak menyayanginya.

Jangan Pernah Sakiti Aku 9

Bab 9

“PERGI!Pergi!Jangan ganggu hidup aku lagi!”Tempik Haryani.
  Matanya masih terpejam rapat.Dahinya berkerut-kerut.Wajahnya yang basah dengan peluh kemerah-merahan.Tangannya seperti melibas dan menolak sesuatu.Apakah yang sedang dia mimpikan?
             “Pergi!Pergilah,jangan seksa hidup saya lagi.”Suaranya kedengaran separuh merayu.Dia sudah mulai menangis teresak-esak.
  Azie yang ketika itu melintasi bilik tidurnya terkejut bila telingannya menangkap suara tangis rakannya.
             “Ya Allah...”Dia menerpa kearah Haryani.
             “Shh...shh.Aku dekat sini.Jangan nangis lagi,okay?”Ujar Azie lembut.Tangannya mula membelai rambut Haryani.Mulutnya terkumat-kamit membaca sesuatu,lalu dihembus ke telinga  Haryani.Keadaan Haryani semakin reda.Dia menarik nafas lega.Entahla,kalau tiada dia mungkin semakin menjadi-jadi igauan Haryani.
  Tangannya pantas memegang dahi Haryani.Panasnya!Demamnya masih belum kebah.Hatinya mulai risau.Nak buat apa sekarang?Nak bawa ke klinik,Haryani masih tidur.Dia terfikirkan sesuatu.Mungkin dengan cara ini dapat membantunya.Dia mencapai telefon bimbit Haryani.Kemudian tangannya ligat menekan punat yang terdapat di telefon bimbit tersebut.
            “Helo.”Ujarnya membuka bicara.Panggilannya terjawab selepas beberapa saat.
            “Assalamualaikum.Yani?”
            “Er...Maaf,ni bukan Yani.Saya kawan dia.”
            “Oh...Ingatkan Yani tadi.Hmm,ada apa-apa hal ke kol saya ni?”Suara garau di sana bertanya.Kedengaran seperti terkejut.
             “Saya nak mintak tolong sikit...”Azie ragu-ragu.Dia mengetap bibir.Entah mengapala,antara banyak-banyak kenalan Haryani,lelaki ini juga yang menjadi pilihan.Dia seperti mengenali lelaki yang bernama‘Raz’seperti tertera di skrin telefon bimbit Haryani.
            “Tolong apa?”

SUASANA sepi antara mereka.Azie hanya menunduk dan membisukan diri.Manakala insan di sana turut mendiamkan diri.Pada pertemuan mereka sebentar tadi,dia sedikit terkejut.Tidak menyangka Raz ialah senior mereka ketika di universiti.Sudah bertahun mereka tidak bertemu,lelaki itu sudah banyak berubah dari segi penampilan dan gayanya.Dulu ketika mereka masih belajar,lelaki itu digelar‘mat blur’kerana gaya penamilannya yang melucukan.Dengan kaca mata besar dan kemeja yang dibutangkan hingga ke atas.Sekarang, lelaki ini betul-betul sudah berubah,sudah pandai bergaya dan nampak kacak.Tapi dia tertanya-tanya,bila masa kawannya menyimpan nombor telefon seniornya?Atau mereka sudah lama bertemu.
  Razman memandang tepat kearah pintu wad kecemasan yang masih tertutup rapat.Sudah lima belas minit Haryani berada di dalam.Hatinya cemas dan risau bila dia diberitahu yang gadis itu sakit dan tidak sedarkan diri oleh Azie yang sememangnya sudah lama dikenalinya sebagai teman rapat kepada Haryani.
  Mereka tersentak bila bilik rawatan yang digunakan oleh Haryani terbuka.Seorang doktor perempuan muncul dengan senyuman di bibir.Matanya terarah pada Azie.Mereka berdua menerpa kearah doktor tesebut.Azie cemas,Razman kalut.
            “Keluarga pesakit?”Soal doktor tersebut yang kelihatan confuse antara Azie dan Razman.
            “Saya!”Jawab mereka berdua serentak.Kemudian mereka saling berpandangan,Azie hairan manakala Razman serba salah.
             “Dia tak apa-apa.Cuma demam panas,tapi tekanan darahnya tinggi.Oleh sebab itu,saya terpaksa menahan pesakit di wad.Sekarang ni dia masih tidak sedarkan diri.”Ujar doktor itu tenang.
  Azie memerhati nama yang tersemat di baju putih yang dipakai doktor tersebut.
   Cantik!Maziah...
             “Terima kasihla Doktor Maziah,sebab bantu kawan saya.Hmm…agak-agaknya bila kawan saya boleh keluar?”
            “Insyaallah,kalau tiada apa-apa esok bolehla keluar.”
            “Terima kasih doktor.”Ucapnya sambil menyalami tangan wanita yang bernama Maziah.Azie menghela nafas lega,sekurang-kurangnya keadaan Haryani tidak seteruk yang difikirkan olehnya.Tapi dia tetap marah.Gara-gara Hariz,rakannya dirundum rasa sedih hingga menyebabkannya jatuh sakit.
  Dasar lelaki tak guna!Dah tahu nak kahwin,masih lagi bagi harapan dekat Yani.Marahnya dalam hati.
  Dia ingat lagi,betapa gembiranya Haryani bila dia dilamar Hariz.Dia turut tumpang gembira melihat rakannya.Tapi tidak menyangka ini balasannya.Sakit hati betul bila ingatkan kembali!Azie tidak sedar yang dia bukan berseorangan.Mulutnya masih terkumat-kamit memarahi Hariz.Geram benar dia dengan lelaki itu.
            “Awak marahkan siapa Azie?”Tegur Razman yang menyedari tingkah gadis dihadapannya.
            “Hah?Er…”Azie terkejut.Dia terdiam sebentar,tidak dapat menyambung kata-katanya.Dia sedang memikirkan sesuatu.
  Isy,aku nak panggil dia abang ke tak ni?Dah lama aku tak sebut perkataan tu.Tapi dia tu senior aku,tak sopan pulak bila aku panggil dia awak.Hisy…haru betulla.
            “Hmm,takdak sapa-sapa pun.”Akhirnya dia menjawab juga.Tidak mahu lelaki itu tertunggu-tunggu jawapannya.
            “Okay la Zie,nanti petang saya datang lagi.Sekarang ni saya ada hal sikit,kalau Yani dah bangun awak tolong kirim salam saya dekat dia.”
            “Er…er…baik la a…bang.”Malu-malu dia menuturkan kata-kata keramat itu.Terasa tidak tertelan air liurnya.Merah padam wajahnya seperti udang bakar.
  Eee…yang aku nak malu sangat ni kenapa?Bukannya aku buat salahpun.
  Razman tersenyum.Tidak lama lepas itu dia terus beredar meninggalkan gadis yang masih tertunduk malu itu.Dia cukup kenal dengan gadis itu,mana taknya dulu satu university menggelarnya ‘minah gangster’ termasuklah dirinya juga.Dia masih ingat lagi,pantang saja dia lalu dihadapan gadis itu,pasti telinganya akan menangkap gelaran ‘mat blur’ untuknya.Sakit hati juga bila mengenangkannya,tapi perkara itu juga yang melucukannya bila mengingati zaman belajarnya dulu.Tapi sekarang dia sudah berubah,menjadi seorang lelaki matang dan berjaya dalam kerjayanya sebagai jurutera.Tiada lagi ‘mat blur’ dalam hidunya.

AZIE terkejut bila matanya terpandangkan kereta milik Sara terpakir dihadapan rumah sewa mereka.Dia mengerutkan dahinya.Bila mereka balik?Hatinya tertanya.Dia mematikan enjin kereta dan melangkah keluar dari kereta.
            “Assalamualaikum...”Dia memberi salam seiring dengan ketukkan pintu.Dia menunggu beberapa saat,tapi tiada siapa yang datang untuk menjawab salam dan membuka pintu untuknya.
            “Assalamualaikum...”Ujarnya sekali lagi.Dia merengus kecil.Bukannya dia marah,tapi matanya lansung tidak nampak bayang-bayang orang yang akan membuka pintu untuknya.Kunci rumah ada di dalam tas tangannya,tapi dia malas hendak menggunakannya memandangkan di dalamnya penuh dengan ‘harta karun’,pasti itu menyukarkannya untuk mengambil kunci tersebut.
            “Isy,manala pulak dia ni?”Bicaranya sendirian.
             “Assalamualaikum...Woi,buka pintu ni woi!”Jerit Azie lantang.Kakinya sudah mula memainkan peranan menendang pintu .
  Isy,isy...kurang sabar betulla minah sorang ni.Memang minah gangster pun.
            “Eeee,geramnya.Dia ni tidur mati ke,ataupun dah mati.”Gerutunya.Memang mulutnya lansung tiada insuran.Ikut suka hatinya saja mengata dekat orang dah mati.Isy,isy,isy.
             “Akak!”
             “Oii,mak kau mati hidup balik...Eh,apa benda aku cakap ni.”
  Azie melatah bila dirinya disergah begitu.Latahannya itu telah mengundang rasa geli hati pada beberapa orang remaja yang berada disitu.Mereka ketawa terbahak-bahak.
             “Apa korang ni?Main sergah-sergah pulak.Kalau kak Zie mati terkena serangan jantung macam mana tadi?Nak bertanggungjawab?”
  Azie marah.Matanya dijegilkan pada mereka.Sudahla lahar gunung berapinya ingin meletus disebabkan rakannya masih belum membuka pintu untuknya,kini dia terpaksa berdepan dengan budak-budak nakal yang ingin mencabar kesabarannya.
            “Akak janganlah garang sangat.Takut kami.Kita orang saja je nak mengusik akak ni.”Jawab salah seorang daripada mereka.
  Sejuk hatinya mendengar itu.
            “Kalau nak mengusik ke,nak main cak-cak dengan akak ke,lain kali tengoklah masa yang sesuai.Hmm,dah-dah.Pergi balik,main jauh-jauh sikit.”
  Sebaik saja kumpulan remaja tersebut beredar.Pintu rumahpun terbuka.Dia merengus kencang.Baru sekarang nak buka!Sara muncul dengan wajah mamainya.Tangan kanannya mengosok-gosok matanya yang masih kelihatan merah.
            “Bila kau balik?”Soal Sara selamba.
  Eh,dia boleh tanya bila aku balik?
             “Hah,malam raya tahun lepas.”Azie terus meluru masuk ke dalam rumah dalam keadaan marah.
            “Bila kau balik?”Soal Azie sedikit radang.Matanya memandang sofa yang terletak di ruang tamu.Seperti ada orang lain pernah duduk disitu.Mungkin Sara tertidur disitu,bukan di dalam bilik.
             “Baru je kejap tadi.Kau dari mana ni?Yani mana?”Tanya Sara.Dia tahu pasti Azie sedang marah padanya gara-gara keterlewatannya sebentar tadi.Dia bukan sengaja,tapi dia betul-betul letih kerana memandu jauh hingga dia sendiri pun tidak sedar bila dia tertidur.
            “Hmm,aku dari hospital.Yani sakit.”Jawabnya seringkas yang boleh.Wajahnya lansung tidak boleh melihat muka temannya.Hatinya masih berbara dengan marah tentang peristiwa tempoh hari.Kalau boleh nak saja dia tengking Sara sekarang,ingin dilepaskan rasa ketidak puasan hatinya.
            “Hah!Dia sakit?Kenapa?mana dia sekarang?” Bicaranya sedikit terkejut.Matanya dari memandang televisyen terus tertumpu pada wajah Azie,ingin meminta penjelasan yang seterusnya.
            “Dia dekat hospital la…tapi, kenapa dan bagaimana kau jangan tanya aku.Aku rasakan la pasti ada orang yang dah buat salah dengan dia,sebab tu dia sedih sangat ni,sampai jatuh sakit.Tapi aku tak tahula orang tu siapa.”Azie merenung tajam wajah Sara.Dia sengaja bercakap seperti itu untuk melihat reaksi rakannya.
  Sara pucat.Tak terkata dia bila mendengarnya.Hatinya berdebar-debar dan tertanya sendiri.Tak tertelan air liurnya sekarang.
  Dia dah tahu ke?
            “Er…bila dia keluar?”
  Azie tidak membalas,sebaliknya dia terus meninggalkan Sara terkulat-kulat sendirian.Dia malas hendak bercakap sekarang.Dia masih marah pada rakannya.Sekarang ini,apa yang perlu dilakukannya sekarang,adalah mengemas barang Haryani untuk dibawa ke hospital petang ini.Lagipun, dia tidak mahu lama-lama melayan perasaan marahnya.Takut hubungan persahabatannya diantara Sara,Ila dan Haryani akan terjejas.Biarlah perjalanan masa yang menetukannya.

Jangan Pernah Sakiti Aku 8


Bab 8 
         
LEWAT pagi itu barulah Haryani terjaga dari tidurnya.Matanya silau dek sinaran mentari yang menyerbu masuk melalui celah-celah lansir.Dia memegang kepalanya yang berdenyut-denyut sakit.Dia ingin bangun,tapi terasa berat seperti ingin mengangkat beban bertan beratnya.Dia terbaring semula sebelum menggagahkan dirinya juga untuk bangun.
            “Eh…eh…kau buat apa ni?Kaukan demam,dah-dah tidur balik.”Gesa Azie yang tiba-tiba muncul.Ditangannya terpegang sudip,mungkin rakannya sedang memasak.
  Haryani memegang tengkuknya,memang dia demam.Suhu badannya panas berbanding semalam.Mungkin akibat menjemur diri ditengah malam semalam.Dia merenung Azie lama.
            “Kenapa tak gerak aku?”Soalnya lemah masih duduk berhadapan dengan Azie.
            “Aku malaslah nak kejutkan kau,aku periksa suhu badan kau tinggi sangat sampai menggigil.Lagipun hari ni kan cuti.”
            “Ya la,tapi kau tahu tak aku dah terlepas subuh.”Ujarnya sedikit geram.
            “Opps,sorry!Nanti kau qadha la subuh kau nanti.”Azie tersengih seperti kerang busuk.Dia terlupa yang rakannya masih ada kewajiban walaupun dalam keadaan sakit.Dirinya ‘uzur’tika ini,sebab itulah dia boleh terlupa.
            “Hmm,mentang-mentangla dia tu dapat ‘MC’,yang kita ni habis lupa.”Haryani sengaja memperli rakannya.Kerana Azie dia terkandas solat tubuhnya.Kemudian dia bangun lalu terus menuju ke bilik air untuk membersihkan dirinya.
            “Hah,lepas mandi nanti,makan tengah hari.Aku dah siapkan dah pun.”Laung Azie dari luar bilik.
  Tiba-tiba fonsel miliknya menjerit minta diangkat. Dia berlari-lari anak ingin mendapatkan fonselnya.Keningnya berkerut seribu,bila dia terpandang nombor yang tidak dikenalinya tertera di skrin.
  Isy,siapa pulak ni?
  Kali pertama panggilan itu diabaikan.Kali kedua,masih juga dia biarkan fonselnya terus bernyanyi.Dia malas hendak melayan panggilan ‘hantu’,mana tahu entah-entah mat bangla mana yang sesat,kering air liurnya saja melayan.Tapi masuk kali ketiga dia sudah tidak boleh bersabar,lantas punat hijau ditekan.
    “Hah,Azie.Awak tak datang kerja ke hari ni?”
  Azie terkejut bila suara itu menyergahnya.Hampir saja telefon ditangan terjatuh.Dia merengus geram.
  Siapa pulak mamat ni?Tiba-tiba aja nak marah aku?Aku baru aja nak serbu dia,dia dah serbu aku balik!Tapi…mana dia tahu nama aku?
              “Ni siapa?Nak bercakap dengan siapa?”Suaranya seakan-akan ditahan dari terus tinggi.Wajahnya sudah kemerah-merahan.
              “Tu awak tak perlu tahu siapa saya.Saya cuma nak tahu,kenapa awak tak datang kerja hari ni?”Ujar suara lelaki disana tegas.
  Hai,ni dah melampau.Dia ingat dia tu sapa,nak soal-soal aku ni?Suka hati akulah kalau aku tak nak pergi kerjapun.Lagipun hari ni cuti,lainla aku buat overtime.
             “Encik,sebenarnya encik ni siapa?Saya kenal ke?Kalau saya taknak pergi kerjapun,bukannya urusan encik.Faham!”
            “Saya...”
            “Sudahla encik.Kalau encik nak bersyarah ke nak berceramah dekat saya,lain hari,lain masa.Lagipun,saya tengah sibuk ni.Okay,bye.”Azie terus memutuskan talian.Kemudian dia offkan telefon bimbitnya.
            “Isy,gila punya orang!”Marahnya.
  Tanpa membuangkan masa lagi,dia terus menuju ke dapur untuk menyudahkan kerja memasaknya yang tergendala seketika tadi.Buat apa dia fikirkan orang itu?Buang masa aja.Haryani masih di dalam bilik air membersihkan dirinya.

SARA menjinjit beg pakaiannya lalu di masukkan dalam bonet kereta.Selesai menyimpan semua barang dia menuju ke arah Ila yang sedang berdiri di sebelah keretanya.Dia mengukir senyuman,tapi tidak mendapat balasan dari rakannya.Dia mengelengkan kepalanya beberapa kali.
            “Hei,sudah-sudahla marah tu.Nanti kaupun nak balik KL jugak.Bukannya duduk tercongok dekat sini.”Ujar Sara sekali gus cuba memujuk rakannya.
  Hari ni dia akan pulang ke Kuala Lumpur.Dia tidak mahu berlama di kampung,kerana dia jugak mempunyai kerja yang harus dilakukan.Dia jugak harus menjenguk butik miliknya dan Ila yang sudah seminggu dia biarkan pekerja mereka uruskan.
            “Kau tahu tak.Kalau kau asyik muncung je macam ni,baik aku buat penyangkuk baju dekat rumah.Jimat sikit.”Sambung Sara lagi,berbaur guarauan.
  Akhirnya meletus jugak ketawa Ila.Tidak lagi mematungkan diri.Dia tersenyum sumbing memandang Sara.Dia memeluk tubuh Sara erat.Matanya sudah mula merah.Mahu menangis.Tapi ditahannya dari tumpah.Dia mahu menunjukkan bahawa di seorang yang tabah di depan Sara dan rakan-rakannya yang lain.
             “Jaga diri tau.Pandu kereta tu jangan laju-laju sangat.Takut terbabas pulak nanti.”Ila memberi nasihat kepada Sara.
            “Okay la.Don’t worry.Kaupun sama,jaga diri tu elok-elok.”
  Sara melangkah masuk ke dalam kereta Honda Civic miliknya.Belum sempat pintu kereta tertutup rapat,sempat jugak dia berpesan sesuatu pada Ila.
            “Jangan lupa kirim salam aku pada seluruh keluarga kau tau.”
  Ila mengangguk kepalanya.Dia melambaikan tangganya kearah kereta Sara yang sudah mula bergerak meninggalkan kampung.Kini tinggal dia seorang diri untuk meneruskan baki-baki harinya di Kampung Bharu ini bersama Hariz.Kini dia sudah melangkau ke alam yang baru.Alam yang penuh dengan cabaran.Harapannya kini adalah,semoga Allah mempermudahkan dia untuk menyusuri kehidupan yang penuh onak dan duri ini.

ARIAN merengus geram.Tangannya mencapai pen yang terletak di atas meja,lalu menulis seseuatu di atas kertas kosong.Entah apala yang sedang dia tulis.Riak wajahnya kelihatan muram saja.Sebentar tadi dia baru saja menghubungi seseorang,tapi dirinya yang dimarah.Sudahla dia letih,baru semalam dia sampai dari Melaka.
  Tuk!Tuk!Tuk!Pintu diketuk.Dia tersentak dari lamunannya.Cepat-cepat dia mempersiapkan dirinya yang tidak berapa kemas.Dia berdehem beberapa kali.
            “Masuk!.”Ujarnya tegas memberi arahan.
  Pintu bilik terbuka.Muncul wajah seorang perempuan yang cukup menawan.Bibirnya mengukir senyuman.Matanya galak memerhati lengok perempuan tersebut.Perempuan tersebut menghadiahkan sebuah senyuman manis padanya. 
            “Encik Arian.Saya cuma nak ingatkan,pukul 1.00 petang nanti encik ada temu janji dengan Datuk Jay.”Ujar perempuan tersebut lancar.
  Emylia menguak rambutnya yang terjuntai di dahi.Nampak sungguh menghairahkan.Mata nakal Arian galak merenung wajah Emylia,setiausahanya.Dia menilik tubuh perempuan itu dari bawah hingga ke atas.Hmm,cukup menarik.
  “Okay.”Jawabnya sepatah.Wajahnya yang sebentar tadi muram kini berubah ceria.Bibirnya mengukir senyuman yang cukup menggoda dan boleh mencairkan hati setiap wanita yang melihatnya.
  Emylia terpana seketika.Kemudian dia meminta izin kembali ke tempatnya.Tapi langkahnya terhenti bila Arian membuka mulut.
  “Oh ya Emylia.Lain kali don’t call me Encik Arian,you just call me Rian.”
  Emylia hanya anggukkan kepalanya.Dia tidak mahu berlama disitu.Boleh cair hatinya nanti bila asyik terpandangkan Arian yang hensem ni.Dia tahu siapa Arian.Arian adalah bosnya yang kaki perempuan.Rasanya satu Kuala Lumpur kenal siapa Arian.Sebab itulah dia tidak mahu terperangkap dalam perangkap cinta lelaki miang itu.
  Huh,dasar lelaki buaya!Cemuh Emylia dalam hati.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...