Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Ahad, 15 Disember 2013

Pelangi Cinta 5

Assalammualaikum semua...sorry sebab dah lama tak update blog.Bukan taknak update tapi sedang busy dengan study.Tapi insyaAllah saya akan cuba luangkan masa saya untuk hobi yang satu ini =)

Bab 5
AKU melangkah lemah sambil mendaki tangga menuju ke bilikku.Penatnya diri bila dikerjakan teruk oleh ibu yang memaksaku membuat kerja itu dan ini.Aku baru saja siap membersihkan dapur.Jam sudah menunjukkan hampir pukul 12.00 malam,pasti semua orang sudah terlelap.Cuma aku seorang saja yang masih mengeluh.Ini Fazrul punya pasal la!Kalau tak,akula nak kesayangan ayah dan ibu.Dia sudah merampas kedudukanku di dalam rumah ini,sakitnya hati!Aku masih ingat lagi,dia tersenyum sinis memandangku apabila ibu memarahiku kerana menyuruhnya menyapu halaman rumah.Cuma itu saja!Tapi sampai hati ibu memarahiku kerana Fazrul yang belum tentu lagi menjadi menantunya.
  Ketika aku melintasi bilik tetamu yang sekarang diduduki oleh Fazrul,tiba-tiba aku mendengar gelak tawanya.Aku dengan jahatnya merapatkan telinga dipintu ingin mencuri dengar apa lelaki itu sedang bualkan.Ingin juga aku mengetahui apa yang dilakukan tunangku dalam waktu-waktu begini.Agak lewat bagi seseorang untuk berbicara dengan orang lain.
  Isy,dia tengah sembang dengan sapa tu?Takkanla kawan dia kut?Tak tidur-tidur lagi ke mamat ni?Ataupun dia tengah mengigau?
  Tiba-tiba,aku mendengar derap kaki seseorang.Pasti Fazrul!Mungkin dia ingin keluar,ataupun dia tahu ada orang tengah mengintip ni?Alamak!Cepat-cepat aku mengundur dan pura-pura ingin masuk ke kamar tidurku.Harap-harap janganla dia tahu,aku ni tengah mengintip dia.Kalau tidak,nahas aku!
            “Awak?”Soalnya sedikit terkejut bila melihatku.Aku berpura-pura tidak dengar,seolah-olah tidak menyedarinya.Tapi dalam hati,hanya Allah saja yang tahu.Dadaku berdegup kencang.Peluh sudah membasahi tubuhku.Takut juga ni.
            “Awak tak tidur lagi ke?”Soalnya sopan.
  Aku masih lagi buat-buat pekak.Malas hendak melayannya yang kadang-kadang berubah angin.Sekejap baik,sekejap jahat macam ganster jalanan.Memang aku rasa tercabar bila dia berbuat seperti itu.Rasa nak hempuk-hempuk saja kepalanya di dinding.Tapi,nasib baiklah imanku masih ada.Sabor je lah!
            “Hai...aku ni cakap dengan orang ke,tunggul kayu?!”Tiba-tiba dia bersuara kasar.Sekelip mata aku terus memandangnya dengan renungan tajam.Dia turut membalasnya,tidak mahu mengaku kalah.
  Aku tunggul kayu?Hei,sedapnya bahasa,dia ingat dia siapa?Mamat sewel tak sedar diri,menumpang dekat rumah orang.Tak malu!Eeee...geramnya!Jantan tak guna!
            “Hah!Memang aku tunggul kayu!Kau tak puas hati apa?”Balasku geram.Wajahku sudah membahang tandaku tengah marah.
  Fazrul ketawa terbahak-bahak.Kemudian dia tersengih bagaikan kerang busuk.Tak sangka tunangnya mengaku sebagai tunggul kayu.Lepas tu,tunggul kayu tu pula,boleh bercakap.Hahaha...bodohnya dia ni!
            “Hah!Memang aku tak puas hatipun.Aku tanya kenapa kau tak jawab?Kau ingat aku tak tahu ke apa yang kau buat.”Kasar bahasanya sehingga membuatkan aku membeliakkan mata kepadanya.
  Gulp,alamak!Dia tahu ke yang aku curi-curi dengar perbualan dia tadi?Isy,tak boleh jadi ni.
            “Apa yang aku buat?”Aku cuba berlagak selamba.Tapi dalam hati hanya Allah saja yang tahu.Bunyi detakkan jantungku kedengaran di cuping telinga.Rasa nak pecah dada ni.
  Tiba-tiba Fazrul datang dekat denganku dan membisikkan sesuatu.
            “Aku tau kau nak masuk dalam bilik aku tadikan?”Tebak Fazrul.
            “Eee…kau jangan nak perasanla.Kau ingat aku hingin sangat nak hadap muka kau tu.Blah la!.”Sangkal ku pantas.Tak sangka mamat ni boleh terfikir sejauh tu.Selepas itu aku terus ingin melangkah pergi masuk ke dalam bilikku.Tak ingin berlama di situ.Makin lama,makin tak terkawal mulutku nanti.Kang tak pasal-pasal didengari ayahku pulak!Tapi tiba-tiba Fazrul menangkap lenganku menyebabkan aku terjerit.Pantas Fazrul menekup mulutku.
            “Shh…nanti ayah kau dengar la.”Bisiknya perlahan.
  Pantas tanganku menolak tubuhnya.Tidak sanggup dan tidak sudi disentuh lelaki tak guna itu.Berani pulak mamat ni sentuh anak orang,dalam rumah aku pulak tu!
            “Kau jangan sesekali sentuh aku lagi!Kau ingat,kau sapa?!Jantan tak guna!”Ujarku separuh menengking.Geram betul dengan sikapnya itu.Tambahan pulak,dengan wajahnya yang langsung tak dak rasa bersalah.
  Huh!Benci!Benci!Benci!Apalah nasib aku ni,terpaksa bertunang dengan lelaki yang tak serupa orang ni.
  Aku terus melangkah pergi,tapi sebelum tu sempat juga Fazrul mengatakan sesuatu.
            “Muka yang kau tak ingin ni lah nanti yang akan jadi suami kau.”
  Aku tidak mempedulikannya.Aku takkan sesekali menjadikan perkara itu kenyataan.Takkan sesekali!

PAGI itu,awal-awal lagi aku sudah bangun.Menolong ibu di dapur menyediakan sarapan sambil menunggu kepulangan ayah dari surau.Batang hidung Fazrul masih belum kelihatan,mungkin masih melingkar di atas katil.Mungkin agak pelik,kebiasaannya aku masih tidur lagi waktu ini.Selepas solat subuh aja aku akan terus tidur hinggalah pukul 10 pagi itu pun setelah digerak oleh ibu.
  Aku menyusun pinggan di atas meja.Selepas itu aku meletak makanan-makanan yang telah disediakan di atas meja makan.Aku kembali ke dapur membantu ibu membersihkan apa-apa yang patut.
            “Baik pulak Ana pagi ni.Bagusla,nanti Ana dah jadi isteri Fazrul kenala jaga makan minum dia.”
  Huh!Sapa nak jadi bini dia?Tak nakla ibu.Ana lebih rela jadi andartu dari kahwin dengan lelaki hipokrit macam dia tu.
  Sebenarnya,aku ada hal nak dibincangkan dengan ayah tentang Fazrul.Sebab itulah,pagi-pagi lagi aku sudah bangun.Sebelum lelaki itu bangun,lebih baik aku bertindak dahulu.Mana tahu si Fazrul tu mereka cerita tentang diriku terhadap ayah,kan aniaya aja diriku nanti.
            “Ye la bu…Ana kan kenala belajar jadi isteri yang baik untuk dia.”Jawabku sekadar menyedapkan hati ibu.
            “Assalamualaikum.”
  Suara ayah memberi salam mengejutkan aku dan ibu.Pantas aku ke ruang tamu untuk mendapatkan ayah.Tapi,alangkah terkejutnya aku apabila terpandang wajah Fazrul di sebelah ayah sambil tersengih-sengih ke arahku.Aku menjeling ke arahnya.Aku pergi mendapatkan ayah dan menyalami tangannya.Kehadiran Fazrul di situ langsung tidak dihiraukan.
            “Ayah,sarapan dah siap tu.Jom kita makan.”Aku menarik tangan ayah.Tapi tiba-tiba ayah berdehem.
            “Fazrul kamu taknak ajak ke?”
  Aku mencebik ke arah tunangku.Keningnya terangkat-angkat seolah-olah mengejekku.Dengan malasnya,terpaksalah aku memanggilnya juga.
            “Kau ada tangan,kau ada kaki kau boleh jalan pergi sendiri makan.”Ujarku agak kasar sehingga ibuku mendengarnya.
            “Ana…”Ibu bersuara seolah-olah memberi amaran kepadaku.
  Fazrul ketawa kecil.
            “Tu la,lain kali layan baik-baik tunang awak ni.”Jawabnya sebelum berlalu pergi.
  Aku merengus geram.Geram dengan sikap selambanya yang menyakitkan hati.
  Sewaktu dimeja makan,aku hanya mendiamkan diri.Menyepi kerana merajukkan ayah dan ibu yang asyik melayan Fazrul aja.Aku sebagai anaknya langsung tidak diendahkan.Sedih tahu.Rasa macam dianak tirikan pulak.Ingin menunjukkan aku protes dengan tindakan mereka,aku terus meninggalkan meja makan.Makanan yang masih belum habis dibiarkan begitu saja.Aku terus pergi mengurung diri di dalam bilik.
  Huk…huk…hatiku berlagu sedih.Entah berapa lama lagi Fazrul akan tinggal di sini.Tak sabar rasanya ‘menghalau’ lelaki itu pergi dari sini.Bolehla aku mendapat kembali kedudukan sebagai anak kesayangan di dalam rumah ini.
  Sejam,dua jam…lamanya aku menunggu,tapi tak dak seorang pun yang datang memujukku.Mataku pulak sudah mulai kuyu,mengantuk pulak.Lama-kelamaan aku mulai terlelap.Lebih baik aku tidur daripada terus menghadap wajah yang aku tidak inginkan sepanjang hari.
  Sedang aku lena diulit mimpi,tiba-tiba aku terasa ada seseuatu yang merayap diwajah ku.Kukibas-kibas tanganku kiri dan kanan untuk menghalau benda itu.Tapi semakin menjadi-jadi pula.Lantasku buka mata dan ingin bangun.
            “Arr…”Aku ingin menjerit tapi tangannya pantas menekup mulutku.
  Fazrul sedang berada di atas tubuhku.Bulat mataku memandang wajahnya.Apa yang dia cuba lakukan?Fikiranku mula memikirkan perkara-perkara yang tidak baik.Ya Allah…Kau jauhkan lah aku dari perkara buruk.Tanganku menolak badanya,tapi dia masih keras di situ.
            “Kau jangan bising,nanti parents kau dengar habis kita.”Suaranya separuh berbisik.Dia melepaskan tekupannya.
  Aku menarik nafas lega,barula dapat bernafas dengan lapang.
            “Kau buat apa dekat sini?!”Soalku lalu menghadiahkan sebiji penumbuk dibahunya.Geram dengan mamat ni.Suka hati aja masuk bilik aku.Apa dia ingat ni bilik mak bapak dia?
            “Auwww…sakitla mangkuk!”Dia hampir menjerit,nasib baiklah dia cepat-cepat mengawal suaranya.
            “Mak kau suruh aku panggil kau.Dah berpuluh-puluh kali ketuk pintu bilik ni,tapi kau tak jawab pun,so aku masuk je la.Tapi tak sangka pulak kau tidur,ingat nak kejutkan kau.”
            “Kalau nak kejut,tak payah nak merangkak atas badan aku segala…kau ingat aku ni bini kau ke?Kau ni memang biadap!”Marahku lagi.Nasib baik aku tersedar,kalau tidak tak tahula apa lagi yang nak dilakukan Fazrul atas diri ku.
  Fazrul tergelak kecil sambil tersengih.
            “Ala…practice malam pertama kita nanti.”Ujarnya lalu meninggalkan aku.
            “Kepala otak kau!”Jerit ku.
  Eee…tak boleh jadi ni.Kena bagi tahu ayah juga fasal ni.Boleh aku putus tunang dengannya.Ayah mesti terkejut punya.

“ASTHAGFIRULLAH…apa kamu cakap ni Ana?Ana sedar tak apa yang Ana cakap ni?Ana dah fitnah Fazrul.”
  Ayah mengucap panjang bila aku menceritakan perilaku sebenar Fazrul padaku.Jelas ayah langsung tidak mempercayai aku.Riak wajahku sudah berubah.Sangka ku ayah akan membelaku dan memarahi Fazrul,tapi terbalik pula.Ayah yang membela Fazrul kali ini.
            “Fitnah,ayah kata?!Ayah tahu tak this is a reality.Fazrul tu bukan orang baik ayah,dia tu nak ambik kesempatan je atas keluarga kita.”Terangku lagi.Chewah…cakap orang putih pula.Tak tahu betul ke tidak.Maklumla,aku ni bukan orang terpelajar,belajarpun setakat SPM.Lepas tu terus menganggur sampaila umur ku 26 tahun.Inipun nasib baiklah ada juga sijil.
  Sekali lagi ayahku beristigfar.Aku memandang Fazrul yang sejak tadi hanya mendiamkan diri dan hanya menundukkan wajah.Eleh…nak tunjuk kesian la tu.
            “Fazrul betul Ana cakap ni?”Soal ayahku pada Fazrul.
  Ayah aku ni pun satu.Sah,sah la Fazrul takkan mengaku.Kenapalah susah sangat ayah ingin mempercayai aku?Sejak muncul Fazrul dalam keluarga ni,semua kesalahan aku aja yang kena.Memang tak adil!
            “Tak pak cik,Ana tipu.Sebenarnya pak cik,kitorang gaduh semalam,Ana minta putus,tapi saya tak nak.Saya sayangkan dia.”Fazrul dengan lagaknya seolah-olah seorang yang bertanggungjawab.
  Aku terlopong.Sayang??Mamat ni memang sah,sah penipu besar.Pandai betul dia kelentong ayah ku.
            “Ana,kitakan dah bincang.”Ujar ayah ku lembut sambil memandang ke arah ku.Aku sudah buat muka monyot.Rasa nak nangis pun ada.
            “Ayah,dia penipu!Kenapa ayah percayakan dia?Dia tu jahat ayah.Jahat!!”Jeritku sekuat hati sambil melepaskan perasaan marah ku pada Fazrul.
            “Ana!”Jerkah ayah tiba-tiba.
  Aku tertunduk air mataku sudah menalir keluar.Belum pernah aku ditengking sebegini oleh ayah.Sampai hati ayah buat Ana macam ni.
  Fazrul terkejut,mungkin tidak menyangka bakal bapa mentuanya akan semarah ini.Tapi,hatinya bersorak kemenangan kerana dapat mengenakan Riana.
  ‘Yeah,yeah padan muka kau.Yeah,yeah padan muka kau.’
            “Dah,ayah tak nak dengar apa lagi dari mulut Ana.Dari mulai saat ini ayah tetap dengan keputusan ayah,ayah nak Ana dengan Fazrul kahwin.Faham!Ana pergi masuk bilik sembahyang taubat.”

  Eh,apa kena mengena dengan solat taubat?Selepas itu aku terus melangkah naik ke tingkat atas.Mengurung diri dan menangis seharian.Aku sakit hati.Sakit hati pada Fazrul dan juga ayah.

p/s:Dah baca,jangan lupa komen...kalau ada silap dimana-mana jangan malu,jangan segan sila tegur saya yang masih mentah ini.Thank you =)


Isnin, 27 Mei 2013

Jangan Pernah Sakiti Aku 17 =)

Assalammualaikum semua =)
Firstly saya nak minta maaf sangat-sangat coz dah lama tak update blog.
Sebenanrnya penyakit malas+blank and macam-macam lagi dah melanda saya.
So,pleeeaasseee jangan marah.hehehe
Tolongla saya....memang dah blank sangat tahap gaban ni.
Tambah dengan masalah nak sambung belajar la.
So,blog ni memang satu medium untuk saya luahkan
perasaan yang bermacama-macam ni.Okay,disebabkan dah lama tak update blog
saya hadaiahkan entry novel JPSA 17.
Hope u all like =) hehehe


Bab 17
RUANG sepi diantara mereka.Yang kedengaran hanyalah esakkan Haryani yang menangis memenuhi ruang.Merah dan bengkak matanya.Dia menggigit bibit.Haryani merenung lama lelaki yang kini berada dihadapannya.Rasa sedih dan sakit hati bercampur baur.Perasaannya pada lelaki itu sudah bertukar.Dia betul-betul tidak dapat menerima keputusan dan hukuman yang diberikan oleh Hariz yang kini sudah menjadi suaminya beberapa jam yang lalu.Sanggup Hariz menghukumnya dengan hukuman seberat ini,dia tidak dapat menerima itu.Haryani sudah mendengar penjelasan Hariz.Memang dulu dia melakukan kesilapan dengan memilih Razman,tapi itu dulu!Keadaan ketika itu tidak sama dengan sekarang!Dia sudah menjadi isteri yang sah kepada lelaki itu,tapi mengapa suaminya sanggup…
            “Sampai hati awak Iz?Sanggup awak hukum saya.Kenapa awak buat saya macam ni?”Lemah suaranya diselang-seli dengan sendu yang belum berpenghujung.Dia terduduk lemah sambil bersandar pada dinding.Dia masih belum menerima kenyataan ini.Hatinya sakit sangat!Baru saja dia ingin mulai terima Hariz sebagai suaminya.Tapi,sekali lagi lelaki itu melukai hatinya.
  Dia teringat kembali ketika penangkapan khalwatnya bersama Hariz beberapa hari yang lalu.Dia sungguh terkejut,hingga dia sendiri sangkakan semua itu hanyalah mimpi ngeri.Tapi itu semua bukannlah mimpi,tapi kenyataan!Dia malu,dia sedih,dia marah dan dia benci.Tapi apakan dayanya untuk menghalang semua itu.Tambahan pula,Hariz mulai memaksanya supaya bertanggungjawab atas apa yang terjadi.Katanya untuk menjaga maruah dan namanya sebagai salah seoarang ahli koprat.Dia betul-betul tertekan.Dia terpaksa memilih antara menjaga hati rakannya atau mengikut saja desakkan Hariz.Akhirnya akur juga dengan kehendakkan lelaki itu.Walaupun hatinya menjerit tidak,tapi dia terpaksa.
  Hari ini mereka diijab kabul di apartmentnya saja.Tetamu yang menghadiri pernikahannya terdiri daripada Azie,Sara dan beberapa orang lagi.Ila tidak kelihatan ketika itu.Haryani redha dengan takdirnya.Andai dia sudah ditakdirkan untuk bermadu dengan rakan baik sendiri,dia terima,asalkan Hariz berlaku adil pada mereka berdua.Memang perit untuk menerima semua ini,tapi dia sanggup menelannya asalkan dia mendapat bahagia yang dia inginkan selama ini.Cuma yang dia risaukan bagaimana penerimaan Ila nanti?
  Hatinya sudah mengukir senyuman bahagia.Dia dapat rasakan ada kebahagian yang sedang menantinya.Dikutip kembali sisa-sisa kenangan indah dan impian yang dulu dibuangnya untuk dibina kembali.Haryani betul-betul yakin,walaupun pelbagai rintangan yang melanda,jodohnya tetap bersama Hariz.Dia pasti Hariz pun bahagia sepertinya.Lelaki itu pasti ikhlas dengannya walaupun dia tahu,cara penyatuan mereka tidak seperti yang mereka inginkan.Tapi ternyata hari ini semuanya tidak!Lelaki itu telahpun membuangnya jauh dari hati yang dulu pernah menjadi tempatnya.
            “Suka hati sayala,saya nak buat apa pun!”Tengking Hariz yang sedikit bengang kerana tidak tahan mendengar esakkan isterinya.Dia berdiri dihadapan Haryani.Wajahnya bengis.
  Haryani tersentak,bagaikan baru tersedar dari mimpi.Dia terkulat-kulat sambil merenung memohon simpati dari suaminya.
            “Tolongla,Iz…jangan saya buat macam ni.Saya ni isteri awak,saya dah takdak sapa-sapa dekat dunia ni selain awak.”Suaranya merayu meminta kasih lelaki itu.Baru saja dia ingin menikmati bahagia bersama lelaki itu sebagai sebuah keluarga.Tapi,tegar Hariz menghukumnya gantung tak bertali!Pada siapa nanti dia harus bergantung?Pada siapa dia harus menumpang kasih?
            “Ada aku kisah!Dulu,masa aku merayu dekat kau supaya terima aku balik,ada kau peduli?Takdak kan!Kau sakitkan hati aku lagi ada la!Kau pilih jantan lain.Sekarang ni kau terimala akibatnya!”Suaranya separuh menengking.Hatinya lega sekarang.Dendamnya sudah terbalas.Dihukumnya Haryani gantung tak bertali.Dibiarkan isterinya ketandusan kasih sayang.Baru padan muka!Dahulu,puas dia merayu,puas dia memujuk pada Haryani supaya menerimanya.Tapi apa yang dia dapat hanyala sakit hati.Dirinya merana tanpa gadis itu.Sekarang dia biarkan gadis itu pula yang rasa apa yang dia rasakan dulu.
            “Tapi itu dulu!Dulu dan sekarang tak sama Iz.Saya dah jadi hak awak pun,apa yang awak tak puas lagi?!”Sebak hatinya,bila orang yang dia sayang dan dia cinta sanggup buatnya begitu.Walaupun dia memilih Razman dulu,tapi hatinya tetap pada Hariz.Tegar Hariz membiarkan dia bersendirian tanpa kasih sayang.Dulu,lelaki itu pernah berjanji padanya untuk membahagiakannya andai kata mereka bersama.Mana janji itu sekarang?
            “Ahhh…!Lantak kau la.Aku dah tak kisah.Padan muka kau!Sekarang ni,kau nak hidup ke?Nak mampus ke?Suka hati kau la!Aku dah tak peduli.”Hariz ingin melangkah pergi meninggalkan Haryani.Tapi pantas kakinya ditangkap oleh isterinya.
  Haryani memeluk erat kaki suaminya,kalau boleh dia taknak lepaskan.Dia ingin lelaki itu dengar apa yang ingin dikatakannya.Tangisannya semakin menjadi.Wajahnya sudah comok dengan hingus yang terkeluar.
            “Tolonglah Iz!Jangan buat saya macam ni.Saya minta ma…maaf okay?Saya janji saya tak buat lagi.Awak tolonglah jangan pergi!”Dia merayu.Wajahnya hampir mencium kaki lelaki itu.Dia tak peduli,biarla apa pun yang ingin dikatakan suaminya,dia tidak kisah.Asalkan Hariz sanggup menerimanya dan menarik kembali hukum gantung tak bertali itu padanya.
            “Isy!Tepilah!”Hariz cuba menarik kembali kakinya.Diheret tubuh Haryani hingga ke muka pintu.Tiada lansung belas kasihan pada isterinya.Bila dendam menguasai diri,kasih dan cinta ditolak ke tepi.
            “Awak dah janji dengan saya,yang awak nak bahagiakan saya bila kita kahwin.Mana…mana janji awak?”Dia teresak-esak hingga apa yang dikatakannya pun kurang jelas.
  Hariz tersenyum sinis.Dia merentap kakinya hingga menyebabkan wajah Haryani tersembam di lantai.Dia ketawa dalam hati bila melihat gadis itu mengadu kesakitan.Tanpa ucapan,dia terus meninggalkan isterinya keseorangan di apartment itu.Dalam hati dia ketawa kegembiraan kerana dapat melunaskan dendamnya.Dia sudah merangka keluarga bahagia,tapi bukan dengan Haryani.Tapi Ila!Hatinya sudah mulai terima gadis itu sebagai isterinya walaupun bukan sepenuhnya.Hariz yakin,Ila boleh membahagiakannya.
  Haryani memegang hidungnya.Rasa sakit akibat perbuatan Hariz sebentar tadi terasa hingga ke lubuk hatinya.Sakitnya hanya Allah saja yang tahu.Dia masih belum menerima hakikat yang Hariz yang dulu dia kenal sebagi seorang lelaki yang penyayang tegar membuatnya begitu.Dia tidak dapat bayangkan,bagaimana nanti dia harus lalui semua ini.Dulu,lelaki itu yang dia harapkan dapat memberi cahaya kebahagian kepadanya,memandangkan dia anak yatim piatu.Tiada saudara mara,cuma rakan-rakannya saja yang dia ada.Tapi,lelaki itu juga yang menghancurkannya.
  Ya Allah…apa yang harus hamba lakukan.
  Malam itu,malam yang sepatutnya menjadi sejarah dalam hidupnya,menjadi sebuah tragedi yang mungkin tidak dapat dilupakannya.Malam yang cukup menghancurkan hati perempuanya sebagai seorang isteri.Malam yang membenihkan rasa bencinya terhadap Hariz walaupun jauh dan dalam disudut hatinya yang pasti tidak dapat dilihat orang lain.Luka yang dulu masih belum sembuh,kembali terluka.Dan kali ini semakin parah.
  Bermula malam ini,bermulalah diari kisah hidupnya sebagai seorang isteri yang terluka.Entah,lukanya itu akan sembuh atau tidak.Tapi siapa yang akan menyembuhkannya?Hariz?Agaknya bila lelaki itu akan sedar akan kesilapannya?Hingga luka itu betul-betul parah,dan tidak dimaafkan lagi?

ILA menangis sepanjang malam.Tidak boleh dia bayangkan suaminya bersama perempuan lain malam ini.Hatinya terluka.Kepulangannya ke Kuala Lumpur dari kampung hanya semata-mata untuk menandatanganni surat berpoligami suaminya.Memang tidak boleh dibayangkan betapa terkejutnya ketika itu.Tambahan pula,calon madunya ialah Haryani,rakan baiknya sendiri.Puas dipujuknya hati supaya menerima semua ini,tapi dia tidak boleh!Ila tidak dapat menerima hakikat yang dia bermadu bersama perempuan yang cukup dicintai suaminya.Bagaimana dia harus lalui semua ini?Adakah Hariz akan mengabaikannya dan bersama Haryani?Tidak!
  Fikirannya menerawang memikirkan hal yang bukan-bukan.Dia tidak boleh melepaskan lelaki itu.Hatinya dah betu-betul jatuh cinta pada suaminya.Dia tidak mahu berkongsi kasih bersama perempuan lain,termasukla rakan baiknya sendiri.Apa yang perlu dia lakukan?Memisahkan mereka?Oh,tidak!Hariz tidak mungkin sesekali melepaskan Haryani.
  Kau kejam Yani!Sanggup kau rampas suami aku.Dulu kau kata,kau dah boleh menerima yang Hariz tu hak aku!Tapi kenapa kau sanggup merampas kebahagian yang baru ingin aku rasa?Kau memang saja nak sakitkan hati aku.Kau memang kejam!
  Dia sudah nekad.Biarla persahabatan yang mereka bina selama bertahun-tahun ini hancur,asalkan dia mendapat kembali Hariz.Dia sanggup melakukan apa saja asalkan Hariz kembali padanya.

HARIZ membaringkan tubuhnya di atas sofa keras yang terletak ditengah-tengah ruang tamu rumah teres setingkat itu.Matanya memandang siling yang kosong tanpa corak itu.Waktu sekarang sudah lewat,sepatutnya dia melelapkan mata sekarang.Tapi entah mengapa malam ini dia tidak bisa melakukan itu seperti malam-malam yang lain.Fikirannya kosong tika ini.Tiada bayangan wajah Haryani mahupun Ila.Hariz mengalihkan badannya ke posisi lain yang lebih selesa.Malam ini dia menumpang tidur di rumah rakan baiknya,Ikmal.Bukan dia tidak mahu terus pulang ke banglonya,tapi dia lebih selesa berada disini.Tambahan pula,rakannya masih bujang,jadi senang untuknya berborak tanpa gangguan luar.
            “Nah,ambil ni bantal dan selimut!Aku tahu kau tak selesa dekat situ.”Sergah Ikmal yang tiba-tiba muncul.Bantal dan selimut diserahkan pada Hariz.
  Ikmal dengan gayanya tersendiri malam itu.Berkain pelekat dan hanya sehelai t-shirt lusuh menjadi baju tidurnya.Dia duduk disebelah Hariz apabila rakan baiknya itu bingkas bangun.Tangannya mencapai remote kawalan televisyen dan lalu ditekan punat hijau.Matanya tertancap pada skrin TV,tapi mulutnya sibuk menyoal itu dan ini pada Hariz.
            “Kenapa malam ni tiba-tiba je datang rumah aku?Kau ada masalah ke?”Soal Ikmal malam itu.
            “Hmm...takdak la kut.”Jawab Hariz acuh tidak acuh.
            “Kut?Maknanya adala!Hah,cepat citer kat aku.Manala tahu aku boleh tolong kau.”Ikmal teruja.Sebenarnya,dia adalah salah seorang doktor yang bisa menyelesaikan masalah-masalah manusia ni,tapi bukan masalah kesihatan.Dia sebenarnya suka mendengar masalah orang lain,terutamanya Hariz.
  Hariz mengeluh berat.Dia tidak tahu patutkah dia menceritakan segalanya pada Ikmal,ataupun terus membisu.Tapi,semakin lama dia pendam kepalanya terasa bagaikan nak pecah.Ikmal adalah satu-satunya sahabatnya yang boleh dipercayai.Selama ini,jika dia ada masalah Ikmallah tempat dia meluah dan bercerita.
            “Aku dah kahwin.”Ujar Hariz akhirnya.Lemah dan perlahan saja suaranya.Kepalanya tertunduk ke bawah.
            “Hah?!Bila?Ya Allah,Iz...Tahniah!Aku tumpang gembira!”Ikmal gembira.Akhirnya,selepas bertahun Hariz dan Haryani menyemai kasih mereka bersatu juga.Baginya,Haryani dan Hariz adalah pasangan yang ideal.Sewaktu kali pertama Hariz memberitahunya yang dia sudah jatuh cinta dengan Haryani,diala orang pertama yang sokong supaya lelaki itu meluahkan perasaannya pada Haryani.
            “Kenapa kau tak bagi tau aku?Aku ni kawan baik kau tau,tak jemput aku pun.”Sambungnya sedikit geram.Dalam geram dia masih lagi gembira.
            “Aku tak buat majlis dekat sinipun,aku buat dekat kampung.”
            “Kampung mana pulak ni?Setahu aku,kau mana ada kampung.Yani pun takdak jugak!Kampung mana kau pergi ni?”Ikmal Hairan.Setahunya,Haryani dan Hariz tidak punya kampung.Kuala Lumpurla kampung mereka selama ini.
  Hariz mengeluh.Rupa-rupanya Ikmal menyangkakannya berkahwin dengan Haryani.Memang itulah yang sebenarnya,baru saja beberapa jam yang lalu dia dan Haryani disatukan.Tapi,tak mungkin dia menkhabarkan berita ini kepada Ikmal.Sebaliknya,dia akan hebohkan tentang perkahwinannya bersama Ila,dan memberitahu bahawa yang dia dan Haryani sudahpun berpisah.
            “Bukan dengan Yani,tapi kawan baik dia,Ila.!”Tegas Hariz menyatakan satu-satunya isteri dan perempuan yang berada dalam hidupnya.Tiada lagi nama Haryani.
            “Hah?Kau biar betul?Kawan baik Yani?!”Ikmal jelas terkejut.Tidak percaya apa yang dia dengar.Hariz berkahwin dengan rakan baik Haryani sendiri?Macam mana boleh jadi begini?Macam mana dengan Haryani?Pelbagai soalan menerjah kotak fikirannya.Kerutan didahinya jelas dia dalam keadaan bingung dan tertanya-tanya.
  Ya Allah...kesiannya Yani!
            “Dah namanya jodoh.Aku dengan Haryani dah takdak jodoh,tapi dengan kawan baik dia,Ila.”Jawab Hariz tenang.Bagus juga ideanya.Selagi status hubungannya dengan Haryani dirahsiakan,ia lebih baik.Ia akan menambahkan lagi penderitaan pada isterinya kedua itu.
  Hariz tidak habis-habis lagi dengan dendamnya pada Haryani.Tidak cukup dengan hukuman gantung tak bertali,ditambahnya lagi hukuman.Sakitnya hati mengenangkannya!Bagaimana nanti Haryani akan tempohi semua ini?Hariz memang kejam.
            “Habis tu macam mana dengan Yani?”Soal Ikmal ingin tahu hubungan rakannya dengan gadis itu.Tak tergambar olehnya bagaimana perasaan Haryani.Mesti hati gadis itu hancur sangat.Terpaksa melepaskan kekasih hati bersama rakan baik sendiri?Huh...sedih bangat!
            “Hmm...kami dah putus.”
            “Oh...”Hanya itu saja yang mampu dia luahkan.Ada rasa kecewa,tapi dia tetap gembira walaupun sahabatnya tetap berkahwin dengan perempuan lain.Dia tidak mahu bertanya lebih lanjut,pasti sukar untuk Hariz jelaskan.Cukuplah rakannya itu terbeban dengan masalah ini,dia tidak mahu membebankan lagi dengan persoalan demi persoalan yang ingin dia tanya.
  Hariz tersenyum puas dalam hati.Puas hatinya sekarang.Hanya satu keselahan kecil Haryani lakukan,tegar Hariz membuat hidup  gadis itu bagaikan dalam neraka.Hariz sudah hilang pedoman,cintanya yang ada pada Haryani tidak mampu mengawal perasaan dendamnya.Dia ego dan hanya pentingkan diri...

DUA hari berlalu.Dua hari itu juga Haryani tidak keluar rumah,hanya mengurung diri di dalam bilik.Makan minumnya turut tidak teratur.Wajahnya pucat dan kelihatan tidak bermaya.Matanya pula tidak henti-henti mengalirkan air mata.Bengkak dan merah mata itu.Pagi hari ketiga,dia terpaksa memulakan rutin hariannya seperti biasa.Pergi kerja,balik dan tidur.Ikutkan hatinya yang tengah terluka,ingin saja dia mengurung diri lagi dan menangis sepuas-puasnya,jika itu saja yang mampu membuatkan dirinya lega.
  Haryani melangkah lemah masuk ke dalam bangunan itu.Sebaik saja tubuhnya berada di dalam,banyak mata yang melihatnya.Ada yang merenungnya dengan penuh rasa benci dan juga yang merenungnya dengan rasa menyampah.Dia menundukkan kepala.Mungkin berita penangkapan khalwatnya bersama Hariz sudah tersebar luas.Malu dia dibuatnya!Siapalah yang sebarkan berita ini?
            “Hei,pompuan!”Sergah seseorang mengejutkan Haryani bersama beberapa orang lain.Perlahan-lahan Haryani menoleh kebelakang.Butang matanya bila melihat tubuh Ila sedang terpacak betul-betul dibelakangnya.Tiba-tiba saja bibirnya mengeletar ingin memperkatakan sesuatu.Tapi Ila lebih pantas.
            “Kenapa,terkejut tengok aku dekat sini?”Ujar Ila dengan nada sinis.Matanya mencerlun memandang rakannya.Rasa marah dan geram bercampur baur.Rasa nak tampar saja perempuan yang telah merampas suaminya.
            “Ila,kau buat apa dekat sini?”Satu demi satu perkataan diucapnya.Tidak tertelan air liaurnya bila melihat wajah bengis Ila.Dadanya sudah berdegup kencang mengepam darah dengan laju.Mesti kawannya itu mencarinya kerana peristiwa tempoh hari.Haryani kelu,apa yang harus dia cakap nanti?
            “Takkanlah aku tak boleh datang tengok MADU aku sendiri.”Dia sengaja menekan perkataan madu pada Haryani.Mungkin sakit hati kerana terpaksa menerima perkataan itu dalam hidupnya.
  Haryani diam.Tak tahu apa yang harus dia cakap.Malupun ada bila banyak pasang mata melihat kearah mereka bila perkataan madu itu disebut.Cerita khalwatnya belum tamat,ditambahkan lagi dengan kisah perkahwinannya dengan suami orang.Tidak semena-mena matanya merah dan ditubir matanya bertakung air mata yang hanya tunggu masa untuk pecah.
            “Aku...aku boleh jelaskan.”Jawab Haryani tergagap-gagap.Dia ingin menjelaskan perkara sebenar pada Ila,tapi dia tidak tahu bagaimana dia hendak katakan.Boleh ke Ila menerimanya nanti?
  Ahh...serabutnya kepala otak fikirkan.Selalunya orang memikirkan isteri kedua adalah perampas.Tapi situasinya lain.Bolehkah orang lain menerimanya.Kalaulah mereka tahu apa yang Hariz telah buat padanya,bagaimana reaksi mereka?
            “Aku rasa,aku tak perlu dengar penjelasan kau Yani!Aku tahu,kau tak pernah ikhlas Hariz bersama aku.Sebab tu kau plan semua ni.Kau perangkap Hariz supaya kahwin dengan kau,kan?!”Suaranya seakan ingin menengking.Tapi ditahannya dari terus lantang.
  Haryani sudah tidak dapat menahan rasa sedihnya.Dilepaskan segala air matanya.Belum lagi dia dapat menerima hukuman Hariz,dia dihukum pula oleh rakannya sendiri.Dituduh memerangkap suami orang,tapi sebenarnya dia yang diperangkap!
            “Tak!Tak...sebenarnya...”Haryani ingin menjelaskan perkara sebenar.Tapi Ila tidak mahu mendengarnya lagi.Sakit hatinya bila tiada orang yang mahu memberinya peluang untuk memperjelaskan semua ini.
            “Ahh...aku malas nak dengar lagi.Kau memang perampas!Apa,dah tak cukup jantan dalam dunia ni nak buat laki?Sampai kau sanggup rampas Hariz dari aku?”
  Dia terenjut-enjut menahan tangis.Dia tidak dapat menerima penghinaan ini.Tanpa menlengahkan masa lagi,dia terus berlari masuk ke dalam yang kebetulan masih kosong.Tidak dihiraukan mata-mata yang melihatnya.Air mata terus merembes keluar.
  Kenapa begini nasib aku?Apa salah aku sampai mereka menyakiti aku?Apa yang kurang?Apa yang menyakitkan sepanjang perhubungan ini?Jahat sangatkah aku?Keji sangatkah aku sampai suami aku sendiri sanggup buat aku macam ni?Hatinya terus merintih.

Selasa, 14 Mei 2013

Serba sedikit : Novel Jangan Pernah Sakiti Aku

Assalammualaikum semua...sorry dah lama tak update blog.



TIGA hari berlalu tanpa mengujakan hatinya,sebaliknya menambahkan lagi tekanan pada dirinya.Hari-hari yang berlalu dirinya dilayan bagaikan sampah,pernah sekali dia mengungkapkan ucapan maaf pada sahabatnya,tapi tidak dilayan sebaliknya dia diherdik.Akibat terkejut dia terus membisu,hanya bercakap hal-hal yang penting saja.Memandangkan dia sudah menyandang status pembantu rumah sementara pada suaminya sendiri terpaksalah dia ikutkan jua walaupun hatinya memberontak minta dilepaskan.Selayaknya dia tidak dilayan begitu.

Agak-agak sapa yang alami situasi ni?Haryani or Ila....tolong jawab?

Sabtu, 20 April 2013

Berminat membeli novel terpakai???

Assalammmualaikum...
Saya berminat untuk menjual koleksi novel saya,sesiapa yang berminat novel-novel saya bolehla maklumkan kepada saya.Sebuah novel berharga RM14,dua buah novel RM26 tiga buah novel RM30 harga termasuk harga pos.


ALAF 21:

  • Diriku usah dicari
  • Oh,mama tiriku
  • Sungguh aku cinta
  • Gerimis rindu
  • Satu-satunya cinta
  • Cinta Hati Kita
BUKU PRIMA:
  •  Seharum Cinta Lestary
  • Yang indah Hanya sementara
  • Takkan melupakanmu
  • Purnama Merindu
  • Cahaya Cinta
  • Penunggu Cinta
  • Doa cinta Hersalina
KAKI NOVEL
  • Kuseru Rindu Itu 
p/s :Boleh emailkan saya di mnurulhayati@yahoo.com atau PM saya di faceboook.

Khamis, 11 April 2013

Pelangi Cinta 4



Bab 4

AKU duduk termenung ke arah luar tingkap rumah.Mataku memandang ke arah tumbuhan yang tumbuh dikeliling rumahku.Masih berembun.Waktu masih awal,baru pukul 7.00 pagi.Hmm,damainya kampung ni.Aku menghirup udara segar.Huh,segarnya!Aku bangun melangkah ke arah luar rumah.Kabus-kabus masih meliputi sesetengah kawasan.Nampak tenang tanpa sebarang gangguan.
“Awal bangun!”
  Sergahan ayah betul-betul membuatkan aku terperanjat.Aku memalingkan tubuhku memandang ayah yang memakai baju melayu dan berkain pelekat.Ayah baru aja balik dari masjid.Di tangannya terdapat sebuah beg plastik yang terisi dengan beberapa bungkus nasi lemak.Mungkin ayah singgah sebentar di warung Pak Sood untuk minum kopi disana.
“Ayah ni...buat Ana terkejut je.Ingatkan hantu mana pagi-pagi buta ni.”Ujarku selamba lalu mencapai bungkusan nasi lemak tersebut.
  Perutku sudah lama berkeroncong mintak diisi.Ibu tidak menyediakan sarapan pagi ni seperti yang selalu dia lakukan.Katanya dia ingin melihat aku sendiri yang menyediakan.Maklumlah,orang bakal berkahwin,mestilah kena belajar.Belajar masak,belajar mengemas,belajar itu dan inilah.Kadang-kadang naik bengong otak aku ni fikirkan semua tu.Sepanjang hidup aku,manalah pernah aku masak,yang aku tahu cuma bab-bab potong memotong itu aja.
“Hmm,sedapnya!”Aku mengambil bau terlebih dahulu sebelum memakan nasi lemak tersebut.
  Belum pun sempat nasi menyentuh bibirku.Ayah pantas memintas.Isy,apa lagila ayah nak cakap ni?orang nak makanpun tak senang.
            “Apa?”
            “Baca doa dulu...nanti setanpun makan sekali dengan kamu.”Ujar ayah sekali gus memberi tazkirah percuma kepadaku.
  Aku tersengih macam kerang busuk.Macam manala boleh lupa?Hari-hari baca,tiba-tiba aja pagi ni lupa.Isy,isy,isy...teruknya anak dara ni.Tanpa melengahkan masa lagi,aku terus membaca doa makan dan memulakan suapan yang pertama.
  Aku tertanya-tanya,kemana ibu?Selalunya,pagi-pagi begini dia akan berada di dapur ataupun dihalaman rumah melihat bunga-bunga kesayangannya.Tapi pagi ini,senyap-sunyi pula rumah ini.Kalau tidak,bising dengan leteran ibu padaku yang selalu bangun lewat.Ayah pula,berada di ruang tamu sambil menonton berita pagi.Memang itulah rutin hariannya.
            “Hah,Ana!Baru bangun?Apa nak jadila anak dara ni.”Ujar ibu yang tiba-tiba muncul.Ibuku tercungap-cungap seperti baru menghabiskan dua pusingan padang.Peluh kelihatan diwajahnya.Tanggannya pula penuh dengan bahan-bahan masakkan.Pasti ibuku baru pulang dari pasar.
            “Mana ada,Ana bangun awalla.Kalau tak percaya tanya ayah.”Aku muncungkan mulut kearah ayah yang masih leka dengan tontonannya.
            “Dah,dah.Mandi tak lagi?”Tanya ibu lagi.Pasti dia ingat aku masih belum mandi,memandangkan aku ni memang spesis kerbau yang malas mandi.
            “Dah…”Jawabku sepatah.Kemudian,aku bangun ingin beredar menyertai ayah di ruang tamu.
            “Hah,nak pergi mana pulak tu?”
            “Nak tengok tv la…macamla ibu tak tahu hobi Ana ni.”Ujarku sambil tertawa-tawa.Tapi,tiada perkara apa pun yang melucukan.Saja nak gelak.Hahaha…
            “Tak payah!Ana tolong ibu hari ni dekat dapur.Masak!”
  Hah?!Masak!Manala aku reti.Goreng telurpun tak pernah,inikan pulak memasak.Isy,ibu ni dah buang tabiat ke apa,tiba-tiba aja nak suruh aku masak.Hisy…taknakla.Rungutku dalam hati.Sememangnya,inilah perkara yang paling aku tidak suka.Kerja yang betul-betul merenyahkan.
            “Taknak!”Protesku.
            “Hah,Ana jangan nak mengada-ngada.Hari ni kita ada tetamu istimewa nak datang.Jadi ibu nak Ana tolong ibu masak ,sekali tu bolehla belajar sekali.”Ujar ibuku sambil memungah sayur-sayuran dan bahan-bahan yang lain ke dalam bekas yang disediakan.Banyak betul!Macam nak buat kenduri la pulak.
            “Hai…hari tu datin dan dato,sekarang ni tan sri pulak ke ibu oii…”Aku sudah bercekak pinggang.Rasa geram pun ada.
            “Isy,kau ni Ana.Boleh tak sekali ni jangan melawan cakap ibu.Lagipun ini untuk kebaikkan kamu juga.Faham!”Ujar ibuku turut bercekak pinggang.Mungkin geram dengan kerenahku yang bagaikan kebudak-budakkan.Hmm,memang budak-budakpun.
  Kebaikkan apa bendanya,menyusahkan je adala.Tetamu ni pun satu,kalau nak datang tu tak boleh ke bawa makanan sendiri.Ni tidak,nak memperhabiskan duit orang adala!Menyusahkan betul.
            “Ya la,ya la.Ana tolong…!Puas hati ibu sekarang?”Aku terpaksa mengalah.Aku tahu,selama manapun aku berdebad dengan ibu,pasti dia juga yang akan menang.Nanti aku pulak yang sakit hati.
  Tiba-tiba ibuku tersenyum.Entah apa yang dimaksudkan dengan senyuman itu.Nampak macam senyuman yang penuh makna,mungkin ada sesuatu yang ingin dia katakan lagi.
            “Hah…macam tu la anak ibu.Sekarang ni Ana pergi kemas bilik tetamu dulu,baru datang tolong ibu.”
            “Nak buat apa?”Soalku hairan.Selama ini,bilik itu hanya dibiarkan tanpa diusikpun.Hari ni,minta dikemas pulak?Ada-ada je la ibuku ni.
            “Buat je la apa yang ibu suruh.”Ibu masih mahu berahsia denganku.
  Tetamuku ni,betul-betul manusia yang suka menyusahkan!Dia ingat,dia tu raja ke?Nak kena masakla,nak kemas bilikla.Apa dia ingat aku ni kuli dia ke?Kalau dia bayar gaji,takpala juga.Isy…sabor je la!
  Aku dengan terpaksanya melangkah menuju ke bilik tetamu ditingkat atas bersebelahan dengan bilikku.Agak-agaknya,tetamuku ini orangnya bagaimana?Baik ke,hensem ke,cantik ke,perempuan atau lelaki?Ahh...lantakla dekat dia tu,asal jangan kacau hidup aku sudah!Kalau tak,tahula aku nak ajar macam mana.Hehehe...gelak jahat.

Aku duduk di atas basikal sambil menunggu kedatangan rakanku yang belum tiba.Rambutku diikat tinggi.Waktu sekarang baru pukul 5.30 petang.Waktu beginilah aku suka lepak bersama rakan-rakanku di pondok terbiar ditengah-tengah sawah kampungku.Ada saja aktiviti yang akan kami lakukan.Tapi entah kenapa hari ni,jantungku berdebar-debar,seperti ada sesuatu perkara yang akan berlaku.Tiba-tiba aku teringatkan tetamu yang ibu katakan?Aku tertanya-tanya,siapa dia?Kenapa ibu dan ayahku begitu gembira untuk menyambut kedatangan tetamu itu.Istimewa sangat ke dia,sampai aku pun dianak tirikan?Eee...geramnya,jelesnya!
            “Ria!Ria!...”Laung seseorang menegejutkan aku dari lamunan.Mataku terpandang kelibat Nana yang berlari-lari kearahku.Dia termengah-mengah sambil cuba mengatakan sesuatu.
            “Ada...ru...rumah....”Dia termengah-mengah,tapi masih cuba mengatakan sesuatu.Aku kesian melihatnya,nasib baiklah dia ni tiada penyakit lelah.Kalau tak,alamatnya dekat hospital la sekarang.
            “Cubalah rileks dulu.Tak payah kalut.”Ujarku sambil mengurut belakang badannya.
  Nana menarik nafas beberapa kali lalu dihembusnya perlahan.Macam orang nak mulakan senamanla pulak!
            “Ada orang datang rumah kau.Naik kereta mahal,besar pulak tu!”Akhirnya terluah juga apa yang ingin dikatakan Nana sebentar tadi.Wajahnya kemerah-merahan.
  Aku sedikit terkejut mendengarnya,riak wajahku turut berubah.Isy,orang kaya mana pulak datang rumah aku ni?Hmm...mesti tetamu yang ibu katakan.Hai...hari tu datin dan dato,hari ni tan sri pulak ke?
            “Siapa?Kau kenal ke?”Soal Nana lagi padaku.
  Aku tidak menghiraukan soalan itu.Tanpa melengahkan masa lagi,aku terus mengayuh basikalku sekuat hati menuju ke rumahku.Teringin benar aku mahu berjumpa dengannya.Jeritan Nana yang memanggil namaku pun sudah aku tidak dengari.Perasaan ingin tahu tentang tetamu rahsia itu sungguh berkobar-kobar.Dadaku berdebar kencang,bagaikan nak tercabut jantung ni.
  Setiba saja aku dihalaman rumah.Mataku terpaku pada sebuah kereta mewah.Mesti tetamu ini seorang yang kaya,fikirku.Berhati-hati aku melangkah ingin masuk ke dalam rumah,tidak mahu disedari sesiapa.
            “Ana!”Sergah seseorang membuatkan aku hampir terloncat.Ibu betul-betul berada dibelakangku.Aik?Bila pula ibu ada dekat sini.Mataku tidak memandang wajah ibu,sebaliknya pada wajah pemuda yang berada disisi ibu.Orangnya berkulit cerah dan berkumis tebal.Orangnya turut tinggi dan berbadan sasa,jika aku berdiri sebelahnya tinggiku hanya paras bahunya saja.Hmm...dia ni boleh dikategori orang yang hensemla juga.Siapa dia?Tak pernah kenal pun?
            “Ana,sini ibu kenal dengan Fazrul.”Ibu menarik tanganku supaya dekat dengannya.Lelaki itu tersenyum hingga menampakkan lesung pipinya.Isy,poyola pulak aku tengok.Tak kenal,tiba-tiba aja tersenyum.
            “Buat apa?”Terluah juga soalan bodoh yang tidak sepatutnya terkeluar.Memang mulut aku ni suka cakap lepas.Ikut suka hati aja nak cakap.
  Ibu memandangku denga renungan yang tajam.Pasti marah denganku.Pantas dia menarik tanganku lalu dihulurkan pada lelaki bernama Fazrul untuk bersalaman.Tak tertelan air liurku melihatnya.Ibu,kalau sudah marah pasti seharian telinga aku yang menjadi mangsa leterannya.Tapi hari ini mungkin tidak,sebab ada tetamu disini.
            “Ni Fazrul,tunang kamu.Fazrul,ni la Riana.Anak mak cik.”
            “Hah?!Dia?Oh,please...!”Pantas aku menarik tanganku dari terus berada di dalam genggamannya.Terbutang mataku memandangnya.Jadi ini la tetamu istimewa ibu dan ayah,tunangku rupanya.Kalau aku tahu diala yang nak datang,jangan harap la aku nak balik.
  Fazrul sedikit terkejut dengan tindakkan gadis itu.Sungguh dia tidak menyangka itulah reaksi pertama yang harus diterimanya bila bertemu dengan tunangnya.Sangkanya,tunangnya seorang yang lembut,baik hati dan peramah kerana berasal dari kampung,tapi sangkaannya meleset.Gadis yang berada dihadapnnya seorang yang kasar.Memang dia akui gadis ini,mempunyai wajah yang comel dan menarik.Tapi tidak lansung menyentuh hatinya.Rasa menyampah lagi adala.
            “Please,please apa kebendanya?Fazrul ni tunang kamu.Dah,jangan nak mengada.Ibu nak ke dapur dulu,korang berborakla dulu.”Ujar ibuku terus pergi meninggalkan kami di ruang tamu ini.Rasa sunyi pulak.
  Aku diam,dia turut meneypikan diri.Apa yang harus cakap sekarang?Rasa kekok pulak bila berdua dengan dia ni.Dia pun satu,dah tahu diri tu lelaki.Mulakan la dulu.Aku ni perempuan,pemalu sikit.Pemalu?Alasan aja tu!
            “Awak orang sini ke?”Fazrul memulakan perbualan mereka sekaligus memecahkan kesunyian diantara mereka.Dia sebenarnya tiada idea apa yang harus dia bualkan.Tentang diri gadis itupun belum dia ketahui.Papa dan mamanya betul-betul ingin dia yang mencari sendiri tentang diri tunangnya.Sebab itulah dirinya sekarang berada di kampung ini,itupun atas desakkan mama.Kalau tidak,mungkin sekarang dia sedang bersama kekasih gelapnya.
            “Ye la,takkan orang batu pulak kut.”
  Opps,eee...kenapa la mulut ni jahat sangat.Tak boleh cakap baik-baik ke?Nak cari gaduh aja.Mungkin mulut ni marah sangat kut dekat tunang aku,sebab sakit hati kerana terpaksa bertunang dengan dia.Tunang aku ni pun satu,tak pernah kenal apsal pergi terima?Kan dia boleh tolak.Takdakla menyusahkan aku.
  Isy,kasar betul minah ni?Memang patut pun dia orang batu,hati pun keras macam batu!Tak sedar ke dia tengah cakap dengan siapa?Aku ni tunang dia tau.
  Fazrul tidak berani mengeluarkan suara lagi.Mereka berdua terus diam hinggala makan malam menjelma.Dalam hatinya,tidak henti-henti mengata pada Riana.Sakit hatinya kerana terpaksa bertunang dengan gadis itu masih belum reda.Ditambah pulak dengan sikap tunangnya yang kasar dan menyakitkan hati.Nasib baiklah dia sekarang bukan berada di rumahnya,kalau tak habis gadis itu dikerjakan.Geram!
  Aik,kenapa diam aja?Ni mesti mamat poyo ni tengah mengata dekat aku.Takpa-takpa,ni baru hari pertama dia.Esok,tahula aku nak ajar dia macam mana?Tapi sampai bila dia nak duduk sini?Ahh...lantakla.Sekarang ni masa untuk membuli,bukannya memikirkan masalah lain.Hahaha,siap kau Fazrul!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...