Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Isnin, 14 Mac 2011

Cintamu Hanya Milik Ku 1


Bab 1

Dia menyisir rambutnya yang panjang dengan sikat berwarna merah.Getah rambut yang terletak diatas meja solek dicapainya.Rambutnya kini sudah terikat kemas.Dia berjalan menuju ke katil,badan yang sudah letih dibaringkan diatas katil.Dia mencapai alat pemain muzik MP3 berwarna hitam diatas meja disisinya.Kepalanya terangguk-angguk apabila muzik dimainkan.Matanya dipejamkan menghayati lagu tersebut.Sesekali fikirannya menerawang berkhayalkan sesuatu.Bibirnya mengukir senyuman.Entah apala yang dia angankan hingga dia tersenyum.
Azie merempuh masuk ke dalam bilik.Matanya menangkap susuk tubuh orang yang cukup dikenalinya sedang berbaring diatas katil sambil mengoyangkan kaki.Bulat matanya melihat itu.Lama dia mendiamkan diri tidak menegur orang itu.
Oh dekat sini rupanya kau.Sedang berangan kahwin dengan anak raja.Siap kau Yani!
“Yani!!”Jeritnya memanggil nama rakannya.
Khayalannya terhenti seketika apabila dia mendengar namanya dipanggil seseorang.Dia cuba mengecam suara itu,tetapi keasyikkan mendengar lagu menyebabkan dia terus hanyut dengan khayalannya.Mungkin suara yang dia dengar juga hanyalah khayalan.
Azie merengus geram.
“Yani!!Yani!!Yani!!”Jeritnya lagi.Kali ini suaranya digandakan lagi.Bagi menyedarkan rakannya,Haryani dari alam ciptaanya.
Perlahan-lahan matanya dibuka.Muncul wajah yang cukup dia kenali.Azie!Habis hilang semua khayalannya.Berkerut-kerut dahinya memandang wajah keruh itu.
“Kau kenapa?”
Eh,boleh tanya lagi kenapa?Tanyala sendiri kau tu.
“Kenapa kau tanya?Kau nak tau tak,nak terkeluar anak tekak aku panggil kau.Tapi haram!Bayang kaupun aku tak nampak.Nasib baikla aku jumpa kunci spare dalam almari kasut.”
Makin berkerut dahinya mendengar luahan Azie.Dah macam orang tua.Bila masa pulak dia panggil aku?Tak dengarpun.
“Tak dengarpun kau panggil?”Jawabnya sambil mengaru kepala yang tidak gatal.
“Macam mana kau nak dengar,kalau kau asyik duk dengar tu aje.”
Azie muncungkan bibirnya ke arah MP3 yang terletak kemas di atas meja.Haryani turut memerhati ke arah yang dituju oleh Azie.Apabila dia terpandang saja benda itu,dia terus tersengih macam kerang busuk memandang rakannya.
“Sorry.”Hanya itu saja yang terluah dari bibirnya saat ini.
Azie tidak membalas kata maaf dari rakannya kali ini.Sebaliknya dia terus mendiamkan diri dan melakukan kerja sendiri.Biar Haryani merasa bersalah ke atas perbuatan sendiri.
Padan muka kau!
Dia tidak senang duduk dengan situasi ini.Rakan karibnya sedang merajuk.Apa yang hendak dibuatpun dia tidak tahu.
Apa yang aku nak buat tengah-tengah malam buta ni?Kalau siang takpa la,boleh la jugak aku keluar pergi beli aiskrim bagi dekat dia.Sekarang ni,kedaipun dah tutup.
“Ala...aku mintak maaf ni?Takkan kau taknak maafkan aku kut?”Dia berjalan ke arah Azie yang sedang duduk di meja solek.
Azie mengelengkan kepalanya.Dia tahu,kalau dia berbuat begitu akan membuat rakannya itu tidak senang duduk.Biarlah,nak bagi pengajaran sikit pada Haryani.
“Habis tu kau nak aku buat apa?”
Azie mengangkat tangan kanannya.Haryani turut berbuat begitu.Dia tahu Azie ingin menyuruhnya berikrar.Dia senyum.
“Okay...Saya berjanji,tidak akan mengulangi lagi sikap saya seperti tadi.Dan saya,akan mengubah sikap saya yang suka berkhayal sambil mendengar lagu.”Ucapnya seraya menurunkan tangannya.
“Puas?”Soalnya.Dia terus memandang Azie yang terus ketawa terbahak-bahak.Geram betulla,bila kawan sendiri ingin mempermainkan kita.
“Eh,belum-belum...aku lapar ni.So,kau kena masak dekat aku dulu,baru aku maafkan kau.”Bicara Azie berselang dengan sisa tawanya.
“Isy,kau ni banyak songehla.”
Haryani terus meninggalkan bilik menuju ke dapur untuk memanaskan lauk.Walaupun dia geram,tapi hatinya sedikit lega kerana rakannya sudi memaafkan kesilapannya,meskipun sudah acap kali dia melakukan kesalahan.
*****
“Mana Iela dengan Sara?Dari tadi aku tak nampak diorang,dalam bilikpun takdak.”
Tanya Azie selepas mereka makan.Kini mereka sedang berada diruang tamu sambil menonton rancangan lewat malam.Haryani memandangnya sekilas,sebelum menyambung tontonannya.
“Dia tak bagi tahu kau ke?”
“Tak.”Jawabnya sepatah.
“Diorang balik kampung.Katanya ada hal penting yang kena urus.”
Matanya terus menatap kaca tv,tidak lansung memandang wajah letih disebelahnya itu.Rasanya ranacangan malam ini sungguh menarik hingga hilang mengantuknya.Dia melihat Azie sudah menguap beberapa kali.
“Hal apa?”Soalnya lagi.Belum puas dengan jawapan yang diberikan oleh Haryani.
Haryani menjungkitkan bahunya tandan tidak tahu.Sebenarnya dia malas hendak melayan Azie yang banyak bertanyak..Kalau tidur lagi baik.
“Isy,aku pelik sebenarnya.”
“Pelik apsalnya?Diorang balik kampung ajepun.Lepas rindulah tu!!”
Azie duduk bersila dihadapan Haryani.Dia ingin meluahkan apa yang dirasakan olehnya pada rakan karibnya itu.Tapi apabila melihat dia asyik leka dengan menonton tv,dibatalkan saja niatnya itu.
“Oh ya,aku lupa nak tanya kau.”Bicara Haryani tiba-tiba,setelah masing-masing mendiamkan diri.
“Tanya apa?”
“Ni, kenapa kau balik awal sehari,hah?Bukan ke kau sepatutnya ada dekat Melaka lagi sehari.”
“Kerja aku habis awal...Dah la wei,jom tidur.Aku dah ngantuk ni,esok nak kena pergi kerja.”
Azie sudah bangun untuk menuju ke bilik tidur yang dikongsinya bersama Haryani.Televisyen ditutup.Haryani turut melangkah meninggalkan ruang tamu.Dia harus segera tidur kerana esok dia harus bangun awal untuk ke pejabat.Jam sudah menunjukkan pukul tiga pagi,memang patutpun mereka tidur.Tidaklah mereka menjadi burung hantu seperti hari-hari yang lain.
*****
Tingkap dibiarkan terbuka luas,membiarkan angin malam menyerbu masuk.Dalam kesamaran cahaya lampu,kelihatan susuk tubuh seseorang sedang berdiri disitu.Dia berpeluk tubuh menahan sejuk yang sudah terasa hingga ke tulang hitam.Matanya merah dan bengkak,pipinya masih basah dengan sisa air mata.Dia mengelap dengan hujung bajunya.
“Sudah-sudahla tu.Kau tak penat ke?Asyik menangis aje dari tadi.”
Dia sedikit tersentak dengan teguran itu.Tanpa memandang wajah itupun dia sudah tahu siapa.Entah kenapa,air matanya kembali mengalir.Bukanya dia terasa dengan teduran itu,cuma mudah benar air matanya mengalir.Bahunya terhinjut-hinjut menahan sendu,dia mengigit bibir.
Sara mengelengkan kepalanya melihat keadaan rakannya itu.Selama dua hari berada disitu,selama itu jugaklah dia cuba memujuk rakannya,Iela.Tapi,keadaan masih tetap sama.Dia sendiripun sudah tidak tahu apa yang harus dilakukan lagi.
“Iela...”
“Kau tak faham Sara.Kau tak faham...”Belum sempat Sara menghabiskan bicaranya,dia memintas.Sendu kembali berlagu.
“Aku takut,aku takut Sara.Tolong aku?”Menggigil tubuhnya.
Sara menghampiri Iela,lalu dipimpim tubuh itu menuju ke katil.Tingkap yang tadi terbuka luas,kembali tertutup rapat.Dia memeluk tubuh dingin itu,untuk memberi kekuatan yang diperlukan
“Shhh...sabar,sabar Iela.Kau harus kuat.”Dia mengusap belakang rakannya itu.Cuba menenangkan hati yang sedang bergelora.
Susana sepi seketika.Masing-masing saling membisu.
“Aku rasa bersalah sangat pada Yani.Nanti dia kata apa pulak bila dia tahu hal ini?”
“Aku pasti,dia dapat terima hakikat ni.”Jawab Sara ringkas,tapi penuh dengan makna yang tersendiri.
“Tapi...”
“Takdak tapi-tapi.Sekarang ni,kau tidur dulu.Kalau nak cakappun,esokla ya?Aku dah letih sangat ni.”
Sara buat-buat menguap.Kemudian dia membaringkan tubuhnya diatas katil dan memejamkan matanya.Sebenarnya dia malas melayan kerenah Iela sekarang.Biarlah rakannya itu mengenal erti letih. Iela mengeluh.Kemudian dia turut membaringkan tubuhnya disebelah Sara.
Yani,apakah reaksi kau nanti bila kau tahu hal ini?Adakah kau dapat memaafkan Iela?Sanggupkah kau melupakan cinta sejati kau?Aku harap kau dapat memberikan maaf padanya.Tanpa disedarinya air matanya mengalir.Hatinya terlalu sedih apabila mengenangkan nasib rakannya itu.Jikalah dia berada disituasi mereka,pasti dia turut rebah.Bisik Sara dalam hatinya.
Malam itu bersaksikan bulan dan bintang,mereka sama-sama melelapkan mata dengan hati masing-masing berlagu sendu.Iela menagis kerana takdir,manakala Sara menangis kerana sahabat

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...