Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Selasa, 20 Mac 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 2


Bab 2

Seluruh ruang pejabatnya harum dengan haruman potpuri yang menjadi kemestian baginya setiap kali ke pejabat.Baginya,setiap kali menghidu bau ini sudah cukup untuk memberikan ketenangan padanya.Ia juga dapat menghilangkan tekanan akibat hal-hal kerja.Selain itu,biliknya juga dihiasi dengan kertas dinding berwarna hijau muda,warna kegemaranya.Sekali pandang sudah cukup memberikan kedamaian buatnya.Kelihatan lembut dan tenang.
  Haryani menghenyakkan punggungnya di atas kerusi empuk yang sentiasa ternanti kedatangan tuannya.Kepalanya tersandar seketika sebelum dia membetulkan duduknya.Dikerlingnya jam tangan yang terikat kemas dipergelangan tangannya.Jarum panjang menunjuk pada angka 10,manakala jarum pendek terarah pada angka 8.Baru pukul 8.50 pagi.Masih awal baginya untuk memulakan kerja.
  Tangannya mencapai foto yang sudah lama tidak tersentuh olehnya.Kelihatan dalam foto itu gambarnya bersama Azie ,Ila dan Sara.Gambar itu diambil ketika mereka pergi melancong ke Pulau Pangkor selepas tamat saja belajar.Agak-agaknya 2 tahun lepas.Teringat Pulau Pangkor,dia teringat akan seseorang.Lantas dicapai foto yang satu lagi.Gambar seorang jejaka sedang tersenyum kearahnya,dia turut tersenyum.Haryani tersenyum sambil mengusap-usap gambar itu.Kemudian dia memeluk erat gambar kaku itu.
  Saya sayang sangatkan awak,Iz.Saya bahagia sangat bila dekat dengan awak.Saya harap cinta kita akan sampai ke jinjang pelamin dengan penuh kebahagian dan keredhaan Allah S.W.T.Lafaznya dalam hati sambil matanya terpejam rapat,manakala bibirnya tersenyum bahagia.Itulah doa dan harapannya selalu.
  Hariz,lelaki yang menjadi kekasihnya dua tahun lalu.Pertemuan kali pertama mereka di Pulau Pangkor.Ketika itu dia sedang bercuti manakala Hariz menghadiri seminar.Pertemuan yang tidak disengajakan tidak sangka membuahkan bibik cinta.Manisnya bila dikenang.Sekarang pada lelaki itulah dia berharap dan menumpang kasih selain kawan-kawannya.Dialah satu-satunya lelaki yang dia harapkan dapat melindunginya,menyayanginya dan dapat memberikan kebahagian kepadanya.Angan-angan sentiasa tercipta olehnya untuk hidup bersama dengan lelaki yang sekian lama bertatah di hati.
“Amboi…jauhnya berangan.Ingatkan buah hati,pengarang jatung kau tu ke?”
  Sergahan seseorang mengejutkannya sekaligus membuatkan dia hampir melatah akibat terkejut.Terkejut beruk dia dengan teguran itu.Nasib baiklah foto yang berada di tangannya tidak terlepas.Haryani mengurut dadanya beberapa kali sambil beristifar.
“Isy kau ni Lia.Takdak salam,takdak helo,tahu datang terjah je.Nasib baikla aku tak terbaling foto ni,kalau tak alamatnya benjol kepala kau tu.”Gerutu Haryani lalu meletakkan kembali foto-foto itu ditempat asalnya.
  Lia,nama orang yang disebut Haryani hanya tergelak sambil melangkah masuk ke dalam bilik pejabat rakannya.Dia duduk dihadapan Haryani.Ketawanya belum reda apabila melihat wajah Haryani yang merah.Pasti malu kerana ditegur ketika asyik berangan.Mana tidaknya,memang benar apa yang dikatakan Lia yang dia sedang fikirkan Hariz.
 “Hei,sudah-sudahla tu.Kang tak pasal-pasal pecah perut kau tu nanti,mati juga dekat sini.”
“Mulut celupar betul la kau ni.Kenapa,kau nak sangat ke aku mati dekat sini?”Tiba-tiba ketawanya mati.Wajahnya yang ceria terus bertukar mendung.Mungkin dia terasa dengan apa yang diucapkan sahabatnya.
  Dia berpura-pura ingin bangun dan beredar dari situ.Tapi pantas juga Haryani menghalang.Kini giliran Haryani pulak ketawakannya.
“Okay,okay.Sorry sangat,mulut aku ni bukannya kau tak tahu.”
  Lia kembali dikerusinya.Hilang rasa rajuknya pada Haryani.Wajahnya berubah ceria sebaik melihat sahabatnya turun tersenyum.Tangannya mencapai jari-jari Haryani lalu disatukan dengan jari-jarinya.
            “Yani,aku ada berita nak bagi tau kau ni.”Ujarnya setelah beberapa saat masing-masing mendiamkan diri.
  Haryani dia sambil ternanti-nanti dengan ucapan rakannya yang seterusnya.Berdebar-debar juga dia.Apa yang hendak disampaikan oleh rakannya itu?
            “Apa dia,cakap la cepat.”Desak Haryani.Dia tidak sabar hendak mendengar berita yang hendak disampaikan oleh Lia.Entah berita baik atau pun buruk.
  Lia melebarkan senyumannya.Dia juga sudah tidak sabar hendak menyampaikan berita baik ini.Hatinya terlalu gembira hingga tak terucap apa yang hendak disampaikan.Dia ingin mengkongsikan kegembiarannya bersama Haryani.Pasti sahabatnya turut gembira.
            “Aku…akukan…hamil 2 bulan.”
            “What!Are you serious?”Terjerit dia.Bulat matanya memandang Lia.Mulutny sedikit terbuka.Mungkin agak terkejut dengan berita ini.Siapa sangka,sahabatnya Lia baru sahaja mendirikan rumah tangga lima bulan yang lalu sudah mampu hamil.
  Lia hanya mampu menganggukkan kepalanya,bibirnya tidak lekang dengan senyuman bahagia.Tiba-tiba dia memeluk erat tubuh Haryani.Terasa ingin diluahkan segala apa yang dirasakannya.Rasa syukur sudah tidak terucap olehnya.Inilah satu-satunya kurnian Ilahi yang paling besar buatnya.
            “Aku happy sangat Yani,aku tak tahu nak cakap macam mana lagi.Terlalu gembira!”Luahnya sebaik pelukkan mereka terungkai.
            “Aku pun sama Lia.Tahniah!”
  Terasa ingin menitis air matanya kala itu.Dia tumpang gembira dengan berita kehamilan sahabatnya.Itulah apa yang dia inginkan jika dia bersama Hariz nanti.Rasa cemburu pulak melihat kebahagian Lia.Dirinya entah bila pulak dapat merasa kebahagian itu.
            “Alif tahu tak lagi?”Sambungnya lagi.
  Lia menggelemgkan kepalanya.
            “Belum,aku nak buat surprise untuk dia…hmm,yang kau ni bila pulak?”
  Haryani hanya tersenyum dan ketawa kecil.
            “Hal tu,kau tak boleh tanya aku.Kau kena tanya Hariz sendiri.”
  Kadang-kadang dia terfikir juga.Bila Hariz akan melamarnya menjadi isteri?Masing-masing sudah mengenali hati budi.Tambahan pula hubungan mereka sudah cukup lama.Dia juga ingin menamatkan zaman bujangnya dan berkongsi kehidupan bersama insan yang kita cintai.
            “Hmm,okay lah Lia.Sempena hari gembira ni,aku belanja kau lunch.”
  Haryani berdiri sambil memegang kedua belah bahu rakannya.Bibirnya pulak tersenyum gembira.Tumpang gembira dengan atas berita itu.
            “Baiklah cik kak oi…!”Jawab Lia lalu terus berlalu meninggalkan Haryani.Haryani merenung lama gambar Hariz.Bibirnya menguntum senyuman bahagia.
  Agak-agaknya bila lah pulak giliran aku ni.

Seperti waktu yang dijanjikan,Haryani dan Lia kini sudah berada di restoran yang terletak berhadapan dengan tempat kerja mereka.Masing-masing sedang memilih makanan yang hendak dimakan.Haryani memesan Nasi Goreng Kampung dan minuman kegemarannya,jus oren.Manakala Lia,dia memilih untuk makan makanan western,dan minuman yang sama dengannya.
    Kelihatan ramai orang berada di restoran tersebut.Masing-masing ingin mengisi perut yang sudah mula berkeroncong.Tidak lepas juga mereka berdua yang turut ingin menjamu selera.Sementara menunggu pesanan,Haryani dan Lia berborak seketika.Lia yang baru saja mendapat perkhabaran gembira itu tidak penat bercerita tentang rancangannya.Nampak gembira dan bahagia.Haryani yang setia mendengar hanya dan tersenyum dan ketawa. Terselit rasa cemburu juga pada rakannya.Umur mereka sebaya,tetapi Lia terlebih dahulu mendirikan rumah tangga dan kini bakal menimang cahaya mata.Dia juga ingin merasa nikmat bahagia itu.
            “Eh,Yani.Tu bukan Hariz ke?”Bicara Lia ketika mereka sedang menjamah makanan.
  Haryani berpaling memandang kearah yang ditunjukkan Lia.Tetapi dia tidak nampak pulak kelibat Hariz disitu.Tidak berpuas hati,dia bangun sambil tertinjau-tinjau lagi mencari Hariz.
            “Mana?Tak nampak pun,kau jangan tipu aku Lia.”
            “Mana ada aku tipu kau.Kau cuba tengok dekat sana tu.”
            “Mana?!”
            “Tu…dekat situ tu…dekat sebelah meja perempuan yang pakai baju pink tu.”Kali ini Lia memberi tahu kedudukan meja Hariz dengan lebih jelas.Mulutnya termuncung kearah yang ditunjuknya.
  Haryani tersenyum bila matanya sudah dapat menangkap dimana keberadaan Hariz sekarang.Kelihatanya Hariz bersendirian.Tanpa banyak bicara dia terus bangun ingin pergi.Tetapi langkahnya mati bila mendengar teguran Lia.
            “Eh Yani,makanan ni siapa yang nak bayar?Kata nak belanja.”
  Dia menampar dahinya sekali.Terlupa janjinya pada Lia.Kemudian dia mengeluarkan dua keping not biru lalu diserahkan kepada Lia.
            “Sorry lah Lia,aku lupa.Boleh tak kau balik ofis sorang?Aku nak jumpa Hariz kejap.”Ujarnya lembut.Suaranya seakan-akan meminta pengertian.
            “Ya la…aku balik sorang.Jangan lupa pulak balik ofis nanti.”
            “Tengok la dulu.”
   Haryani melangkah penuh gembira kearah Hariz.Dua hari tidak bertemu sudah membuatkan dia terlalu rindu pada lelaki itu.Perjumpaan yang secara tidak sengaja ini memberi kesempatan kepadanya untuk melepaskan rindu.Apa reaksi Hariz nanti bila bertemu dengannya?Mungkin gembira sepertinya.Tapi bila langkahnya semakin hampir dengan kedudukan Hariz,baru dia dapat melihat wajah lelaki itu.Wajahnya muram dan tidak terurus.Rambut-rambut halus sudah kelihatan disekitar dagunya,seolah-olah tidak pernah bercukur.Haryani tertanya-tanya,adakah lelaki kesayangannya dalam kesusahan ataupun mempuanyai masalah berat?

Hariz menjamah makanannya tanpa selera.Tapi digagahnya jugak bagi mengisi perutnya yang kosong sejak pagi tadi.Fikirannya kusut,hatinya tidak tenteram.Sejak beberapa hari kebelakangan ini,dirinya sudah tidak terurus.Fikirannya selalu menerawang memikikran hal yang membuatkan hati diragut rasa bimbang dan bersalah.
  Telinganya masih terdengar-dengar percakapan mamanya Datin Sofea dan papanya Datuk Bahar.Sanggupkah dia melukakan hati seorang insan yang cukup dicintainya hanya kerana desakkan keluarga yang ingin melihat dirinya bersama insan lain.
            “Mama tak kira,kau nak ke, taknak ke,mama tetap dengan keputusan mama.Faham!”Datin Sofea bersuara tegas.
  Datin Sofea berdiri dihadapan anaknya yang sedang duduk bersebelahan dengan Datuk Bahar.Dia merenung tajam anaknya itu.Hatinya sudah keras dengan keputusannya dan tak mungkin dapat diubah lagi.Lagipun suaminya juga turut bersetuju dengan keputusannya
  Datuk Bahar sudah cukup kenal dengan keluarga bakal menantunya,dan sebab itulah dia menyetujui keputusan isterinya.Pilihan menantu isterinya juga sudah dilihatnya,orangnya cukup lembut,bersopan-santun dan baik budinya.Itu yang telah menarik hatinya untuk melamar anak gadis tersebut kepada anak tunggalnya.
            “Iz tak setuju!”Tiba-tiba Hariz bersuara.Suaranya bagaikan hilintar mengejutkan orang-orang yang berada disekelilingnya.
  Haryani terperanjat.Dia memandang wajah tegang Hariz.Kecut perutnya melihat wajah itu.Kenapa dengan dia hari ni?Ada masalah ke?Dia tak setuju?Setuju apa?Hatinya tertanya-tanya.Tangan kananya memegang lembut bahu Hariz.Dia yang baru ingin menegur Hariz terkejut dengan jerkahan lelaki itu yang secara tiba-tiba.
            “Iz?Awak okay?”
  Lembut suara itu menerjah gegendang telinga lelaki itu.Hariz baru tersedar dimana dia berada sekarang.Dia meraup kasar wajahnya sambil beristifar beberapa kali.Perlahan-lahan dia mendongakkan kepala.Seketika mata mereka bertembung.Haryani melarikan wajahnya dari terus dilihat oleh lelaki itu.Hariz bungkam,dalam terkejut ada rasa gembira kerana dapat bertemu dengan gadis pujaan hati.Lega dan terasa tenang hatinya melihat wajah itu.
            “Awak tak apa-apa ke Iz?Awak sihat?Ada apa-apa masalah ke?”
  Hariz tersenyum sambil mengelengkan kepalanya.Itulah salah satu sikap yang dia suka pada gadis itu.Sentiasa mengambil berat akan dirinya,tapi yang melucukannya adalah melihat Haryani mengelabah.Seperti sekarang ini.
            “Saya tak apa-apa,awak tak payahla risau.Awak buat apa dekat sini?”Kini giliran Hariz pulak bertanya.
            “Saya datang makan la.Awak ni kenapa tiba-tiba jerit,buat saya takut je la.Awak ada masalah ke?”Dia masih belum berpuas hati selagi tidak mengetahui punca mengapa kekasihnya bersikap aneh tadi,pasti ada sebab bagi segala punca.
            “Kan saya dah cakap takdak apa,awak tak payahla risau.Saya cuma rindu dekat awak je,faham sayang.”Lembut suaranya menjawab pertanyaan kekasih hati tapi ikutkan perasaan yang tidak menentu ini ingin diluahkan saja apa yang terbuku dalam hati.Tetapi dia masih waras,mana mungkin dia dapat melukakan sekeping hati yang begitu rapuh.
  Haryani merengus geram,tanpa membuang masa dia terus bangun ingin meninggalkan Hariz.
            “Kalau macam tu takpa la,saya balik dulu!”
  Hariz terkejut tapi pantas dia mencapai tangan Haryani.
            “Isy apa ni,tak suka la.Haram tahu!”
            “Please,don’t go.”Hariz merayu.Haryani membatu.
            “Yani please...”
  Hariz tak keharuan bila Haryani ingin meninggalkannya.Dia ingin sentiasa berada disisi gadis itu.Hanya Haryani saja bisa menenangkan hatinya yang sedang bergelora.
  Haryani merenung anak mata Hariz.Tidak sampai hati melihat Hariz sebegitu,akhirnya dia beralah juga.Dia bersetuju untuk menemani lelaki itu sepanjang hari.Jadi terpaksalah dia mengambil cuti separuh hari.Dalam masa itu,hatinya masih tertanya-tanya dengan persoalan yang masih belum terjawab.Dia tahu walaupun Hariz engan memberitahunya,tapi hatinya mengatakan ada sesuatu yang sedang berlaku tanpa pengetahuannya.

1 ulasan:

  1. yati,jalan cter novel ni nmpak mnarik sgt....
    cuma bnyak ejaan yg salah...
    boleh diperbaiki lg...
    pe2 cter ni nmpak mnarik sgt.. :)

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...