Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Jumaat, 11 Mac 2011

Perangkap Cinta 8


Bab 8

Hari untuk bekerja sudahpun bermula.Hari ini Dania datang bersama Azie seperti biasanya.Tidak lagi bersama Iskandar yang datang mengambilnya hanya pada awal lamaran.Bangunan yang tingginya mencecah dua puluh tingkat tersergam indah di tengah-tengah kota metropolitan itu.Dania melangkah masuk ke dalam bangunan tersebut dengan penuh semangat.Semangat untuk memulakan kerja.

Dia terpandang kelibat seorang lelaki yang baru melangkah masuk ke dalam lif.Berlari-lari anak dia menuju ke arah lif untuk menahan pintu lif tersebut dari tertutup.Nasib dia baik apabila tangannya sempat diselitkan dicelah pintu lif tersebut.Selamat!Tapi dia terkejut apabila sebaik saja pintu lif terbuka semula,lelaki yang tadi dia nampak adalah Iskandar.

Alamak!Dialah.Dania gamam.Maklumlah selepas dua hari tak berjumpa,dia terus kaku.Akhirnya dia memalingkan tubuhnya untuk menuju ke arah lif yang bersebelahan dengan lif yang sedang diduduki oleh Iskandar.Tapi,belumpun dia membuka langkah,tiba-tiba tangannya ditarik masuk ke dalam lif.Dania terkejut.Betul-betul terkejut!

Tangannya masih berada dalam genggaman lelaki itu,manakala tubuhnya begitu hampir dengan lelaki itu.Dadanya berdegup kencang,sungguh kencang hingga telinganyapun boleh mendengarnya.Dia cuba menrungkai tangannya dari lelaki itu.Tetapi pegangannya terlalu kemas.

“Encik Iskandar...”

Tegur Dania seraya meminta tangannya dilepaskan.Dia menarik nafas lega,apabila Iskandar baru tersedar dari kesilapannya dan genggaman tangannya terungkai.

“Er....Sorry.”Ucap Iskandar sedikit gugup.

“Hmmm.”Hanya itulah yang mampu terluah dari bibirnya saat ini.

Sebenarnya Dania tawar hati untuk bertemu dengan lelaki itu.Peristiwa semalam masih segar di dalam ingatannya,masih terbayang bertapa mesranya Iskandar dengan perempuan itu.Hatinya dipagut rasa cemburu.

Isy...buat apa aku ingatkan balik pasal dia tu.Buat sakit otak je!Dia marah dirinya sendiri.

“Nia,kenapa awak...”Belumpun sempat Iskandar menghabiskan bicaranya.Pantas Dania memintas.

“Oh,pasal tu.Sorryla,saya sibuk sangat semalam.Banyak kerja nak kena buat.”

Bohong Dania,dia tahu apa yang ingin dikatakan oleh Iskandar.Pasti lelaki itu ingin bertanya tentang panggilan dan mesej yang tidak dibalas olehnya.Bukanpun dia sibuk semalam,cuma dia ingin membalas sakit hatinya pada lelaki itu.Biar Iskandar terus mencari-carinya.

Iskandar bingung dengan perubahan sikap Dania yang mendadak.Hari tu lain,hari ni lain.Sikap Dania berbeza dari hari-hari yang lain.Dingin saja.Entah apala yang sudah dia lakukan hingga perempuan ini berubah.Mungkin tentang ajakkan Dania yang telah ditolaknya mentah-mentah.Mungkin!

Ting!Pintu lif terbuka.Tanpa membuang masa lagi,Dania terus meluru keluar tanpa menghiraukan Iskandar yang masih termangu-mangu di dalam lif.

Huh,padan muka!Dania tersenyum senang,akhirnya dendam hati terbalas juga.

*****

Dania menunduk lemah mengutip sehelai kertas A4 yang terlepas dari pegangannya.Tangannya pantas mengemaskan kedudukkan kertas-kertas A4 tersebut.Rakan sekerjanya,Maria yang berada tidak juah dari tempatnya masih sibuk dengan kerja yang baru diberikan oleh Encik Karim.Dia duduk lalu mengeluh.

Bosannya!Apa yang aku nak buat sekarang?Kalau nak buat kerja yang betimbun ni malasla pulak.Tapi,nak tak nak terpaksalah aku siapkan juga.Kalau tak,mengamuk pulak orang tua tu nanti.Orang tua yang dimaksudkan Dania adalah Iskandar.

“Nia,bos nak jumpa.”Ujar seseorang yang tiba-tiba muncul didepannya.

Dania mendongakkan kepalanya memandang wajah si empunya suara.Dia sedikit terkejut.Tapi tidaklah ketara.Dia memandang Hanan yang tersengih-sengih macam kerang busuk.

“Dia nak apa?Malas betulla aku nak jumpa dia.”Ujar Dania selamba masih meneruskan kerjanya.

“Manala aku nak tahu.Tapi aku tengok mood dia happy je hari ni.Aku rasa la kan,baik kau pergi jumpa dia,entah-entah dia nak bagi something macam si Raz bagi hadiah dekat kau.Untung kau nanti!”Ujar Hanan gembira.Membayangkan seseuatu yang tidak pasti.

“Isy,kau ni merepekla.Raz dengan bos manala sama.Bos tu kedekut!”Kutuk Dania.

“Sampai hati kau kata bos macam tu,tak baik tau.Kau ni pekerja,kenalah selalu puji bos.Tahu?”Hanan membela Iskandar.

Dania geram.Akhirnya dia bangun.

“Kau ni kalau nak sokong bos kita tu depan aku,tak payahla.Sekarang ni dia nak jumpa aku kan?Okay aku pergi.Good Bye!”

Akhirnya Dania melangkah juga menuju ke bilik Iskandar.Ikutkan kepala otaknya,dia sebenarnya tidak ingin untuk bertemu dengan lelaki itu untuk kedua kalinya hari ni.

Tuk!Tuk!Tuk!Pintu diketuk.Tidak sampi beberapa saat dia menerima arahan dari Iskandar untuk masuk.Tombol pintu dipulasnya.Dia berdebar sebaik saja melangkah masuk ke dalam bilik berhawa dingin itu.

“Encik Iskandar panggil saya.”

Dania berdiri dihadapan bosnya sambil menundukkan kepalanya memandang lantai.Tidak berani bertentang mata dengan lelaki itu,tambahan selepas kejadian di dalam lif tadi.

“Nia,berapa kali saya nak cakap,don’t call me Encik Iskandar.Just Is,okay?”Jawab Iskandar tegas,dia berjalan menghampiri Dania.Tangannya cuba memegang bahu gadis itu,tapi pantas dia mengelak.

Isy,dia ni kenapa?Nak pegang-pegang pulak.Tak tahu ke ni office.

“Encik nak suruh saya buat apa-apa ke?Kalau tak saya keluar dulu.”

Dania mula mengatur langkah ingin meninggalkan bilik yang terasa panas.Tidak betah dia berlama disitu.Buat apa dia terus menunggu disitu sekiranya lelaki itu hanya mengambil kesempatan untuk bertemu dengannya.

“Dania,wait...”Seru Iskandar,sekaligus mematikan langkah Dania.

Dia tidak memalingkan tubuhnya menghadap lelaki itu sebaliknya dia membelakangi Iskandar menunggu kata-kata yang bakal keluar dari mulut lelaki tersebut.

“Arghh.”Dania terjerit kecil apabila terasa pingangnya dipeluk erat dari belakang.Tapi cepat-cepat dia menekup mulutnya semula.Takut orang lain terdengar.

“Apa ni Encik Iskandar?Lepaslah...”

Dania cuba merungkaikan pelukkan itu.Tetapi terlalu payah apabila Iskandar semakin mengeratkan pelukkan.Dania hampir hilang nafas,semput dia bila dirinya dalam dakapan lelaki itu.Berdegup kencag dadanya.Ya Allah...

“Please...”Rayunya pada Iskandar.

Iskandar tidak menjawab.Dia leka sebentar dalam khayalannya.Bau harum rambut Dania membuainya.Dia memejamkan mata,lalu mencium belakang gadis itu.Semakin geloralah dia.Dia mengeratkan lagi pelukkan.

Dania meronta-ronta minta dilepaskan.Hampir menangis dia.Hatinya sudah tidak keharuan.Telinganya menangkap kata-kata cinta lelaki itu.Dia keliru.Keliru dengan keputusannya.Baru sebentar tadi dia nekad untuk memutuskan hubungannya dengan lelaki itu,selepas melihat kejadian semalam.

Iskandar tersedar.Barulah dia tahu dia sedang melakukan kesilapan pada gadis itu.Tapi dia tahu mengawal situasi.

“Nia,saya cintakan awak.Kenapa tiba-tiba awak berubah ni?”Soal Iskandar berterus-terang.

“Apa Encik...”

Chup!Satu ciuman singgah dipipinya.Jelas dia terkejut.Bulat matanya memandang wajah Iskandar.Biar betul dia ni?Perlakuan berani mati!

“Sekali lagi awak cakap saya Encik Iskandar.Saya cium dekat bibir awak pulak,nak?”

Dania pantas mengeleng.Merah padam mukanya menangung malu.Malu pada dirinya kerana tidak sempat mengelak.

Bodoh betulla aku ni!

“Nia,kenapa panggilan saya awak tak angkat,mesej saya tak balas?Awak marah dengan saya ke,sebab tak dapat keluar dengan awak kemarin?”

Dania gugup.Nak jawab ke tak?Ataupun aku yang soal dia balik?

“Awak dengan perempuan mana semalam?”Tanya Dania tanpa berselindung lagi.Dia sudah tidak sanggup menangung beban persoalan.

Iskandar diam.Dia nampak ke?Patutlah dia kol aku nak jumpa dekat tempat yang sama.Dia cemburula tu.Patutla muka masam je hari ni.Iskandar senyum.Kemudian dia mencapai tangan gadis itu.

“Awak cemburu ke?”Soal Iskandar sambil tersengih.

Isy,dia ni.Boleh tanya lagi,mestilah aku jeles.Siapa yang tak jeles bila tengok kekasih hati yang kacak dengan perempuan yang sopan,cantik pulak tu?

“Tu lah awak.Kalau nak jeles tak bertempat.Perempuan yang awak tengok tu,sepupu sayala.”Bohong Iskandar.Tapi dalam pembohongannya lansung tiada cacat cela dalam percakapannya.

Eleh,kalau sepupupun.Perempuan tu boleh jadi kekasih awak.Dia tu boleh kahwin dengan awak.Jawab Dania dalam hati.Mukanya masih masam,lansung tiada senyuman yang terukir dibibir itu.

“Ya la tu...”Balas Dania kurang percaya.

Pada mulanya dia kurang selesa untuk berbual dengan Iskandar tentang perhubungan mereka.Tetapi setelah lelaki itu yang mulakan dulu,dia tidak akan lepas peluang ini untuk meminta penjelasan.

“Kenapa?Sayang tak percaya?Kalau tak percaya awak ambil pisau belah je dada saya ni...Tengok hati saya yang jujur ni.”

Iskandar mencapai tangan Dania lalu dilekatkan didadanya.

Huh,jujurla sangat.Mulut cakap lain,hati cakap lain.Dasar lidah bercabang.Kalau dah lelaki dasar playboy,tetap sama aja.Dania memandang tepat ke dalam anak mata lelaki itu.Mencari satu kejujuran.Tapi kenapa dia lansung tidak nampak cahaya dalam mata itu.

“Hei,kenapa diam je ni?”

Tangan kasar lelaki itu mengelus lembut wajah Dania.Dania terkejut,cepat-cepat dia menepis tangan lelaki itu.Dia berdebar.

Gila ke?Tak tahu malu.Suka hati je pegang-pegang muka aku ni.Tahulah kulit aku ni lembut.Perasan!

“Sudah la wak...saya nak balik sambung kerja.”

Dania mula mengorak langkah,tapi sekali lagi tubuhnya ditarik lelaki itu.Hampir saja dia jatuh tersembam didada bidang lelaki itu.Nasib baiklah tangannya sempat menahan.Kalau tidak,percumala Iskandar mendapat ciuman dari Dania.

“Apa ni?”Marah Dania.Geram,dia menolak tubuh lelaki itu.Tapi Iskandar tidak mahu melepaskannya.Lelaki itu ketawa.

“Kalau sayang tak percaya dan tak nak maafkan saya,saya takkan lepaskan awak.”Jawab lelaki itu dengan sisa tawanya yang masih ada.

Dania terkejut.Meronta-ronta dia minta dilepaskan.Tapi apalah kudratnya untuk melawan kekuatan lelaki itu.Tak guna!

“Ya la,ya la.Saya percaya cakap awak,saya maafkan awak.”Ujar Dania geram.

“Hmm,macam tu la sayang.Okay,waktu lunch nanti jumpa saya dekat lobi.Kita pergi lunch sama-sama.”

“Hah?Er....”Dania tidak sempat habiskan ayatnya.

“No excuse okay.”

Dania mengeluh.Nak tak nak,terpaksala dia mengikut kehendak lelaki itu.Selepas itu dia terus keluar dari bilik itu.Setibanya di meja tempatnya bekerja.Hanan dan beberapa orang rakan sekerjanya,kalut menegerumuninya.

“Wei,kenapa lama sangat kau dekat dalam tu?Ada apa-apa ke?”

“Isy,kau ni mana ada.”Selindung Dania.Takkanlah dia nak bagi tahu perkara sebenar kepada rakan-rakannya.

“Kalau tak,kenapa lama sangat.Aku tunggu kau dekat setengah jam nak keluar.Kau buat apa lama-lama?”Soal Hanan belum berpuas hati.

“Aku kata takdak,takdakla.Bos cuma bagi kerja sikit je.”

“Kalau...”

“Dah-dah.Kau ni banyak pulak tanya,kalau nak tahu lebih lanjut pergila tanya bos,tanya aku buat apa.Sekarang ni aku nak buat kerja,korang semua pergilah sambung kerja korang tu.”

Dania rimas bila rakannya sibuk menyoalnya bagaikan ejen FBI.Macamlah Dania ni pesalah.Dia terpaksa bercakap berlapik dengan rakannya,takut rahsia yang selama ni disimpan terbongkar.Kalau nak terbongkarpun biarlah kena pada waktu yang tepat.

Dia teringatkan Razman.Sudah dua hari lelaki itu tidak nampak didepan matanya.Ke mana lelaki tu?Merajuk ke dia sebab penolakkan Dania tempoh hari?Suka hati kaula Razman.Dania ni dah ada balak,buat apa dia nak fikirkan kau.Baik dia fikirkan Iskandar tu...

2 ulasan:

  1. bengangnya ngan mamat ni..nak cekik je mamat ni..

    BalasPadam
  2. haah betul tu. ini sdah mlampau! hahakk siot la is tu gile!

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...