Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Isnin, 7 Mac 2011

Perangkap Cinta 7


Bab 7

Hujung minggu itu,Dania,Azie,Sara dan Iela telah berjanji untuk keluar bersama.Biasalah hujung bulan,mestilah nak shopping!Mereka bercadang untuk pergi ke Great Eastern Mall di Jalan Ampang.Hari ini Sara bermurah hati menawarkan untuk menggunakan kenderaannya.Selalunya mereka akan menggunakan kereta Azie.Entah apa lah yang merasuk mereka berempat,hari itu mereka memakai pakaian yang sama warnanya.Macam rombonganla pulak.

“Wei,jom pergi popular kejap.Aku nak beli buku.”Ujar Dania selepas mereka keluar dari salah satu kedai kasut yang berada disitu.

“Jomlah...”

Dania menarik tangan Azie supaya bergerak mengikutnya.Tanpa bercakap banyak,Azie hanya menurut saja.Sara dan Iela sudah melencong ke tempat lain.Sememangnya mereka lansung tidak berminat dengan buku.

“Aku nak beli ni ke,ni?”

Dania bertanya pada dirinya sendiri.Dua buah novel terdapat ditangannya.Dia sedang memikirkan untuk hendak membeli yang mana satu antara dua novel tersebut.Ikutkan hati,mahu saja dia membeli kedua-duanya.Tapi rak dirumah sudah penuh dengan novel-novelnya.Tambahan Azie sering memberinya ceramah.

“Kau ni asyik membazir je,dah takdak benda lain ke nak beli?”

Bebelan itu sering dia ingat ketika hendak membuat pilihan.

“Pilih tak lagi?”

Azie datang dengan dua DVD anime.Dia melihat Dania masih belum membuat kata putus.Dia tersenyum .

“Bak sini dua-dua tu.Aku belanja kau hari ni.”Ujar Azie terus berlalu ke kaunter.

“Betul ke ni?”Soal Dania sedikit terkejut.Sebelum ni rakannya jarang bermurah hati untuk membelanjanya.Tambah-tambah lagi soal novel.

“Haa la.Lagipun,nanti kau dah nak kahwin dengan Encik Iskandar kau tu.Kau dah tak tinggal dengan kami.Kesian aku kan?”

“Ala,lagipun kitakan boleh jumpa lagi.”Dania menjawab memujuk Azie.

“Tak best,tak sama macam dulu lagi.”Jawab Azie tersengih macam kerang busuk.

“Sebab apa pulak?”Dania tidak berpuas hati.Melihat senyuman itu,dia pasti rakannya sedang memikirkan hal-hal nakal.

“Sebab,perut kau masa tu dah buncit.Kami ni slim-slim lagi,mana best keluar dengan orang macam kau.”

Azie ketawa besar hingga orang-orang yang berada di sekeliling mereka memandang ke arahnya.Merah wajah Dania.Malu!Bertambah-tambah besarla gelak Azie melihatnya.

Kurang asam punya kawan!Ada ke patut dia kutuk aku?Ni tak boleh jadi ni,siapla kau Azie,tahulah aku nak ajar kau nanti.Marah Dania dalam hati.Tangannya pantas menampar lengan Azie.

“Dah-dah,kau pergi bayar tu.Nanti lambat pulak.”

Dania menolak tubuh Azie supaya beratur.Geram dihati belum reda.Hatinya bertambah geram apabila melihat lelaki yang sedang membuat pembayaran sedang tersengih-sengih memandangnya.

“Apa tengok-tengok?Ada hutang ke?”

Marah Dania pada lelaki tersebut.Dia bercekak pinggang sambil menunggu Azie.Hai,dah macam orang tua yang sedang menunggu anak-anak yang masih belum pulang ke rumah.

Sabar Nia,sabar!

Di tingkat bawah sekali pusat membeli-belah tersebut adalah food court.Mereka memilih gerai yang menjual makanan islam.Azie memilih makanan kegemarannya,Mihun Sup.Manakala Sara,Iela dan Dania memilih untuk makan nasi ayam.Dania melabuhkan punggungnya bertentangan dengan Sara.

“Mana aceh,kenapa kau sorang je lain?Kami semua sama.”Ujar Iela kurang berpuas hati.

Mereka tunduk melihat makanan masing-masing.Barulah mereka tahu Azie seorang saja yang lain makanannya.

“Betul tu.Datang sama-sama,shoppingpun sama-sama.Makananpun mestilah sama.”

Usul Sara,menyokong kata-kata Iela.Dania pulak hanya mendiamkan diri.Perutnya sudah lama lapar,dia sudak melantak terlebih dahulu memakan makanannya.Biarlah kawan-kawannya nak kata apa,dia peduli apa!

“Oh,kau marah aku sorang je.Dania kau taknak marah?Tu,dia dah melantak awal-awal lagi.Bukan nak makanpun kena sama-sama ke?”

“Woi!”

Iela menampar belakang Dania.Dania tersedak-sedak.Hampir saja dia tercekik tulang ayam.

“Apa ni?Kalau aku mati tercekik tadi macam mana?”Marah Dania.Dia meneguk rakus air yang dihiulurkan oleh Azie.

“Kaula...”Belum sempat Iela bersuara.Azie pantas memintas.

“Wait-wait...”

“Kau ni apa hal pulak.”Tanya Dania kasar.

“Tu,tu.Tengok tu.”Azie kelam-kelabut.Tangannya menunjuk ke arah seseuatu.

“Apa?”

“Tu,tengok tu...”Azie geram.Dia bangun lalu mengarahkan kepala Dania ke suatu tempat.

“Apa,siapa?”

Isy,dia ni duk tunjuk tu,tu,tu.Aku tanya ‘tu’ apa?Duk suruh tengok benda tu jugak.Rungut Dania dalam hati.

“Iskandar.”Lancar saja mulut Azie menyebut nama pujaan hati,pengarang jantung kawannya itu.

“Mana?”Ujar Dania,Iela dan Sara serentak.

Walaupun mereka tidak ada kena mengena dengan lelaki itu,tetapi merekapun teringin melihat wajah lelaki itu.Kecualilah Azie sudah acap kali melihatnya.Dania terkejut,bila Azie menyebut nama Iskandar.Hampir saja dia melompat girang.Sudah dua hari sejak lamaran itu dia tidak melihat wajah lelaki itu di pejabat.Dia rindu akan lelaki itu!

Tapi,tiba-tiba saja senyuman yang tadi terukir cantik diwajah Dania terus hilang.Dania terduduk lemah apabila matanya menangkap seorang perempuan sedang duduk berduan dengan Iskandar.Nampak mesra.Hatinya diserang rasa cemburu.Siapa perempuan tu?

“Nia...”Azie lembut menyentuh bahu rakannya.Dia tahu perasaan rakannya kini.

“Kau cuba kol dia.”Ujar Iela yang sudah mengecam siapa Iskandar.

“Nak buat apa?”Soal Dania terkejut.

“Kau tanyala,dia tengah buat apa,lepas tu kau ajaklah jumpa.Tapi kalau dia kata ada hal,sibuklah apa-apala kan.Maknanya dia bohong kau.Tapi kalau dia kata di sekarang sedang jumpa someone,maknanya dia jujur.”

Iela kini kelihatan seperti seorang yang pakar dalam soal cinta.Sedangkan dia baru membuat misi mencari cinta.Pengalaman cintapun tiada,ada hati nak ajar orang.

“Taknak lah aku.Ganggu dia je,entah-entah perempuan tu bisnes partner dia.Malu aku nanti!”

“Ala,kau cubala.Belum cuba belum tahu.”

Aziepun sudah tidak sabar mendengar suara gelabah.Nanti bolehla aku tolong gelak.

Dania teragak-agak untuk membuat perkara apa yang disuruh oleh rakannya.Akhirnya dia mengeluarkan telefon bimbitnya lalu didail nombor Iskandar.Hatinya turut mendesak ingin mengetahui siapa perempuan itu?Siapa yang tak jeles bila melihat kekasih sendiri dengan perempuan lain.Berdua-duan pulak tu.

Farish Iskandar puas menatap wajah kekasihnya hari ini.Tangannya masih mngengam erat tangan Rina.Hari ini dia tidak membantah seperti hari-hari lain.Pantang saja jari nakal Farish hendak menyentuhnya,segera dia menampar tangan itu.Suasana di restoran ini sedikit lenggang,yang kedengaran hanya alunan lagu Celine Dion yang menasyikkan.Menambahkan lagi suasana romantik disitu.

Tiba-tiba mereka berdua dikejutkan dengan deringan telefon yang menjerit minta diangkat.Farish Iskandar terkejut apabila melihat nama yang tertera di skrin telefon bimbitnya adalah nama pekerjanya Dania.

Perempuan ni nak apa pulak ni?Kacau line je lah.Nak angkat ke tak ni?

“Rish,kenapa tak angkat fon tu?Entah-entah klien ke?”

Tegur Rina yang mendengar telefon bimbit terus mengalunkan lagu.Bingit telingannya mendengar lagu yang entah apa-apa yang diletakkan oleh Farish sebagai nada deringan.

“Er...Okaylah.Sebab sayang yang suruh,Rish angkat juga.”

Dia sebenarnya berat hati untuk menjawab panggilan itu.Ikutkan hati mahu saja dia menutup telefonnya.Menyesal juga dia tidak melakukannya awal-awal lagi sebelum pertemuan ini.Tahukah kau Rina,ini adalah panggilan dari bakal isteri Farish?

“Hello.”Ujar Farish ringkas memulakan perbualan mereka.

“Awak tengah buat apa tu?”Soal suara disana.

“Nothing,awak?”Tanya Farish selmba tanpa menghiraukan pandang Rina yang lain dari biasa.Mesti dia terkejut apabila mendengar suara Farish yang kedengaran mesra.

“Saya nak jumpa hari ni boleh?”

“Hah?Hari ni?Dekat mana?”

Farish gelabah apabila Dania minta untuk berjumpa dengannya.Peluh jantan sudah mula kelihatan didahinya.Macam mana nak jumpa,kalau dia sendiri tengah sibuk dengan perempuan lain.

“Hmm,dekat Sturbucks Great Eastern.”

Aik,macam tahu-tahu je aku dekat sini.Tapi kenapa aku dengar suara dia lain je.Tadi lain,sekarang nipun lain.Ada berapa orang Dania ni?

“Er...Tak bolehla,lagi lima minit saya kena jumpa klien.”Bohong Farish.Bohong sunat.

“Hujung minggu macam ni?”

“Biasala,orang bisnes.”

Selepas itu talian terus diputuskan.Farish jelas terkejut.Tapi dia peduli apa,kau nak merajuk,merajuklah.Takdak siapa nak pujuk.Farish terus mengajak Rina keluar meninggalkan bangunan itu.Sebenarnya hatinya takut sekiranya terserampak dengan Dania.Tambah-tambah lagi selepas mendapat panggilan dari dia.

Kini Farish Iskandar dapat menarik nafas lega.Selega hatinya kini.Nanti selepas menguruskan Rina,barulah dia akan pekerjanya.Ya!Dihatinya cuma bertatah nama Rina tiada yang lain.Baginya Dania hanya lah pekerjanya yang hanya digunakan untuk memenuhi syarat-syarat papanya.Tidak lebih itu.Kesian Dania!

“Hahahahaha.”Suara tawa tiga sekawan bergema memenuhi ruang rumah itu.Azie sudah terduduk kerana sakit perut ketawa.Manakala Sara sudah reda dengan tawanya yang sudah pecah didalam kereta.Cuma Dania saja yang masam mukanya.Selepas dia membuat panggilan itu mereka terus pulang ke rumah.Moodnya hilang,tambahan lagi melihat kemesraan Iskandar dengan perempuan lain.

Azie,Iela dan Sara yang melihat rakannya mengambil keputusan untuk tidak menegur.Biarlah dia melayan perasaan yang tengah bercelaru.Hati siapa yang tak sedih,bila lelaki yang bakal membina hidp dengan kita sedang berseronok dengan perempuan lain.

Betul ke apa yang aku tengok tadi?Siapa perempuan tu?Kenapa aku rasa keputusan aku salah sekarang?Dulu aku gembira sangat nak kahwin dengan dia.Sekarang?Entahla.Patut ke aku batalkan niat aku saja untuk kahwin dengan dia.

Ya Allah,Kau bantulah aku dalam membuat keputusan.Kau tabahkan lah hatiku ini.Amin...

2 ulasan:

  1. fazura jadi dania...I like...and kalau faris itu aqasha lagi I like...sebab dua org ni sgt ideal dlm.drama bicara cinta.

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...