Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Isnin, 16 April 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 7


Bab 7

HARYANI mengangkat tangan berdoa kepada Allah supaya diberikan ketenangan hati.Selesai saja mengaminkan doa dan menyimpan telekungnya,dia duduk dibirai katil sambil termenung kosong kearah luar.Dia masih tidak dapat melupakan kejadian siang tadi.Masih terbayang dihadapan matanya setiap kemesraan itu.Hatinya sakit bila mengingatinya.Dia memejamkan mata,tapi fikirannya terfikirkan sesuatu.
  Mungkin Ila dan Hariz dah lama bercinta.Tapi mungkin Ila dapat tahu yang aku sukankan Hariz,sebab itula dia sengaja sorokkan hal tu dari aku,sama seperti Hariz.Tapi kenapa dulu dia yang berusaha satukan kami?Haryani menarik nafas panjang,terasa menyesal pula bila mengenagkannya.Tenang Yani,tenang…ujarnya dalam hati.Dia memicit kepalannya yang terasa sakit.
`           “Kau okay Yani?”Azie tiba-tiba muncul entah dari mana.Bibirnya mengukir senyuman manis kepada Haryani.Dia melabuhkan punggung sebelah rakannya lalu memaut bahu Haryani.
            “Aku okayla,kau tak payahla risau.”Tutur Haryani lemah.Matanya kuyu kerana penat menangis.Masih lagi kelihatan bengkak di matanya.
            “Okay,kalau macam tu jom pergi makan.Aku dah masak lauk kegemaran kau,asam pedas!”Azie menarik tangan Haryani,tapi rakannya lansung tidak berganjak.Masih membatu.
            “Yani…!”Sambung Azie lagi bila melihat tiada tindak balas dari rakannya.
            “Aku tak laparla Zie,kau makan je la sorang.”
  Azie bercekak pinggang di hadapan Haryani tiba-tiba.Mulutnya terherot sikit.
            “Ni,mesti sebab Harizkan?Haisy….sudah-sudahla kau fikirkan dia. Wei,kau tahukan apa yang dia dah buat dekat kau?Buat apa kau nak ingatkan dia lagi?Buat sakit hati je”Luah Azie geram.Bukan dia tidak bersimpati pada Haryani,tapi hatinya sakit sangat pada Ila dan Hariz.Terutamanya Ila,sanggup dia rampas kekasih kawan baik sendiri.
  Tanpa dipinta,air matanya turun kembali.Haryani tersedu-sedan hingga sukar baginya untuk bersuara.
            “Tapi aku sayang dekat dia.Kenapa dia buat aku macam ni?”
            “Takdak maknanya sayang kau dekat dia.Dia dah ada Ila.Buat apa dia nak ingat dekat kau,kalau dia ada bini yang cantik.Dia dah tinggalkan kau.Kau kena ingat tu.”Azie mencucuk jarum dalam diri Haryani.Tujuannya bukanlah untuk memburukkan Hariz,cuma dia tidak mahu rakannya itu terus ingat dan mengharapkan lelaki itu.Banyak lagi lelaki yang ada dan terbaik buat gadis itu.
   Dia kembali menangis.Sakit telinganya bila Azie mengatakan sebegitu.Hatinya semakin parah.Dalam hatinya tertanya-tanya mengapa Hariz sanggup melukakan hati dan perasaanya.Apasalahnya hingga lelaki itu beralih pada yang lain?
  Iz,kenapa awak buat saya begini?Apasalah saya?Kalau awak tidak cintakan saya lagi,mengapa awak sanggup menabur janji dan angan-angan yang indah pada saya?
  Dia kembali ingat pada lamaran Hariz.Telinganya masih terngiang-ngiang butir bicara lelaki itu.
            “Yani,bila kita dah kahwin awak nak berapa anak?”Tanya Hariz jujur.Matanya yang redup galak merenung wajah lembut Haryani.
  Keningnya terangkat bila diusulkan dengan pertanyaan sebegitu.Bibirnya mengukir senyuman manis.Matanya merenung anak mata Hariz.Kini mata mereka memainkan pernanan dalam meluahkan perasaan masing-masing.
            “I love you.”Tutur Hariz dengan nada romantis.
             “I love you too.”
  Lamunannya hilang bila Azie menegurnya.
            “Dah jom kita pergi makan.Nanti jatuh sakit pulak.”
  Lama dia terdiam,sebelum dia turut bangun mengikuti Azie ke dapur.Demi menjaga hati dan perasaan Azie,dimakan juga makanan yang dimasak oleh rakannya.Walaupun dia tidak terasa lapar.
  Ya Allah,sekiranya jodohku dengan dia tiada,Kau hilangkanlah perasaan sayang dan cintaku padanya.Dan Kau jauhkanlah aku darinya...Doa itu menjadi harapannya. 

DILUAR kilat saling sambung menyambung dan guruh berdentum kuat,menandakan malam itu akan hujan.Dirumah banglo dua tingkat itu kelihatan sunyi hanya lampu suram menyinari di ruang tamu rumah itu.Hariz sedang minum minuman kegemarannya.Dia duduk termenung memandang skrin televisyen yang kosong sambil mengenggam erat telefon bimbitnya.Dia teringatkan seseorang,dia rindukan orang itu dan dia juga ingin bertemu dengannya.Sudah banyak kali dia cuba menghubungi si dia,tapi satu panggilan pun tidak berjawab.Dia risau dan dia juga marah.Tapi dia menyabarkan hatinya memandangkan orang itu tiada disini.
            “Hah Iz,tak tidur lagi?Dah pukul berapa sekarang ni,kesian Ila dalam bilik tu,tunggu Iz.”Ujar Datin Sofea yang ketika itu melewati dapur untuk mengambil segelas air.
  Hariz tersentak kerana disergah begitu.Kemudian dia mengeluh kecil sambil bangun dari sofa. Siapa suruh dia tunggu aku?Aku tak suruhpun,menyampah betulla!Bentak Hariz dalam hati.
            “Ya la ma...Iz naik atas dulu.”Hariz menyalami tangan mamanya sebelum beredar meninggalkan ruang itu.Dia pasti,lagi lama dia disitu pasti mamanya akan mula bersyarah.Sakit telinga mendengarnya.
  Lemah kakinya memanjat setiap anak tangga.Dalam masa itu,dia ligat berfikir ucapan apa yang harus dikatakan pada isterinya nanti.Sudahla malam ini first night mereka.Dia bingung sendiri sambil menggaru kepalanya yan tidak gatal.Ketika dia melangkah masuk ke dalam bilik,telinganya menangkap suara merdu Ila sedang mengalunkan ayat suci al-quran.Hariz terpegun seketika sebelum dia disedarkan oleh teguran gadis itu.
            “Saya nak cakap sikit dengan awak.”Ujar Hariz terus berlalu ke kerusi yang diperbuat dari rotan.Dia duduk dan Ila berdiri dihadapannya beberapa kaki jauh.
            “Awak ingatkan,tentang hal yang kita bincangkan minggu lepas?”Tutur Hariz memulakan perbualan mereka malam itu.Dia meningatkan gadis itu tentang perjumpaan mereka seminggu sebelum hari pernikahan mereka hari ini.
  Ila tersentak.Kemudian dia mengangguk lemah kepalanya.Wajahnya dirundung rasa kecewa,sedih dan sakit hati pada Hariz.Perlahan-lahan dia turut melabuhkan punggung di atas kerusi bertentangan dengan suaminya.Dia menundukkan kepala.Masih ingat lagi dia bila kali pertama bertemu dengan Hariz secara berdua-duaan.Waktu itu Hariz mengajaknya untuk bertemu sekali gus makan tengah hari bersama.Semasa pertemuan itu, lelaki itu ada menyuarakan ketidak kesetujuannya tentang pernikahan mereka,dan dia juga tidak setuju.Tapi apakan daya mereka untuk menolak kehendak orang tua,akhirnya mereka setuju jua.
            “Saya sayangkan Yani,awak tahukan dah berapa lama kami bersama?Saya harap awak tak bagi tahu dia.Saya taknak kehilangan dia.”Suaranya lemah bercampur baur dengan perasaannya sekarang.Rasa takut menguasa diri.Takut untuk kehilangan kekasih hati.
  Ila menarik nafas panjang lalu mengehmbusnya perlahan-lahan.Sebak di dada mulai terasa.Dia ingin menangis tapi ditahannya dari terus mengalir.
            “Saya tahu apa yang perlu lakukan.Pasal Yani awak tak perlu risaulah.Saya akan rahsiakan.Tapi…cuma satu je yang saya nak tahu,macam mana dengan hubungan kita nanti?”
  Sesungguhnya dia sedih dan kecewa.Kecewa pada Hariz dan keluarga yang tidak memberinya peluang untuk membuat pilihan dalam memilih teman hidup.Pada Hariz dia kecewa kerana lelaki itu masih ingatkan perempuan lain sedangkan dia sudah menjadi isteri pada lelaki itu,dia lebih berhak dari perempuan itu walaupun gadis itu rakan baiknya sendiri.Seharusnya Hariz harus memandangnya bukan perempuan lain!Apa kurangnya dia?Dia bertanya sendiri.
  Hariz bingung mendengar soalan itu.Bagaimana hubungannya dengan Ila nanti?Gadis itu terlalu baik untuk diabaikan.Lagipun Ila sudahpun menjadi isterinya dan sudah kewajipannya untuk melaksanakan tangungjawabnya.Tapi yang satu itu dia tidak mampu.Dia tidak boleh mengkhianati cintanya pada Haryani.Dia sudahpun berjanji untuk setia pada kekasihnya seorang saja.Tapi macam mana kalau Haryani tahu tentang ini?
  Ya Allah…apa yang harus aku lakukan.Aku hanyalah seorang hamba yang lemah.
            “Biar Allah saja menentukannya.”Ujar Hariz akhirnya.
  Ila tidak sudah mendengarnya.Matanya bertakung dengan air jernih yang bila-bila masa saja boleh melimpah.Dia masih menunduk,tidak mahu menunjukkan wajah sedihnya pada Hariz.Dia juga harus kuat bila berhadapan lelaki itu.Dia tak mahu lemah,dia tidak mahu dipersendakan oleh lelaki itu.Sedihnya hati bila menjadi isteri tetapi terpaksa merahsiakannya,walau sesakit manapun dia harus cekal dan tabah.

HARYANI termenung memandang kearah luar tingkap.Bulan yang hanya kelihatan seperti sabit menerangi malamnya.Angin malam menyerbu masuk menyapa tubuhnya.Dia memeluk tubuh menahan sejuk yang mula mencengkam diri.Dia masih berdiri disitu,walaupun dirinya minta berundur.
  Azie sudah lama dibuai mimpi indah.Cuma dia seorang saja di rumah yang masih berjaga.Tangannya memegang erat telefon bimbitnya.Dia melihat banyak panggilan dan pesanan yang dihantar oleh Hariz.Dia sakit hati setiap kali membaca ucapan rindu dan kasih lelaki itu padanya.Rindu dan kasih yang bohong semata-mata,hanya sekadar mengaburi matanya.Buat apa mencarinya jika lelaki itu sudah ada yang lain.Dia merasa dirinya bodoh kerana mempercayai lelaki seperti Hariz. Sedangkan Hariz sedang bergembira bersama Ila.Dia memegang dadanya.Rasa sakit tiba-tiba menyerang.Ini adalah malam pertama Hariz dengan Ila,tak boleh dia bayangkan.Sakit!Hancur!Air matanya kembali turun.
    Mengapa aku masih ingatkan kau?Mengapa sukarnya untukku melupakan kau?Sedangkan kaulah yang menghancurkan hati dan harapanku.

1 ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...