Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Selasa, 10 April 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 5


Bab 5
HARYANI termenung memandang skrin komputernya.Sekejap dia tersenyum,sekejap dia tersengih.Sudah macam orang gila gayanya.Dia menggigit bibir.Sah!Memang dia sedang angau nak kahwin.Fikiranya masih teringatkan peristiwa semalam,sukar baginya untuk melupakan kenangan manis itu.Tapi sayang,hari ni Hariz tiada disini.Jika dia melihat gelagat Haryani pasti dia turut tertawa.Dia merenung foto Hariz lama.Rasanya sudah tidak sabar untuk bersama lelaki itu.Hatinya menyanyikan lagu cinta yang tidak sudah sambil mencipta angan-angan yang indah.Hariz,oh…Hariz…
  Haryani tersenyum lagi bila dia teringatkan reaksi Azie sewaktu menyampaikan berita ini.Rakannya itu hampir tersedak bila mendengarnya,tapi turut gembira sepertinya.Mereka berlonjak-lonjak gembira seperti kanak-kanak yang baru dapat gula-gula.Azie tumpang gembira mendengarnya,dia pun sudah tidak sabar untuk merasa nasi minyak temannya.Sebaik saja Haryani memberitahu tentang lamaran itu,Azie terus merancang pelbagai rancangan di hari perkahwinan untuk Haryani seolah-olah dia yang nak kahwin.
            “Assalamualaikum Cik Yani oi…tersenyum-senyum dia pulak tu,berangankan siapa?”Sergah Lia yang tiba-tiba muncul.Dia berpeluk tubuh sambil menggerak-gerakkan batang jarinya.
  Haryani terkejut.Sempat juga dia melatah menyebut nama Hariz,tapi cepat-cepat dia beristifar.Dia termalu sendiri kerana rahsianya terbongkar dihadapan Lia,tapi dalam malu ada lagi rasa marah pada gadis periang itu.
            “Eee…kau ni Lia,kacau daun betulla.”Ujarnya cuba menutup rasa malunya.Tapi bibirnya yang masih tersenyum membuatkan Lia penasaran.
            “Hah,ni mesti Hariz punya pasal buat kau jadi macam ni.Tersengih sini,tersengih sana…apa yang dia dah buat dekat kau?”
  Haryani tersemyum kemudian ketawa terbahak-bahak.Ikutkan hatinya ingin saja dia luahkan seluruh isi perasaannya,tapi dia harus sabar.
            “Mana ada,dia mana ada buat apa-apapun dekat aku.Yang kau ni soal aku macam ejen FBI ni kenapa?”Soal Haryani balik.Dia masih mahu merahsiakan berita itu.
            “Kalau takdak,kenapa dengan kau hari?Pelik semacam.”Luah Lia akhirnya.Disudut hatinya terselit juga rasa bimbang,mana tahu kawannya yang seorang ni dah naik angau sampai gila.
  Haryani tidak membalas,sebaliknya dia berpura-pura mengeluarkan fail seolah-olah sibuk untuk memulakan tugas harian.Tapi bibirnya tersenyum sambil menggeleng-gelengkan kepala.
            “Okayla,aku pergi dulu.Lunch nanti kita jumpa lain.”Katanya terus berlalu pergi ke ruangannya.
  Seperti biasa,Haryani akan memulakan kerjanya tepat pukul 9.00 pagi.Tapi diterganggu bila telefon bimbitnya tidak henti-henti menyanyi minta dia membalasnya.Kali pertama dia tidak endahkan panggilan itu,tetapi masuk kali kedua baru dia menjawab panggilan itu.Tergesa-gesa betul si pemanggil nampaknya.
            “Hariz!”Dia terjerit bila melihat nama itu diskrin telefonya.Cepat-cepat dia menekan punat hijau,tidak sabar mendengar suara sang kekasih.
            “Helo,sa…”Dia terhenti disitu apabila mendengar suara perempuan sedang menangis dicorong telefon.
  Dadanya berdegup kencang,perasaan cemburu terbit disudut hatinya.Peluh mula menampakkan bayangnya di dahi dan tengkuknya.Tak senang duduk dia sekarang ni.Hatinya tertanya-tanya siapakah perempuan itu?
            “Yani…”Tutur suara disana dalam sendu yang belum sudah.Teresak-esak kedengarannya.
            “Ila?!”Haryani kaget.Bagaimana fonsel kekasihnya berada di tangan sahabatnya Ila?Sedangkan gadis iu sekarang berada di kampungnya di Ipoh.
            “Aku minta maaf Yani…aku minta maaf.”
  Haryani diserang rasa hairan.Apa yang sudah terjadi sebenarnya?Mengapa Ila meminta maaf padanya?Haryani tertanya-tanya.
            “Kau kenapa ni Ila?Apa dah jadi?”Soalnya sedikit kalut.
            “Aku…aku…”Tiba-tiba talian putus disitu saja.
            “Ila?Helo Ila…”
  Bateri kong rupanya.Dia terduduk lemah diatas kerusi sambil memicit kepalanya yang tidak terasa sakit.Dadanya masih berombak ganas,nafasnya turut tidak teratur.Hatinya merasa tidak enak tika ini.Perasaanya sudah mula mentafsir hal yang bukan-bukan.Dia bimbang akan sahabatnya dan dia juga bimbangkan Hariz.
  Ya Allah,apa yang sudah terjadi...
  Perlahan-lahan dia mencapai ganggang telefon diatas mejanya.Dia mendail nombor seseorang.Dia menunggu seketika sebelum panggilanya berjawab.
            “Helo Azie.Aku ni Yani.”
             “Hah,apa hal kau kol aku ni?”Jawab Azie seperti biasa.      
             “Wei,kau dekat rumahkan sekarang ni?”
            “Hmm,kenapa?”Nada suara Azie sedikit perlahan dari tadi.Dia sedar akan perubahan emosi rakannya itu.           
            “Kau bersiap sekarang,aku ambil kau lepas ni.”
            “Kenapa?Kau ni dari tadi aku tanya kenapa?Tak jawab-jawab juga.”
            “Nanti aku cerita dekat kau,okay.Assalamualaikum.”
            “Waalaikumussalam...”
  Selepas itu,Haryani terus beredar dari pejabatnya selepas dia memohon cuti separuh hari dari Encik Karim,bosnya.Destinasinya sekarang ialah untuk mengambil Azie dirumah mereka.Waktu ini hanya Azie saja yang dia fikirkan mampu membantunya.

DIA memandu Perodua Myvinya menuju ke Kampung Bharu,Ipoh.Sepanjang perjalanan itu mereka berdua hanya mendiamkan diri,masing-masing buat hal sendiri.Azie yang berada disebelahnya mucung saja dari tadi.Mana taknya,dari awal perjalanan lagi dia masih belum diberitahu kemana destinasi mereka.Hatinya turut tertanya-tanya, pagi tadi dia melihat wajah rakannya itu penuh keceriaan,tapi kini penuh dengan kebimbangan dan kegusaran.
  Dia baru teringat,kebetulan Hariz turut berada di Ipoh untuk menghadiri seminar.Tapi yang menimbulkan tanda-tanya,bagaimana Hariz berada bersama Ila?Nak kata lelaki itu tahu kampung sahabatnya, tidak.
  Haryani menumpukan perhatian pada pemanduannya.Tidak dihiraukan Azie disebelahnya.Apa yang dia mahukan sekarang ialah cepat sampai ke rumah Ila dan bertanyakan sendiri apa yang sudah berlaku.Dalam hatinya sentiasa berdoa tiada perkara yang tidak diingini berlaku.
            “Aku nak pergi Kampung Bharu la.”Ujar Haryani sekali gus melenyapkan pertanyaan yang berlegar dalam fikiran sahabatnya.
            “Hah?Maksud kau kampung Ila dengan Sara?”Azie sedikit terkejut.
  Haryani anggukkan kepalanya mengiyakan jawapan Azie.
            “Tapi,kenapa?Tiba-tiba je.Kau ada hal penting ke?”Soal Azie.Dia tidak puas hati kerana hal ini dia terpaksa tegesa-gesa mengejar waktu.Sudahla hari ni dia sedang bercuti.
            “Haa,penting sangat.Hal ni antara hidup dan mati.Faham!”Suara Haryani berubah tegas
             “Apa yang penting sangat selain Hariz?”Ujar Azie,seolah-olah menyindir Haryani.
  Dia tidak menjawab soalan itu,sebaliknya hanya mendiamkan diri.Dalam fikirannya sudah merangka sesuatu yang bakal dia kemukakan pada Ila.
            “Suka hati kaula.”Akhirnya Azie bersuara juga selepas menyedari kebisuan rakannya itu.
  Dalam hatinya sendiri tertanya-tanya,dengan perubahan sikap rakannya itu.Lama dia merenung wajah Haryani,mencari jawapan.Tapi,haram!Manalah dia boleh mentafsir wajah rakannya itu.Apa yang membuatkan Haryani tergesa-gesa ke kampung Ila itu yang menjadi pertanyaan sekarang.Mungkin ada hal penting yang hendak dibincangkan.Dia malas hendak memikirkan hal itu semua,lebih baik dia lelapkan mata.

INILAH mimpi ngeri yang selama ini dia tidak inginkan.Sungguh!Sukar baginya untuk percaya bahawa dirinya sudah bergelar isteri kepada insan yang bernama lelaki yang tidak pernah dia cinta.Dia tahu,walaupun dia cuba untuk lari dari kenyataan,hasilnya tetap sama.Dia mengeluh seketika.Bila mengenangkan lafaz ijab dan kabul yang dilafazkan suaminya,dia percaya bahawa semua itu hanya kerana terpaksa dan bukan kehendak hati.Dia mengeluh untuk kesekelian kalinya.
  Hariz merenung wajah cantik disebelahnya.Untuk beberapa saatnya,dia terpegun melihat keindahan wajah itu.Dia menelan air liur yang terasa sukar baginya.Dadanya berdebar-debar bila berdekatan dengan gadis ini.Ini bukanlah kali pertama dia memandang wajah gadis itu,tapi sudah acap kali.Dia terkejut bila Ila  mengalihkan pandangannya memandang Hariz.Cepat-cepat mengalihkan matanya memandang kearah tetamu.
  Ya Allah,janganlah bagi dia perasan aku tengok dia.Doa Hariz dalam hati.
  Datin Sofea yang berada tidak jauh dari pasangan pengantin itu hanya ketawa melihat gelagat anak tunggalnya itu.Kakinya mula mengatur langkah menghampiri mereka berdua.
            “Isy,anak mama ni...Dah kahwinpun masih nak malu-malu tengok isteri ke?”Ujar Datin Sofea sekaligus mengejutkan Hariz dan Ila.
            “Eh,Datin...”Iela mencapai tangan Datin Sofea lalu menciumnya penuh hormat.     “Isy,kamu ni Iela.Kan kamu dah jadi sebahagian dari keluarga mama,panggil je mama.”
  Teragak-agak dia ingin menjawab.
            “Baiklah,ma...mama.”
            “Hah,kamu ni Hariz.Tak mesra alam lansungla dengan isteri kamu ni.Dari tadi mama tengok asyik kaku je.Cubala kamu bawa jumpa tetamu”
  Ila hanya mendiamkan diri.Sesekali matanya mengerling ke arahHariz.Zap!Bagaikan terkena renjatan elektrik bila anak matanya bertemu dengan anak mata Hariz.Cepat-cepat dia menundukkan kepala memandang tanah.Tika ini dadanya berdebar-debar tak tentu arah.
  Eh,kenapa dengan aku ni?Macamlah aku tak pernah jumpa dia.Mungkin sebab status aku sekarang ni.Iela mengurut dadanya perlahan meredakan gelora dalam hatinya.
  Chup!Satu ciuman tidak ikhlas singgah dipipi kanan Ila.Matanya bulat memandang Hariz.Tapi Hariz buat-buat tidak tahu.Terpana dia seketika.Dadanya kembali berdebar-debar seperti tadi,tapi kali ini bagaikan nak tecabut jantungnya.Dia semakin kalut bila tangan sasa Hariz melingkar dipinggangnya.
  Ya Allah,kau kuatkanlah hatiku ini...Doa Ila dalam hati.Dia tidak mahu hatinya akan goyah.Wajahnya sudah merah menahan malu.
  Gila punya Hariz!Ada ke patut dia buat macam ni depan mama.Gerutu Ila dalam hati.Marah dengan sikap Hariz yang tidak tahu malu.
            “Mama tengokkan ni?Mana ada Hariz tak mesra alam dengan Iela.”
  Datin Sofea ketawa geli hati.Bertuah punya budak!Kesian menantunya.
            “Kamu ni Hariz...kalau nak mesra-mesraanpun janganlah dekat sini,dalam bilik tu boleh.Kesian Ila ni!Hah,tengok muka dia tu,dah merah.”        
  Hariz turut tersenyum seperti mamanya.Tapi dalam hati,dia menyumpah-nyumpah dengan tindakannya itu.Bukan niat hatinya untuk melakukan sebegitu,tetapi keadaan yang memaksa.Bukanlah lagi niat hatinya untuk menduakan kekasih hati,tetapi ada orang yang memaksa.Dia mengeluh dalam hati.
  Maafkan saya Yani...Bisik hatinya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...