Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Isnin, 7 Mac 2011

Perangkap Cinta 4


Bab 4

Kelab Golf Impian ini menjadi tempat kebiasaan Farish dan rakan-rakannya berlepak.Dia suka dengan suasana tenang dan kesenian landskap padang golf disitu.Hampir setiap hari dia akan ke situ untuk berjumpa dengan rakannya atau kekasih hati.

Farish menyedut minumannya sehingga tinggal separuh bagi menghilangkan rasa dahaga.Kemudian matanya dialihkan memandang jam tangan.Sudah menunjukkan pukul 8.30 malam.

“Ish,mana dia ni?”Rungutnya geram.

Sambil menunggu seseorang yang tidak nampak batang hidungnya,Farish mencapai telefon bimbitnya lalu menekan punat nombor.Belum sempat dia menekapkan telefon tersebut ke telinganya,orang yang ditunggu sudah datang.

“Apsal lambat?”Soalnya kasar.

Farhan melabuhkan punggungnya di atas kerusi empuk yang berada disitu.Dia duduk menghadap rakannya.Kemudian dia tersengih.

“Sorry lah bro,aku ada hal tadi.”Jawabnya selamba.Kemudian dia memanggil pelayan untuk memesan minuman.

“Dah tahu lambat,kenapa tak bagi tau aku.Tak lah aku tercegat dekat sini macam orang bodoh.”

Dia merengus geram.Matanya lansung tidak memandang wajah Farhan,sebaliknya dia asyik memerhati seseorang yang tidak jauh dari mereka.

“Okay,okay.Aku tahu,aku salah.Aku mintak maaf.”

Farhan menyedut minumannya selepas pelayan tersebut menghantar minuman yang dipesan.Kemudian dia memandang Farish,segaris senyuman tersunging dibibirnya.

“Wei Rish.Macama mana sekarang?”

Farish tersentak dari lamuannya.Dia kembali ke alam nyata.Dia merenung Farhan dengan penuh tanda tanya.

“Macam mana apa?”soalnya pelik.Dia tidak memahami lansung dengan soalan Farhan yang diajukan kepadanya.

“Ala...pasal kau dengan rancangan kau la.”

Mendengar itu.Farish tersenyum,selepas itu dia ketawa terbahak-bahak.Dia menaikkan ibu jarinya dihadapan Farhan.

Farhan yang faham maksud tersebut turut ketawa.Tapi tidaklah segila Farish yang hingga mengeluarkan air mata.Entah la,apa yang lawak sangat hingga mereka ketawa.

“Tapi macam mana dengan Rina?”

Mati terus ketawa Farish.Kini dia hanya merenung wajah Farhan,salah satu rakan karibnya.Dia sendiri pun tidak tahu apa yang harus dia lakukan pada kekasih hatinya jika dia mengetahui hal ini.

“Woi,kau dengar tak apa yang aku cakap?”

Farish mengeluh kegelisahan.Dia tidak tahu apa yang harus dikatakan kepda Farhan,merangkap sepupu kepada kekasihnya.

“Aku tak tahu.”Jawabnya ringkas dambil menundukkan kepala.

“Habis kau nak buat apa sekarang?kau harus ingat Rina tu berhak tau pasal rancangan ini.”Ujar Farhan tegas.Dia kembali mennyedut minumannya.

“Aku tahu,aku tahu lah!Masalahnya sekrang macam mana aku nak bagi tau.”

Farish bengang.Sudah berapa kali dia harus diingatkan.Bukan itu saja,hampir setiap malam dia tidak dapat melelapkan mata kerana memikirkan pasal Rina.Fikirannya runsing memikirkan hal ini.Rancangannya hanya tinggal 5% untuk berjaya.

“Kenapa kau tak ajak je Rina yang kahwin dengan kau?Tapi kau ajak orang lain pulak.”Soal Farhan selepas lama dia menyepi.Dia memandang Farish yang ketika itu terlalu emosional.

“Hmm...Kalau kau nak tahu,dah berbuih mulut aku ajak dia kahwin.Tapi jawapan yang sama jugak yang aku dapat.Dia tak sedia lagi.”

Farhan tersenyum kemudian dia memegang bahu Farish dan menepuknya beberapa kali.

“Okay lah.Pasal Rina kau biarkan ke tepi dulu.Aku faham kau sekarang tengah tersepit.Tapi,apa-apa pun aku nak tengok rancangan kau berjaya.”

Farish menghela nafas lega.Rasa bebannya sedikit kurang.Malam itu,sisa perjumpaan mereka hanya diisi dengan gurau senda di antara mereka.

******

Azie menikmati makan malamnya dengan penuh selera.Sara yang berada disebelahnya tidak dipedulikan.Iela dan Dania asyik berbual dari tadi.Hanya satu-satu sahaja rakan mereka yang menyepikan diri.

“Woi!”

Jerkah Sara kepada rakan-rakannya.Azie berhenti mengunyah terkejut dengan segahan tersebut.Manakala Dania dan Iela jugak turut berhenti bercakap.Mata mereka kini hanya tertumpu pada Sara.

“Kau ni kenapa?jerkah orang tak tentu pasal?”

Azie marah.Dia mengelap mulutnya dengan tisu yang sudah tersedia ada diatas meja makan.

“Tu la,terkejut aku.Tahu tak?”Marah Iela pulak.

“Kau nak cakap apa?cakap je lah.”

“Eh,aku pulak?Kau yang buat perjumpaan ni,kau la cakap.”

Kali ini mata mereka terarah pada Dania.Dania tersengih sehingga menampakkan lesung pipinya.Comel!Dia menggaru-garu kepalannya yang tidak gatal.

“Sebenarnya aku nak tanya pendapat korang?”

“Apa?”Soal mereka serentak.

Dania tergelak melihat sikap rakan-rakannya yang tidak sabar itu.

“Isy,kau ni nak cakap,cakap je lah.Tak payah la nak gelak.”

“Okay!Kalau aku cakap ni,aku harap korang bawa banyak bersabar.”

Jawapan yang diberikanlah oleh Dania semakin mendebar-debarkan rakan-rakannya.Masing-masing tidak sabar dengan apa yang bakal mereka dengari.

“Woi,cakap la cepat.”Iela yang berada disebelahnya sudah tidak sabar-sabar.Masing-masing mendekat diri kepada Dania.Dania tersenyum.

“Sebenarnya bos aku ajak aku kahwin!!”Jerit Dania melepaskan rasa gembiranya.Kemudian dia ketawa.

Rakan-rakannya yang lain saling berpandangan.Selepas itu mereka ketawa terbahak-bahak hingga nak pecah perut.Air yang berada di atas meja turut tertumpah kerana kaki Azie tertendang cawan tersebut.

“Hei,kau jangan nak bohong kitorang ek?Takkanlah bos hensem macam dia tu,nak kahwin dengan kau.”

Dania terdiam mendangarnya.Hati kecilnya sedikit terusik dengan kata-kata sinis Iela.Perlahan-lahan dia mengangkat punggung menuju ke arah ruang tamu.Tidak tahan mendengar rakan-rakannya mempersendakan dirinya.

Aku tahu la,aku ni tak cantik macam kau tu!Tapi tak payah la nak kutuk aku.Tapi ada betul jugak cakap kau Iela.Takkanlah Encik Iskandar yang hensem tu nak kahwin dengan aku,pasti dia cari yang cun-cun punya.

Sebaik saja bayang Dania hilang dari pandangan mereka.Barulah mereka tersedar dari perbuatan mereka yang telah menyakitkan hati rakan mereka yang seorang lagi.

“Wei,apa yang kita dah buat ni?mesti dia merajuk.”

Azie menggigit bibirnya,baru tersedar dari kesilapan.Terlajak perahu boleh diundur,terlajak kata padah!

“Jomlah kita mintak maaf dekat dia.”Ajak Sara lalu terus bangun menuju ke arah ruang tamu.Azie dan Iela hanya menurut dari belakang.

“Kami mintak maaf.Kami tahu,kami tersalah cakap.”Bicara Sara selepas mereka melabuhkan punggung di atas sofa empuk yang menjadi hiasan dalaman rumah teres dua tingkat tersebut.

“Aku tahulah,aku ni tak cantik.Tak sesuai dengan Encik Iskandar,bos aku tu.”

“Wei,kau janganlah merajuk.Aku mintak maaf.Okay?”

Iela mengambil tempat disebelah Dania.Dia memegang kedua-dua belah tangannya,memohon simpati.

“Okay,okay!Aku maafkan.”Ujar Dania sambil tersenyum.

“Tapi betul la dia ajak kau kahwin?”

Dania menganggukan kepalannya memberi jawapan yang sahih.

“Hari tu dia kata,dia cintakan kau.Sekarang dia ajak kahwin pulak?”Terangkat dahi Azie.Dia sendiri pening dengan sikap majikan rakannya itu.

“Habis tu kau kata apa dekat dia?”Soal Azie kemudian.

“Aku mintak tempoh.Tapi dia kata esok dia nak dengar jawapan aku.”

Azie,Iela dan Sara masing-masing terlopong mendengar itu. “Mak oi...cepatnya.”

“Tu lah,aku pun tak tahu nak jawab apa dekat dia.Sebab tu la aku mintak pendapat korang.”

“Kau sayang dia tak?”

Angguk.

“Kau cintakan dia tak?”

Angguk.

“Sejak bila kau cintakan dia?”

“Hmm...masa pertama kali aku jumpa dia.”Jawabnya.Jawapan yang lahir dari hatinya.Jawapan yang cukup untuk menjawab persoalan yang kini bermain dalam kotak fikirannya.

“Jadi kau dah faham la apa yang harus kau jawabkan sekarang?”

“Yup!Aku akan terima dia dan kahwin dengan dia.Sebab aku cintakan dia dan dia pun cintakan aku.”

Dania tersenyum puas.Kini dia sudah tahu jawapan yang harus diberikan kepada Encik Iskandar.Hatinya kini terasa lapang sekali.Kini dia bahagia,bahagia bersama angan-angan yang kini sudah dimimpikannya.

Diantara mereka berempat,Cuma Azie yang kurang senang dengan jawapan tersebut.Hatinya terselit sedikit kerisauan.Dania dan Encik Iskandar belum saling mengetahui.Kerana diri masing-masing mempunyai rahsia.Dia risaukan rakannya,takut segala yang tidak diingini akan berlaku.Dia Cuma mampu berdoa semoga rakannya akan mengecapi kebahagian bersama insan yang sendiri dipilih.

1 ulasan:

  1. congrats...saya suka jalan cerita ini. teruskan usaha anda

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...