Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Isnin, 16 April 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 9

Bab 9

“PERGI!Pergi!Jangan ganggu hidup aku lagi!”Tempik Haryani.
  Matanya masih terpejam rapat.Dahinya berkerut-kerut.Wajahnya yang basah dengan peluh kemerah-merahan.Tangannya seperti melibas dan menolak sesuatu.Apakah yang sedang dia mimpikan?
             “Pergi!Pergilah,jangan seksa hidup saya lagi.”Suaranya kedengaran separuh merayu.Dia sudah mulai menangis teresak-esak.
  Azie yang ketika itu melintasi bilik tidurnya terkejut bila telingannya menangkap suara tangis rakannya.
             “Ya Allah...”Dia menerpa kearah Haryani.
             “Shh...shh.Aku dekat sini.Jangan nangis lagi,okay?”Ujar Azie lembut.Tangannya mula membelai rambut Haryani.Mulutnya terkumat-kamit membaca sesuatu,lalu dihembus ke telinga  Haryani.Keadaan Haryani semakin reda.Dia menarik nafas lega.Entahla,kalau tiada dia mungkin semakin menjadi-jadi igauan Haryani.
  Tangannya pantas memegang dahi Haryani.Panasnya!Demamnya masih belum kebah.Hatinya mulai risau.Nak buat apa sekarang?Nak bawa ke klinik,Haryani masih tidur.Dia terfikirkan sesuatu.Mungkin dengan cara ini dapat membantunya.Dia mencapai telefon bimbit Haryani.Kemudian tangannya ligat menekan punat yang terdapat di telefon bimbit tersebut.
            “Helo.”Ujarnya membuka bicara.Panggilannya terjawab selepas beberapa saat.
            “Assalamualaikum.Yani?”
            “Er...Maaf,ni bukan Yani.Saya kawan dia.”
            “Oh...Ingatkan Yani tadi.Hmm,ada apa-apa hal ke kol saya ni?”Suara garau di sana bertanya.Kedengaran seperti terkejut.
             “Saya nak mintak tolong sikit...”Azie ragu-ragu.Dia mengetap bibir.Entah mengapala,antara banyak-banyak kenalan Haryani,lelaki ini juga yang menjadi pilihan.Dia seperti mengenali lelaki yang bernama‘Raz’seperti tertera di skrin telefon bimbit Haryani.
            “Tolong apa?”

SUASANA sepi antara mereka.Azie hanya menunduk dan membisukan diri.Manakala insan di sana turut mendiamkan diri.Pada pertemuan mereka sebentar tadi,dia sedikit terkejut.Tidak menyangka Raz ialah senior mereka ketika di universiti.Sudah bertahun mereka tidak bertemu,lelaki itu sudah banyak berubah dari segi penampilan dan gayanya.Dulu ketika mereka masih belajar,lelaki itu digelar‘mat blur’kerana gaya penamilannya yang melucukan.Dengan kaca mata besar dan kemeja yang dibutangkan hingga ke atas.Sekarang, lelaki ini betul-betul sudah berubah,sudah pandai bergaya dan nampak kacak.Tapi dia tertanya-tanya,bila masa kawannya menyimpan nombor telefon seniornya?Atau mereka sudah lama bertemu.
  Razman memandang tepat kearah pintu wad kecemasan yang masih tertutup rapat.Sudah lima belas minit Haryani berada di dalam.Hatinya cemas dan risau bila dia diberitahu yang gadis itu sakit dan tidak sedarkan diri oleh Azie yang sememangnya sudah lama dikenalinya sebagai teman rapat kepada Haryani.
  Mereka tersentak bila bilik rawatan yang digunakan oleh Haryani terbuka.Seorang doktor perempuan muncul dengan senyuman di bibir.Matanya terarah pada Azie.Mereka berdua menerpa kearah doktor tesebut.Azie cemas,Razman kalut.
            “Keluarga pesakit?”Soal doktor tersebut yang kelihatan confuse antara Azie dan Razman.
            “Saya!”Jawab mereka berdua serentak.Kemudian mereka saling berpandangan,Azie hairan manakala Razman serba salah.
             “Dia tak apa-apa.Cuma demam panas,tapi tekanan darahnya tinggi.Oleh sebab itu,saya terpaksa menahan pesakit di wad.Sekarang ni dia masih tidak sedarkan diri.”Ujar doktor itu tenang.
  Azie memerhati nama yang tersemat di baju putih yang dipakai doktor tersebut.
   Cantik!Maziah...
             “Terima kasihla Doktor Maziah,sebab bantu kawan saya.Hmm…agak-agaknya bila kawan saya boleh keluar?”
            “Insyaallah,kalau tiada apa-apa esok bolehla keluar.”
            “Terima kasih doktor.”Ucapnya sambil menyalami tangan wanita yang bernama Maziah.Azie menghela nafas lega,sekurang-kurangnya keadaan Haryani tidak seteruk yang difikirkan olehnya.Tapi dia tetap marah.Gara-gara Hariz,rakannya dirundum rasa sedih hingga menyebabkannya jatuh sakit.
  Dasar lelaki tak guna!Dah tahu nak kahwin,masih lagi bagi harapan dekat Yani.Marahnya dalam hati.
  Dia ingat lagi,betapa gembiranya Haryani bila dia dilamar Hariz.Dia turut tumpang gembira melihat rakannya.Tapi tidak menyangka ini balasannya.Sakit hati betul bila ingatkan kembali!Azie tidak sedar yang dia bukan berseorangan.Mulutnya masih terkumat-kamit memarahi Hariz.Geram benar dia dengan lelaki itu.
            “Awak marahkan siapa Azie?”Tegur Razman yang menyedari tingkah gadis dihadapannya.
            “Hah?Er…”Azie terkejut.Dia terdiam sebentar,tidak dapat menyambung kata-katanya.Dia sedang memikirkan sesuatu.
  Isy,aku nak panggil dia abang ke tak ni?Dah lama aku tak sebut perkataan tu.Tapi dia tu senior aku,tak sopan pulak bila aku panggil dia awak.Hisy…haru betulla.
            “Hmm,takdak sapa-sapa pun.”Akhirnya dia menjawab juga.Tidak mahu lelaki itu tertunggu-tunggu jawapannya.
            “Okay la Zie,nanti petang saya datang lagi.Sekarang ni saya ada hal sikit,kalau Yani dah bangun awak tolong kirim salam saya dekat dia.”
            “Er…er…baik la a…bang.”Malu-malu dia menuturkan kata-kata keramat itu.Terasa tidak tertelan air liurnya.Merah padam wajahnya seperti udang bakar.
  Eee…yang aku nak malu sangat ni kenapa?Bukannya aku buat salahpun.
  Razman tersenyum.Tidak lama lepas itu dia terus beredar meninggalkan gadis yang masih tertunduk malu itu.Dia cukup kenal dengan gadis itu,mana taknya dulu satu university menggelarnya ‘minah gangster’ termasuklah dirinya juga.Dia masih ingat lagi,pantang saja dia lalu dihadapan gadis itu,pasti telinganya akan menangkap gelaran ‘mat blur’ untuknya.Sakit hati juga bila mengenangkannya,tapi perkara itu juga yang melucukannya bila mengingati zaman belajarnya dulu.Tapi sekarang dia sudah berubah,menjadi seorang lelaki matang dan berjaya dalam kerjayanya sebagai jurutera.Tiada lagi ‘mat blur’ dalam hidunya.

AZIE terkejut bila matanya terpandangkan kereta milik Sara terpakir dihadapan rumah sewa mereka.Dia mengerutkan dahinya.Bila mereka balik?Hatinya tertanya.Dia mematikan enjin kereta dan melangkah keluar dari kereta.
            “Assalamualaikum...”Dia memberi salam seiring dengan ketukkan pintu.Dia menunggu beberapa saat,tapi tiada siapa yang datang untuk menjawab salam dan membuka pintu untuknya.
            “Assalamualaikum...”Ujarnya sekali lagi.Dia merengus kecil.Bukannya dia marah,tapi matanya lansung tidak nampak bayang-bayang orang yang akan membuka pintu untuknya.Kunci rumah ada di dalam tas tangannya,tapi dia malas hendak menggunakannya memandangkan di dalamnya penuh dengan ‘harta karun’,pasti itu menyukarkannya untuk mengambil kunci tersebut.
            “Isy,manala pulak dia ni?”Bicaranya sendirian.
             “Assalamualaikum...Woi,buka pintu ni woi!”Jerit Azie lantang.Kakinya sudah mula memainkan peranan menendang pintu .
  Isy,isy...kurang sabar betulla minah sorang ni.Memang minah gangster pun.
            “Eeee,geramnya.Dia ni tidur mati ke,ataupun dah mati.”Gerutunya.Memang mulutnya lansung tiada insuran.Ikut suka hatinya saja mengata dekat orang dah mati.Isy,isy,isy.
             “Akak!”
             “Oii,mak kau mati hidup balik...Eh,apa benda aku cakap ni.”
  Azie melatah bila dirinya disergah begitu.Latahannya itu telah mengundang rasa geli hati pada beberapa orang remaja yang berada disitu.Mereka ketawa terbahak-bahak.
             “Apa korang ni?Main sergah-sergah pulak.Kalau kak Zie mati terkena serangan jantung macam mana tadi?Nak bertanggungjawab?”
  Azie marah.Matanya dijegilkan pada mereka.Sudahla lahar gunung berapinya ingin meletus disebabkan rakannya masih belum membuka pintu untuknya,kini dia terpaksa berdepan dengan budak-budak nakal yang ingin mencabar kesabarannya.
            “Akak janganlah garang sangat.Takut kami.Kita orang saja je nak mengusik akak ni.”Jawab salah seorang daripada mereka.
  Sejuk hatinya mendengar itu.
            “Kalau nak mengusik ke,nak main cak-cak dengan akak ke,lain kali tengoklah masa yang sesuai.Hmm,dah-dah.Pergi balik,main jauh-jauh sikit.”
  Sebaik saja kumpulan remaja tersebut beredar.Pintu rumahpun terbuka.Dia merengus kencang.Baru sekarang nak buka!Sara muncul dengan wajah mamainya.Tangan kanannya mengosok-gosok matanya yang masih kelihatan merah.
            “Bila kau balik?”Soal Sara selamba.
  Eh,dia boleh tanya bila aku balik?
             “Hah,malam raya tahun lepas.”Azie terus meluru masuk ke dalam rumah dalam keadaan marah.
            “Bila kau balik?”Soal Azie sedikit radang.Matanya memandang sofa yang terletak di ruang tamu.Seperti ada orang lain pernah duduk disitu.Mungkin Sara tertidur disitu,bukan di dalam bilik.
             “Baru je kejap tadi.Kau dari mana ni?Yani mana?”Tanya Sara.Dia tahu pasti Azie sedang marah padanya gara-gara keterlewatannya sebentar tadi.Dia bukan sengaja,tapi dia betul-betul letih kerana memandu jauh hingga dia sendiri pun tidak sedar bila dia tertidur.
            “Hmm,aku dari hospital.Yani sakit.”Jawabnya seringkas yang boleh.Wajahnya lansung tidak boleh melihat muka temannya.Hatinya masih berbara dengan marah tentang peristiwa tempoh hari.Kalau boleh nak saja dia tengking Sara sekarang,ingin dilepaskan rasa ketidak puasan hatinya.
            “Hah!Dia sakit?Kenapa?mana dia sekarang?” Bicaranya sedikit terkejut.Matanya dari memandang televisyen terus tertumpu pada wajah Azie,ingin meminta penjelasan yang seterusnya.
            “Dia dekat hospital la…tapi, kenapa dan bagaimana kau jangan tanya aku.Aku rasakan la pasti ada orang yang dah buat salah dengan dia,sebab tu dia sedih sangat ni,sampai jatuh sakit.Tapi aku tak tahula orang tu siapa.”Azie merenung tajam wajah Sara.Dia sengaja bercakap seperti itu untuk melihat reaksi rakannya.
  Sara pucat.Tak terkata dia bila mendengarnya.Hatinya berdebar-debar dan tertanya sendiri.Tak tertelan air liurnya sekarang.
  Dia dah tahu ke?
            “Er…bila dia keluar?”
  Azie tidak membalas,sebaliknya dia terus meninggalkan Sara terkulat-kulat sendirian.Dia malas hendak bercakap sekarang.Dia masih marah pada rakannya.Sekarang ini,apa yang perlu dilakukannya sekarang,adalah mengemas barang Haryani untuk dibawa ke hospital petang ini.Lagipun, dia tidak mahu lama-lama melayan perasaan marahnya.Takut hubungan persahabatannya diantara Sara,Ila dan Haryani akan terjejas.Biarlah perjalanan masa yang menetukannya.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...