Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Rabu, 14 Mac 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 1


Bab 1

“Arggh…sakitnya!”Dia mengerang kesakitan.Tubuhnya bergulingan di atas katil.Rasa sakit semakin mencengkam di bahagian perutnya.Ditekan-tekan perutnya sambil cuba menahan kesakitan yang amat sangat.Matanya yang terkatup rapat dibuka seketika melihat keadaan rumahnya yang sunyi.
  Huh.Dia mengeluh dalam hati.Rakan-rakan serumahnya tiada di rumah,semuanya ada hal masing-masing.Hanya dia seorang saja penghuni rumah itu malam ini.Alangkah baiknya kalau dia masih mempunyai ibu.Ibu yang sentiasa mengambil berat hal anaknya ketika susah mahupun senang.Orang tuanya meninggal ketika dia masih bayi lagi,akibat kemalangan jalan raya.Terasa ingin menangis pulak bila mengenangkanya.
  Huk,huk,huk…Azie,bila kau nak balik ni?Aku dah tak tahan ni,sakit sangat.Dia merintih dalam hati.Dia berharap sangat kawan baiknya akan pulang malam ini.Tapi Azie sekarang berada di Melaka kerana mengikuti bosnya bermensyuarat di sana.Dia cuba bangun dari pembaringan,tetapi terlalu sukar baginya.Ini kali pertama dia diserang senggugut,selalunya kalau dia datang bulan hanya sakit pingang sahaja yang menyerang.Tapi kali ni,mungkin penyakit nak ubah angin pulak!
  Tuk!Tuk!Tuk!Tiba-tiba pintu rumah diketuk.Haryani sedikit terkejut.Matanya memandang jam yang tergantung di dinding bilik.Sudah pukul 11.50 malam.Agak lewat bagi seseorang yang ingin datang sekarang.Rasa takut tiba-tiba datang menyerang.Bulu romanya berdiri.
  Isy,siapa pulak malam-malam ni?Hantu mana pulak ni?...jangan hantu Kak Limah balik rumah sudahla.Kang dia tersilap rumah,mati aku dicekiknya.Dalam sakit masih boleh lagi dia memikirkan hal-hal yang lucu.
            “Assalammualaikum,Yani oh Yani.”
  Haryani menarik nafas lega sebaik saja dia mendengar suara itu.Dia kenal dengan suara itu.Itu suara Azie.Alhamdulillah,dia bersyukur sangat kerana Allah makbulkan doanya.Dalam kesakitan itu,digagahkan juga dirinya untuk bangun.Perlahan-lahan dia berjalan menuju kearah pintu untuk menyambut kepulangan rakanya.
            “Waalaikumussalam.”Jawabnya sebaik saja pintu rumah dibuka.Dia menghadiahkan senyuman kepada Azie,tetapi hambar.Pucat wajahnya.
            “Kenapa balik tak bagi tahu aku?”Sambungnya lagi.Setahunya rakanya akan pulang dari Melakan esok hari.Tapi mengapa malam ini?Satu persoalan menerjah fikiranya.
            “Eh Yani,kau tak sihat ke?Kenapa muka kau pucat je?”
  Azie menerpa kearah Haryani.Tapak tanganya menyentuh dahi Haryani untuk memeriksa suhu badan.Haryani cuma tersenyum,mungkin lucu melihat kerisauan kawannya itu.
            “Aku tak sakitla,aku cuma senggugut.Kau tahu macam mana nak hilangkan rasa sakit ni?”Haryani melangkah kearah sofa yang sentiasa menghiasi ruang tamu rumah teresnya.Kepalanya tersandar dan matanya terpejam.Azie tidak segera menjawab,sebaliknya dia terus masuk ke dalam bilik.Kemudian keluar semula ke dapur dengan membawakan sebesen air suam dam sehelai tuala untuk dituam atas perut Haryani.
            “Yang ni pertua mak aku,kalau senggugut kita tuam je tuala yang suam ni atas perut.Insyaallah,nanti hilangla sakitnya nanti.”Azie menyelak baju rakanya hingga mendedahkan bahagian perutnya yang putih.
            “Oh,thanks.Kalau takdak kau,tak tahulah aku macam mana nak buat.Aku bukanya pandai sangat dalam hal-hal ni.”Ujar Haryani sambil matanya masih terpejam.
            “Eh,mana Ila dengan Sara?Dari tadi aku tak nampak.Takkan diorang dah tidur,awalnya.”Baru dia sedar yang dia masih belum terlihat kelibat dua orang rakan serumahnya lagi.Baginya,walaupun jam sudah menunjukkan pukul 12.00 tengah malam waktu itu masih awal baginya.Mana tidaknya,hampir tiap-tiap malam merekalah penjaga kawasan prumahan itu.Tidurnya bila jam sudah menginjak pukul 2.00 pagi.
            “Hmm,diorang balik kampungla.Katanya ada hal.”
            “Diorang tak ajak kau ke?”Soal Azie sedikit hairan.Selalunya Ila dan Sara akan mengajak Haryani sekali sekiranya mereka hendak pulang ke kampung.Haryanikan anak yatim piatu,pastinya mereka tidak akan membiarkan rakanya keseorangan di Kuala Lumpur.Tambahan pulak esokkan hari minggu.
            “Tak,diorang mungkin ada hal keluarga yang nak dibincangkan,sebab tu la Ila tak kasi aku ikut.”Haryani teringat akan kawan-kawannya.Beria-ria benar dia ingin mengikut Ila dan Sara pulang ke kampung siang tadi.Tambahan pulak,dia sudah mulai rindu untuk menjenguk ibunya Ila yang sudah dianggap seperti ibunya.Tapi entah kenapa beria-ria juga Ila tidak mengizinkannya.Walaupun tersinggung,tapi dia sedar siapa dirinya untuk menumpang kasih orang.
  Ahh,lantakla dekat dia.Itu ibu dia,mengapa aku pulak yang sibuk?
            “Hmm,entahla.”Keluh Azie.Mungkin kesal dengan sikap Ila dan Sara.Tapi bukan salah mereka jika Haryani tidak diizinkan ikut sekali.Mungkin memang benar apa yang dikatakan rakannya sebentar tadi.
  Malam semakin larut,Azie dan Haryani semakin letih.Tambahan pulak siang tadi masing-masing sibuk menjalankan tugasan harian mereka seperti biasa.Azie pulak letih kerana memandu pulang dari Melaka.Akhirnya mereka mengambil keputusan untuk tidur.Sakit senggugut Haryani pun sudah hilang.Mungkin tidurnya lena ditemani mimpi indah dan tiada lagi mimpi negri yang bakal menghiasi malamnya.

Tingkap dibiarkan terbuka luas,membiarkan angin malam menyerbu masuk.Dalam kesamaran cahaya lampu,dapat dilihat susuk tubuh seseorang sedang berdiri disitu sambil berpeluk tubuh menahan sejuk yang sudah terasa hingga ke tulang hitam.Matanya yang masih merah tidak lepas-lepas memandang langit malam yang gelap tanpa cahaya bulan mahupun bintang-bintang yang sentiasa berkelipan di langit.Pipinya yang masih bersisa air mata tiba-tiba disapu dengan sehelai tisu oleh seseorang.
“Sudah-sudahla tu.Kau tak penat ke?Asyik menangis je dari tadi.”
  Dia sedikit tersentak dengan teguran itu.Tanpa memandang wajah itupun dia sudah tahu siapa.Entah kenapa,air matanya kembali mengalir.Bukanya dia terasa dengan teguran itu,cuma mudah benar air matanya mengalir.Bahunya terhinjut-hinjut menahan sendu,dia mengigit bibir.
  Sara berdiri disebelah rakannya.Dia menggelengkan kepalanya beberapa kali disertai satu keluhan berat.Sepanjang hari mereka berada di kampung ini,sejak bertolak dari Kuala Lumpur lagi hanya itu sajalah kerja rakannya.Menanagis,menangis dan menangis.Puas dia memujuk,tapi semuanya tidak diendahkan.Entah apala yang harus dia lakukan lagi.
“Ila...”
“Kau tak faham Sara.Kau tak faham...”Belum sempat Sara menghabiskan bicaranya,dia pantas memintas.Sendu kembali berlagu.
 “Aku takut,aku takut Sara.Tolong aku?”Menggigil tubuhnya.
  Sara menghampiri Ila,lalu dipimpim tubuh itu menuju ke katil.Tingkap yang tadi terbuka luas,kembali tertutup rapat.Dia memeluk tubuh dingin itu,untuk memberi kekuatan yang terasa sudah hilang dari jasad kawannya.
 “Shhh...sabar,sabar Ila.Kau harus kuat.”Dia mengusap belakang rakannya itu.Cuba menenagkan hati yang sedang bergelora.
  Susana sepi seketika.Masing-masing saling membisu.
            “Aku takut…aku rasa bersalah sangat.Nanti apa yang dia akan cakap lepas dia tahu semua ni?”Ila meluahkan rasa bimbangnya selama ini.Dia takut dan dia bimbang.
“Aku pasti,dia dapat terima hakikat ni.”Jawab Sara ringkas,tapi penuh dengan makna yang tersendiri.Dia yakin jika hal ini dijelaskan dengan baik pasti ia akan membawa jalan penyelesaian.
“Tapi...”
 “Takdak tapi-tapi.Sekarang ni,kau tidur dulu.Kalau nak cakap pun,esokla ya?Aku dah letih sangat ni.”
  Sara buat-buat menguap.Kemudian dia membaringkan tubuhnya diatas katil dan memejamkan matanya.Sebenarnya dia malas melayan kerenah Ila sekarang.Biarlah rakannya itu mengenal erti letih.  Iela mengeluh.Kemudian dia turut membaringkan tubuhnya disebelah Sara.
    Yani,apakah reaksi kau nanti bila kau tahu hal ini?Adakah kau dapat memaafkan Ila?Sanggupkah kau melupakan cinta sejati kau?Aku harap kau dapat memaafkannya.Tanpa disedari air matanya mengalir.Hatinya terlalu sedih apabila mengenangkan nasib rakannya itu.Jikalah dia berada disituasi mereka,pasti dia turut rebah.Bisik Sara dalam hatinya.
  Arggh…!Kenapa semua orang tak faham?Kenapa aku yang harus tangungg semua ni?Apa salah aku,kenapa ibu kejam dengan aku?Mengapa harus dia yang menjadi pilihan?Oh tidak,apa yang harus aku lakukan sekarang?Lari?Itu mungkin satu perkara yang dapat mengaibkan keluargaku.Ya Allah,apa yang harus aku lakukan sekarang ni?Ila bermonolog dalam hati.Pelbagai persoalan berlegar-legar dalam fikiranya.Dia buntu.
  Malam semakin tua.Semua insan sudah mulai lena dibuai mimpi.Hujan renyai-renyai mulai turun bersama-sama air mata yang penuh cerita.Ila menangis kerana nasib diri,Sara menangis kerana sahabat.Kedua-duanya ada cerita luka.

***********************************************************************
P/S:Maaf semua,ini gantian semula bab satu Cintamu Hanya Milikku dgn digantikan tajuk Jangan Pernah Sakiti Aku.Ada sikit perubahan dari cerita asal.

Harap enjoy dan dpat memberi komen


1 ulasan:

  1. intan abd wahab9 April 2012 8:22 PG

    dah lama tgggu crita ni...mula2 tu mmg prasan mcm dh prnh bc rupa2nya dh brtukar tajuk...jgn smpn lama sangt ...

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...