Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog.Semua karya dan catatan yang tertera disini dilarang curi.Harap maklum!Kalau sekadar nak baca,sangat-sangatla dipersilakan.Tapi jangan lupa tinggalkan komen untuk saya mempertingkatkan mutu penulisan saya :D

Isnin, 16 April 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 8


Bab 8 
         
LEWAT pagi itu barulah Haryani terjaga dari tidurnya.Matanya silau dek sinaran mentari yang menyerbu masuk melalui celah-celah lansir.Dia memegang kepalanya yang berdenyut-denyut sakit.Dia ingin bangun,tapi terasa berat seperti ingin mengangkat beban bertan beratnya.Dia terbaring semula sebelum menggagahkan dirinya juga untuk bangun.
            “Eh…eh…kau buat apa ni?Kaukan demam,dah-dah tidur balik.”Gesa Azie yang tiba-tiba muncul.Ditangannya terpegang sudip,mungkin rakannya sedang memasak.
  Haryani memegang tengkuknya,memang dia demam.Suhu badannya panas berbanding semalam.Mungkin akibat menjemur diri ditengah malam semalam.Dia merenung Azie lama.
            “Kenapa tak gerak aku?”Soalnya lemah masih duduk berhadapan dengan Azie.
            “Aku malaslah nak kejutkan kau,aku periksa suhu badan kau tinggi sangat sampai menggigil.Lagipun hari ni kan cuti.”
            “Ya la,tapi kau tahu tak aku dah terlepas subuh.”Ujarnya sedikit geram.
            “Opps,sorry!Nanti kau qadha la subuh kau nanti.”Azie tersengih seperti kerang busuk.Dia terlupa yang rakannya masih ada kewajiban walaupun dalam keadaan sakit.Dirinya ‘uzur’tika ini,sebab itulah dia boleh terlupa.
            “Hmm,mentang-mentangla dia tu dapat ‘MC’,yang kita ni habis lupa.”Haryani sengaja memperli rakannya.Kerana Azie dia terkandas solat tubuhnya.Kemudian dia bangun lalu terus menuju ke bilik air untuk membersihkan dirinya.
            “Hah,lepas mandi nanti,makan tengah hari.Aku dah siapkan dah pun.”Laung Azie dari luar bilik.
  Tiba-tiba fonsel miliknya menjerit minta diangkat. Dia berlari-lari anak ingin mendapatkan fonselnya.Keningnya berkerut seribu,bila dia terpandang nombor yang tidak dikenalinya tertera di skrin.
  Isy,siapa pulak ni?
  Kali pertama panggilan itu diabaikan.Kali kedua,masih juga dia biarkan fonselnya terus bernyanyi.Dia malas hendak melayan panggilan ‘hantu’,mana tahu entah-entah mat bangla mana yang sesat,kering air liurnya saja melayan.Tapi masuk kali ketiga dia sudah tidak boleh bersabar,lantas punat hijau ditekan.
    “Hah,Azie.Awak tak datang kerja ke hari ni?”
  Azie terkejut bila suara itu menyergahnya.Hampir saja telefon ditangan terjatuh.Dia merengus geram.
  Siapa pulak mamat ni?Tiba-tiba aja nak marah aku?Aku baru aja nak serbu dia,dia dah serbu aku balik!Tapi…mana dia tahu nama aku?
              “Ni siapa?Nak bercakap dengan siapa?”Suaranya seakan-akan ditahan dari terus tinggi.Wajahnya sudah kemerah-merahan.
              “Tu awak tak perlu tahu siapa saya.Saya cuma nak tahu,kenapa awak tak datang kerja hari ni?”Ujar suara lelaki disana tegas.
  Hai,ni dah melampau.Dia ingat dia tu sapa,nak soal-soal aku ni?Suka hati akulah kalau aku tak nak pergi kerjapun.Lagipun hari ni cuti,lainla aku buat overtime.
             “Encik,sebenarnya encik ni siapa?Saya kenal ke?Kalau saya taknak pergi kerjapun,bukannya urusan encik.Faham!”
            “Saya...”
            “Sudahla encik.Kalau encik nak bersyarah ke nak berceramah dekat saya,lain hari,lain masa.Lagipun,saya tengah sibuk ni.Okay,bye.”Azie terus memutuskan talian.Kemudian dia offkan telefon bimbitnya.
            “Isy,gila punya orang!”Marahnya.
  Tanpa membuangkan masa lagi,dia terus menuju ke dapur untuk menyudahkan kerja memasaknya yang tergendala seketika tadi.Buat apa dia fikirkan orang itu?Buang masa aja.Haryani masih di dalam bilik air membersihkan dirinya.

SARA menjinjit beg pakaiannya lalu di masukkan dalam bonet kereta.Selesai menyimpan semua barang dia menuju ke arah Ila yang sedang berdiri di sebelah keretanya.Dia mengukir senyuman,tapi tidak mendapat balasan dari rakannya.Dia mengelengkan kepalanya beberapa kali.
            “Hei,sudah-sudahla marah tu.Nanti kaupun nak balik KL jugak.Bukannya duduk tercongok dekat sini.”Ujar Sara sekali gus cuba memujuk rakannya.
  Hari ni dia akan pulang ke Kuala Lumpur.Dia tidak mahu berlama di kampung,kerana dia jugak mempunyai kerja yang harus dilakukan.Dia jugak harus menjenguk butik miliknya dan Ila yang sudah seminggu dia biarkan pekerja mereka uruskan.
            “Kau tahu tak.Kalau kau asyik muncung je macam ni,baik aku buat penyangkuk baju dekat rumah.Jimat sikit.”Sambung Sara lagi,berbaur guarauan.
  Akhirnya meletus jugak ketawa Ila.Tidak lagi mematungkan diri.Dia tersenyum sumbing memandang Sara.Dia memeluk tubuh Sara erat.Matanya sudah mula merah.Mahu menangis.Tapi ditahannya dari tumpah.Dia mahu menunjukkan bahawa di seorang yang tabah di depan Sara dan rakan-rakannya yang lain.
             “Jaga diri tau.Pandu kereta tu jangan laju-laju sangat.Takut terbabas pulak nanti.”Ila memberi nasihat kepada Sara.
            “Okay la.Don’t worry.Kaupun sama,jaga diri tu elok-elok.”
  Sara melangkah masuk ke dalam kereta Honda Civic miliknya.Belum sempat pintu kereta tertutup rapat,sempat jugak dia berpesan sesuatu pada Ila.
            “Jangan lupa kirim salam aku pada seluruh keluarga kau tau.”
  Ila mengangguk kepalanya.Dia melambaikan tangganya kearah kereta Sara yang sudah mula bergerak meninggalkan kampung.Kini tinggal dia seorang diri untuk meneruskan baki-baki harinya di Kampung Bharu ini bersama Hariz.Kini dia sudah melangkau ke alam yang baru.Alam yang penuh dengan cabaran.Harapannya kini adalah,semoga Allah mempermudahkan dia untuk menyusuri kehidupan yang penuh onak dan duri ini.

ARIAN merengus geram.Tangannya mencapai pen yang terletak di atas meja,lalu menulis seseuatu di atas kertas kosong.Entah apala yang sedang dia tulis.Riak wajahnya kelihatan muram saja.Sebentar tadi dia baru saja menghubungi seseorang,tapi dirinya yang dimarah.Sudahla dia letih,baru semalam dia sampai dari Melaka.
  Tuk!Tuk!Tuk!Pintu diketuk.Dia tersentak dari lamunannya.Cepat-cepat dia mempersiapkan dirinya yang tidak berapa kemas.Dia berdehem beberapa kali.
            “Masuk!.”Ujarnya tegas memberi arahan.
  Pintu bilik terbuka.Muncul wajah seorang perempuan yang cukup menawan.Bibirnya mengukir senyuman.Matanya galak memerhati lengok perempuan tersebut.Perempuan tersebut menghadiahkan sebuah senyuman manis padanya. 
            “Encik Arian.Saya cuma nak ingatkan,pukul 1.00 petang nanti encik ada temu janji dengan Datuk Jay.”Ujar perempuan tersebut lancar.
  Emylia menguak rambutnya yang terjuntai di dahi.Nampak sungguh menghairahkan.Mata nakal Arian galak merenung wajah Emylia,setiausahanya.Dia menilik tubuh perempuan itu dari bawah hingga ke atas.Hmm,cukup menarik.
  “Okay.”Jawabnya sepatah.Wajahnya yang sebentar tadi muram kini berubah ceria.Bibirnya mengukir senyuman yang cukup menggoda dan boleh mencairkan hati setiap wanita yang melihatnya.
  Emylia terpana seketika.Kemudian dia meminta izin kembali ke tempatnya.Tapi langkahnya terhenti bila Arian membuka mulut.
  “Oh ya Emylia.Lain kali don’t call me Encik Arian,you just call me Rian.”
  Emylia hanya anggukkan kepalanya.Dia tidak mahu berlama disitu.Boleh cair hatinya nanti bila asyik terpandangkan Arian yang hensem ni.Dia tahu siapa Arian.Arian adalah bosnya yang kaki perempuan.Rasanya satu Kuala Lumpur kenal siapa Arian.Sebab itulah dia tidak mahu terperangkap dalam perangkap cinta lelaki miang itu.
  Huh,dasar lelaki buaya!Cemuh Emylia dalam hati.

1 ulasan:

KLIK UNTUK SUMBANGAN

Cerita Kita

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...