Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Ahad, 15 April 2012

Jangan Pernah Sakiti Aku 6


Bab 6

HARYANI membelokkan keretanya ke kanan selepas signboard warna putih yang tertera Kampung Bharu.Dia menghela nafas lega.Selepas dua jam setengah meredah jalan,akhirnya dia sampai jua ke tempat yang dituju.Azie yang berada disebelahnya masih terlentuk.Pasti penat.Mana tidaknya,semalam dia tidur lewat semata-mata hendak menonton cerita anime kegemarannya.
            “Azie,oh Zie.Bangun cepat,kita dah sampai ni.”Ujar Haryani lembut sambil menggerak-gerakkan bahu rakannya.Lena sungguh Azie hingga mereka sampai pun dia masih belum sedar.
  Azie membuka kelopak matanya yang terasa agak berat.Dia menggosok-gosok matanya yang terasa kabur.Seketika kemudian pandangannya kembali menjadi seperti sedia kala.
              “Kita kat mana ni?”Soalan bodoh itu terpacul keluar dari bibir Azie.Mungkin masih dalam keadaan mamai.
            “Kita dekat kampung Iela la...”
            “Isy,kau ni.Jalanla elok-elok sikit.Aku tengok dah macam orang mabuk kau ni.”Sambung dia lagi menagur Azie.
   Tangannya pantas menampar lembut bahu Azie.
            “Hoi,sedar-sedar.Kita dah sampai ni.”
            “Hmmm.”Hanya itu yang terluah dari bibirnya.
  Mereka berjalan menyusuri jalan yang sederhana besar yang sudah diturapkan dengan tar.Di kira dan kanan mereka terpakir deretakan kereta dari pelbagai jenis.Hatinya tertanya-tanya.
  Eh,kenapa banyak  sangat kereta ni?Ada kenduri ke,ada orang meninggal?Dia tertanya-tanya dalam hati.
  Matnya menangkap sekumpulan kanak-kanak yang sedang bermain.Dia terfikir,mungkin dia boleh bertanyakan tentang majlis yang mungkin sedang berlansung.Pantas dia menghayun kaki kearah sekumpulan kanak-kanak tersebut.
             “Tunggulah aku...”Azie turut berjalan pantas menyaingi rakannya.
            “Adik,nak tanya sikit boleh tak?”Soal Haryani pada seorang budak lelaki yang mungkin usianya dalam linkungan sepuluh atau sebelas tahun.Haryani menundukkan sedikit kepalanya menyamai tinggi budak tersebut.
            “Apa dia kak?”
            “Hmmm,kenapa banyak sangat kereta dekat sini?Ada kenduri ke?”Soal Haryani berterus-terang.
            “Ada-ada!Kenduri dekat rumah kak Bella.Dia kahwin.”Jawab budak lelaki itu jujur sambil menghadiahkan sebuah senyuman.
  Haryani terpampan seketika.Betul ke apa yang dia dengar?Dia tahu siapa yang dimaksudkan oleh budak lelaki tersebut.Siapa lagi kalau bukan Ila!Panggilan Ila dipanggil oleh rakan-rakan terdekatnya.Manakala panggilan Bella digunakan di kampung,kerana sewaktu Iela kecil dia suka bermain dengan loceng.
            “Er...er,terima kasih dik.”Selepas itu Haryani terus beredar meninggalkan kumpulan tersebut.
  Dahinya berkerut seolah-olah sedang memikirkan sesuatu.Dia tertanya-tanya,mengapa Ila merahsiakan hal perkahwinannya dari dia dan Azie?Mungkin panggilan yang dia terima pagi tadi hanya sekadara memohon maaf.Tapi,bagaimana fonsel milik Hariz boleh berada bersama Ila?Dia ada disini ke?Tapi mengapa Hariz turut merahsiakannya dari pengetahuan dia?Pelbagai soalan menerjah kotak fikirannya.Hatinya berdebar-debar bila memikirkan Hariz.Wajahnya pucat lesi.Dia dapat rasakan ada sesuatu yang cuba dirahsiakan dari pengetahuannya.Dia teringat wajah murung Hariz,dia teringat akan tangisan Ila.
            “Ya Allah…” Sukar baginya tika ini untuk meluahkan apa yang sedang dia rasakan.
            “Hah!Apa,Ila kahwin?!”Azie bagaikan tidak percaya apa yang dia dengar.Ditamparnya pipi kanan dan kiri terasa sakit.Jadi ini semua bukanlah satu gurauan ataupun mimpi.Dia tercengang seketika turut Haryani.
            “Ni tak boleh jadi ni,kita ni kawan dia.Kenapa dia tak jemput kita?Dahla kahwin tak bagi tahu kita.”Azie bengang.Dia benar-benar tidak sangka,kawan baiknya sendiri sanggup berahsia.Apa ertinya persahabatan kalau masih ada rahsia?
            “Haa,Sarapun satu.Bersekongkol dengan Ila.Apa yang susah sangat nak cakap?Rahsia sangat ke?”Sambungnya lagi.Rasa marahnya turut terkena pada Sara.Yang turut terlibat dalam hal ini.
  Haryani hanya mendiamkan diri.Menadah telinga mendengar luahan Azie.Sungguh,dia turut terkejut dan terselit rasa kecewa.Tapi hatinya masih belum mahu reda dengan perasaan gusar dan curiga.Tiba-tiba tangannya ditarik kasar oleh Azie.Mereka melangkah pantas kearah rumah pengantin.Semakin dia hampir,semakin dia berdebar-debar.Dia ingin berhenti,tetapi kakinya tetap melangkah.Dalam masa yang sama,dia juga tidak sabar-sabar bertemu dengan Ila dan Sara mahupun Hariz.
  Akhirnya langkah mereka mati disitu.Azie terlopong,manakala Haryani sudah jatuh terjelopok ke tanah.Terbutang matanya melihat pasangan mempelai itu.Dia bagaikan bermimpi bila melihatnya.Mata mereka masih kaku melihat setiap tindak-tanduk pasangan itu.Sungguh menyakitkan hati!
  Betul keapa yang aku lihat ni.Bicara Azie dalam hati.
            “Hariz?Ila?”Azie hanya bersuara lemah.
  Matanya terasa panas dengan genangan air mata.Tiada kata-kata yang terluah,hanya air mata saja yang menjadi bahasa.Dia hanya mampu menggigit bibir melihat kemesraan pasangan pengantin tersebut yang hanya beberapa kaki jauh dari mereka.Hatinya hancur bagaikan ditikam beribu kali.Luluh hatinya bila orang yang harapkan akhirnya mengkhianati diri kita sendiri.Sukar untuk dia tafsirkan betapa sakitnya hati ini.
  Azie turut sebak melihat keadaan sahabatnya.Dia tahu apa yang sedang dirasai Haryani.Terluka dan kecewa.Tapi perasaannya sukar untuk kita baca.Hatinya turut kecewa bercampur marah dan geram,tetapi segalannya sudahpun berlaku.Dia tertanya-tanya,mengapa Ila sanggup merampas kebahagian orang lain?Apa dah tiada lelaki lain ke dalam dunia ni!Tapi dia pasti segalannya ada penjelasan.
            “Kenapa?Kenapa?Kenapa?...!”Jeritnya,tapi suaranya tengelam dalam hiruk-pikuk orang ramai.
  Air matanya deras turun membasahi pipi.Dirinya sudah sukar untuk dikawal.Tanpa membuang waktu lagi,Azie terus memimpin tubuh lemah itu meninggalkan tempat itu.Waktu ini Haryani memerlukan ruang untuk menenangkan hati dan fikiran yang sedang kacau.
  Di dalam kereta,Azie hanya mendiamkan diri manakala Haryani terus menangis.Menangisi nasib diri.Kali ini Azie pulak yang memandu,dia tidak mahu rakannya itu memandu dalam keadaan beremosi,boleh merbahayakn nyawa.
  Haryani memandang ke arah luar.Fikirannya terbang memutar kembali peristiwa sebentar tadi.Dadanya terasa sakit.Sukar untuk bernafas.Air matanya terus-terusan turun.Dia mengenggam cincin pemberian Hariz.Hanya seketika dia dapat merasa nikmat bahagia bersama lelaki itu.Tapi sekarang nikmat itu telah dirampas darinya.
      Hariz...Menagapa awak sanggup melukan hati saya?Mengkhianati cinta kita?Bukankah dulu,awak berjanji pada saya,bahawa cinta kita akan tersimpul kemas dan kita akan membina mahligai bersama.Tapi kini?
  Sampai hati awak Iz...

“TIDAK!”
  Sepantas kilat Hariz bingkas bangun dari tidurnya.Dia tercungap-cungap seolah berlari 100 meter.Peluh jantan mula kelihatan di dahi dan tengkuknya.Matanya pula meliar memerhati segenap ruang itu.Dia mengeluh nafas lega.Mimpi rupanya.Mimpinya sebentar tadi sungguh menakutkannya.Dia tidak ingin hal itu terjadi dan dia tidak akan membiarkan hal itu terjadi walauapapun yang berlaku.Dia teringatkan mimpinya sebentar tadi.Masih terbayang dimatanya, Haryani menangis dan pergi berlari meninggalkannya.Dia ingin mengejar,tetapi kakinya terasa sungguh berat untuk diangkat.
            “Astafirullah…”Dia beristifar beberapa kali sambil mengurut dadanya.Dia ingin bangun menuju ke bilik air.Tetapi dia terkejut bila matanya menangkap susuk tubuh seseorang sedang memandangnya di pintu bilik.
            “Awak tak apa-apa?”Soal Ila lembut.Dia terkejut bila mendengar suara Hariz menjerit.Ketika itu dia sedang menonton televisyen ditingkat atas rumahnya.Dia bergegas untuk menjenguk suamiya,mana tahu ada sesuatu yang terjadi.
  Hariz gelengkan kepalanya.Walaupun sudah menjadi suami kepada gadis itu,dia masih kekok.Tambahan pula,bahasa yang mereka gunakan dahulu adalah ‘kau’ dan ‘aku’,tapi sekarang berubah ‘awak’ dan ‘saya’.Bahasa itu hanya digunakannya bila bersama Haryani.Hmm,sehari tidak berjumpa dengan kekasihnya rasa rindu sudah menebal di hatinya.Tanpa menghiraukan Ila,Hariz terus melangkah pantas masuk ke dalam bilik air.
  Ila mengeluh.Sejak mereka berada di kamar pengantin ini,satu patah perkataan pun dia masih belum berpeluang mendengarnya dari mulut Hariz.Kenapalah dengan suaminya,hanya mendiamkan diri saja.Dah macam takdak mulut nak cakap!
            “Suka hatilah!”Rengusya geram.
  Akhirnya dia beredar keluar meninggalkan kamar pengantinya menuju ke tingkat bawah rumah itu.Mungkin ada ibu dan mama,bolehla dia ikut serta sekali.Takdakla dia kebosanan kerana asyik mengharapkan suaminya.

DI RUANG tamu,kelihatan Datin Sofea dan Puan Khadijah sedang rancak berbual.Sesekali mereka akan ketawa hingga merah muka mereka.Entah apalah yang sedang dibincangkan.Di atas meja sederhana kecil yang terletak ditengah-tengah ruang tamu tersebut terdapat sepinggan kek pisang dan seteko kopi.Datin Sofea mencapai sepotong kek pisang di atas meja.Kelihatan sungguh sedap dan menyelerakan.
            “Hmm,sedapnya.Siapa yang buat ni?”Tanya Datin Sofea.Mulutnya masih mengunyah kek pisang tersebut.
    Puan Khadijah senyum.Kembang hidungnya dipuji begitu.Kek itu bukanlah dia yang buat,tapi anaknya Ila membawa kek tersebut dari Kuala Lumpur.Mungkin dia yang membuatnya.Tak sangka pandai juga anaknya memasak.
            “Menantu Datinlah...”Ujar Puan Khadijah lalu memotong kek pisang tersebut.Dia turut mencuba kek tersebut.Memang dia akui kek tersebut memang sedap.
  Bertuah aku dapat anak macam Ila!
              “Isy,kamu ni Jah.Tak payahla berdatin dengan saya.Panggil je Sofea.”
  Puan Khadijah hanya tersenyum malu.Datin Sofea malu kerana dipanggil datin oleh Puan Khadijah.Pangkat yang digunakan bukannya boleh dibawa mati.Lagipun dia lebih senang jika orang memanggilnya Sofea saja.
  Tiba-tiba mereka dikejutkan dengan suara lunak seseorang.
            “Mama...Ibu.”Iela menyalami tangan kedua orang ibunya.Kemudian dia mengambil tempat disebelah ibunya,Puan Khadijah.
            “Hariz mana?”Tanya Datin Sofea sambil matanya merenung wajah menantu tunggalnya.
            “Dia mandi,sekejap lagi dia turunlah tu.”Jawab Ila tenang walaupun hatinya berdebar bila ada orang menyebut nama suaminya.
            “Kenapa tak tunggu je?.”Sampuk Puan Khadijah pula.
  Ila hanya diam dan menundukkan kepala.Malas hendak menjawab pertanyaan itu.Tak kuasa dia untuk menunggu Hariz.Sebenarnya dia bosan dengan sikap suaminya yang hanya membisu didepannya.Dia dan Hariz hanya bermesra bila berdepan dengan kedua orang tua mereka.Sakit hatinya bila mengingati perbuatan itu.
  Bila dia teringatkan aksi sepontan Hariz sewaktu mereka sedang berbual dengan Datin Sofea,dia termalu sendiri.Dia akui,waktu itu bertapa bergetar hati wanitanya bila dilakukan sedemikian.Tapi hatinya merasa bersalah.Bersalah pada rakannya,kerana telah merampas orang yang dia cintai.
  Salah aku ke semua ini terjadi?Aku sudah menjadi isterinya,sanggupkah dia menerima aku sebagai isterinya?Bolehkah dia menjadi suami yang baik pada aku?Bolehkah  dia melupakan Yani?Tidak!Cinta pertama sukar untuk dilupakan,mana mungkin dia dapat lupakan Haryani.
  Tanpa dia sedar satu keluhan lahir dari bibirnya.
  Kenapa semua ini terjadi pada aku?Mengapa aku sanggup mengkhianati persahabatan aku?Mengapa??
            “Hai,mengeluh tiba-tiba kenapa?”Soal Datin Sofea yang mendengar keluhan tersebut.
  Sejak dari mula lagi,dia sudah terkesan dengan sikap menantunya itu.Banyak termenung dan mengeluh.Tidak gembirakah dia dengan perkahwinan ini?
            “Takdak apala mama.Cuma teringatkan kawan.”Jawab Ila jujur.Datin Sofea hanya menanggukkan kepalanya.Tidak banyak cakap.
            “Pandai Ila buat kek....”
            “Hah?Kek?Kek apa?”Soal Ila hairan.Dia termangu-mangu bila suara mak mentuanya menyebut pasal kek.
  Bila masa pulak aku buat kek?
            “Kek pisang ni.”
  Matanya terarah pada pinggan yang terisi dengan kek pisang kegemarannya.Kini,barulah dia tahu siapa yang sebenarnya yang sedang dipuji Datin Sofea.Dia hanya senyum,kemudian dia mencapai sepotok kek pisang tersebut.Kalaula Datin Sofea tahu sipa pembuat kek itu sebenarnya,bagaimana reaksi perempuan separuh abad itu agaknya.
             “Oh,kek ni.Sebenarnya kawan Ila yang buat,dia kirim dari KL.”
  Dia masih ingat lagi,sebelum dia berangkat ke kampung bersama Sara,sempat juga Haryani membuat kek pisang untuknya.Katanya,bekalan dalam perjalanan pulang ke kampung.Baik jugak kawan aku ni!
  Merah padam muka Puan Khadijah.Malu!Mana tidaknya,katanya lain pada Datin Sofea,anaknya kata lain pula.Hatinya sedikit kecewa.Marah!Datin Sofea hanya diam.Dia malas hendak menjawab.Fikiranya kini sedang memikirkan sesuatu.Dia senyum sendirian.Biarlah dapat menantu tak tahu masakpun takpa.Asalkan dia dapat apa yang dia inginkan.

DATUK BAHAR dan Encik Masri melangkah masuk beriringan ke dalam rumah.Bibir masing-masing mengukir senyuman.Senyuman puas.Mereka kini dapat tersenyum gembira kerana anak-anak mereka sudah berjaya disatukan.Walaupun pada awalnya mendapat tentangan dari anak masing-masing.
  Encik Masri dan Datuk Bahar adalah rakan baik yang dulu sama-sama berkhidmat dalam Angkatan Tentera Malaysia. Dan kini masing-masing sudah berpencen.Tapi Datuk Bahar telah menubuhkan perniagaanya sendiri.Dan kini dia adalah salah seorang ahli perniagaan yang berjaya.
            “Hah,bang.Apa yang dibincangkan dengan Bahar?Happy je.”Tanya Datin Sofea pada suaminya.
  Datuk Bahar melabuhkan punggungnya disebelah isterinya.
             “Takdak apa-apa.Kita Cuma cakap pasal anak-anak kita aja.”
  Tiba-tiba perbualan mereka berhenti seketika.Hariz sedang menuruni anak tangga menuju ke ruang tamu.Semua mata memandangnya.Dia sedikit rimas,tapi dia cuba tampak tenang.Bibirnya mengukir senyuman lalu dihadiahkan kepada semua orang.
            “Rancak bual?Ada apa-apa ke yang Iz tak tahu?”Ujar Hariz lalu melabuhkan punggung disebelah bapa mentuanya.Bertentang dengan Ila.
  Petang itu,dia hanya memakai t-shirt berwarna merah dan berseluar trackshut.Ringkas dan kemas.Matanya tajam merenung Ila.Anak mata mereka bertembung,Ila gelabah,Hariz selamba.Ila menundukkan kepalanya memandang kaki yag masih berinai merah.
  Tidak tahan dengan renungan Hariz,Ila terus bangun.
            “Er...Ila pergi dapur dulu.Buat air.”Dia memberi alasan.
  Dia terus melangkah pergi meninggalkan kumpulan manusia tersebut.Dia menhela nafas lega.Lapang sedikit dadanya,kalau tidak semput nafasnya berada disitu.Rimas!Tapi kenapa,setiap kali Hariz merenungnya,dia akan gelabah dan hatinya berdetak kencang?Dia sudah jatuh hatikah?Tidak!Mana mungkin dia dapat jatuh cinta pada Hariz,walaupun dirinya boleh dan wajib merasa sebegitu kerana dia sudah bergelar isteri pada lelaki itu.
  Dia menatang dulang yang berisi enam buah cawan nescafe panas.Setiap cawan tersebut dihulurkan kepada semua orang yang berada distu,tidak terkecuali dirinya yang ingin turut merasa air buatan tangannya.
            “Bilalah agaknya mama boleh dapat cucu ya?”Soal Datin Sofea.Terluah juga akhirnya apa yang terbuku dalam hatinya.Bibirnya mengukir senyuman pada pasangan pengantin baru tersebut.Sememangnya dia amat berharap dia akan cepat-cepat mendapat cucu.
  Hariz tersedak-sedak mendengarnya.Tak tertelan air liurnya tika itu.Cawan yang yang berada di tangan diletakkan di atas meja.Mereka saling berpandangan.Hariz menjungkitkan bahunya.Ila membeliakkan matanya,geram dengan Hariz.Ada ke patut Hariz buat-buat tidak tahu dengan hal ini.
            “Insyaallah kalau ada rezeki.”Jawab Ila malu-malu.
  Meletus ketawa orang tua mereka.Mukanya merah menahan malu.Malu pada Hariz.Tapi dia melihat suaminya itu hanya buat tidak tahu saja.
  Huh,macam mana nak dapat anak,kalau diapun berepangai macam ni?Aku tahu,rahimku ini tidak akan pernah mengandungkan anaknya.Kerana aku tahu,Hariz seorang yang setia pada cintanya.Dia tidak akan sesekali menyentuhku.Kata-kata Ila dalam hati,membuatkan dirinya yang terasa sedih.
            “Macam mana nak dapat anak kalau belum buat apa-apa.”Jawab Datuk Bahar pulak dengan sisa tawanya yang masih ada.Akhirnya mereka ketawa bersama-sama,geli hati dengan tingkah bapa mentuanya.Ila malu.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...