Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Isnin, 7 Mac 2011

Perangkap Cinta 5


Bab 5

Di ruang tamu rumah banglo dua tingkat itu sepi tanpa suara.Disitu kelihatan dua orang manusia sedang duduk sambil bertentangan.Si jejaka sedang galak merenung si gadis manis,manakala gadis tersebut hanya menunduk kegelisahan.Dia tahu mata lelaki itu sedang tajam merenungnya.Lidahnya kelu.Terasa seperti ada satu kuasa yang sedang mengawal mulutnya dari bercakap.Akhirnya satu keluhan terlahir dari bibirnya.

Dania mengangkat muka.Memberanikan diri bertentang mata dengan lelaki itu.Dia menggigit bibir,menahan rasa hati yang sedang bergelora.Fikirannya sedang memikirkan kata-kata lelaki itu sebentar tadi.

Dia ni biar betul,nak kahwin dengan aku?Jawapan yang dia mintakpun aku belum bagi.Sekarang ni,dia mintak nak kahwin dengan aku pulak!Macam mana ni?Terbeban kepala otak aku nak fikirkan.Sudahla masa yang dia minta sekarang.Singkat sangat.

"Err..."

"Awak setuju?!"Soal Iskandar pantas.Kelihatannya lelaki itu sudah tidak sabar.

Isy,dia ni la.Aku fikirpun tak sempat lagi.

"Awak nak jawapan jujur ke,berlapik?"Soal Dania seperti mengharap.Mungkin soalan itu bagi sesetengah orang adalah soalan bodoh.Tapi tidak baginya.

"Saya nak awak cakap dengan jujur dan seikhlas hati awak.Saya cuma nak tahu apa perasaan awak pada saya.I love you so much!"Ujar Iskandar tenang dan romantis.

Bergetar hati Dania mendengarnya.Kedengaran seperti ikhlas dan lahir dari hati lelaki itu.Dia merenung jauh ke dalam mata Iskandar.Mencari jawapan dalam kepastian.Tapi entah mengapa dia tidak dapat melihat cahaya dalam mata itu.Mungkin Iskandar sengaja tidak mahu mempamerkannya.Tapi mengapa?Soalan itu tidak dapat dia jawabkan.Lelaki itu mahu dia jujur,tapi dirinya malu untuk meluahkan isi hatinya yang sememangnya dari dulu lagi sudah berbunga cinta untuk lelaki bernama Iskandar.Haruskah dia meluahkannya?Ya! Dia harus.Dia tidak mahu Iskandar pergi,pergi dan terus pergi mencari yang lain.Dia ingin mendakap hati lelaki itu,kerana dia sendiri yang menghulurkan.

Dania menarik nafas dalam-dalam.Mencari kekuatan bagi bagi menyuarakan isi hatinya.

"Sememangnya..."Katanya mati disitu.Dadanya berdebar tak tentu arah.

Iskandar ternanti-nanti jawapan yang bakal terkeluar dari bibir Dania.Entah menagapa dadanya turut berdebar-debar.Macam orang sedang menunggu tok kadi yang tidak kunjung tiba.

"Saya cintakan awak!"Ujar Dania lancar.Sepantas kilat dia menekup mulutnya.Malu!Merah wajahnya.

Iskandar kaku.Tak sangka dia akan mendengar pengakuan berani mati gadis dihadapannya sekarang.Dalam hati dia turut mengucap syukur kerana gadis ini menjawab dengan jujur.Dia cintakan aku...

"Terima kasih Dania...Sebab awak sanggup terima diri saya yang serba kekurangan ni.Tapi saya janji,saya akan jaga awak dan bahagiakan awak semampu saya yang boleh.Saya cintakan awak sangat-sangat.Terima kasih sayang!"

Iskandar mengucup lembut tangan Dania.Dia meremas-ramas tangan lembut itu.Lega hatinya sekarang.Akhirnya wanita itu jatuh ke pangkuannya.Hatinya tersenyum gembira.

"Err...Tapi,tak terlalu awal ke untuk kita kahwin?"Soal Dania masih ragu-ragu.

Sebenarnya dia kurang selesa bila diajukan soalan tentang perkahwinan.Dia hanya mengungkap kata cinta,belum menyetujui untuk berkahwin dengan lelaki ini.

"Awak cintakan saya,sayapun cintakan awak.Apa yang nak tunggu lagi,kita kahwin je la.Lagipun saya tak nak tunggu lama-lama.Takut ada yang curi."

Dania tergelak.Sayang jugak dia dekat aku.

"Tak dak siapapun nak mencuri."Ujar Dania cuba menyedapkan hati Iskandar.

"Awak mana tahu,dekat ofis tu ramai yang minat dekat awak.Saya cuma takut,saya je termakan hati bila tengok mata lelaki lain yang asyik tenung awak."

Dania menyambung tawanya.Geli hati dengan sikap Iskandar yang kebudak-budakkan itu.Dia turut akui kata-kata Iskandar ada benarnya.Ramai lelaki yang bekerja sebumbung dengannya menaruh hati padanya.Tapi tidak diendahkannya.Kerana hatinya tika itu sudah terpaut pada Iskandar.

"Please...kita kahwin ya?"Rayu Iskandar.Dia melutut dihadapan Dania.Tangannya mengenggam erat tangan Dania.Dia betul-betul mengharap persetujuan wanita ini.

"Awak sanggup?Awak sanggup pikul tanggungjawab awak sebagai suami untuk saya?"Soal Dania serius.

"Saya cintakan awak,dan bersedia untuk pikul tanggungjawab saya."

Dania terdiam agak lama.Memikirkan buruk baiknya jika dia bersetuju untuk berkahwin dengan Iskandar.Tapi apakan dia,bila hati dah suka dan cinta.Akhirnya dia tunduk jua pada rayuan Iskandar.

"I love you so much.Thanks sayang sebab terima lamaran saya.Saya janji pada awak,yang saya akan cuba sedaya upaya saya untuk bahagiakan awak.Saya janji!"

Iskandar terus meraih tubuh Dania lalu dipeluknya erat.Walaupun terkejut dengan tindakkan drastik Iskandar,dia tetap merelakannya.Telingannya terngiang-ngiang janji dan kata-kata manis lelaki ini.Hatinya berharap suapaya mengotakan janjinya.

*****

Tepat pukul 9 malam,barulah Dania tiba di rumahnya.Dia melangkah masuk ke dalam rumah.Kelihatan Azie,Sara dan Iela sedang memakan snek sambil menonoton televisyen.Dengan longlainya dia merebahkan tubuhnya di atas sofa.Semua mata memandangnya.

"Hah!Baru sekarang tau nak balik rumah?Ingatkan dah sesat ke rumah orang lain."Sergah Azie.

"Kau ni la...Aku penat tau tak,mengantuk sangat."Ujar Dania manja.Matanya sekejap pejam sekejap celik.

"Amboi!Kau ingat penat kau sorang je,kau tak ingat penat aku duk kol kau tadi.Tapi tak berjawab lansung."Sampuk Sara pulak.

Hatinya meradang bila meningatkan kembali bila dia bersusah payah menelefon Dania untuk bertanyakan di mana dia berada sekarang.Ketika itu sudah cukup lewat bagi seorang gadis yang tidak pulang ke rumah.

"Sorry."Hanya itu yang terluah dari bibirnya tika itu.

"Hmm...Lain kali janganlah buat lagi.Naik risau kami fikirkan kau."Nasihat Iela.

"Dah-dah,pergi mandi,solat lepas tu makan.Dah busuk ruang tamu ni dengan badan kau."

"Aku dah makan,dengan Iskandar tadi."

"Apa?!"Soal mereka serentak.Terkejut dengan jawapan yang mereka dengar dari mulut Dania.

"Kau biar betul?"Tanya Azie separuh percaya.

"Betul-betulla,takkan tipu pulak."

Dania selamba meninggalkan kawan-kawannya yang terpinga-pinga.Dia tersenyum berlalu menuju ke bilik tidurnya yang dihuni oleh dia dan Azie.Biarlah,nanti kawan-kawannya akan tahu jugak.

*****

"Oh my God,Farish."

Farhan terkejut.Bulat matanya memandang Farish,tapi bibirnya menghiasi segaris senyuman yang penuh bermakna.

"Eh,macam manala dia boleh setuju?Kalau dia tahulah rancangan kau ni,hidup mati sumpah diapun tak hingin dekat kau."Bicara Farhan dengan sisa tawanya.

Farish hanya tersenyum.Dia selamba menyedut minumannya bagi menghilangkan rasa dahaga.Bangga dengan dirinya kerana berjaya menundukkan seorang gadis.Hatinya tersenyum puas dan gembira.Rancangannya hanya tinggal suku untuk semuanya lengkap.

"So,bila kau nak lansungkan perkahwinan 'olok-olok'kau tu?"Tanya Farhan searaya menaikkan dua batang jarinya di kedua belah tangannya.

"Hmm,ikut plan aku,hujung bulan ni.Tapi aku tak corfirm lagi dengan dia,nanti lah aku cakap dengan dia."

"Rina?"

"Rina?"Farish tergamam bila Farhan tiba-tiba membangkitkan tentang wanita yang dia cintai sepenuh hatinya.

"Nantilah aku cakap dengan dia."

"Kau jangan Rish...Nanti tak pasal-pasal perang dunia ketiga pulak."Pintas Farhan pantas.Dia tidak mahu rakannya itu terus berahsia.Dia takut ada hati yang terluka nanti.

"Kau jangan bimbang,aku tahulah macam mana nak handle."

Farish kelihatan sayu.Bila dia mengenangkan kekasih hatinya,dia rasa bersalah.Kerana telah berbohong dan berlaku curang tanpa pengatuan gadis itu.Tapi bukan niatnya untuk melukakan sekeping hati gadis itu,tapi keadaan yang memaksa.Tapi selepas rancangannya berjalan lancar,dia akan berterus-terang dengan gadis bernama Rina.Itu janjinya...

1 ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...