Halaman

Followers

Selamat Datang

Salam buat semua pembaca dan pelawat blog saya.Di sini saya meminta supaya anda sudi membaca karya2 saya dan meninggalkan komen untuk kemajuan diri saya.Suka saya ingatkan,jangan sesekali meniru/Copy paste karya saya.Thank you... (Diriku bukan siapa-siapa)

Isnin, 7 Mac 2011

Perangkap Cinta 6


Bab 6

Farish menyandarkan tubuh tegapnya di sofa empuk yang sentiasa berada diruang bacaan rumahnya.Matanya merenung bingkai gambar yang terkandung gambarnya dengan seorang perempuan.Dia mengeluh seketika.Kemudian dia senyum kembali.Geli hatinya bila meningatkan peristiwa siang tadi.Naik meremang bulunya.

Macam manala aku boleh jadi mat jiwang karat tadi!Geli aku.Tapi syok juga tengok muka dia,merah semacam.

Farish mencapai bingkai gambar tersebut sambil tersenyum.Kalaulah Rina yang jadi perempuan itu,pasti dialah insan yang paling bahagia kini.Tapi nak buat macam mana lagi,terlajak perahu boleh diundur,terlajak kata merana seumur hidup.

Dia berjanji pada dirinya.Biarlah apa yang terjadi dia akan terus menjaga rahsia ini dari terbongkar.Dia tidak mahu hati kekasihnya akan hancur bila mengetahui hal ini,walaupun ada hati yang akan merana.

*****

Awal pagi itu,sewaktu pejabat baru dibuka,Dania sudah terpacak di pejabatnya.Hatinya berbunga riang,tidak sabar untuk menemui Iskandar.Jejaka yang telah menganggu tidur malamnya.Kebetulan Hanan setiausaha Iskandar turut datang awal.Dia melintasi meja yang sedang diduduki Dania.

"Hah Nia.Mimpi apa datang awal hari ni?"

Hanan terus melabuhkan punggung di hadapan Dania tanpa kebenaran.Sebenarnya dia malas hendak memulakan kerjanya lagi.Fikirnya lebih baik dia duduk berbual dahulu dengan Dania.

"Aku mimpi jumpa dengan nak raja."Jawab dia selamba.

"Hai,anak raja manala pulak ni?"Sampuk seseorang tiba-tiba.

Jelas mereka berdua terkejut.Tetapi mereka tetap menghadiahkan senyuman kepada si empunya diri.Tiba-tiba sebuah kotak yang berbalut kemas diletakkan di atas mejanya.

"Apa benda ni?"Tanya Dania sedikit terkejut dan pelik.Dia memandang wajah lelaki yang berada dihadapannya.

"Bukala,saya bagi untuk awak."Jawab lelaki itu lembut.Matanya merenung wajah Dania.Mungkin Dania lupa ini hari apa.

"Bukala cepat,akupun nak tengok juga."

Hanan sudah tidak sabar-sabar.Matanya masih tertancap pada hadiah tersebut.

"Hadiah untuk apa?"Soal Dania masih belum berpuas hati.

"Isy,kau ni.Banyak songehla.Bak sini,biar aku yang buka."

Tangan Hanan ligat mengoyak kertas pembalut hadiah tersebut.Tiba-tiba dia menjerit kegirangan.Terkejut melihat isi kandungan hadiah tersebut.Seutas rantai perak berkilauan didepan matanya.

"Nia,cantikkan!"

Hanan meletakkan rantai tersebut di lehernya.Meperagakan rantai tersebut.Bibirnya sejak tadi masih belum lekang dengan senyuman.

"Hei,aku tak bagi dekat kau.Aku bagi dekat Nia."Ujar Razman sedikit kasar.Lidahnya sudah sebati menyebut nama singkatan Dania.

"Ek ekleh...Kau ni kalau ada hati dekat Dania,cakap je lah.Akupun teringin nak tengok saat-saat romantik korang berdua ni."Jawab Hanan tanpa menghirau wajah merah rakannya.Entahla,sama ada marah ataupun malu.

"Er...Apa ni Raz?Hadiah ni untuk apa?"Soal Dania gugup.Dadanya berdebar setelah disakat oleh Hanan.Merah wajahnya menahan malu.Tapi hatinya turut marah bila mata Razman nakal mengintai wajahnya.

Razman tidak segera menjawab.Dia menunggu bila masa Hanan beredar meninggalkan mereka berdua sendirian.Sememangnya dia akui kebenaran kata-kata Hanan tadi.Sejak Dania mula bertugas di syarikat ini,dia sering mengintai untuk melihat gadis pemalu ini.Semakin hari dia mula jatuh cinta pada gadis ini.Perlahan-lahan dia mula mendekati gadis yang ramah-tamah ini.

Hanan yang menyedari akan kebisuan mereka mengambil keputusan untuk meninggalkan tempat itu.

"Okaylah Nia,aku chau dulu.Taknak ganggu konsentrsi Raz nak luahkan isi hati dia."Hanan berlalu dengan tawanya.

Luahkan isi hati apa?Menyampah aku tengok muka dia ni.Dok tercongok dekat meja aku ni apsal?Dah takdak tempat nak duduk ke.Marah Dania dalam hati.

"Raz..."

"Nia..."

Mereka berdua berkata serentak.Dania ketawa.Lucu!

"Takpa lah,awak cakap dulu."Dania beralah.

"No,ladies fisrt."

Lama Dania terdiam.Dia merenung hadiah pemberian Razman.Memang cantik!Seutas rantai perak yang berloketkan bentuk hati dan ditengah-tengahnya terdapat batu berwarna pink.Tapi dia tidak boleh menerima pemberian ini.Baginya hadiah ini cukup mahal.Dalam hatinya tertanya-tanya,apakah yang menyebabkan Razman hari ini bermurah hati untuk memberinya hadiah.Adakah hari ini adalah hari yang istimewa?

"Awak ambil lah hadiah ni balik,saya tak boleh nak terimanya."Jawab Dania jujur.

"Kenapa?Lagipun saya bagi hadiah ni sempena birthday awak."

"Hah?"

Hari jadi aku?Hari ni berapa hari bulan?Oh,betulla.Hari ni 19 Februari.Macam manala aku boleh terlupa.Ni mesti kes ayik teringatkan putera raja.

Tanpa dia sedar,dia tersenyum sendirian.Razman yang melihat senyuman itu terkaku seketika.Gamam melihat senyuman mesra itu.Kali ini giliran dia pulak untuk tersenyum.

Nampaknya,mendapat respon yang baik!

"Malam ni awak free tak?"

"kenapa?"

"Saya nak ajak awak dinner."Razman tidak berselindung lagi.Dia terus menyatakan isi hatinya.Dia berharap sangat Dania akan menerima ajakkanya,kerana malam ini adalah malam yang amat penting dalam hidupnya.

"Er...Tak bolehla."

Jawapannya menghampakan Razman.Lelaki itu mengeluh.Akhirnya dia bersuara.

"Takpa lah Nia,kalau awak tak boleh,biar saya seorang saja yang pergi."Razman mula berjauh hati dengan gadis ini.

"Awak ajaklah Hanan ke,Syifa.Sure diorang akan pergi."Dania memujuk.

Dania,kenapalah awak susah sangat nak faham perasaan saya ni?Keluh Razman dalam hati.

Tanpa sebarang kata dia terus meninggalkan Dania dalam keadaan terkebil-kebil.Hatinya sedikit kecewa,biarlah dulu dia menenangkan hatinya yang sedang bergelora dengan asmara.Dania tidak menghalang.Dia sendiri tidak betah untuk memujuk lelaki itu.Razman bukanlah sesiapa dalam hidupnya,lainlah Iskandar yang bakal menjadi sebahagian dari hidupnya.

Dia tersenyum bahagia.Dia sudah tidak sabar untuk menjalani kehidupannya yang baru bersama dengan insan dia sayang dan cinta.

*****

"Kahwin dengan I Rina."Ajak Farish petang itu sambil mengusap-usap tangan kekasihnya.

"I tak sedia lagilah Rish,berapa kali I nak cakap.Tunggu lah I habis study dulu."Jawab Rina seraya menarik tangannya dari terus digenggam oleh Farish.

Petang itu dia hanya memakai memakai baju kurung pahang berwarna hijau pucuk pisang dan tudung berwarna pink yang menutup rambutnya.Nampak lembut dan ayu setiap mata yang memandang.Tidak sangka rupa-rupanya kekasih hati Farish seorang yang sopan dan masih menuntut disalah satu universiti tempatan.Boleh tahan juga test dia ni.

"Habis tu bila you nak bersedia?I ni bukan makin lama makin muda,tapi makin tua."Itu hanya alasan yang diberikan oleh Farish untuk mendesak Rina mengahwininya.

Tua apa?Baru berumur 29 tahun,aku 22 tahun.Kira okayla.Lagipun aku nak habis belajar tahun depan.Sabar ajalah.

"Tolonglah Rish.Please understand me!I nak belajar lagi."

"Habis tu siapa nak faham I?Kalau you nak belajarpun,belajarlah I bukan nak larangpun.I cuma minta kita kahwin je."

Rina terdiam.Dia sudah tidak ada kuasa untuk melawan cakap lelaki ini.Akhirnya dia menadahkan telinganya mendengar amarah Farish.Bukan niatnya tidak mahu berkahwin dengan lelaki ini,tetapi dia mahu menghabiskan pelajarannya dulu sebelum melangkah ke alam yang baru dalam hidupnya.Ingin sekali hatinya untuk hidup bersama Farish,tetapi dia mahu lelaki itu sabar menunggunya.

Farish mendengus kasar.Dia menghempaskan tubuhnya di atas katil.Matanya terpejam,kepalanya tiba-tiba diserang pening.Balik saja dari bertemu dengan Rina,moodnya terus hilang untuk pergi ke pejabat.Jam baru menunjukkan pukul 2.30 petang.Apabila teringatkan dia masih belum menunaikan solat,segera dia meluru ke bilik air untuk mengambil wuduk.

Dalam doanya dia memohon kepada Ilahi suapa diampunkan segala dosanya.Dia juga tidak lupa mendoakan kesejateraan kedua orang tuanya yang telah lama meninggalkan dunia.Dalam hati dia berharap sangat segala hal yang dia kerjakan akan mendapat keredhaan Allah.Amin...

1 ulasan:

  1. wargh,dh ajak dania kahwin dah,npe tetiba ajk org lain plak?? geramnya kat mamat ni...

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...